close

SO – Chapter 1

Bab 1: Saya Liqiang

Penerjemah: Kelaude Editor: Kelaude

Saat itu jam tujuh malam — tepatnya waktu makan malam. Seperti biasa, restoran Fragrant Pot, yang terletak di ujung lorong sepanjang seratus kaki, sudah penuh dengan kebisingan dan kegembiraan.

Dapur restoran sudah siap. Uap dan aroma berbagai masakan memenuhi lingkungan. Di dalam restoran, para pelayan yang bertugas menerima pesanan sibuk melakukan pekerjaan mereka; mereka yang bertugas melayani pelanggan juga sibuk, dan orang-orang yang membereskan meja dan kursi melakukan hal itu. Mereka benar-benar bercampur dengan pelanggan.

Terlepas dari kenyataan bahwa itu cukup bersih, restoran kecil ini tidak mirip dengan restoran kelas atas. Alasan popularitas restoran terutama karena fakta bahwa bos telah mencurahkan darah dan keringatnya untuk mengelolanya. Selain itu, makanannya murah dan rasanya lumayan. Mayoritas orang yang makan di sini menjadi pelanggan yang kembali. Inilah sebabnya mengapa restoran itu sangat ramai dengan orang-orang kapan pun selama waktu makan sehari-hari mereka, terutama di malam hari.

Berbeda dengan hiruk pikuk lantai pertama, lantai dua restoran itu relatif sepi. Sejumlah kamar pribadi dapat dilihat di lantai dua, dipisahkan oleh pembagi ruang dan tanaman hijau. Ketika duduk di lantai atas, orang bahkan bisa melihat Taman Huxin yang jauh melalui jendela.

Pada saat ini, di dalam ruang pribadi terpencil menghadap jendela di lantai dua restoran …

Seorang pria dan seorang wanita saat ini duduk di seberang meja dari satu sama lain. Mereka tetap diam — menyebabkan suasana aneh menyelimuti kamar pribadi.

Piring sudah disajikan sebelumnya dan hanya duduk di sana di atas meja. Namun, tidak ada yang menyentuh mereka.

Pria itu tampaknya berusia lebih dari dua puluh tahun dan mengenakan kaos dan celana jins yang paling biasa. Dia cukup tampan dan memiliki alis tebal bersama dengan mata besar, tampak sangat mirip dengan selebriti Hong Kong, Luo Jialiang. Sebagai perbandingan, wanita itu berpakaian sangat teliti. Dia mencocokkan gaun sutra Chanel hitamnya dengan kalung mutiara. Dengan rambut panjang raven dan wajah cantiknya, dia tampil anggun dan berpakaian bagus. Itu bahkan menyebabkan pelayan yang menyajikan makanan sebelumnya tidak dapat menahan diri untuk tidak melirik kedua kalinya.

Terlepas dari aroma hidangan di atas meja, aroma parfum berkualitas tinggi yang meresap dari tubuh wanita juga dapat dideteksi di dalam ruang pribadi. Tetapi bagi pria itu, aroma parfum itu tidak dikenal.

"Kami belum bertemu selama sebulan, namun Anda sudah mengubah parfum Anda?" Pria itu tersenyum, mengangkat matanya untuk melihat wanita di depannya. Dia berhenti selama dua detik sebelum dengan serius berkata, "Jiaying, tidak perlu bagimu untuk menggunakan parfum. Anda mencium aroma terbaik setelah mandi dengan sabun wangi … "

Melihat pria itu telah memecah kesunyian, wanita itu juga menarik pandangannya dari puncak pohon di taman jauh di luar jendela. Dia menatap pria yang duduk di seberangnya dan ragu-ragu sejenak. "Aku … sebenarnya punya sesuatu yang ingin kubicarakan denganmu hari ini!"

"Apa yang salah?" Saat pria itu berbicara, dia sudah mengambil sumpitnya. Seperti biasa, dia membantu wanita itu ke potongan daging babi goreng tumis favoritnya dan meletakkannya di mangkuknya. "Mari kita bicara sambil makan. Aku sedang menunggumu barusan. Makanannya sudah menjadi sedikit dingin! ”

"Ayo putus…"

Kepribadian pria yang lembut dan baik hati itu memungkinkan gadis itu memanggil keberaniannya sekaligus. Dia segera mengungkapkan pikirannya, tidak peduli tentang konsekuensi sedikit pun. Apa pun yang terjadi, wanita ini tahu bahwa pria yang duduk di depannya tidak akan melakukan apa pun padanya. Urusan dramatis antara sejumlah besar pasangan setelah putus akan berakhir menjadi film kejahatan / aksi. Kelompok minoritas bahkan akan beralih ke film horor atau bahkan bencana.

Namun, pria yang saat ini duduk di depannya, dari saat mereka bertemu sampai sekarang, selama tiga tahun mereka bersama, belum pernah sekalipun mengangkat suaranya padanya. Karena pemahamannya tentang pria itu, wanita itu tahu bahwa bahkan jika dia mengusulkan mereka putus, pria itu tidak akan pernah melakukan apa pun padanya. Dengan demikian, hasil dari putus hari ini hanya akan menjadi film sastra.

Setelah selesai, dia menatap wajah pria itu. Dia sudah menyiapkan alasan untuk memberinya sebelum ini. Namun, apa yang dia tidak harapkan adalah ketika dia mendengar kata-kata 'putus,' ekspresi wajahnya tidak akan berubah sedikit pun. Dia tidak tampak terkejut, dia juga tidak terkejut. Tidak ada kesedihan, tidak ada sakit hati atau histeria. Dia hanya membeku di tengah gerakan untuk sesaat, menghentikan tindakannya membantunya untuk makanan. Setelah ini, pria itu meletakkan makanan ke mangkuknya sendiri.

Dia dengan tenang memakan makanannya, lalu melirik wanita itu sebelum berbicara dengan nada acuh tak acuh, “Oke! Saya setuju!"

Sikap acuh tak acuh pria itu menyebabkan wanita itu menghela napas lega. Pada saat yang sama, harga dirinya sebagai seorang wanita menyebabkan dia merasa sedikit kecewa, bahkan sedikit marah dan tidak ditugaskan.

Mungkinkah pria ini berpura-pura sayang padanya selama bertahun-tahun? Atau apakah dia tidak pernah benar-benar mencintainya sejak awal?

Hati seorang wanita tidak dapat diprediksi.

"Aku harap kamu bisa memaafkanku!"

"Tidak apa-apa. Ini mungkin karena kita tidak ditakdirkan untuk satu sama lain. Hari ini adalah hari ulang tahunmu. Awalnya, saya ingin memberi Anda kejutan. tetapi sepertinya tidak ada kebutuhan untuk itu! "Pria itu masih tenang. Dia memakan makanannya saat dia berbicara, tampaknya tidak peduli dengan situasinya. "Aku tidak pernah berharap bahwa kamu yang akan mengejutkanku sebagai gantinya!"

Wanita itu tidak sedikit pun tertarik pada kejutan ulang tahun yang disebutkan pria itu. Dia hanya menatap pria itu dengan tatapan menghakimi dan cerdas. "Apakah kamu tahu mengapa aku ingin meninggalkanmu?"

"Itu tidak lagi penting …" kata pria itu dengan tenang sambil menghela nafas. Dia menatap wanita itu. Sulit untuk melihat sedikit pun kesedihan di wajahnya.

Wanita itu memandang pria itu sambil menggelengkan kepalanya. “Teman-teman terbaik saya dari masa lalu sekarang mengendarai Mercedes-Benz, BMW, atau tinggal di villa. Jika mereka tidak berbelanja, maka mereka memanjakan diri dengan perawatan kecantikan atau melakukan yoga. Masing-masing dari mereka menjalani kehidupan yang memuaskan. Saya tidak ingin menjadi wanita tua yang pudar pada saat saya berusia tiga puluh tahun, masih memikirkan bagaimana cara membayar pinjaman rumah pada sebuah rumah kecil dengan Anda setiap hari, hidup hemat untuk membayar pendidikan anak-anak, atau mengirim orang tua ke rumah sakit … "

"Jadi ini seperti apa yang dikatakan tamu perempuan itu pada 'If You Are the One'? [1] Dia lebih suka menangis di BMW daripada tertawa di atas sepeda?"

"Itu benar!" Wanita itu terdiam beberapa detik sebelum mengangguk jujur.

"Namun, aku belum pernah membawamu naik sepeda sebelumnya!" Pria itu menatap wanita itu dengan khidmat. Dia dengan sungguh-sungguh mengoreksi dia, “Aku membiarkanmu naik skuter listrik! Ini ramah lingkungan, nyaman, dan bahkan dapat melakukan putaran tiga ratus dan enam puluh derajat! "

Advertisements

Bahkan sekarang, pria ini masih bisa memiliki selera humor yang terlalu dini? Dia benar-benar tidak berubah sama sekali …

Meskipun demikian, wanita itu tidak tertawa.

“Aku akan berusia tiga puluh dalam beberapa tahun. Saya tidak muda lagi. Saya ingin memanfaatkan kesempatan ini sementara saya masih relatif muda untuk menemukan pria yang andal. Saya bukan seorang wanita yang bisa mengalami kesulitan dan berjuang dengan Anda! "

"Saya dapat memberitahu!"

"Mungkin pertemuan kita saat itu adalah kesalahan!" Wanita itu berdiri dan mengambil tasnya, bersiap untuk pergi.

“Aku sudah memesan piring. Karena ini mungkin kali terakhir kita makan bersama, perlakukan saja itu sebagai makan malam perpisahan. Jangan sia-siakan. Pergi begitu saja setelah Anda selesai … "Dia mengangkat kepalanya dan melirik wanita itu. Dia ragu-ragu sejenak dan kemudian duduk sekali lagi.

Wanita itu dengan setengah hati menggerakkan sumpitnya. Faktanya, dia sama sekali tidak makan banyak. Namun, pria itu tidak berperasaan; dia makan dua mangkuk dan menghabiskan lebih dari setengah makanan di atas meja. Pada akhirnya, dia membayar tagihan dan pergi.

Saat berangkat dari toko kecil, petang telah jatuh dan lentera mulai menyala. Mereka berdua berdiri di luar restoran sebelum dengan sopan berpisah.

Wanita itu berjalan menuju Huxin Road di ujung gang. Tanpa diduga, pria itu juga berjalan menuju jalan yang sama.

"Yan Liqiang, kita sudah putus …" Setelah mengambil beberapa langkah, wanita itu menoleh dan berbicara dengan dingin kepada pria yang sedang membuntutinya.

"Nona Lu Jiaying, saya yakin Anda telah keliru dengan niat saya. Saya akan mengambil mobil! "Yan Liqiang tersenyum.

"Bukankah skuter listrikmu di suatu tempat di stasiun penyimpanan?" Lu Jiaying mengamati pria itu dengan tatapan dendam.

Dia tahu bahwa ketika mereka datang ke sini untuk makan biasanya, Yan Liqiang akan selalu mengendarai skuter listriknya. Begitu mereka selesai makan, dia akan pergi ke arah yang berlawanan dari gang. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa dia selalu pergi bersama dengan pria ini saat itu. Namun hari ini, tidak perlu melakukan itu lagi.

"Saya ingin menggunakan kendaraan hari ini!" Seru Yan Liqiang, mengangkat bahu.

Wanita itu menggertakkan giginya dan tidak berbicara lebih jauh. Yan Liqiang juga tidak mengucapkan sepatah kata pun. Keduanya berjalan menuju mulut gang.

Di dekat pintu masuk gang, seorang lelaki berusia tiga puluh tahun yang tampak berdiri di dekat BMW5 hitam mengilat ketika dia berpose seperti model mobil dan menunggu wanita itu muncul. Setelah melihat wanita itu berjalan keluar dengan Yan Liqiang, dia sedikit terkejut dan sekali lagi melirik wanita itu. Sebagai gantinya, dia memberinya tatapan bermakna. Setelah memahami pesan wanita itu, senyum angkuh namun sombong muncul di wajah pria BMW itu. Dia kemudian mulai bergerak ke arah keduanya.

“Salam, kamu pasti Yan Liqiang. Jiaying telah membicarakanmu sebelumnya … "Pria BMW itu membuat posisi kemenangan saat dia dengan arogan mengulurkan tangannya ke Yan Liqiang. “Jiaying memberitahuku bahwa kamu cukup berhasil di perusahaan telepon seluler. Anda bahkan akan dipromosikan menjadi asisten manajer dalam waktu dekat! Anda juga bersiap untuk membeli rumah dengan hipotek … "

Tidak jelas apakah nada suara pria itu memujinya atau mengejeknya.

Advertisements

Namun, senyum cerah muncul di wajah Yan Liqiang, tanpa sedikit pun rasa frustrasi atau kesedihan. Dia mengulurkan tangannya dan dengan kuat mengepalkan tangan pria BMW itu. Dia mengayunkannya seolah-olah dua pasukan dari Tentara Merah telah bergabung dengan pasukan di Shanbei pada tahun-tahun sebelumnya, dipenuhi dengan kegembiraan, gairah, tampak murah hati, dan seolah-olah terbebas dari beban. "Ha ha ha! Pekerjaan itu hanya sementara! Itu cukup menyenangkan. Namun, saya harus segera pergi. Malam ini penerbangannya, jadi mungkin akan sulit bagi kita untuk bertemu lagi di masa depan. Saya mempercayakan Jiaying kepada Anda. Jiaying adalah gadis yang baik; dia lembut dan baik hati. Saya harap Anda bisa merawatnya mulai sekarang. Oh benar, saya kira Jiaying belum pernah memberi tahu Anda sebelumnya. Jangan pernah memberi makan semangka esnya saat panas karena dia mudah sakit kepala. Juga, ingatlah untuk merebus air dengan tetes tebu dan jahe segar setiap kali dia merasa tidak enak … "

Senyum kemenangan di wajah pria itu sedikit membeku. Dia kemudian menatap wanita itu dengan curiga. Wanita itu juga bingung, karena dia awalnya percaya bahwa Yan Liqiang telah mengikutinya karena dia merasa tidak ditugaskan dan berniat untuk memperebutkannya dengan pacar barunya. Ini adalah tindakan yang akan dilakukan setiap pria, tapi dia berharap Yan Liqiang akan mundur setelah melihat pacar barunya. Namun, apa yang tidak dia duga adalah perilaku Yan Liqiang saat ini benar-benar tidak seperti pria yang baru saja dicampakkan.

“Bergegas ke pesawatmu? Saya akan mengantarmu ke bandara. Lagipula, hotel ini cukup jauh dari sini ke bandara. Jiaying mengatakan Anda biasanya mengendarai skuter listrik Anda … "Pria BMW itu terus bertindak 'sopan.'

"Tidak perlu. Perjalanan saya di sini … "

Ketika Yan Liqiang selesai berbicara, Phantom Rolls-Royce perak yang tenang, mewah, datang melaju kencang di kejauhan. Itu berhenti langsung di depan mobil BMW pria.

Plat nomor Rolls-Royce berasal dari Shanghai. Bahkan nomor plat tampaknya sangat mendominasi. Ketika Rolls-Royce berhenti, seorang pengemudi berusia empat puluh tahun yang tampaknya mengenakan setelan Armani yang disetrika dengan baik serta seorang wanita berambut pirang dan bermata biru secara simultan keluar dari mobil. Dia mengenakan sepatu hak tinggi bersama dengan kacamata benang emas saat dia membawa tas kerja. Wanita itu memiliki sepasang kaki yang indah dan menyihir dan tampak seperti model wanita kantor yang cerdik, cakap, dan berpengalaman; dia mirip dengan sekretaris Iron Man.

Ketika Rolls-Royce Phantom berhenti, orang-orang yang lalu lalang di jalan sudah menoleh untuk melihat.

Sopir yang mengenakan setelan Armani berdiri di depan Yan Liqiang dan menghormatinya dengan busur rendah hati. Dia kemudian berkata, “Tuan muda, pesawat sudah siap. Menunggu Anda di bandara! "

Di bawah Lu Jiaying dan ekspresi pria BMW yang terbelalak dan terpana, Yan Liqiang merentangkan lengannya dan dengan penuh kasih memeluk sekretaris wanita cantik itu. “Claudia! Sudah lama! "

"Tuan muda, mendapatkan rencana penerbangan yang disetujui untuk pesawat pribadi di China terlalu merepotkan!" Seru sekretaris wanita cantik di Cina saat dia menggelengkan kepalanya setelah melepaskan pelukan Yan Liqiang. Dia menggerutu pelan, sebelum langsung mengeluarkan dokumen dari tas yang dipegangnya. "Oh ya! Ini adalah kastil abad pertengahan yang dijual di Eropa yang ingin diperhatikan oleh tuan muda. Saya sudah menyiapkan satu set statistik. Ada beberapa kastil yang bagus di Prancis. Tuan muda, apakah Anda ingin melihatnya? Jika Anda memerlukannya, saya dapat segera mengatur agar pengacara hak properti membuat pengaturan yang relevan. Namun, tuan muda, membeli real estat seperti istana di Prancis berisi sejumlah prosedur hukum. Butuh setidaknya beberapa bulan untuk menyelesaikannya … "

"Tidak apa-apa …" Yan Liqiang hanya melihat sekilas dokumen itu, sebelum dia menggelengkan kepalanya. “Awalnya ini adalah hadiah dan kejutan. Namun, tampaknya mereka tidak diperlukan lagi. Ayah saya benar, saya terlalu naif … "

"Selain itu, saya telah menyiapkan bahan-bahan yang diperlukan untuk klub sepak bola di Eropa yang ingin dibeli ketua."

"Baik. Mari kita lihat mereka di pesawat … "

Setelah dia selesai, Yan Liqiang berjalan menuju Rolls-Royce. Pengemudi yang mengenakan setelan Armani sudah maju dua langkah, secara pribadi dan penuh hormat membuka pintu mobil untuk Yan Liqiang.

Saat dia hendak menurunkan kepalanya untuk memasuki mobil, Yan Liqiang tiba-tiba berhenti. Dia berbalik dan melirik Lu Jiaying yang pucat, yang menatapnya dengan ekspresi heran, serta pria BMW yang benar-benar tercengang. Pada akhirnya, dia mengucapkan, “Kalian berdua benar-benar pasangan yang cocok untuk satu sama lain. Saya harap kalian berdua bisa hidup sampai tua bersama. ”

Setelah ini, Yan Liqiang memasuki mobil. Wanita cantik bernama Claudia itu dengan cepat melirik Lu Jiaying dan tersenyum. Namun, dia tidak berbicara dan juga memasuki mobil. Akhirnya, pengemudi dalam setelan Armani juga pindah kembali ke kursi pengemudi. Di bawah kelompok tatapan tertegun, Rolls-Royce Phantom yang menakjubkan dengan diam-diam melewati jalan di luar Huxin Park, dan menghilang di tengah lalu lintas. Meninggalkan seorang wanita yang kesal di ambang kehancuran dan seorang lelaki yang benar-benar layu yang menjadi bisu ketika mereka berdiri di mulut gang setinggi seratus kaki …

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

forgot password ?

Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih