close

Volume 4 Chapter 18

Ketika saya menaiki lereng yang terletak di antara ladang, aroma gra.s menjadi semakin kuat. Sinar matahari merembes ke tanah, dan aku bisa mendengar suara ombak datang dari tempat yang jauh di belakangku.

Jalan setapak menjadi sedikit lebih rata ketika saya berjalan ke hutan; dan bayangan nyaman dari puncak pohon dengan lembut menyaring matahari untukku. "Terima kasih, G. cerah." "Aku berpikir sendiri. Hujan terakhir kali saya datang ke sini, dan gelap gulita untuk boot. Saya hampir saja tersandung akar pohon berkali-kali saat itu.

Truk-truk telah meluncurkan jalan di hutan, dan tanaman di pangkal pohon mekar. Dua siklus musiman telah hilang sejak terakhir kali saya pergi ke sana.

Perlahan perlahan merayap masuk ke dalam diriku. Apakah masih ada di sana? Apakah lembah ajaib masih menerima kunjungan dari manusia?

Aku berhenti di jalur dan bersandar ke pohon, lalu mengeluarkan novel yang sobek dan compang-camping dari saku belakang celana jinsku. Itu memakai tulang punggung biru khas dari buku-buku Hayakawa SF, dan di sampulnya, ada seekor domba berdiri di tengah hutan belantara di tengah badai pasir.

.

Itu adalah kisah tentang seorang pemuda yang, meskipun telah memperoleh semua kekayaan di alam semesta, masih tidak tahu apa yang benar-benar diinginkannya. Jadi dia pergi ke Bumi untuk mencari jawaban. Setibanya di sana, ia bertemu kucing cantik dan pergi ke kota bawah tanah palsu; dan di kota itu, melewati sudut pasar pencuri Paris palsu, berdirilah toko Catmaster. Itu adalah toko yang sangat tua, tetapi memiliki kemampuan untuk mengidentifikasi keinginan sebenarnya dari para pengunjungnya. Dan nama tokonya adalah …….

Saya memeriksa ulang selebaran yang terpotong di buku. Semuanya cocok. Jika ini adalah pesan yang ditinggalkan Mafuyu untukku, dan jika sihir itu masih ada ……

Aku memasukkan buku itu kembali ke sakuku dan melanjutkan berjalan. Tanah terasa keras di bawah kakiku. Udara lembab, dan deru lautan, dikombinasikan dengan gemerisik dahan-dahan, terdengar seperti gerimis hujan di luar jendela. Seekor burung membentangkan sayapnya di antara cabang-cabang dan terbang menjauh, tangisannya melesat melewati kepalaku. Saya berdoa dengan setiap langkah yang saya ambil.

Pohon-pohon mulai menjadi spa.r.s.e, dan kabut suram mulai bercampur dengan latar belakang hutan. Saya mengambil langkah saya, menendang acc.u.mulated daun di tanah ketika saya mulai berlari. Saya tidak bisa mendengar musik apa pun. Ketika saya meninggalkan hutan, mata dan wajah saya diterangi oleh sinar matahari. Berbaring di dataran tinggi di tengah-tengah lembah luas, adalah sebuah gunung yang terdiri dari jumlah sampah yang luar biasa. Mobil terlantar tanpa roda dan pintu; sepeda berkarat; lemari es yang ditutupi dengan daun membusuk; dan lemari pakaian yang warnanya telah berubah — semuanya ditumpuk dalam keseimbangan berbahaya yang telah diakumulasi secara bertahap dan itu bisa memperlambat waktu.

Deru lautan; kicauan burung; teriakan serangga — aku tidak bisa mendengar satupun dari mereka. Bahkan lolongan angin. Aku berdiri di pintu masuk lembah. Dunia berakhir di sini. Saya tidak bisa melangkah lebih jauh.

Aku mendekati gunung perlahan, berhati-hati agar tidak membuat suara. Untuk memanjat gunung sampah, aku naik ke kap mobil, mengambil atap prefab yang terkubur dan menginjak rambu jalan yang berliku-liku. Bau karat, bau air basi, dan aroma tahun-tahun yang lalu menembus hidung saya.

Saya berhasil mencapai apa yang tampak seperti kawah gunung berapi. Lereng curam membentang ke bawah dari kaki saya ke depresi di tengah gunung. Saya berlutut di atas kabinet yang bengkok dan mengamati dataran rendah; tetapi rasa pusing tiba-tiba mengenai saya, dan saya hampir pingsan, begitu saja.

Tidak ada seorang pun di sekitar. Sinar matahari jernih mengeringkan apa yang tersisa dari harapan dan impian saya. Saya satu-satunya di sini. Juga-

Piano itu tidak ada di sana.

Piano yang mengikat erat Mafuyu dan aku bersama-sama tidak terlihat.

Meskipun begitu, saya menempatkan kaki saya yang lemah dan bergetar di rak logam di bawah dan mulai turun dengan lambat. Ketika saya mencapai tepi dataran rendah, saya melihat kilau hitam di antara mesin penjual otomatis dan telepon umum. Saya bergegas menuju sinar itu, dan dalam proses itu, tersandung beberapa kali dan hampir jatuh.

Piano itu terkubur di bawah tumpukan sampah besar, dan aku hanya bisa melihat sekilas bagian dari keyboard-nya. Rasanya seperti melihat ujung gunung es. Sambil mendorong rak kayu untuk mendapatkan pandangan yang lebih baik di dalam, aku melihat senar piano hampir benar-benar patah, dan kakinya patah juga.

Dua siklus musiman telah hilang, jadi tidak mengherankan bahwa objek yang ditinggalkan itu dihancurkan hingga tidak dapat diselamatkan lagi.

Aku berjongkok di pelat galvanis berlubang dan mengeluarkan ponselku untuk memeriksa jam berapa sekarang. Sudah lewat jam dua, waktu pertunjukan yang tertulis di selebaran.

Kenapa aku begitu bodoh? Itu bukan pesan untuk saya. Mungkin saja benar-benar ada ruang konser yang disebut "Pasar Pencuri" di Paris. Saya telah kehilangan sesuatu yang saya tidak sanggup kehilangan, dan tidak memiliki keberanian untuk mendapatkannya kembali. Betapa menyedihkannya saya, bepergian dengan kereta selama berjam-jam untuk mencapai ujung dunia, hanya untuk memastikan bahwa ia tidak akan kembali kepada saya. Itu mungkin hanya kebetulan. Sinar matahari menyinari telingaku dengan lembut, tetapi air mataku tidak bisa mengalir keluar dari mataku saat dunia terhenti.

Aku dengan lembut membelai ujung piano, yang terlihat seperti meleleh ke tanah. Setelah menyerap sinar matahari, piano terasa hangat. Piano itu milik ibu Mafuyu, dan piano yang sama yang telah membantu saya menemukan pecahan-pecahan diri saya, juga keinginan saya yang tulus.

Tapi sekarang sudah rusak, tidak bisa memainkan musik lagi. Satu-satunya hal yang tersisa adalah sisa-sisa masa lalu yang jauh bergema dengan tidak jelas di telingaku.

Saya sangat ingin melihat Mafuyu. Tenggorokan saya terbakar oleh emosi saya yang meningkat.

Maka bukankah seharusnya aku pergi dan melihatnya saja?

Ayo pergi.

Mari terbang ke negara yang terletak di seberang lautan.

Dan kali ini, aku harus mengatakannya padanya.

Aku berdiri dan mengenyahkan suara piano di ingatanku yang bergema di ilusi saya. Saat aku berbalik—

Saya melihat siluet putih bersih di puncak gunung sampah.

Perlahan, sihir yang menyelimuti lembah menghilang. Gaun putih bersih dan rambut merah marun menari-nari di atas angin yang berhembus melalui pegunungan.

Advertisements

Saya tidak bisa mengeluarkan suara. Itu bukan ilusi. Keajaiban itu sudah hilang, tetapi Mafuyu ada di sana di depan saya — pada kenyataannya, berdiri di tempat yang bisa saya jangkau dengan tangan saya yang terulur.

Mafuyu ada di sini.

Aku ingin memanggil namanya, tetapi yang bisa kukatakan hanyalah suara hoa.r.s.e. Aku bisa melihat mata safirnya melebar. Aku melompati skuter berlumpur dan berlari ke arahnya, menginjak-injak kotak-kotak bir kardus dan botol-botol plastik di sepanjang jalan. Ketika saya mencapai lereng gunung, saya memanjat dengan sekuat tenaga, mengabaikan kemungkinan bahaya tanah longsor.

"—Mafuyu!"

Suaraku akhirnya keluar. Ini Mafuyu. Itu memang dia! Dia datang. Kami akhirnya bisa bertemu. Kami akhirnya bisa saling bertemu!

"Nao …… mi."

Mafuyu yang tercengang mengeluarkan gumaman samar, lalu tersentak kembali ke kenyataan dan berlutut. Dia mengulurkan kakinya yang berpasir dengan malu-malu, lalu melompat ke meja anak-anak tidak jauh di bawahnya dan berbalik ke arahku. Dia berencana untuk turun.

"Tidak, t-tunggu, ini berbahaya—"

Sementara aku ragu-ragu akan kata-kataku, laci yang dipegang Mafuyu tiba-tiba miring tidak menentu.

"—Kya!"

Permukaan lereng sampah mulai runtuh, dan lemari es tempat saya berdiri bergetar, menyebabkan saya jatuh ke depan. Dengan kaki saya diposisikan dengan aman dan tangan saya direntangkan sebanyak mungkin, saya berhasil menangkap bulu putih yang berkibar, dan menariknya ke arah saya.

Punggungku menabrak apa yang mungkin merupakan boot dari sebuah SUV, dan ditambah dengan berat tubuh Mafuyu, tabrakan itu terasa seperti meremas semua udara di tubuhku keluar melalui hidung dan telingaku. Bagian belakang tubuhku dan bagian belakang kepalaku mulai sakit. Otot-otot leherku bergerak-gerak ketika suara gemuruh tulang dari rongsokan caving terus berlanjut. Itu berbahaya ……

"—M-Maaf!"

Mafuyu duduk dengan perutku di tengah-tengah debu yang mengendap.

"U-Urm, aku terkejut, jadi ……"

"Tidak, tidak apa-apa." Meskipun aku pasti akan mati jika sesuatu yang tajam ada di belakangku. Saya tidak bisa bergerak — bukan karena rasa sakitnya, tetapi karena emosi manis dan pahit yang bercampur dalam diri saya. Saya terus menatap Mafuyu ketika saya berbaring di sana. Wajahnya, dibingkai oleh rambutnya, diwarnai kuning di bawah sinar matahari musim semi. Dia mungkin terlihat dewasa di sampul CD-nya, tapi itu sama sekali tidak terjadi di sini. Mata biru safir yang sedikit berlinang itu milik gadis yang sangat kukenal — gadis yang mudah marah, dan yang suka menangis.

Saya pikir saya tidak akan pernah melihatnya lagi. Kata-kata macet di tenggorokanku, serta emosi mendidih yang melonjak di dalam diriku, menyebabkan bibirku bergetar.

"…… Aku tidak pernah menyangka kamu …… berada di sini."

Hanya itu yang bisa saya katakan. Wajah Mafuyu berangsur-angsur memerah.

"K-Kenapa?" Dia meletakkan tinjunya di dadaku dan mendekatkan wajahnya ke wajahku. "Fakta bahwa kamu ada di sini berarti kamu melihatnya, kan? Jadwal pertunjukanku. Itulah sebabnya ……."

"Eh? Ah, m-mmm."

Advertisements

Yang harus saya lakukan adalah percaya.

"Tapi katanya jam dua di selebaran. Dan tidak ada orang di sekitar ketika aku datang ke sini, jadi ……"

Mafuyu memerah sampai ke telinganya.

"T-T-Itu …… Itu ……. jam dua di zona waktu Prancis."

Mafuyu dengan putus asa mencoba mencari alasan. Zona waktu Prancis …… Jadi, pukul enam pagi?

"Ah, urm—"

"…… Apakah kamu tersesat lagi?"

"Aku tidak tersesat!"

Dia memukul dadaku. Oh well, terserahlah. Dia hanya terlambat dua puluh hingga tiga puluh menit.

Sementara saya terlambat dua tahun penuh. Tapi Mafuyu masih datang.

"A-aku juga ……" Mafuyu tergagap, dengan mata berlinangan air mata, "ingin meneleponmu atau mengirim e-mail kepadamu berkali-kali. Tapi, A-aku tidak yakin apakah kamu …… begitu .. …. "

Aku merasakan sakit yang tak teratasi di dadaku di mana Mafuyu menekan tangannya.

"Jadi jika kamu tidak menyadarinya, aku berencana …… untuk melupakanmu. Sulit bagiku untuk istirahat, dan aku tidak yakin kapan aku bisa kembali ke Jepang, jadi aku memohon pada departemen publisitas untuk men-tweak brosur sedikit.Tapi bagaimana jika Anda tidak melihatnya? Bagaimana jika Anda tidak menyadarinya? Apa yang akan saya lakukan? Saya berpikir bahwa ……. t-tidak perlu untuk melakukan sesuatu seperti itu, yang harus saya lakukan hanyalah menelepon Anda. Tapi, karena ……. Anda tidak pernah mencoba menghubungi saya …… saya takut, saya sangat takut, tetapi bahkan kemudian, jika itu ada di sini, apakah itu tempat ini …… "

Suara Mafuyu hampir ditelan oleh air matanya, jadi aku meletakkan tanganku dengan lembut di tangannya.

"…… Ah, m-maaf."

Mafuyu berdiri. Kehangatannya meninggalkanku; dan aku perlahan duduk. Apakah itu karena dia tidak ingin aku melihatnya menangis? Mafuyu segera memalingkan wajahnya ketika dia melihat tatapanku, dan menghapus air mata dari matanya. Kemudian, dia melompat dari bagasi SUV.

"…… piano Mama ……"

Perlahan aku berdiri saat dia bergumam pada dirinya sendiri.

Advertisements

Mafuyu berjalan goyah di tanah yang tidak rata, menuju pusat tempat barang rongsokan. Visi punggungnya tampak tidak nyata — rasanya seperti dia akan menghilang dalam sekejap di bawah sinar matahari jika aku memalingkan mataku bahkan untuk saat sekecil apa pun.

Mafuyu berlutut di depan piano yang terkubur. Dia tidak bergerak sedikit pun, bahkan setelah aku menyusulnya dan berhenti tepat di belakangnya. Dia gemetaran.

"…… Ini akan …… tidak lagi bermain ……"

Suara tidak berdaya.

Musik tidak ada lagi di sana. Sihir yang mengikat kami bersama telah menghilang. Realitas telah kembali ke ujung dunia, dan tempat itu akan menyambut siklus musiman lainnya. Tetapi ketika waktu mulai berdetak, Mafuyu dan aku adalah satu-satunya di tempat itu.

Jadi saya memanggil nama Mafuyu.

Mafuyu yang berlutut menatapku dan tanganku yang terulur.

Jari-jarinya yang ramping terjalin dengan jari saya, dan saya menarik Mafuyu. Dia berdiri tepat di depan saya, mata safirnya tepat di sebelah saya.

"……. Di sinilah …… Mafuyu membantuku menemukan ba.s.s."

Perlahan aku mengkonfirmasi setiap kata yang aku ucapkan.

"Kamu memainkan lagu itu saat fajar ketika hujan berhenti. Apa kamu masih ingat?"

Mafuyu menatap lurus ke mataku dan mengangguk.

"Itu saat yang tepat ……. aku jatuh cinta padamu."

Saya menyampaikan kata-kata saya perlahan-lahan ke Mafuyu, mirip dengan bagaimana sinar matahari mentransmisikan panas mereka ke Bumi setelah menempuh jarak seratus lima puluh juta kilometer dalam ruang hampa udara. Mata birunya tampak seolah meleleh ke laut, dan bibir merah mudanya bergetar beberapa kali ketika dia mencoba mengatakan sesuatu.

"A-Aku …… juga ……"

Wajah Mafuyu memerah lagi ketika dia mengatakan itu. Tapi sekali lagi, wajahku mungkin semerah wajahnya.

"Aku jatuh cinta padamu …… jauh sebelum itu."

"Kapan tepatnya?" Suara saya bergetar. Pertanyaan yang sangat konyol.

Advertisements

"Saya tidak tahu."

Mafuyu menutup matanya dan berteriak ke dadaku.

"Sebelum aku menyadarinya, aku sudah jatuh cinta padamu. Orang sepertimu!"

"…… Urm, well, maaf untuk itu."

"Kenapa kamu meminta maaf?"

Mafuyu memukul-mukul dadaku beberapa kali, dan bahkan headb.u.t.taku sekali. Itu sebenarnya sangat menyakitkan, jadi aku mengangkat tanganku untuk menghentikannya—

Tapi sebelum aku menyadarinya, aku sudah memeluk kepala dan punggung Mafuyu dengan erat.

Rambut lembutnya menyelinap di antara jari-jariku, dan Mafuyu menempelkan pipinya ke baju di dadaku. Dia mungkin bisa mendengar jantungku berdebar kencang. Saya tahu saya melakukan sesuatu yang luar biasa, tetapi saya tidak akan melepaskannya.

Pada akhirnya — Mafuyu melingkarkan tangannya di punggungku juga.

Jangan berbalik, rentangkan sayapmu dan terbanglah — aku berdoa. Dari kehangatan yang mengalir melalui cengkeraman erat di tanganku, aku tahu Mafuyu membuat keinginan yang sama denganku. Kami bersandar satu sama lain, dan menyaksikan dalam keheningan ketika potongan-potongan kami terbang melewati lautan dan menjauh dari kami.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

Sayonara Piano Sonata

Sayonara Piano Sonata

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih