close

Chapter 1168 – The Heavenly Yao, the Nine-Tailed Fox Clan

Bab 1168 – Yao Surgawi, Klan Rubah Ekor Sembilan

Klan yao surgawi, rubah berekor sembilan? Ketika Ye Zichen mendengar itu, dia praktis menangkapnya. Jika dia pergi ke sana, bukankah itu berarti dia akan bertemu dengan … …

Su Yan!

Su Yiyun jelas tahu apa yang dia pikirkan dan mengangguk. “Itu benar, itu adalah klan tempat adik perempuanku tinggal, tapi jangan terlalu bersemangat melihatnya sehingga kamu melupakan misimu. Saya khawatir Guru ingin Anda segera turun ke Tiga Alam Bawah. Roh pedang Pedang Xuan-Yuan telah terbangun, dan ketiga Alam Atas telah mengirim orang untuk mengklaimnya. “

Su Yiyun tersenyum saat berbicara; dia tahu tentang hubungan Ye Zichen dengan Su Yan.

Ye Zichen, bagaimanapun, tidak bisa membuat dirinya tersenyum.

Lupakan kegembiraannya?

Tidak jelas apakah Su Yan bahkan mau melihatnya atau tidak.

Saat itu, dia sangat menyakitinya.

“Menurutmu orang macam apa aku ini? Saya selalu tahu untuk memprioritaskan gambaran besar. Ngomong-ngomong, karena kita agak terdesak waktu, saya tidak akan menunda lebih lama lagi. Saya akan langsung menuju ke sana. Benar, apakah kamu akan ikut denganku? ”

“Tidak akan,” kata Su Yiyun dengan muram. “Dengan Guru dalam pengasingan, Sungai Styx membutuhkan saya untuk mengawasi. Saya akan menunggu di sini untuk kabar baik Anda.

“Baik.” Kekuatan ilahi Ye Zichen mengalir melalui tangannya dan ke medali perintah biru pucat. Begitu kekuatan sucinya memasukinya, itu menembakkan seberkas cahaya pucat, dan pintu biru muncul di dalam istana.

Ye Zichen melangkah masuk, berdiri di ambang pintu, dan menangkupkan tinjunya untuk mengucapkan selamat tinggal. “Mari kita ucapkan selamat tinggal untuk saat ini.”

“Sampai Lain waktu.” Saat Su Yiyun terkekeh, Ye Zichen menghilang ke ambang pintu.

Keheningan instan kembali ke aula besar, senyum Su Yiyun menghilang. Dia segera mengepalkan dua medali perintah lainnya dan berkata dengan sedih, “Guru, saya khawatir saat Anda berada dalam pengasingan, bukan hanya yao yang akan menjadi gelisah. Bahkan monster tua di Sungai Styx sedang bergerak. “

Sementara itu, di tanah Klan Rubah Ekor Sembilan…

Rubah berekor sembilan adalah klan tingkat puncak di era primordial, dan mereka pernah bertarung bersama Kaisar Bintang dan pembawa bintang lainnya untuk mengusir invasi iblis. Namun, dalam prosesnya, mereka menderita kerugian yang begitu besar sehingga bahkan sekarang, ratusan ribu tahun kemudian, mereka hanya memulihkan sekitar setengah dari kemakmuran mereka sebelumnya.

Klan rubah berekor sembilan saat ini masih memiliki status transparan, tetapi mereka tidak pernah memulihkan kejayaan yang mereka miliki di era primordial.

Rubah berekor sembilan hidup di sebuah gunung di jantung wilayah rubah. Hanya rubah muda dan mereka yang memiliki garis keturunan paling murni yang bisa tinggal di sana. Ini adalah tempat teraman di semua negeri klan rubah, dan hampir mustahil bagi orang luar untuk masuk.

Namun hari ini… ..

Mereka menangkap tamu tak diundang.

Seorang pria terikat pada pohon kuno yang menjulang tinggi. Ini tidak lain adalah Ye Zichen, yang baru saja menggunakan medali perintah Kaisar Hades untuk membuka gerbang di sini.

Penampilannya mengejutkan sekelompok anak-anak rubah yang sedang bermain. Tanpa membiarkan dia menjelaskan, rubah kecil mengikatnya.

Mereka masih kecil; tidak satupun dari mereka bahkan menjadi raja yang abadi. Mengingat statusnya sebagai yang tertinggi, Akan sangat mudah bagi Ye Zichen untuk mengalahkan mereka, tapi dia ada di sini untuk sebuah misi; tidak perlu berkelahi dengan sekelompok anak.

“Hei, ini salah paham! Sebuah kesalahpahaman!” kata Ye Zichen tanpa daya. “Saya di sini untuk melihat kepala klan Anda; Aku sama sekali tidak memikul niat buruk. ” Saat ini ada setidaknya tiga puluh rubah setengah dewasa di depannya.

Mereka sudah mengambil bentuk manusia, tapi mereka baru terlihat berusia sekitar tujuh atau delapan tahun.

“Jika kamu ingin bertemu dengan kepala klan kita, kenapa kamu tidak datang melalui gerbang? Kenapa kamu menyelinap ke gunung suci kami? “

Ini semua adalah kesalahpahaman. Ye Zichen tidak begitu tahu bagaimana menjelaskan dirinya sendiri. Matanya berputar-putar. “Hei, aku um…. Saya tahu Su Liu’er. Dia seharusnya ada di sini, bukan? Bisakah Anda membawanya ke saya? Dia bisa menjamin ketidakbersalahan saya. “

Seorang gadis yang tampak seperti boneka porselen mencibir bibirnya, mengatupkan matanya, dan berseru, “Kamu kenal Kakak Liu’er?”

Namun, anak laki-laki di sampingnya segera menariknya kembali dan mendengus, “Jangan dengarkan dia. Kakak Liu’er memiliki garis keturunan rubah berekor sembilan murni. Apa yao belum pernah dengar tentang dia? Selain itu, dia saat ini tidak berada di wilayah kita. Dia bilang dia kenal dia, tapi bisakah dia membuktikannya? Sebaiknya kita peringatkan penjaga dan kunci dia untuk saat ini. “

Advertisements

“Jangan lakukan itu!” kata Ye Zichen. “Saya bukan orang jahat. Mengapa Anda ingin mengunci saya? ”

Dia memelototi bocah itu, lalu berkata, “jika Su Liu’er tidak ada di sini, bagaimana dengan Su Yan? Aku juga kenal dia…. ”

“Kakak Su Yan? Mengapa kami harus mempercayai Anda? ”

“Dia seharusnya ada, kan? Bawa saja dia; maka Anda akan tahu apakah saya mengatakan yang sebenarnya atau tidak. Jika ternyata saya berbohong kepada Anda, silakan dan kunci saya. Bagaimanapun juga, kamu membuatku terikat, jadi aku tidak bisa lari. “

“Kemudian…. tunggu disini.”

Seorang wanita yang halus dan anggun seperti peri duduk di dalam meja batu tempat tinggal yang sunyi dan terpencil dengan tenang mengerjakan sulamannya.

Pada saat itu, dia mendengar suara langkah kaki yang tergesa-gesa di luar pintunya. Dia meletakkan sulamannya di atas meja, dan tak lama kemudian, dia melihat seorang gadis berwajah merah berusia tujuh atau delapan tahun. Gadis itu segera melompat ke pelukannya.

“Ada apa, Qiao’er?” Wanita itu mengacak-acak rambut gadis itu.

Gadis itu memukuli matanya dan berkata, “Kakak Su Yan, seorang pria tiba-tiba muncul di gunung kami. Kami menangkapnya, tapi dia bilang dia mengenalmu. Gang Kecil menyuruhku membawamu kemari untuk menemuinya. “

Dia mengenalku? Wanita cantik itu terkekeh dan berkata, “Baiklah, saya akan pergi melihatnya.”

Ye Zichen, sementara itu, masih terikat di pohon. Jantungnya berdegup kencang di dadanya. Tak lama kemudian, dia mungkin melihat Su Yan. Sudah berapa tahun? Dia tidak tahu apakah dia baik-baik saja atau tidak.

Saat hatinya bergetar, anak laki-laki itu, yang tampak seperti pemimpin dari anak-anak, menyilangkan lengannya dan mendengus, “Biar kuberitahu, jika Si Besar Su Yan tidak benar-benar mengenalmu, kau siap! Anda masuk tanpa izin di gunung suci klan rubah berekor sembilan kami. Kau tidak akan lolos dari ini, bahkan jika Kaisar Yao sendiri mencoba melindungimu. ”

“Oh? Bahkan Kaisar Yao tidak bisa membantuku? Apakah klanmu begitu mengesankan? “

“Bagaimana menurut anda?” Anak laki-laki itu dengan sombong mengernyitkan hidung. Sebelum Ye Zichen bisa membalas, dua sosok muncul.

“Kakak Su Yan ada di sini!” Dia tidak tahu yang mana dari anak rubah itu, tapi salah satu dari mereka berteriak. Anak laki-laki kecil itu segera berbalik dan bergegas untuk menyambutnya. Ye Zichen segera menundukkan kepalanya. Tangannya mengepal dan terbuka berulang kali.

“Kakak Su Yan, pria itu bilang dia mengenalmu.” Anak laki-laki itu menunjuk ke arah Ye Zichen. Wanita itu mengangguk, lalu mendekati pohon itu.

Ketika dia berada sekitar tiga puluh kaki jauhnya, dia berhenti, dan berteriak dengan lembut, “Maaf, tapi siapa… ..?”

Ye Zichen gemetar saat mendengar suara yang akrab itu.

Advertisements

Ketika dia melihat ini, wanita itu mengerutkan kening secara naluriah, sampai dia melihatnya mengangkat kepalanya dan berkata… ..

“Kamu…. Bagaimana kabarmu?”

Jika Anda menemukan kesalahan apa pun (tautan rusak, konten non-standar, dll ..), harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

forgot password ?

Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih