close

RTS – Chapter 365: Lu Heng

Tidak ada banyak pelanggan di lantai pertama saat ini, tetapi tidak ada juga hanya sedikit dari mereka. Bahkan dengan cadar wajahnya di tempat dan pelayannya membantunya maju, Qin Yining masih bisa merasakan tatapan dari semua orang yang hadir.

Nyonya Lu duduk dengan anggun di tengah-tengah aula di tempat di samping jendela. Meskipun dagunya terangkat dengan bangga dan kurva yang melengkung menghiasi bibirnya, tidak sulit untuk melihat kecemburuan berkilauan di matanya yang indah jika orang melihat lebih dekat.

Menjadi orang yang sangat menarik, wanita yang lebih tua itu sangat menyukai tatapan pria yang bertumpu padanya. Tetapi ketika rindu keempat Qin menuruni tangga tadi, dia mendengar secara langsung bagaimana semua percakapan dan mengunyah makanan terhenti. Tidak ada yang bisa meraih sepotong daging, dan bahkan sepupu kedua kakaknya yang terhormat [1] berhenti sejenak dari mengisi cangkir anggurnya.

Sangat menyenangkan menjadi muda! Jika dia sepuluh tahun lebih muda, itu mengingat bahwa mata semua orang akan melekat padanya. Tidak akan ada pemikiran yang diberikan kepada orang lain!

Qin Yining bertemu tatapan Madame Lu yang memalukan dan pedas dengan senyum tipis. Kasa tipis menutupi lesung pipinya sementara matanya yang cerah, berbentuk almond melengkung ke bulan yang memudar. Tanda-tanda kerusakan muncul di wajahnya yang cerah.

"Tidak disangka kita akan bertemu Nyonya Lu di sini. Staf Smooth Providence pasti telah memberikan layanan di bawah standar untuk pembantu kakak Lu, untuk menimbulkan keributan seperti ini. Saya bisa mendengar gangguan bahkan di lantai tiga. ”

Nyonya Lu mendengus hina. "Jangan mencoba berpura-pura seperti kita sudah dekat. Bukankah Anda terlalu tinggi dan kuat untuk berteman dengan klan Lu? Saya tidak layak Anda memanggil saya kakak, oh tidak. Cepat pergi dengan orang-orangmu! Saya sudah menyewakan kedai ini sejak lama. ”

Rindu keempat Qin melengkungkan alis yang ramping, cahaya berdesir di matanya. "Kakak Lu sudah menyewa tempat itu?"

"Iya! Apakah Anda perlu saya ulangi? Cepat pergi! Berhentilah merusak pemandangan di sini. ”Nyonya Lu sangat tidak ramah.

Gadis yang lebih muda mengangguk. “Ingatan Kakak Lu pasti tidak terlalu bagus. Saya bersusah payah bertanya kepada manajer tadi dan menyewakan lantai tiga hanya karena itu kosong. Tapi kakak perempuan Lu mengatakan bahwa kamu sudah menyewakan seluruh kedai sejak dulu? Lalu, berdoalah, mengapa manajer tidak menyebutkan ini? "

“Benda tua itu memiliki ingatan yang buruk. Apakah kamu akan pergi atau tidak ?! "Urgensi menetes ke nada suara Nyonya Lu.

Qin Yining tertawa mengejek, suaranya renyah dan menyenangkan seperti lonceng perak. “Nah sekarang, bukankah itu menarik? Kakak perempuan Lu adalah orang dengan ingatan yang buruk, tetapi menyalahkan manajer. Saya hanya bertanya ini: jika Anda benar-benar telah menyewakan kedai lama, lalu bagaimana semua pelanggan di lantai pertama bisa masuk? Jika manajer benar-benar memiliki ingatan yang buruk, membiarkan satu pelanggan di dalam adalah kesalahan, tetapi apakah ia benar-benar membiarkan semua orang ini masuk karena ia memiliki ingatan yang buruk? Tentunya Anda tidak akan mengatakan ini semua tamu Anda, kakak. "

Rindu keempat Qin memindai kerumunan pelanggan; kerumunan memakai berbagai ukuran tubuh dan kemewahan pakaian. Dengan temperamen Madame Lu, dia tidak akan berteman dengan siapa pun yang dianggap inferior.

Sebagai balasannya, Nyonya Madame tidak mengatakan apa pun. Dia hanya ingin menyangkal wajah Qin Yining, tetapi telah melupakan rincian situasi.

Gadis itu menggeliat dengan lembut, sama sekali tidak terganggu oleh nyonya yang mencoba mempersulitnya. Tawa riangnya membuat tamu-tamu lain menjawab dengan ramah, dan suasana yang agak hancur oleh pelayan Nyonya meringankan. Kesan orang banyak tentang Qin Yining adalah ribuan kali lebih baik daripada Nyonya Lu yang pendiam dan pendendam.

Saat rindu keempat Qin tertawa, dia diam-diam menyapu pandangannya ke pria yang berdiri di sebelah Nyonya.

Dia tampak berusia sekitar dua puluh lima tahun dan menahan diri dengan udara yang tidak biasa. Postur duduknya nyaman, malas, martabat yang mulia meliputi setiap gerakan dan gerakan. Meskipun auranya luar biasa, tidak ada yang mengancamnya.

Dia memberikan perasaan menjadi selembut dan selembut air. Mata seseorang akan tertuju pada sikapnya, bukan wajahnya. Hanya yang pertama saja yang menyebabkan penonton tanpa sadar mengalihkan mata mereka.

Sebuah perkataan naik di hati Qin Yining — dasar aristokrasi adalah kaum bangsawan sejak lahir.

Nyonya Lu merah padam karena dipermalukan. Lama terbiasa dengan kesombongan yang disengaja, dia adalah seseorang yang bahkan Putri Anyang memanggilnya 'kakak perempuan'. Dia tidak pernah diejek di siang hari bolong seperti ini!

"Jadi sepertinya kamu bertekad untuk menjadi musuh dengan klan saya!" Dia diperas melalui gigi yang terkatup.

Qin Yining mengibaskan bulu matanya yang panjang dengan senyum. “Fondasi aristokrasi tidak pernah dibangun di atas penindasan terhadap orang lain dari posisi yang kuat, tetapi merupakan akumulasi dari ketenangan dan pengalaman yang luar biasa — seperti yang diilustrasikan oleh orang yang berdiri di sebelah Anda. Bagi Anda … mencintai dan menghormati diri sendiri terlebih dahulu adalah kunci pemujaan dan penghargaan yang sangat Anda sukai. Ini sama sekali bukan fungsi dari suara dan ancaman yang keras. "

Nyonya Lu membanting tangannya dengan kejam ke atas meja dan bangkit berdiri dengan geram. "Kamu pikir kamu siapa?! Anda hanya pecahan sampah yang dibuang oleh seseorang yang bosan! Alih-alih menemukan sudut untuk bersembunyi, Anda angsa di depan umum! Berhentilah membodohi diri sendiri di luar saat Anda hanya mainan yang kotor dan ditolak! Melihatmu membuatku mual! ”

Sorot mata Qin Yining membeku. Xiaoman dan Xiaoxue sudah memposisikan di depannya, Jiyun dan Bingtang melotot tajam dari belakang juga. Pelayannya siap memberi makan Nyonya Lu ke anjing-anjing jika Qin Yining memberi kata.

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

Return of the Swallow

Return of the Swallow

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih