close

Chapter 1079 – Return

Bab 1079: Kembali

Meski sudah dua hari berlalu, suasana hati Rhode masih sangat baik, terutama saat adik perempuannya membawa kembali Astral Telescope. Setiap kali Rhode mengingat ekspresi pucat Ion seolah ayahnya baru saja meninggal, suasana hatinya menjadi begitu baik sehingga dia bisa melahap beberapa mangkuk nasi lagi. Meskipun butuh waktu kurang dari tiga jam baginya dan adik perempuannya untuk pergi dan kembali dari Ibukota Kegelapan dan mereka bahkan tidak repot-repot berbicara beberapa patah kata lagi atau mengobrol sambil minum teh, Rhode tidak merasa seperti apa yang dia miliki. dilakukan salah. Meskipun perilakunya tidak pantas menurut protokol diplomatik ‘tradisional’, Rhode merasa sangat senang. Selain itu, mereka pergi ke Ibukota Kegelapan untuk mengekspresikan pendirian mereka juga.

Karena mereka telah mendapatkan Teleskop Astral, mereka perlu memberi Ion peringatan menggunakan sikap mereka bahwa Wilayah Void tidak akan menerima suap dan ‘bertindak keras dan berbicara lembut’ tidak akan berhasil pada mereka. Rhode berharap setelah pertemuan ini, Naga Hitam akan bersikap baik. Tentu saja, Rhode memiliki niat sendiri untuk menghasut adik perempuannya agar tidak menunjukkan rasa hormat kepada Naga Hitam. Faktanya, meski kebanyakan orang tidak ingin melihat perang pecah, Rhode berencana untuk melakukan hal sebaliknya. Dia sangat ingin Naga Hitam kehilangan kesabarannya dan menyatakan perang dengannya karena bagi Rhode, hal terpenting adalah membuka Gerbang Dimensi dan memindahkan Benua Jiwa Naga dari ancaman Chaos. Agar ini berhasil, dia perlu membuktikan kemampuannya kepada tiga Naga Pencipta lainnya (Lilian tidak termasuk karena dia pada dasarnya akan melakukan apa saja selama dia menyuruhnya). Tentu saja, Rhode tidak akan sebodoh itu untuk memilih naga kembar sebagai titik serangan, itulah sebabnya Naga Hitam adalah batu asah terbaik. Selama dia mengalahkan Naga Hitam, dia akan memiliki kredit yang cukup untuk menjelaskan rencananya dan ‘menuntut’ agar mereka mendukungnya.

Iya. ‘Permintaan’ dan bukan ‘permintaan’.

Inilah mengapa Rhode dengan sengaja mempersulit Naga Hitam berkali-kali, ‘mengejek’ dia untuk kehilangan kesabaran dan melancarkan serangan. Melalui metode ini, Rhode bisa dibenarkan mengubah dirinya menjadi korban yang harus membalas dengan serangan ganasnya sendiri. Apa kalimat terkenal itu? Hmm… Ya! Kami tidak akan menembakkan peluru pertama, tetapi tidak masalah kepada siapa Anda menembakkan peluru pertama Anda karena selama Anda menembakkannya, jangan salahkan kami karena habis-habisan.

Sampai sekarang, Rhode bertindak sesuai dengan apa yang dipikirkan orang lain tentang situasi tersebut dan berpura-pura ‘menghargai harmoni’ sebanyak mungkin. Pada saat yang sama, dia terus menerus mengejek Naga Hitam karena keadaan tidak akan menjadi lebih baik jika Naga Hitam kehilangan kesabarannya. Rhode ahli dalam melakukan hal-hal seperti itu. Dalam game tersebut, dia pernah melakukan beberapa hal serupa dan tidak pernah tertangkap oleh siapapun. Bahkan ada selama era Internet di mana satu pesan percakapan melalui web mungkin dapat ditangkap layar dan diunggah ke forum untuk dieksploitasi. Meski berisiko tinggi, Rhode tidak pernah mengacau di pihaknya, belum lagi dunia ini dengan pengawasan yang tidak terlalu ketat. Tidak peduli seberapa kuat naga kembar itu, mereka tidak mungkin memantau setiap tindakannya 24/7, bukan?

Oleh karena itu, apa yang dia lakukan bukanlah berkonspirasi secara rahasia. Sebaliknya, dia berkonspirasi secara terbuka. Adik perempuannya tidak memperlakukan Naga Hitam dengan hormat dan bahkan mengabaikannya, tapi terus kenapa? Apakah ada yang menetapkan aturan bahwa seseorang harus menghadapi orang lain yang menyerbu wilayahnya dengan senyuman? Mengapa Rhode peduli tentang ini ketika dia telah mencapai perbedaan dari Naga Pencipta? Jika Ion mengirim pasukannya ke Wilayah Void karena masalah ini, dia akan menjadi yang kekanak-kanakan.

Tapi sekarang, apa yang Rhode lakukan bukanlah sia-sia. Dia tahu bahwa Naga Hitam adalah orang yang pantang menyerah yang tidak akan membiarkan segalanya berlalu. Naga Hitam bisa mentolerirnya sekali atau dua kali, tapi Rhode menolak untuk percaya bahwa dia bisa menahannya setelah 10, 20, 50, atau bahkan 100 kali. Karena Naga Hitam bisa menahan kesabarannya dengan baik, bukankah akan sia-sia jika Rhode tidak memanfaatkannya?

Tapi sekarang, Rhode punya sesuatu yang lebih penting untuk diperhatikan.

Dan itu setelah periode waktu yang tidak terlalu pendek atau lama, dia akhirnya akan kembali ke tubuhnya.

Meskipun Rhode merasa bebas dan tidak terkekang pada hari-harinya sebagai roh, dia masih lebih suka memulihkan tubuhnya. Tentu saja, pemikiran ini juga bertentangan. Dia berempati dengan kebahagiaan adik perempuannya dan nostalgia yang dia miliki untuk dunia ini setelah akhirnya menjadi seseorang selama periode ini. Jika memungkinkan, dia tidak ingin ini berakhir. Tapi… dia sadar kalau ini tidak bisa bertahan selamanya. Bagaimanapun, meskipun dia bisa menerima bantuan sementara ini, orang lain tidak mungkin menerima hari-hari tanpa dia.

“Aku sangat menyesal.”

Menatap Astral Telescope yang telah sepenuhnya direkonstruksi, Rhode menghela nafas halus. Setelah kembali dari Ibukota Kegelapan, adik perempuannya memasang kembali Teleskop Astral di Grandia. Adapun peti mati yang diukir dengan rune disonan, itu juga disisihkan. Ketika kekuatan di Rhode dan adik perempuannya berubah, dia merasa hari dia mendapatkan kembali tubuhnya semakin dekat. Ini juga berarti bahwa adik perempuannya akan meninggalkan dunia ini sekali lagi.

“Tidak apa-apa, Kakak. Kejutan ini dianggap sebagai hadiah terbaik untukku. ”

Mengangkat kepalanya dan menatap langit berbintang, wanita muda itu berkata pelan. Dia menutup matanya dan mengulurkan tangannya untuk merasakan angin sepoi-sepoi bertiup. Sinar matahari, tetesan air di permukaan bilah daun kehijauan, suara segar dan segar dari derit yang mengalir dalam jarak dekat… Semuanya akan segera berakhir untuknya. Tak lama kemudian, kekuatan di dalam dirinya akan lenyap sepenuhnya. Saat jejak terakhir dari kekuatan kontras dicabut, status di antara mereka akan secara otomatis diatur ulang seperti bagaimana komputer akan secara otomatis memulai ulang setelah menghilangkan virus terakhir untuk menyelesaikan langkah terakhir.

“Aku pasti akan memikirkan cara untuk memberimu tubuhmu sendiri.”

“Aku percaya padamu, Kakak. Tapi jangan memaksakan diri karena itu… lagipula, itu tidak mudah. ​​”

Memang, seperti yang wanita muda itu sebutkan, ini bukanlah sesuatu yang bisa dicapai dengan mudah. Jika hanya tentang menciptakan tubuh dengan kehidupan, tidak sulit baginya karena dia memiliki Lapis dan Marlene. Yang pertama memiliki teknik alkimia terlarang dari Behermes, sedangkan yang terakhir dapat menciptakan ‘humanoids’, jadi tidak menantang bagi mereka untuk membuat tubuh atau boneka ajaib seperti robot.

Tapi masalahnya adalah… jiwa.

Tidak peduli apa, adik perempuan Rhode adalah Naga Void pertama dan kekuatannya yang kuat tidak mudah didukung oleh apa pun. Jika tidak, pewaris jiwa naga tidak perlu menjadi makhluk yang dibentuk dari esensi yang bersatu di bawah perlindungan jiwa naga masing-masing untuk mewarisi jiwa naga. Misalnya, Christie. Meskipun dia adalah produk dari esensi antara Rhode dan adik perempuannya, kekuatan yang dia miliki tidak dapat ditoleransi oleh kebanyakan manusia. Karena alasan inilah Christie selalu sakit dan lemah sejak lahir. Jika Rhode secara acak menemukan tubuh sebagai wadah untuk menyuntikkan jiwa adik perempuannya, ada kemungkinan besar bahwa dia akan berakhir seperti Christie. Jika itu terjadi, keuntungan tidak akan menutupi kerugian. Tidak seperti Cassidy, adik perempuannya hanyalah pecahan jiwa. Rhode telah mendiskusikan hal ini dengan Alice, Lapis, dan Marlene dan kesimpulan yang didapatnya adalah bahwa jika dia tidak dapat menemukan tubuh yang sempurna untuk memulihkan jiwanya, dia akan semakin terluka dan akhirnya berubah menjadi abu sepenuhnya. Dan bukan itu yang diinginkan Rhode.

Waktunya habis.

Rhode merasakan tubuhnya perlahan-lahan memulihkan kekuatan, berat, bentuk, dan yang lainnya. Tubuhnya yang seperti roh mulai terbentuk perlahan. Dia tidak bisa lagi melayang di udara karena beban yang meningkat dan dia turun ke permukaan secara bertahap. Sebaliknya, wanita muda itu mulai terangkat dari tanah. Dia merentangkan lengannya seperti bidadari, mengangkat kepalanya dan cahaya lembut yang cerah terpancar dari tubuhnya. Kemudian, bintik-bintik debu tipis tersebar ke segala arah, membawa pemandangan yang indah dan indah ke dunia ini. Rhode mengangkat kepalanya, menatap wanita muda itu, dan mengulurkan lengannya untuk memegang tangan cantik, ramping, dan lembut miliknya.

Sensasinya terasa akrab dan mengingatkan seperti biasa. Kehangatan dari telapak tangannya. Sentuhan dan aroma lembut. Semuanya sama seperti yang dia ingat. Rhode mengangkat kepalanya dan melihat wajah yang identik dengannya. Dia merasakan sentuhan di tangannya berangsur-angsur memudar seolah-olah sesuatu yang seharusnya ditarik sebagai garis batas, berubah menjadi tidak jelas, dan akhirnya menghilang.

Pancaran menjadi lebih terang dan segera setelah dia menyipitkan matanya ke cahaya yang terang, sentuhan hangat dan familiar di tangannya menghilang. Ketika dia membuka matanya lagi, wanita muda itu sudah tidak ada lagi dan dia akhirnya kembali ke dirinya yang biasa.

“Sudah berakhir…”

Menatap telapak tangannya, Rhode menghela nafas panjang. Dia beralih ke Astral Telescope dan peti mati hitam pekat di bawah pilar pendukungnya telah menyatu hampir sempurna dengan strukturnya. Tapi sebelum itu … Rhode mengulurkan tangannya memikirkan ini. Bersamaan dengan aksinya, sebuah kartu dengan kontras hitam dan putih muncul di tangannya. Ekspresinya berubah menjadi aneh begitu dia menyaksikannya.

Karena itu sebenarnya adalah Pengawas Dewa Kontras, Cassidy.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

Summoning the Holy Sword

Summoning the Holy Sword

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih