close

Chapter 1095 – : On the Other Side of Fate

Bab 1095: Di Sisi Lain Takdir

Bubble, Canary, apa yang terjadi?

Rhode mengerutkan alisnya dan menatap mereka dengan ragu. Beberapa saat yang lalu, dua wanita muda yang sedang tertidur tiba-tiba melompat dari tempat tidur seolah-olah mereka mengalami mimpi buruk. Mereka membelalakkan mata karena terkejut, menatapnya dengan tidak percaya. Sebelum Rhode melanjutkan berbicara, mereka tiba-tiba menerkam dan meraih masing-masing lengannya. Menghadapi reaksi aneh dari mereka, Rhode terkejut. Sedangkan sisanya, mereka menonton dengan rasa ingin tahu dan tidak tahu harus berkata apa. Bagaimanapun, perilaku mereka terlalu aneh.

“Rhode? Apa yang kamu lakukan di sini? Di mana tempat ini? Apakah saya sedang bermimpi? ”

“Pemimpin! Ini benar-benar kamu, Leader! ”

Apa yang terjadi dengan kalian berdua?

Menghadapi pertanyaan tiba-tiba, Rhode benar-benar bingung. Saat mereka akan mencapai tujuan mereka, Rhode membangunkan Canary dan Mini Bubble Gum untuk bersiap-siap. Tapi dia tidak berharap mereka membeku di tempat setelah bangun seolah-olah mereka dikutuk dan sekarang, mereka bahkan menerkamnya? Apa sebenarnya yang sedang terjadi?

Saat Rhode merasa ragu, kedua wanita muda itu menghentikan tindakan mereka dan merasakan getaran di punggung mereka. Mereka mengangkat kepala dengan ekspresi bingung dan ragu. Setelah mengamati sekeliling dengan rasa ingin tahu, mereka menggelengkan kepala.

“Hah? Pemimpin… di mana… kelompok Chaos Beasts? ”

“Chaos Beasts?”

Rhode merasa konyol. Dia menatap mereka tanpa daya, tidak bisa memahami situasinya. Mungkinkah bepergian di neraka terlalu lama telah memberi mereka mimpi buruk yang mengerikan? Setelah mendengar jawabannya, Mini Bubble Gum dan Canary menatapnya kosong. Mereka melihat sekeliling, mengerutkan alis, dan Mini Bubble Gum memegangi kepalanya dengan bingung.

“Hah? Saya ingat kehilangan penglihatan saya karena cahaya yang menyilaukan dan diangkut ke suatu tempat yang konyol… mungkinkah itu hanya kesalahpahaman? ”

Tempat apa?

“Oh, sepertinya reruntuhan itu di film horor sci-fi dan ada begitu banyak Chaos Beast menerkam kita. Meskipun aku tidak tahu apa yang sedang terjadi, aku tetap melawan… hmm? Ada juga seberkas cahaya yang menyilaukan … “

“Saya memiliki mimpi yang sama.”

Saat Permen Karet Mini dalam keadaan bingung, Canary berkata lembut dari sampingnya. Dia mengerutkan alisnya dan menurunkan pandangannya ke tangannya. Tidak ada apa-apa. Tetapi bagi Canary, pemandangan itu terasa begitu nyata dan dia bahkan merasakan sensasi dari elemen api yang mengamuk. Itu sama sekali tidak terasa seperti mimpi.

“Saya melihat semua jenis mesin di sekitar saya. Saya juga bertemu Yang Mulia Erin dan ada batu tulis hitam misterius mengambang di udara. Lalu, sebelum aku menyadarinya, Chaos Beasts mulai menyerang ke arah kami dan kami bertempur … Aku ingat melenyapkan Chaos Beast, lalu … hmm? Itu aneh. Sepertinya aku ingat berkas cahaya putih dan kita sudah kembali? ”

“Ya ya. Saya bertemu Yang Mulia Erin juga dan sepertinya dia sangat terkejut bertemu kami. Dia terus bertanya kepada kami apa yang terjadi. Itu sangat aneh. ”

Erin?

Rhode terjebak di antara tawa dan air mata. Dia tidak bisa membayangkan mengapa Erin muncul dalam mimpi mereka. Jika itu adalah pria yang muncul, bukan dia, mungkin Rhode mungkin sedikit cemburu. Tapi itu adalah putri bulan … Jadi apa yang sebenarnya terjadi? Bahkan keduanya merasa mimpi ini terlalu aneh. Mereka bertukar pandang dan melihat keraguan di mata satu sama lain. Tidak peduli apa, itu benar-benar misteri mengapa mereka memiliki mimpi yang sama. Tetapi meskipun itu adalah mimpi, mereka merasa itu dipenuhi dengan realisme yang tak terkatakan.

“Apakah kalian berdua yakin bahwa kalian tidak dalam keadaan linglung?” Rhode bertanya, menilai Mini Bubble Gum dan Canary. Kemudian, dia mengangkat bahu dan berkata, “Kalau dipikir-pikir, kalian berdua baru saja bertingkah aneh. Saya ingin meminta Anda untuk bangun tetapi sebaliknya, Anda mengajukan banyak pertanyaan aneh kepada saya seolah-olah Anda sudah lama tidak melihat saya. Sebelum saya bisa menjawab, Anda kembali ke akal sehat Anda… mungkinkah Anda benar-benar linglung? ”

“…”

Setelah mendengar jawaban Rhode, Canary mengerutkan alisnya. Setelah merenung beberapa saat, dia menatapnya dan bertanya.

“Baru saja, ya … berapa lama itu terjadi?”

“Hmm… kurang dari satu menit?”

“Apa aku benar-benar linglung? Aku ingat bertarung melawan Chaos Beast di tempat aneh itu selama lebih dari 10 menit… ”Setelah mendengar jawaban Rhode, Mini Bubble Gum mengerutkan alisnya dan menggaruk kepalanya dengan bingung. Tapi tak lama kemudian, dia mengangkat bahu dan melemparkan masalah ini ke belakang kepalanya. “Lupakan saja, ini bukanlah hal yang penting. Tapi mimpi konyol itu agak menarik. Terus terang, saya sangat ingin tahu tentang apa sebenarnya tempat itu. Mungkin aku bisa bertemu sesuatu yang menyenangkan. ”

“Uh… apa ini benar-benar hanya mimpi? Mengapa saya merasa ada yang tidak beres… ”

Dibandingkan dengan Mini Bubble Gum yang ceroboh, Canary jauh lebih meragukan keseluruhan situasi. Tetapi setelah beberapa pemikiran serius, dia akhirnya memutuskan untuk mengesampingkan masalah ini. Menilai situasi aneh ini, Rhode mengangkat bahu bingung. Bahkan, dia juga menyadari ada sesuatu yang salah. Meskipun itu benar-benar Mini Bubble Gum dan Canary yang duduk di depannya, untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, dia merasa situasinya tidak sesederhana mereka dalam keadaan linglung. Belum lagi, kemungkinan mereka mengalami mimpi yang sama juga sangat kecil. Aura yang mereka pancarkan sepertinya berbeda dari biasanya juga. Tapi di mana tepatnya yang salah, dia tidak bisa menunjukkannya …

Lupakan, sekarang bukan waktunya untuk ini.

Pada pemikiran ini, Rhode memfokuskan perhatiannya dan menepuk kepala mereka.

“Baiklah, berhentilah memikirkan kejadian aneh ini untuk saat ini. Kami memiliki hal-hal yang pantas untuk dilakukan. Kami akan segera tiba di tujuan, jadi bersiaplah. ”

Rhode berbicara, mengangkat kepalanya dan menatap tanah merah di hadapannya. Pada saat ini, Sungai Styx mengalir ke depan dalam kehampaan. Seperti biasa, tukang perahu mengambil kendali, mendayung feri dengan kedua tangan di tiang panjang. Tak lama kemudian, feri itu mengubah arahnya dengan mantap dan membelok ke depan.

Advertisements

Pada saat berikutnya, dunia berubah.

Rona merah keruh dan kacau menutupi langit dan daratan, membuatnya sangat sulit untuk membedakan antara langit dan bumi. Mengangkat kepala dan menatap langit, merah cerah, matahari yang terik sudah tidak ada lagi. Orang hanya bisa melihat hamparan luas warna merah keruh bercampur seperti berbagai cat yang dioleskan ke tanah. Angin meniup pasir dengan liar dan tidak ada yang bisa melihat jalan di depan. Ini adalah titik tertinggi dari pesawat yang tak terhitung banyaknya di jurang maut. Tanah yang sepi dan tandus, dan juga titik pusat pertumpahan darah. Iblis, iblis, dan peserta lain yang tak terhitung jumlahnya dalam pertumpahan darah tiba di sini seperti ngengat yang terbang ke dalam nyala api. Kematian adalah satu-satunya takdir mereka. Ini adalah Dataran Rift. Dataran pertumpahan darah.

Sungai Styx yang mengalir tenang adalah satu-satunya keberadaan Order. Mengangkat kepalanya, orang bisa melihat titik-titik hitam pekat yang bertinta di langit merah. Itu adalah kelompok iblis. Di hamparan daratan, kota yang berkelap-kelip dalam kilauan metalik dan celah utama yang hitam pekat merupakan satu-satunya dua pemandangan yang tetap konstan di Rift Plain.

Ini juga merupakan tujuan grup Rhode.

Feri mendekati pantai secara bertahap. Tukang perahu itu mengulurkan tangan untuk menyeka keringat dingin di dahinya. Dia berbalik dan menatap penumpang dengan hati-hati. Sebagai salah satu tukang perahu di Sungai Styx, ini adalah pertama kalinya dia merasa sangat disayangkan. Selama ini, penumpang yang mengintimidasi merupakan kesenangan bagi para penambang di Sungai Styx. Tapi dia tidak menyangka hari ini dia akan ditakuti oleh seseorang. Kekuatan dahsyat para penumpang ini sama sekali melebihi ekspektasinya. Sampai sekarang, dia tidak lagi berniat memanfaatkan mereka. Sebaliknya, dia diam-diam berdoa agar mereka tidak membuat masalah lagi untuknya. Bagaimanapun, itu adalah kemewahan bagi seseorang yang datang untuk menjelajahi dunia bawah untuk memiliki hati nurani.

“Baiklah, semuanya. Ini adalah Rift Plain. Menurut kesepakatan kami, meskipun perjalanan tidak semulus itu, saya telah membawa Anda ke tempat tujuan dengan selamat. Baiklah, ini selamat tinggal. ”

Setelah mengucapkan selamat tinggal secara mekanis, tukang perahu itu mendayung feri dan menyusuri aliran Sungai Styx. Tukang perahu tinggal di Sungai Styx selamanya dan tidak akan pernah meninggalkan sungai ini dengan kematian.

Setelah tukang perahu pergi, semua orang mengalihkan pandangan mereka ke darat. Untuk Rhode, Canary, dan Mini Bubble Gum yang telah melewati jurang maut di masa lalu dengan sukses, mereka tidak bereaksi sama sekali. Adapun Cheryl dan Celestina, mereka tampak agak tegang. Yang pertama adalah peri biasa, sedangkan yang terakhir tinggal di neraka dan jarang datang ke jurang maut. Meskipun ada sejumlah Order di sini di lantai tertinggi dari pesawat tak terbatas, aura kacau dari jurang membuat mereka tidak nyaman. Tentu saja, alasan ketidaknyamanan bervariasi di antara mereka sepenuhnya.

“Baiklah, ayo pergi.”

Menatap Rift Plain, Rhode merenung dalam diam, sebelum memberi perintah.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

Summoning the Holy Sword

Summoning the Holy Sword

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih