close

Chapter Chapter 463 – Favor for a Favor

Dave menarik rantai lebih keras, menyebabkan hiu meledak dengan lebih cepat, mereka adalah raja laut, dan Stalwart yang sangat besar dan bergerak dengan canggung bukanlah tandingannya, bahkan panas pelindung di sekitarnya sudah tidak ada lagi dan tidak dapat berbuat apa-apa sebagai hiu. merobek potongan-potongan tubuh batunya saat mereka bergerak mengelilinginya.

Hiu adalah salah satu dari sedikit makhluk di dunia yang tidak terlalu peduli dengan rahang mereka yang terkunci, dan kecuali taring bertemu dengan taring, mereka tidak akan pernah melepaskannya begitu mereka menggigit sesuatu.

Tungkai Kraken yang terbakar beregenerasi dengan kecepatan yang terlihat, lalu mereka menempel ke leher, tungkai, dan ekor Stalwart, mengunci makhluk itu di tempatnya. Tidak ada jalan keluar dari kesulitannya saat ini.

Kalel memanfaatkan Shark Chariots dengan baik, dia menyerang ke depan dan mengiris dengan pedangnya di bagian manapun dari Stalwart yang terbuka untuk kerusakan. Makhluk itu melolong di bawah air, suaranya teredam tetapi kemarahannya terlihat jelas, ia tidak dapat melarikan diri, dan tidak dapat menyerang balik. Tidak peduli seberapa kuatnya itu di tanah, setelah berada di domain Dewa Laut, itu bukan pertempuran lagi. Hanya berapa lama Stalwart Last sebelum ia mati.

Untuk memperburuk keadaan bagi pendukung, ratusan, kemudian ribuan undead melompat dari pelabuhan Qin, dan ke laut, Kraken memberi mereka akses ke dasar laut dan mereka terjun untuk membantu Pangeran Mayat Hidup mereka.

Mayat hidup menebas, menghancurkan, menghancurkan, dan memotong Stalwart, menggerogoti HP-nya, tidak mampu berjuang untuk hidupnya, lebih dari dua ratus juta HP Stalwart itu gagal menjadi ketiadaan.

Berkah Raja Abu segera menghidupkan kembali makhluk itu, dengan lebih banyak HP, namun tidak ada yang berbeda dari sebelumnya, selama Kraken hidup, Stalwart tidak bisa keluar dari laut, dan selama dia tidak bisa keluar dari laut. laut, dia akan segera kehilangan nyawa lain.

Dave meneriakkan perintah, memerintahkan undeadnya untuk menghancurkan Stalwart, dalam posisi yang menguntungkan, tidak ada yang bisa dilakukan kadal itu. Ia bahkan mencoba menyalakan tubuhnya di bawah air, beberapa kali, tapi tidak peduli bagaimana Stalwart Tried, air laut tidak ada habisnya, dan ia segera memadamkan apinya, membuatnya semakin lemah.

Menggunakan serangan terkuatnya tidak mungkin, Stalwart perlu menyalakan tubuhnya lalu membakar api ke tenggorokannya dan menembaknya ke luar, namun air laut terus memadamkan api, terus menerus mengunci makhluk itu dari kemampuannya yang paling kuat. Menetralkan sepenuhnya ancaman yang dikeluarkan Raja Abu untuk mematahkan Kis’Shtiengbrah.

Dave melihat, dia tidak perlu bertarung lagi, situasinya jelas ada di tangan Mayat Hidup, dan dia tidak perlu melakukan apa pun agar Stalwart mati, itu hanya masalah waktu. Itu seperti binatang yang terperangkap yang undeadnya perlahan akan dikikis.

Dave meninggalkan pertarungan yang mengamuk di bawah laut dan ke pantai.

Dia masih perlu mengambil piala di dua kuil lainnya, tapi pertama-tama dia harus melakukan sesuatu.

Dave merobek gulungan teleportasi ke area serangan Makam Firaun dan naik ke piramida. Undead itu menyerah dan membungkuk setiap kali Dave berjalan, ia tidak terbiasa diperlakukan seperti bangsawan dan tidak akan mulai mengoreksi setiap undead yang membungkuk kepadanya.

Bahkan jika semua undead adalah keluarga, dia hanya membebaskan Boyz-nya dari haluan, karena mereka telah melalui kesulitan bersamanya sejak hari pertamanya, Bud, Spark, Dog, dan sisanya bersama Dave sejak hari-hari pertamanya bermain game. Mereka berkelahi, menumpahkan darah, dan patah tulang berkelahi dengan Dave, dan hanya merekalah yang paling pantas menerima perlakuan seperti itu.

Dave segera sampai di perpustakaan Dagla, dia menemukan Arch Lich sedang belajar, tubuhnya dalam kondisi yang jauh lebih baik daripada yang terakhir dia lihat. Tampaknya Dagla hanya membutuhkan waktu untuk memulihkan kekuatannya, kekuatan yang dia gunakan untuk menyelamatkan Samael dari efek berbahaya dari God Slaying Bolt, dan juga memindahkannya dengan paksa dari zona serangan Ash King untuk mengeluarkannya.

“Pangeran, bagaimana mungkin aku bisa membantu,” kata Dagla, dia tidak perlu tunduk pada Dave, dan Dave tidak mengatakan apa-apa untuk lich tua yang tidak melakukannya. Lagipula, Dagla memiliki senioritas, dan berteman dengan Raja Mayat Hidup, dan juga merupakan mentor bagi Dave.

“Hai Dagla, aku butuh bantuanmu untuk sesuatu,” kata Dave.

“Bantuan lain? Kamu belum lupa bahwa kamu sudah berhutang budi padaku,” Dagla tertawa.

“Oh, jangan khawatir, bantuan ini akan membuahkan hasil yang terakhir kali, percayalah,” kata Dave.

“Lalu apa itu?” Tanya Dagla.

“Kita harus pergi ke Wilds dulu, aku punya gulungan ke Urburg, kita bisa pergi ke sana sekarang, aku ingin kamu melakukan sesuatu untukku di sana.”

“Benar,” Dagla mengambil gulungan itu dan menyobeknya, dan Dave mengikuti setelahnya.

Begitu keduanya berada di depan gerbang kota, Dagla berbicara, “Istana ini lebih hidup dari yang diharapkan,” Dagla mungkin mengisyaratkan berapa banyak NPC yang berkeliaran di daerah itu.

“Ya, itu hub yang bagus untuk NPC, dan aku berencana mengundang beberapa orang ke sini nanti, tapi aku harus melakukan ini sebelumnya.”

“Lalu untuk apa kau membutuhkan bantuanku?”

“Kita harus ke sana dulu, Grumpy,” Dave membanting telapak tangannya ke tanah memanggil kadal onyx, dia naik dan meminta Dagla untuk melompat ke belakang.

Grumpy mengikuti instruksi Dave dan pindah ke selatan Urburg. Segera, setelah melewati banyak dedaunan dan menakut-nakuti jiwa yang hidup dari banyak monster Wild. Dave tiba di lokasi di peta yang memiliki bongkahan besar bumi yang terbalik.

“Hmm, saya merasakan kehadiran yang kuat di bawah tanah, itu sudah mati, tapi … jika saya mendapatkan ini dengan benar, Anda ingin saya menghidupkannya kembali?”

“Ya, ada naga hitam di sini, dan aku tidak bisa melakukannya sendiri, tapi jika itu Arch Lich Dagla, maka aku yakin itu tidak akan menjadi masalah.”

“Usaha yang bagus untuk mengacau saya, tapi sepertinya saya tidak mengerti mengapa Anda ingin saya menghidupkan kembali ini, memang benar, bahwa itu akan menjadi aset yang kuat, tetapi Anda sudah memiliki naga sendiri.”

Advertisements

“Yeah, ini bukan untukku, ini untuk Raja Mayat Hidup, dan kau akan menawarkannya padanya besok. Pertimbangkan ini untuk membalas budi,” kata Dave sambil tersenyum lebar.

Dagla tertegun sejenak lalu berkata, “Tapi ini keterlaluan, aku tidak bisa menerima ini, dengan cara ini aku akan memberimu bantuan yang lebih besar lagi, kurasa aku tidak bisa melakukan ini,” kata Dagla.

“Jangan khawatir, saya tidak akan meminta apa pun yang saya kembalikan, ini sebenarnya sangat berguna dan akan membantu melawan serangan Ash King. Kita membutuhkan semua sekutu dan kekuatan yang bisa kita dapatkan bukan?” Kata Dave.

“Baiklah, kalau begitu, ini dia …” Dagla meletakkan telapak tangan di tanah, dan dunia mulai bergetar.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

Rise of The Undead Legion

Rise of The Undead Legion

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih