close

Chapter 248 – The First Trap (2)

Bab 248 – Perangkap Pertama (2)

Ophelia bertekad untuk mengadakan pertarungan di Hari Pendirian Nasional hari ini, ketika Carlisle terus menolak untuk melepaskan Redfield. Opini publik disukai Ophelia. Namun, tidak ada yang memiliki kemampuan untuk secara paksa membubarkan tentara Carlisle — tidak seorang pun kecuali Kaisar Kekaisaran Ruford. Maka, Ophelia berencana untuk menekan Sullivan pada Hari Pendirian Nasional, tempat banyak bangsawan berkumpul.

Cesare mengikuti di belakang langkah kaki Ophelia, dan bergumam padanya dengan suara yang mendesak.

“Saudari, saya telah diberitahu bahwa Putra Mahkota akan hadir hari ini seperti yang diharapkan.”

“Iya. Dia tidak akan melewatkan ini. “

Setiap tahun pada perayaan pendirian bangsa, Keluarga Kekaisaran dan banyak bangsawan akan datang bersama untuk berdiskusi tentang keadaan bangsa. Sejak penahanan Redfield, Carlisle telah absen dari penampilan publik, tetapi dia tidak akan bisa menghindari menghadapi penilaian orang-orang sekarang. Mata Ophelia berkilau seperti ular berbisa.

“… Aku harus menunjukkan dengan jelas siapa yang memiliki keunggulan di depan semua orang.”

Dia bertekad untuk membuat Carlisle membayar harga mengambil putranya. Ketika Ophelia mendekati aula konferensi di mana upacara itu diadakan, dia menutupi niatnya yang sebenarnya dengan senyum penuh belas kasih di wajahnya.

“Semua memuji Yang Mulia, Permaisuri Ophelia dari Kekaisaran Ruford!”

Pemberita di pintu masuk dengan lantang mengumumkan kedatangan Ophelia. Semua bangsawan di aula membungkuk padanya dan menyambutnya dengan satu suara.

“Salam untuk Yang Mulia Ratu! Kemuliaan abadi bagi Kekaisaran Ruford! ”

Segera di belakangnya berdiri iring-iringan pengikutnya, dipimpin oleh saudara laki-lakinya Cesare dan kepala wanita yang sedang menunggu Cassana. Banyak wanita-in-waiting terkemuka diajukan di belakang mereka, memberikan kesaksian tentang kekuatan dan martabat Ratu.

Ophelia dengan megahnya duduk di sebelah Sullivan, yang duduk di ujung meja.

“Kollog, kollog. Anda disini?”

Sullivan memiliki kulit pucat, dan Ophelia mengerutkan alisnya dengan kekhawatiran palsu.

“Yang Mulia, Anda terlihat tidak sehat hari ini.”

Namun, dia tersenyum dalam hati. Kondisi Sullivan mungkin menjadi lebih buruk jika dia melanjutkan rencananya hari ini. Dia akan dipaksa untuk menonton apa yang dia rencanakan untuk Carlisle.

Senyum lebar menyebar di bibirnya, dan dia menatap lurus ke depan dan menyaksikan sederetan bangsawan datang. Di antara mereka, beberapa bangsawan memberinya anggukan rahasia. Banyak yang sudah berkumpul di sini ada di sisinya.

Itu dulu.

“Salam untuk Putra Mahkota dan Putri Mahkota dari Kekaisaran Ruford!”

Mata Ophelia secara alami pindah ke pintu masuk Carlisle dan Elena. Begitu dia melihat siapa yang mengikuti mereka, ekspresinya mengeras.

“Bagaimana ini bisa terjadi?”

Para wanita yang berdiri di belakang Putri Mahkota semuanya adalah selebriti terkenal dari kalangan atas. Yang pertama kali muncul adalah keluarga Margaret dari Pangeran Lawrence, yang telah melayani sebagai pelayan wanita Elena. Dia diikuti oleh Yulia dari keluarga Marquis Necrensi, bunga masyarakat dan trendsetter ibu kota.

Bukan itu saja — Countess Stella Viviana ada di sana dengan baik. Ketika para wanita muda yang mengagumi Yulia dan Stella disatukan, prosesi di belakang Elena cukup mengesankan.

‘… Kapan pertumbuhan ini terjadi?’

Posisi Elena di masyarakat jauh lebih kuat dari yang diduga Ophelia. Bahkan Permaisuri, yang telah tinggal di ibukota jauh lebih lama, tidak bisa menarik para wanita itu ke sisinya, namun entah bagaimana mereka mengikuti Putri Mahkota. Mata Ophelia menyipit.

“Aku harus menghapusnya sebelum terlambat.”

Untungnya, dia bisa menghancurkan Carlisle di Hari Pendirian Nasional, dan kemudian dia bisa mengarahkan pandangannya pada Elena.

Ketika semua orang duduk, waktu untuk rapat dimulai. Meskipun Kaisar Sullivan jelas-jelas pucat pasi, ia berbicara dengan suara yang kuat dan bermartabat.

“Kollog, mari kita mulai rapat.”

Masalah pertama di atas meja biasanya adalah kekhawatiran tentang kehidupan warganya atau rekomendasi tentang negara-negara tetangga. Namun kali ini berbeda. Seorang bangsawan membuka mulutnya untuk berbicara.

“Dengan segala hormat, Yang Mulia, saya ingin mengatakan sesuatu.”

Tujuan pertemuan itu adalah untuk membahas urusan negara secara terbuka dan jujur, dan Sullivan menjawab tanpa ragu-ragu.

“Kamu boleh bicara.”

“Apakah Anda sadar bahwa Pangeran Kedua saat ini ditahan di istana Putra Mahkota? Tentunya hukum harus dipatuhi di Kekaisaran Ruford, dan ini terlalu jauh. ”

Segera setelah topik diangkat, bangsawan lain mulai menambahkan kata-kata mereka seolah-olah mereka sudah menyiapkannya sebelumnya.

“Saya setuju. Saya tidak tahu apakah tuduhan itu benar, tetapi ini adalah masalah penyelidikan yang adil dan proses hukum. “

“Bahkan Putra Mahkota tidak di atas hukum.”

Cesare, yang terus mengawasi, bertukar pandangan dengan Ophelia. Dia mengangguk sedikit padanya, menilai itu adalah waktu yang tepat, dan Cesare sendiri angkat bicara.

“Para bangsawan telah memberikan banyak keluhan kepada Yang Mulia tentang Pangeran Kedua. Mengapa kamu tidak menanggapi? “

Sullivan batuk dengan kasar ke tangannya sebelum menjawab.

“Kollog, kollog. Saya telah menyelidiki apa yang telah terjadi. “

“Apakah kamu mencoba untuk melindungi Putra Mahkota? Tidak peduli seberapa hebatnya dia, jika seseorang melanggar hukum, dia harus membayar harganya. ”

Menanggapi kata-kata Cesare, mata para ksatria keluarga Anita mulai menyala dengan semangat kebulatan tekad. Dalam sekejap, suasana di dalam aula berubah.

Untuk tindakan terakhirnya, Cesare mengeluarkan selembar kertas. Itu adalah petisi yang ditandatangani oleh para bangsawan lain yang mengekspresikan sentimen yang sama, semuanya setuju bahwa mereka ingin Carlisle dihukum.

“Ini adalah petisi yang menuntut hukuman Putra Mahkota. Tolong jangan abaikan itu, Yang Mulia. ”

Cesare melakukan tugasnya saat ia berjanji pada Ophelia, dan dengan bangga berjalan di depan Sullivan dan mengajukan petisi. Mengingat bahwa itu adalah Hari Pendirian Nasional, masalah ini tidak mungkin diabaikan. Cesare berbalik untuk melemparkan senyum kemenangan pada Carlisle, tetapi kemudian dia berhenti.

‘…Apa?’

Carlisle menyaksikan proses dengan ekspresi lesu, bahkan ketika gelombang berbalik melawannya. Siapa pun yang melihatnya akan berpikir bahwa ia terlihat … bosan.

Cesare melirik ke belakang ke Ophelia, dan perasaan tidak menyenangkan muncul dalam dirinya. Ophelia memperhatikan Carlisle dengan ekspresi muram, seolah dia merasakan ada sesuatu yang salah.

“Putra Mahkota, jelaskan dirimu sendiri.”

Ada kilau tajam di mata Carlisle. Dia tertawa kecil dan berbicara dengan nada nakal.

“Sebuah petisi … saya ingin melihat apa yang akan Anda lakukan, dan saya harus mengatakan bahwa saya sedikit kecewa. Apakah itu semuanya?”

“A-apa?”

Wajah Cesare memerah karena malu, sementara Carlisle terus menatap dengan santai.

“Apakah giliranku untuk menunjukkan kepadamu apa yang sudah aku persiapkan?”

Jika Anda menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

Return of the Female Knight

Return of the Female Knight

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih