close

Chapter 643 – High School Friend— Suk-Ho Lee (5) – Part 2

Bab 643: Teman Sekolah Menengah— Suk-Ho Lee (5) – Bagian 2

Jong-Suk Park pergi menemui direktur akuntansi sementara Suk-Ho menunggunya di luar.

“Saya punya tamu di sini, dan saya akan membutuhkan kartu kredit bisnis perusahaan.”

Direktur akuntansi menyerahkan kartu kredit tersebut kepada Jong-Suk Park dan berkata, “Jangan lupa untuk membawakan kuitansi.”

Jong-Suk menarik lengan Suk-Ho dan berkata, “Bro, saya membawa kartu kredit bisnis. Katakan apa yang ingin kamu makan. Makan siangnya untukku. “

Jong-Suk Park dan Suk-Ho Lee pergi ke restoran Korea yang bagus yang mengkhususkan diri pada Galbi (iga sapi panggang Korea) untuk makan siang.

Gun-Ho makan siang dengan Chan-Ho Eom hari itu. Dalam perjalanan ke Dyeon Korea di Kota Asan, mereka mampir di sebuah restoran di depan waduk di Kota Eumbong. Mereka memiliki potongan daging babi. Setelah selesai makan siang dan secangkir kopi, mereka berjalan-jalan sebentar di sekitar waduk sebelum menuju ke Dyeon Korea.

Ketika Gun-Ho tiba di kantornya di Dyeon Korea, auditor internal masuk ke kantor. Direktur Kim tidak berada di kantor seperti biasanya karena dia sering bertemu dengan klien atau calon klien.

“Menurut Direktur Kim, kami dapat mengajukan sertifikat untuk diakui sebagai perusahaan baru dengan teknologi dan juga untuk pusat penelitian kami, setelah kami menerima audit eksternal untuk tahun ini.”

“Benar, itu juga yang kudengar darinya. Saya pikir itulah yang harus kita lakukan, kan? “

“Kami akan lebih siap setelah menerima audit eksternal dan juga mengajukan pajak perusahaan kami.”

“Sudah satu setengah tahun sejak Dyeon Korea didirikan. Kami akan memiliki laporan keuangan kami untuk tahun ini dan juga paruh tahun sebelumnya pada saat itu. “

Benar, Tuan.

“Baik. Jangan terburu-buru. Jika kita mencoba sesuatu saat kita tidak sepenuhnya siap untuk itu, kita akan menemui berbagai rintangan tak terduga yang akan membuat kita membuang-buang waktu. ”

“Dalam skenario terburuk, kami harus membayar penuh pajak perusahaan sebesar 22%. Faktanya, 22% tidak seburuk itu. Kami akan menghasilkan lebih banyak pendapatan nanti. Jadi, mungkin tidak terlalu buruk untuk membayar 22% dari keuntungan kita sekarang, dan kita bersiap untuk waktu yang akan datang ketika kita akan menghasilkan lebih banyak keuntungan, dengan mencari tahu bagaimana cara menghemat pajak. ”

“Kedengarannya bagus.”

“Ketika Lymondell Dyeon memutuskan untuk membentuk usaha patungan dengan kami, mereka mungkin percaya bahwa pasar Korea dan lingkungan bisnis menarik, dan itu benar. Negara kami memiliki permintaan yang konstan dan tinggi akan bahan yang kami produksi, dan juga mudah untuk menemukan bahan kimia berkualitas di sini yang kami butuhkan dalam memproduksi produk kami, belum lagi tenaga kerja yang berkualitas. Selain itu, mereka pasti sudah memperhitungkan tarif pajak kami yang relatif rendah untuk sebuah perusahaan. China, India, dan bahkan Jepang mengenakan biaya 25% untuk pajak perusahaan. ”

“Hmm, saya tidak tahu Jepang juga mengenakan biaya sebesar itu untuk pajak perusahaan.”

“Jepang mengenakan biaya 25% untuk setiap penghasilan kena pajak yang melebihi 8 juta Yen. Pemerintahan Abe sedang mencoba menurunkannya menjadi 20% pada tahun 2020. “

“Pajak sangat erat kaitannya dengan menjalankan suatu negara. Penilaian politisi tentang perpajakan harus sangat penting. “

“Betul sekali. Pemerintah harus mengembangkan sumber pendapatan pajak atau mengurangi anggaran kesejahteraan mereka saat mereka menurunkan tarif pajak perusahaan. “

Direktur Kim melanjutkan, “Pendapatan penjualan kami di China dan India meningkat. Kami menjual lebih dari 100 ton per bulan di setiap pasar. “

“Hmm benarkah?”

“Mereka berdua meminta untuk mempekerjakan satu pekerja lagi di manajemen melalui laporan mingguan mereka. Saya akan membuat formulir permintaan pada pertemuan berikutnya, sehingga Anda dapat meninjau dan menandatanganinya. ”

“Jika saya tidak ada saat itu, Anda dapat melanjutkan dengan persetujuan Tuan Wakil Presiden Adam Castler atau tanda tangan Direktur Kim.”

“Ya pak.”

“Kami memang memiliki kebijakan delegasi otoritas internal yang diterapkan, bukan?”

“Ya, kami tahu, Pak. Kami membutuhkannya untuk mengajukan permohonan sertifikat Inno-Biz. Selain itu, ini merupakan kebijakan penting dalam mempersiapkan situasi mendesak ketika kami tidak dapat menemukan pemberi persetujuan akhir. ”

“Saya melihat.”

“Baiklah, saya akan kembali bekerja sekarang, Tuan.”

Advertisements

Gun-Ho memikirkan auditor internal yang baru saja meninggalkan kantornya.

‘Saya berharap dia lebih muda, jadi dia bisa bekerja dengan saya untuk waktu yang lama. Saya tidak bisa melanggar peraturan hanya untuknya dengan memperpanjang masa jabatannya bahkan setelah dia mencapai usia pensiun. ‘

Gun-Ho turun ke tempat produksi, dan menuju ke pusat penelitian yang sebelumnya disebut ruang majemuk. Para pekerja penelitian di sana semuanya mengenakan topeng saat bekerja dengan bahan kimia. Mereka semua juga mengenakan jas lab putih. Mereka dulu memakai seragam yang sama dengan pekerja lain di Dyeon Korea, tapi sekarang mereka memakai jas lab. Mereka mulai mengenakan jas lab setelah mereka mengubah ruangan majemuk menjadi pusat penelitian.

“Tuan, Anda di sini.”

Manajer pabrik dan juga wakil kepala pusat penelitian— Tuan Hee-Yeol Yoo — datang ke Gun-Ho untuk menyambutnya.

“Kami memasang semua peralatan yang baru kami beli di sini.”

Ketika Gun-Ho berjalan ke peralatan baru, para pekerja yang menangani peralatan itu membungkuk kepada Gun-Ho. Dengan peralatan laboratorium dan peralatan berbaris, kantor itu memang tampak seperti pusat penelitian sejati.

“Kami harus menjaga tingkat debu di sini minimal dengan terus memantau pengukuran polusi udara di pusat ini.”

“Ya pak. Kami secara teratur memantau kualitas udara kami. Selain memantau tingkat debu, kami juga memeriksa tingkat gas asam sulfat dan karbon monoksida karena kami bekerja dengan bahan kimia. Kami memiliki daftar periksa di sana di dinding. “

“Hmm, begitu. Apakah kepala peneliti ada di kantor? “

“Ya pak.”

Orang tua itu — kepala peneliti — sedang melihat sesuatu melalui mikroskop ketika Gun-Ho masuk ke kantornya.

“Apakah Anda sedang meneliti sesuatu?”

“Oh! Pak. Kamu di sini.”

Kepala petugas penelitian berdiri dari kursinya dengan cepat.

“Tolong tetap di sana. Saya hanya mampir untuk melihat bagaimana keadaan di sini. “

“Saya merasa seperti memegang posisi permanen sebagai kepala peneliti di sini seperti dulu, dengan kantor saya sendiri dan semua peralatan lab ini. Ha ha.”

“Saya sangat senang Anda sehat dan baik-baik saja di sini.”

Advertisements

“Manajer Yoo melakukan pekerjaan yang sangat baik dalam mengelola pusat penelitian, yang memungkinkan saya untuk fokus pada penelitian saja.”

Ngomong-ngomong, apa yang kamu teliti?

“Saya sedang mengamati reaksi kimia ketika beberapa bahan kimia digabungkan.”

“Haha, begitu. Baiklah, lebih baik aku membiarkanmu kembali ke penelitianmu. ”

Ketika Gun-Ho kembali ke kantornya di lantai dua, Direktur Kim, yang baru saja kembali dari lokasi klien, memasuki kantor Gun-Ho.

“Anda pasti merasa lelah melakukan perjalanan ke situs klien sepanjang waktu.”

“Tidak apa-apa, Tuan. Itu tugas saya, dan saya sudah melakukan ini sejak lama. ”

“Sekarang bulan November. Sepertinya tidak ada orang yang akan dipromosikan di Dyeon Korea tahun ini, kan? ”

“Benar, Tuan. Kami memiliki banyak orang yang ditransfer dari GH Mobile, dan mereka sudah dipromosikan ke posisi satu level ketika mereka bergabung dengan kami, jadi kami tidak perlu mempromosikan siapa pun tahun ini. Kami mungkin harus mempromosikan beberapa orang mengingat kinerja mereka tahun depan. “

“Manajer pabrik kami — Tuan Yoo — berada dalam posisi manajer. Dia tidak akan naik satu level tahun ini, kan? ”

“Manajer Yoo menerima promosi jabatannya sebagai manajer tahun lalu. Dia bekerja keras, dan saya mengakui kompetensinya, tetapi masih terlalu dini untuk mempromosikannya lagi tahun ini. ”

“Hmm.”

“Kami bisa memberinya bonus pada akhir tahun ini. Ini tidak seperti kami membagikan bonus kepada semua orang di Dyeon Korea, tetapi kami akan memberikannya secara selektif hanya kepada mereka yang melakukan pekerjaan luar biasa tahun ini. Dengan begitu, para pekerja di GH Mobile tidak akan mengajukan keluhan apa pun. ”

“Hmm, kedengarannya bagus. Mari berikan bonus kepada mereka yang melakukan pekerjaan dengan baik tahun ini. “

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

Story of a Big Player from Gangnam

Story of a Big Player from Gangnam

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih