close

Chapter 602 – Qiyun Wealth

Bab 602: Kekayaan Qiyun

Penerjemah: Editor Terjemahan EndlessFantasy: Terjemahan EndlessFantasy

Malam itu gelap tetapi Kantor Protektorat Qiyun masih menyala.

Setelah menyelesaikan situasi dan pertemuan hari ini, Yan Liqiang duduk di kantornya melihat dokumen yang ditinggalkan Wang Jianbei.

Ini adalah kekayaan Prefektur Qiyun. Hal pertama yang harus dilakukan Jenderal Protektorat Qiyun adalah memahami prefekturnya sendiri.

Setelah beberapa waktu, Yan Liqiang meregangkan punggungnya. Dia merasa sedikit haus dan minum teh di atas mejanya. Segera, dia menyadari bahwa tehnya dingin. Hu Haihe telah mengganti beberapa cangkir teh panas untuknya, tetapi Yan Liqiang lupa untuk minum semuanya. Tepat ketika dia ingin meminumnya, teh sudah dingin.

“Ah, Tuanku, biarkan aku membuat teh panas untukmu …” Suara minum Yan Liqiang membangunkan Hu Haihe yang menjaga kantor.

“Tidak perlu, aku tidak manja, teh dingin ini cukup memuaskan dahaga!” Yan Liqiang menghabiskan semua teh dalam sekali jalan dan kemudian melambaikan tangannya ke Hu Haihe, “Ngomong-ngomong, jam berapa sekarang?”

“Sudah lewat tengah malam!”

“Malam ini dingin sekali. Tidurlah, aku akan terus membaca sebentar! ”

“Tidak ada alasan bagimu untuk tetap terjaga dan bawahan untuk tidur dulu. Apakah kamu mau makan malam? Saya akan minta dapur membuat sesuatu. “

“Sudah terlambat. Tidak perlu menyusahkan orang, saya tidak lapar! “

Hu Haihe menggelengkan kepalanya dan mengambil cangkir Yan Liqiang dan pergi untuk membuat teh lagi.

Melihat ini, Yan Liqiang menggelengkan kepalanya dan tersenyum.

Teh dingin memiliki sedikit rasa pahit yang mengingatkannya ketika dia bekerja di perusahaannya dan memproses dokumen larut malam. Seperti ini juga, begadang di bawah lampu setiap malam dan minum teh dingin. Ketika dia lapar, dia akan membuat mie instan. Ketika tidak ada air, mereka akan menaburkan paket bumbu pada mie dan memakannya kering!

Dia bertanya-tanya bagaimana teman-teman kehidupan masa lalunya akan bereaksi jika mereka melihatnya seperti ini. Jika dia kembali seperti ini, dia bisa mendapatkan uang dengan menjadi atlet. Dia bisa dengan mudah memecahkan semua jenis catatan dan mendapatkan semua hadiahnya. Yan Liqiang melamun dan terus membaca buklet.

Saat dia membaca, semua data dari Prefektur Qiyun menetap di pikirannya, memungkinkan dia untuk memahami seluruh situasi.

Prefektur Qiyun memiliki sekitar 35 ribu kilometer persegi, dan ada sekitar 2,47 juta orang. Selain Kota Pingxi, ada 14 kabupaten di bawahnya dan 158 desa dan kota. Adapun personil militer, ada 1.184 pejabat yang bekerja di bawahnya. Ada 7 barak dengan 21.877 tentara …

Orang harus mengatakan, Wang Jianbei memberi Yan Liqiang beberapa wajah. Biasanya, dengan pertukaran seperti itu, tidak banyak makanan dan uang yang tersisa di unit penyimpanan, tetapi pada buklet ini, Yan Liqiang melihat bahwa Wang Jianbei telah meninggalkannya 170.000 tael perak dan 250.000 unit makanan.

Yang mengejutkan Yan Liqiang adalah bahwa peralatan militer juga sangat banyak. Itu bisa mempersenjatai pasukan 70.000. Ini di luar harapan Yan Liqiang. Setelah membaca dokumen, Yan Liqiang menyadari bahwa ini adalah karena setelah Wei Wuji ditangkap, sumber daya militer di barat laut ditambahkan ke penyimpanan Pingxi sebagai sumber cadangan untuk tentara. Ini akhirnya tinggal bersamanya.

Segala sesuatu yang lain sebelumnya baik-baik saja tetapi melihat buklet pajak itu, Yan Liqiang merasa kepalanya sakit. Ada segudang jenis pajak yang muncul di mata Yan Liqiang.

Padahal, dalam dokumen resmi, pajak dan retribusi merupakan hal yang terpisah. Hanya ada satu jenis pajak dan itu adalah pajak populasi. Prefektur Qiyun adalah prefektur perbatasan, dan di daerah-daerah ini, retribusi adalah sumber daya yang dapat diambil pemerintah dari warga untuk kegiatan dan tujuan militer. Pajak yang dibayarkan berdasarkan keluarga adalah satu hal, pajak yang dibayarkan pada panen makanan disebut sewa, dan wajib kerja adalah jenis lain. Perbaikan jalan dan jembatan disebut sumbangan. Ada juga pajak garam, besi, perikanan, serta pajak barikade …

Dalam kehidupan masa lalunya, pajak hanya uang, tetapi di dunia ini, pajak adalah segalanya. Uang, makanan, tenaga kerja, sumber daya …

Karena toko pandai besi dikelola oleh Yan Dechang dan Zhou Tiezhu, Yan Liqiang tidak tahu banyak tentang operasi. Setelah melihat dokumen-dokumen ini, ia menyadari berapa banyak pajak yang harus dibayar ayahnya. Karena Yan Liqiang berusia tujuh tahun, ia harus membayar pajak penduduk. Dia juga perlu membayar pajak untuk besi. Mengenai tenaga kerja, ayahnya membayar uang untuk menghindari pergi dan meminta orang lain untuk mewakilinya. Adapun properti mereka, mereka perlu membayar sewa …

Belum lagi, bagian yang paling menyebalkan adalah bahwa orang-orang Han perlu membayar semua jenis pajak sementara Tujuh Suku Shatu tidak perlu membayar sama sekali …

Yan Liqiang merasa pemajakan Kekaisaran Han Besar adalah masalah besar – ada terlalu banyak jenis. Itu berantakan. Bahkan jika dia ingin mengubahnya, dia tidak tahu harus mulai dari mana. Dari dokumen-dokumen itu, bahkan dengan semua pajak ini, seluruh pendapatan provinsi ini nyaris tidak terapung. Pada tahun ke-15, seluruh prefektur hanya mendapat kurang dari 80.000 tael perak dan lebih dari setengahnya harus diserahkan…

Jika Prefektur Qiyun seperti ini, maka prefektur lain mungkin tidak lebih baik.

Tidak heran mata Lei Sitong bersinar ketika menyebutkan uang – dia takut menjadi miskin.

Setelah membaca semua dokumen ini dan menutup yang terakhir, sudah jam tiga pagi. Yan Liqiang menyadari apa yang paling tidak ia miliki sekarang – orang-orang berbakat!

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

forgot password ?

Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih