close

Chapter 1

Menyimpan 80.000 Emas di Dunia Lain untuk Pensiun Bab 1

Mitsuha pergi ke Dunia Lain

Gadis itu meletakkan tangannya di pagar kayu tua di sebelah tebing curam. Tidak, dia tidak berpikir untuk bunuh diri. Yamano Mitsuha berusia 18 tahun. Dengan rambut hitam lurus yang direntangkan hingga ke ujung pundaknya yang bersinar secara alami, tinggi yang cukup rendah untuk usianya yang 152 cm dan wajah bayi, adalah seorang gadis kecil yang dapat disalahartikan sebagai siswa sekolah menengah, atau bahkan sekolah dasar. saat sedang kasar.

Mitsuha kehilangan orang tuanya dan dua tahun kakak laki-lakinya dalam kecelakaan enam bulan yang lalu dan tiba-tiba menjadi sendirian. Meskipun dia memiliki kerabat seperti bibi dan paman, dia hanya bertemu mereka beberapa kali, dan tidak akan pernah bertemu lagi di masa depan.

Segera setelah akhir pemakaman dan pasca-acara selesai, Mitsuha harus berjuang melawan pamannya yang mencoba mencuri warisan dan uang asuransi yang ditinggalkan orang tuanya. Dan saat tinggal sendirian dia harus menolak uang muka sekolah yang nakal, yang ingin menghasilkan uang dengan menggunakan rumahnya sebagai tempat nongkrong. Waktu dan beban mental sangat besar sehingga dia gagal dalam ujian masuk universitas.

Mitsuha yang sangat dekat dengan kakaknya sangat menderita setelah kehilangan dia dan orang tuanya. Dia mampu mengatur dirinya sendiri pada awalnya karena dia sangat sibuk tetapi setelah itu depresi sangat buruk dan dia tidak dapat berkonsentrasi pada studinya.

Dan setelah rasa sakit gagal ujian mereda sampai taraf tertentu, Mitsuha yang muram datang ke sini mencari perubahan kecepatan. Dengan pagar yang terbuat dari pohon sederhana di tepi tempat yang bagus, dan hanya sebuah teleskop binokuler penyisipan koin dan toilet umum di dekatnya, dia samar-samar memandangi laut dari “pengintai”. Karena hari ini sore pada hari kerja, selain Mitsuha hanya ada pasangan kampus, pasangan lansia, dan Chara (チ ャ ラ 男) orang-orang dengan pikiran buruk. Meski hanya ada tiga pria muda yang masuk dalam kategori terakhir.

(Catatan: Chara adalah bahasa gaul Jepang untuk pria yang merupakan pemain dan terus-menerus mencoba menjemput anak perempuan)

Bahkan setelah gagal dalam ujian, masih ada sejumlah universitas yang dapat diikuti oleh Mitsuha dengan nilai ujiannya. Namun, hanya ada satu universitas yang ia dapat hadiri dari rumah orang tuanya yang merupakan sekolah yang sangat sulit. Itu tidak pada tingkat yang tidak bisa dilakukan Mitsuha dengan normal tetapi dia berada dalam kondisi terburuknya saat mengambil ujian. Awalnya dia berencana untuk pergi ke universitas dari asrama atau asrama, tetapi sekarang setelah sendirian, dia merasa tidak ingin meninggalkan rumah tempat keluarganya tinggal dan memilih satu perguruan tinggi yang bisa dia hadiri dari rumah.

(Oh, saya ingin tahu apa yang akan saya lakukan …)

Mitsuha bermasalah. Haruskah dia menantang universitas lagi tahun depan atau haruskah dia mendapatkan pekerjaan dengan pendidikan SMA-nya …?

Sisa pinjaman untuk rumah itu dibayar penuh dengan asuransi jiwa ayahnya. Meskipun masih ada banyak uang, biaya sekolah selama empat tahun di universitas, biaya hidup, pemeliharaan rumah, dan banyak hal lainnya akan memakan porsi yang baik.

Bagaimana dengan menyimpan uangnya dan mencari pekerjaan apa adanya? Penghasilannya mungkin turun sedikit dibandingkan dengan lulusan perguruan tinggi tetapi itu tidak seperti ada perusahaan besar di mana dia dapat menghadiri dari rumah di kota ini, dan keluar dari universitas tidak serta merta mendapatkan pekerjaan yang baik di usia ini. Jika dia menikah dan memiliki anak, akan sulit untuk tetap bekerja sebagai karyawan tetap, dan memikirkan biaya kuliah empat tahun dan jumlah yang bisa dia dapatkan pada waktu itu, dia tidak benar-benar harus pergi ke perguruan tinggi.

Mitsuha yang tidak memiliki pekerjaan impian berpikir samar-samar sambil melihat laut yang indah.

“Hei, apa kamu bolos sekolah di tempat seperti ini?”

Ketika Mitsuha berbalik ke suara tiba-tiba di belakang, ada tiga pria berdiri dan tertawa dengan seringai buruk di wajah mereka. Salah satunya, seorang pria berusia sekitar dua puluh tahun yang mewarnai rambutnya pirang, telah berbicara dengannya.

“Bagaimana kalau kita bersenang-senang? Kami akan membawa Anda ke tempat yang menarik. Ini akan menjadi suguhan kami. “

(Oh, mereka pikir aku murid sekolah menengah yang melewatkan …)

Wajah Mitsuha lelah. Dikatakan bahwa wanita suka dilihat sebagai anak muda tetapi dia tidak senang sama sekali jika dia dilihat sebagai anak sekolah menengah di usianya. Namun, mengoreksi mereka kemungkinan akan lebih memotivasi mereka secara tidak sengaja. Yah, itu mungkin tidak berbuat banyak karena mereka mencoba menjemput seorang siswa SMP. Sepertinya mereka tidak memanggilnya karena mengira dia adalah sekolah dasar, atau setidaknya dia tidak ingin berpikir begitu …

Tidak ingin berbicara dengan mereka, tetapi di belakangku ada pagar kayu dan tebing. Tidak bisa menahannya

“Tidak, ibu dan ayah akan datang menjemputku segera …”

Mitsuha berusaha terdengar muda. Mereka tidak akan main-main dengan dia jika mereka pikir dia masih anak-anak. Mereka kemungkinan akan segera pergi jika mereka berpikir wali akan segera datang, atau begitulah pikirnya.

Pria berambut pirang itu melihat sekeliling dan memastikan bahwa tidak ada orang yang tampak seperti penjaga, dan pergi untuk meraih lengan Mitsuha.

“Ikut saja dengan kami!”

Dua lainnya juga mendekati Mitsuha sambil tersenyum.

Ketika melihat sekeliling dengan panik, mungkin pasangan muda dan tua tidak ingin terlibat dalam masalah, mereka pura-pura tidak melihat, dan tidak membantu.

(Ya ~ Anda tidak ingin terlibat ~)

Terlepas dari penampilannya, kecerdasan dan kemampuan fisik Mitsuha tidak buruk sama sekali. Keberaniannya adalah sesuatu yang terutama pada saat dibutuhkan. Jika tidak, dia tidak akan bisa mengusir keluarga pamannya dari mengambil warisan dan kenakalannya. Tubuhnya bergerak sebelum dia merencanakan sesuatu, dan menendang selangkangan pria pirang di depan.

“………”

Pria berambut pirang pingsan kesakitan tanpa suara. … Oh, dia pingsan

“Apa sih yang kamu lakukan?”

Advertisements

Dua lainnya kesal, dan setelah mengatakan garis goreng kecil yang khas

“Ah…”

Dipukul oleh tubuhnya yang terdorong, pagar kayu itu menjadi tidak menyenangkan

(… Aa. Ee, eee ~~ !!)

(Aaaaaaaaaa ~~~~ !!!)

(Jatuh, Jatuh, Jatuh, jatuh ……

Berteriak, Mitsuha berdoa. Dari lubuk hatinya. Dengan perasaan yang cukup untuk berdarah.

pop!

Aaaaaaaaaaaaaaaa! ! !

Setelah mendengar suara aneh dan jeritan nyaringnya yang tidak dapat dikenali, kesadaran Mitsuha memudar.

“Ini adalah…”

Tidak, tidak, tidak, tidak, aku jatuh dari tebing, kan? Bawah, Laut … Maksudku, berbatu di pantai! Tidak, saya tidak mengeluh bahwa ini tidak keras! Jika berbatu, aku akan mati!

Dan, sambil memikirkan hal-hal yang riang, tubuhnya secara otomatis berdiri untuk melihat apakah ada kelainan pada tungkai dan badan yang naik.

Tidak, ini perilaku normal saya? Keahlian khusus? Kebiasaan? Saya tidak yakin, tetapi saya sudah melakukan ini sejak saya masih kecil. Tubuh saya secara otomatis bergerak sebelum saya memikirkannya. Menjadi agak berbeda dari orang lain membuat saya penasaran jadi saya melakukan banyak penelitian tetapi saya masih tidak memahaminya dengan baik.

Biasanya, jika bola terbang di depan Anda, Anda akan segera meraih atau menghindarinya. Anda tidak akan perlahan berpikir dengan langkah santai “Oh, bolanya terbang. Apa yang harus saya lakukan? Saya bertanya-tanya apakah saya harus mencoba menghindarinya. Haruskah saya menghindari ke kanan, atau saya harus menghindari ke kiri. “Dan kemudian bertindak benar?

Namun untuk orang lain, tampaknya hanya berlaku untuk gerakan tubuh yang sederhana dan dalam kasus saya lingkup aplikasi cukup luas, sesuatu seperti itu…. Nah, teman-teman saya berkata, “Kamu berpikir tentang alasan setelah kamu bertindak,” dan menamainya “Sekihan” … seperti dalam “Spinal Reflex” … Ketika seorang gadis disebut “Sekihan”, itu membawa hal-hal yang tidak menyenangkan ke pikiran!

(tl note: Saya tidak tahu apa maksudnya, juga berhenti menghindari kenyataan Mitsuha)

Yah pada akhirnya, hasilnya kurang lebih sama bahkan setelah perlahan-lahan memikirkannya setelah penilaian instan. Saya pikir mungkin orang dapat berpikir dan menilai dengan sangat cepat dan mereka biasanya berpikir lambat untuk meyakinkan diri sendiri bahwa itu adalah ide yang bagus.

… Aa, tidak, tidak, aku benar-benar perlu memikirkan situasiku sekarang. Tidak ada cedera dan tidak ada kelainan pada tubuh saya. Dompet dan kunci rumah saya ada di saku. Saya tidak lagi memiliki kartu pelajar yang saya bawa selama tiga tahun terakhir. Ada tas bahu yang tergantung di pundakku. Isinya payung lipat, beberapa tisu, dan tas belanjaan. Tidak, tas belanjaan ini dapat berguna untuk berbagai hal.

Dan di sini adalah hutan yang cukup lebat. Tidak ada tanda-tanda itu dirawat. Tidak ada yang namanya jalan. Dan tentu saja, tidak ada tanda-tanda orang. … Oke, ayo jalan. Dimungkinkan untuk berpikir sambil berjalan.

Advertisements

… Saya lelah. Sudah dua jam sejak saya mulai berjalan.

Kadang-kadang saya meninggalkan sesuatu seperti tanda, tetapi saya tidak pernah melihatnya lagi. Jika saya tidak keluar dari hutan sebelum malam, siapa yang tahu jenis binatang berbahaya apa yang akan muncul. Jika saya tidak bisa keluar dari hutan pada malam hari, saya bisa memanjat pohon dan tidur di dahan. Tetapi jika saya jatuh saat tidur, saya mengacaukan …. Dan, jika saya tidak menemukan air, itu akan berbahaya. Aku ingin tahu apakah ada sungai atau pegas, mungkin bahkan buah di suatu tempat.

… Saya lelah. Sudah empat jam sejak saya mulai berjalan. Karena tidak ada jalan, saya berjalan dengan pijakan yang buruk yang membuat saya lelah. Saya akan melukai kaki saya. Hari mulai gelap. Jika ada pohon bagus saya akan menggunakannya sebagai tempat tidur. Saya tidak akan tidur dengan benar, tetapi bunuh diri jika terus berjalan di tanah di malam hari: secara fisik, jika jatuh, dan jika bertemu teman-teman malam besar …….

……… Saya lelah. Sudah sekitar tiga jam sejak saya mulai berjalan saat fajar. Saya tidak bisa tidur sama sekali tadi malam. Saya takut jatuh dari jendela

Adapun situasi saat ini, saya memikirkannya berulang kali kemarin, saya punya banyak waktu. Pertama-tama, waktu yang hilang ketika saya kehilangan kesadaran kemarin tidak terlalu lama, paling lama 20-30 menit. Saya memeriksanya di arloji saya. Tidak ada hutan seluas itu di dekat tempat saya bisa dipindahkan dalam waktu sesingkat itu. Dan untuk memulainya, tidak mungkin jatuh dari tebing itu dan masih tidak terluka.

Kesimpulan 1. Saya sudah mati, dan ini adalah kehidupan setelah kematian.

P, lebih baik, saya harap ini 3! Maafkan saya dari 1 dan 2 !! Jika saya berhasil sampai ke desa, saya menghubungi polisi jika di Jepang, jika di luar Jepang saya akan mencari kedutaan.

………… Saya lelah. Ini hari ketiga setelah bangun di hutan. Tepatnya, saya bangun di sore hari dan masih pagi, jadi baru sekitar setengah hari. Sampai sekarang tidak ada makanan atau air yang ditemukan dan dalam upaya terakhir, saya makan beberapa daun tanaman yang mencurigakan. Selain kelaparan, kehausan tidak tertahankan. Aku akan mati…

Frekuensi istirahat yang dia ambil dibandingkan dengan kemarin meningkat dan berapa kali dia jatuh dengan tersandung pada akar pohon dan batu meningkat kemungkinan karena dia mengejutkan. Lengan dan kakinya sudah dipenuhi dengan luka kecil. Rasa sakit pergelangan kaki kirinya semakin parah. Tetapi jika dia berhenti bergerak dia pasti akan mati, jadi dia terus menggerakkan kakinya karena kemauan. Ketika perasaan waktu telah memudar dan kesadarannya pingsan, akhirnya, dia menemukan tempat seperti jalan. Itu hanya “apa yang mungkin jalan”, dengan hanya cukup lebar untuk satu orang dan dikeraskan sedikit.

(Ini adalah jejak orang yang berjalan dengan benar. Ini bukan jejak binatang, kan? Tolong …)

Mungkin karena dia lega menemukan apa yang tampak seperti jalan, ketika Mitsuha mencoba membungkuk, dia ambruk dan kehilangan kesadaran di tempat.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

Saving 80,000 Gold in an Another World for Retirement

Saving 80,000 Gold in an Another World for Retirement

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih