close

Chapter 1077 – Under the Three Moons

Bab 1077: Di Bawah Tiga Bulan

Hari tiga bulan purnama.

Tiga bulan purnama merah marun tergantung tinggi di langit malam, menerangi daratan seperti lautan darah. Sebaliknya, bayangan hitam pekat tampak sangat pekat di bawah pancaran merahnya. Melonjak di langit malam, Rhode menyaksikan bayangan bengkok di bawah sinar merah yang memilukan hati seolah-olah mereka memiliki kesadaran mereka sendiri dan bergeser dengan makhluk hidup. Pemandangan ini tampak begitu berbeda; Tak heran para pemain dalam game sering menilai hari tiga bulan purnama di Negeri Kegelapan sebagai pembukaan gerbang ke dunia lain. Pada hari ini, dunia yang gelap dan menakutkan bergabung dengan Negara Kegelapan menjadi satu dan seperti namanya, Negara Kegelapan berubah menjadi negara di bawah malam gelap tanpa batas sebagai penguasa tertinggi.

Tetapi semua ini bukan apa-apa bagi Rhode saat dia melayang di udara dengan santai, menatap pemandangan di bawah dengan rasa ingin tahu. Void Dragon melebarkan sayapnya di sampingnya dengan nyaman, membumbung ke depan di atas permukaan merah marun. Kegelapan di depan berubah lebih pekat seperti tinta hitam tebal yang membuat langit dan bumi menjadi rona misterius.

“Menurutmu, metode apa yang Naga Hitam akan gunakan untuk menyambut kita?”

Rhode menatap kegelapan yang menyebar dengan cepat dan berkata sambil tersenyum. Mereka tidak menaiki kapal perang ajaib itu karena pertama, Rhode berpikir bahwa dia akan membuat keributan besar jika dia melakukannya karena masalah kecil ini. Kedua, dia tidak ingin mengungkapkan senjata rahasia terkuatnya kepada Negara Kegelapan. Meskipun dia bisa sangat mengancam Negara Kegelapan jika dia mengirim kapal perang ajaib, Rhode tidak perlu mengirim ancaman sejauh ini. Jika dia hanya ingin menunjukkan kekuatannya ke Negeri Kegelapan, mengandalkan adik perempuannya sudah cukup. Pada pemikiran ini, Rhode hanya bisa membayangkan adegan ketika Ion memuntahkan darah karena marah. Itu akan sangat menyenangkan dan memuaskan.

Nah, siapa yang bisa menyalahkan adik perempuan saya karena begitu menggemaskan?

“Kakak laki-laki?”

Pada saat ini, suara yang tajam menyeretnya kembali ke dunia nyata. Rhode mengangkat kepalanya dan melihat ke depan di mana kota besar gelap gulita muncul di depan mata mereka. Itu adalah ibu kota Negara Kegelapan, Ibukota Kegelapan, Drekoen.

Tidak seperti yang dibayangkan orang luar, Drekoen bukanlah kota yang tak bernyawa dan rusak seperti kuburan. Sebaliknya, bahkan di mata transmigrator seperti Rhode, itu bisa dianggap sebagai kota yang indah dan makmur. Bintik-bintik terang bersinar di seluruh kota, membuatnya menonjol dari negara kegelapan abadi. Meskipun pancaran sedingin es tidak sehangat Negara Cahaya, itu memancarkan prestise yang tidak bisa diabaikan dan kehadiran yang luar biasa.

“Ini adalah hasil kerja yang luar biasa dari orang-orang kota itu.”

Rhode mendengus saat melihat enam mercusuar yang memancarkan cahaya hijau.

Enam mercusuar yang dibangun di sekitar Drekoen bisa dianggap sebagai salah satu senjata paling mematikan di Negeri Kegelapan. Sama seperti perlindungan cangkang penyu di atas Grandia dari alam keberadaan, enam mercusuar itu dikenal sebagai ‘penjaga langit malam yang abadi’. Selama mereka menyala, kekuatan setiap makhluk undead dalam jangkauannya akan berlipat ganda. Di saat yang sama, musuh juga akan dilemahkan secara drastis. Saat itu, ketika pemain dalam game menyerang Drekoen, mereka sangat menderita dengan kehadiran dan dukungan enam mercusuar. Di bawah cahaya yang terang, bahkan prajurit kerangka dengan level terendah berubah menjadi prajurit kerangka, belum lagi seberapa kuat liches besar itu nantinya.

Menyerang Drekoen masih merupakan perang terburuk yang pernah terjadi di dalam game. Itu berlangsung selama satu setengah bulan, melibatkan 13 guild pemain dari Country of Light dan 8 guild pemain dari Country of Darkness. Selama puncak perang, ada lebih dari 150.000 pemain yang terlibat. Para pemain ini adalah yang terkuat di game, dilengkapi dengan baju besi dan senjata terbaik. Di akhir perang, setiap pemain mati rata-rata setidaknya 100 kali dan mayat memenuhi tanah saat darah mengalir ke sungai. Ada beberapa kali ketika pemain berhasil memanjat tembok kota setinggi beberapa meter dengan menginjak-injak mayat mereka sendiri yang tidak dikeluarkan oleh penyegaran sistem. Penyegaran sistem terjadi setiap 30 menit dan ini menunjukkan betapa intens perang itu.

Tentu saja, itu masih belum bisa menghentikan para pemain. Setelah mereka memadamkan tiga mercusuar dan menduduki garis depan, Rhode membuat Orchid Heart memerintahkan anggota lain untuk menarik agresi dari pasukan di depan, sementara dia memimpin dan menyelinap bersama para elit dan menggunakan taktik ‘menusuk dari belakang’ yang paling terkenal dari Starlight untuk mengalahkan Naga Hitam. Setelah kehilangan Naga Hitam dan perlindungan jiwa naganya, Ibukota Kegelapan hancur seluruhnya setelahnya.

Tetapi Rhode tidak tahu apakah dia memiliki kesempatan untuk mengulangi adegan ini dari permainan lagi.

Menatap Modal Kegelapan di depan, Rhode mendecakkan bibirnya. Sungguh menyenangkan untuk membasmi Naga Hitam saat itu.

Dan sekarang, dia mengerti mengapa dia menyalakan enam mercusuar ketika tidak ada invasi dari musuh. Jelas terlihat bahwa enam mercusuar digunakan sebagai unjuk kekuatan militer. Mungkin ini bukan apa-apa di hadapan Naga Pencipta, tetapi itu mengungkapkan sikap tertentu.

Baiklah, saya juga akan menunjukkan kepadanya sikap kita dalam masalah ini.

“Kalau begitu aku serahkan padamu.”

“Oke, Kakak.”

Saat Rhode dan adik perempuannya berbicara, mereka telah tiba di atas Drekoen. Kemudian, Naga Void terjun ke Ibukota Kegelapan dengan santai, menutupi setengah langit dengan tubuh besarnya saat dia menyipitkan matanya dan mengamati kota di bawah. Kemudian, dia mengepakkan sayapnya sedikit.

————!

Dalam sekejap, nyala api di enam mercusuar dengan cepat melemah seperti api yang berjuang dalam badai yang dahsyat. Setelah beberapa detik, mereka berubah menjadi enam, api unggun kecil. Nyala api yang tak tertandingi tidak terlihat lagi. Cahaya yang ada di mana-mana telah memudar. Melihat pemandangan ini, undead yang menjaga di atas mercusuar menjadi bingung. Mereka sadar bahwa Naga Void akan datang, tapi pemandangan ini mengguncang mereka. Mereka tidak merasakan adanya angin beberapa detik yang lalu. Namun, Void Dragon hanya mengepakkan sayapnya dan nyala api yang menyilaukan itu segera melemah.

Bagaimana Void Dragon melakukannya?

Tapi Naga Void tampaknya tidak berniat memedulikan tatapan meragukan mereka. Dia menatap ke depan dan melihat kerumunan berkumpul di sekitar alun-alun di bawah menara tinggi yang menonjol di Darkness Capital. Dia melebarkan sayapnya dan turun ke alun-alun secara bertahap, perlahan-lahan berubah kembali ke wujud manusianya dalam cahaya yang sangat cemerlang. Begitu kakinya menyentuh permukaan, pancaran ilusi menghilang dan dia berjalan keluar darinya.

Dia orangnya?

Tidak hanya Naga Hitam, tapi ketiga jenderal legendaris tersebut juga mengungkapkan ekspresi yang meragukan. Ini karena dari segi penampilan, dia memang identik dengan Rhode. Selain itu, dia juga memiliki wujud naga, yang membuat mereka semakin meragukan. Terlepas dari Naga Pencipta dan tanggungan mereka, tidak ada yang bisa berubah menjadi bentuk naga. Tetapi jika mereka membandingkan wanita muda ini dengan Erin, yang juga seorang tanggungan, itu juga tidak akan sesuai. Aura wanita muda ini begitu kuat sehingga meskipun seseorang berdiri jauh, seseorang akan terkejut saat melihat naga yang sangat besar ini. Jika dia hanya bergantung pada Naga Pencipta, itu akan berlebihan.

Namun, yang lebih mengejutkan mereka adalah wanita muda dalam wujud manusianya. Tidak seperti dia dalam bentuk naga, dalam hal penampilan, dia tampak ramping, halus, dan memiliki kulit pucat seolah-olah dia menderita penyakit yang serius. Jika mereka menilai dia berdasarkan penampilannya, mereka tidak bisa melihat adanya kekuatan sama sekali. Tapi ketika seseorang mencapai kaliber Naga Hitam dan empat jenderal legendaris, seseorang bisa dengan jelas merasakan kekuatan besar yang terkandung di dalam dirinya. Meskipun kekuatannya tidak terungkap seluruhnya, keberadaannya jauh lebih mengejutkan daripada Naga Hitam.

Ini membingungkan mereka karena di Benua Jiwa Naga, kebugaran fisik dan kekuatan internal berbanding lurus. Misalnya, seorang wanita muda seperti Anne jarang jatuh sakit bahkan setelah dia mengalami kesusahan. Adapun makhluk di Panggung Legendaris, mereka tidak akan sakit, keracunan, atau yang lainnya. Meskipun wanita muda ini memiliki kekuatan yang kuat di dalam, dia tampak sangat lemah dan halus, yang sangat mengejutkan mereka.

Tentu saja, mereka tidak mungkin tahu bahwa penampilannya ini adalah seperti ketika dia sakit di kehidupan nyata. Karena alasan inilah setelah dipengaruhi oleh kekuatan kontras, nona muda itu terus terlihat pucat dan lemah.

Advertisements

Siapa sebenarnya dia?

Ion mengurangi ekspresi herannya. Dia awalnya menolak untuk mempercayai kata-kata adik perempuannya, tetapi sekarang dia harus mengakui bahwa meskipun wanita muda ini terlihat identik dengan Rhode, kualitas internalnya sangat unik. Ion tidak merasakan prestise yang kuat dari Rhode sebelumnya dan sekarang…

Sebelum dia selesai memikirkannya, wanita muda itu memberikan senyum lembut yang tenang dan berjalan ke arahnya.

“Salam, Yang Mulia Naga Hitam,” sapanya.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

Summoning the Holy Sword

Summoning the Holy Sword

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih