close

Chapter 2247 – The Xenogeneic Born in the Bone Blood

Bab 2247 Xenogenik Lahir dalam Darah Tulang

Han Sen menatap Fox Queen tanpa berbicara. Sejujurnya, dia tidak benar-benar mempercayai semua yang dia katakan padanya.

Orang mengatakan bahwa wanita cantik sering pembohong. Menilai dari betapa cantiknya dia, dia harus menjadi pembohong yang benar-benar fantastis.

Ratu rubah tampaknya menyadari pikiran Han Sen, dan dia tersenyum cepat padanya. “Jika kamu tidak percaya padaku, lalu mengapa kamu tidak menunggu di sini sebentar? Saat Anda melihat xenogenik, Anda akan tahu kebenarannya. “

Han Sen tidak berbicara, dan dia juga tidak. Mereka duduk di puncak bersama dalam keheningan. Dia memasukkan lututnya ke dadanya dan memeluknya, membiarkan kakinya yang telanjang terlihat di balik tepi pakaiannya. Hujan gerimis jatuh ke rambutnya. Matanya yang jernih sangat menarik. Jika orang tidak mengenalnya, mereka akan percaya dia adalah wanita yang lembut dan sentimental.

“Rubah pengubah bentuk ini benar-benar sesuatu. Mereka bisa terlihat sangat seksi dan sangat polos. ” Han Sen kagum dengan utilitas kekuatannya. Dengan cara dia bisa berubah, mustahil untuk menebak usianya.

Tidak ada siklus siang atau malam di Neraka Tulang Putih. Langit yang dipenuhi darah terus mencuci tanah dengan hujan ringan, tetapi setelah beberapa saat, itu menjadi hujan lebat.

Ratu Rubah duduk di puncak, membiarkan hujan turun di atasnya. Tapi tidak ada tetes hujan yang bisa menyentuhnya. Tubuhnya bercahaya dengan aura kekudusan. Dia seperti seorang dewi di tengah-tengah tulang berdarah. Itu pemandangan yang sangat indah.

Tubuh Han Sen memberikan keterampilan yang memungkinkan hujan tidak lebih dekat satu inci dari kulitnya. Dia duduk di sebelah Fox Queen, menatap pemandangan yang diwarnai merah. Aneh seperti itu semua, Han Sen menemukan dirinya agak terkesan dengan pemandangan itu.

Darah merembes dan mengalir di antara tulang-tulang. Itu seperti gunung tulang di dalam api penyucian. Adegan itu menakutkan, tetapi juga anehnya bersih.

“Aku masih belum tahu namamu,” kata Fox Queen pelan, mengangkat kepalanya untuk melirik Han Sen.

“San Mu,” kata Han Sen tanpa ragu-ragu. Dia benar-benar tidak ingin berkenalan dengan karakter aneh seperti Fox Queen. Dia jelas memiliki sejarah yang panjang dan rumit, dan sepertinya hubungan lebih lanjut hanya akan menimbulkan masalah.

Jika dia benar-benar berhasil keluar dari tempat itu, Han Sen berharap dia tidak ingin mengikutinya.

“San Mu, nama yang mengerikan!” Ratu ratu menyalak tertawa. “Nama itu berarti ‘tiga kayu,’ tetapi satu kayu cukup membosankan, tentunya. Anda punya tiga! Saya saya. Tidak heran Anda adalah individu yang membosankan. ”

Han Sen tertawa, tetapi dia tidak berbicara. Dalam pengalamannya, tidak ada rubah berubah bentuk tidak bersalah. Banyak pria kaya menikahi wanita seperti dia, hanya untuk akhirnya kehilangan sesuatu yang berharga.

Persis seperti yang Hancur. Jika bukan karena rubah yang berubah bentuk, mereka tidak akan kehilangan Alkitab Hancur, harta mereka yang paling berharga.

Dan dua wanita yang melakukan kejahatan itu hanyalah rubah kecil. Ini seperti rubah grandmaster. Jika Han Sen membuatnya marah, dia akhirnya akan kehilangan lebih dari sekedar (sensor)nya.

Berdasarkan cara dia berperilaku, Fox Queen percaya Han Sen adalah pria yang cukup membosankan. Dia menutup matanya dan mengangkat wajahnya, membiarkan hujan merah jatuh di atasnya.

Adegan itu indah dan diatur dengan indah, yang dikagumi Han Sen. Fox Queen dapat terus mengubah gayanya dengan mudah. Pria mana pun dapat menemukan sesuatu yang menarik pada orang seperti dia. Kelangkaannya mengingatkannya pada Gu Qingcheng.

Saat Han Sen kehilangan pikiran, Fox Queen tiba-tiba menunjuk ke arah pegunungan yang menyerupai lotus dan berkata, “Itu akan datang!”

Han Sen melihat ke arah yang ditunjuknya, tapi terlalu banyak hujan. Sebuah sungai darah muncul di gunung teratai, memancar keluar seperti air terjun.

Han Sen tidak melihat apa pun. Dan ketika dia ragu untuk percaya padanya, dia mendengar tangisan. Sesuatu mengalir menuruni air terjun darah, bergerak dengan lancar seolah-olah sedang berjalan di atas darah daripada berenang melaluinya. Makhluk itu keluar dari gunung sekarang, dan mengikuti sungai ke bawah.

Itu terlalu jauh, dan hujan darah menghalangi sebagian besar penglihatan Han Sen. Dia bisa melihat tubuh, tetapi buram. Dia memutuskan untuk memanggil Purple-Eye Butterfly-nya untuk mendapatkan pandangan yang lebih baik tentang hal itu.

Itu adalah kirin merah. Sisiknya seperti kristal yang dicelupkan ke dalam darah, dan sepasang tanduk kirin seperti karang bangkit dari kepalanya.

Makhluk itu tidak cukup besar seperti sapi jantan dewasa, tetapi itu mengeluarkan rasa kekerasan yang dilepaskan saat berjalan. Itu tampak seperti sedang melintasi awan darah.

Binatang itu tampak bersemangat.

Meskipun tidak melepaskan kekuatan apa pun, Han Sen dapat merasakan dengan jelas seberapa kuat kekuatan itu. Itu berbeda dari makhluk lain, dan selain dari kekuatan hidupnya, itu mengeluarkan aura kematian.

“Apa itu?” Han Sen bertanya dengan rasa ingin tahu.

Ratu Ratu menggelengkan kepalanya. “Ghost Bone memimpin pasukan Darah Suci, dan mereka membunuh miliaran makhluk. Ini hanya putra dari beberapa Viscount rata-rata. Siapa yang tahu apa itu? “

“Jika itu hanya anggota dari ras yang lebih kecil, dan induknya adalah Viscount, lalu bagaimana itu bisa menjadi Raja? Dan jika itu dibiarkan di sini untuk tumbuh, bagaimana mungkin suatu hari nanti menjadi hal yang didewakan? ” Han Sen tidak percaya kisahnya.

Advertisements

Queen Queen tidak repot menjelaskannya. “Kamu akan memikirkannya nanti.”

Ratu Ratu tidak mengatakan apa-apa lagi, jadi Han Sen berbalik untuk menonton makhluk itu.

Kirin darah masih berselancar di sepanjang sungai. Makhluk itu tampak ketakutan. Tampaknya tidak ingin dekat dengan gerbang neraka atau mengganggu Han Sen.

Setelah beberapa saat, hujan berhenti. Awan darah memudar untuk mengungkapkan langit yang tampak seperti telah dibilas bersih.

Han Sen belum pernah melihat langit seperti ini sebelumnya. Tidak ada bulan dan tidak ada bintang, hanya kegelapan sejauh mata memandang.

Tiba-tiba, kirin darah berlari untuk berdiri di atas puncak tulang putih. Itu menjerit dengan suara yang menggelegar dan menggema seperti guntur. Itu melakukan itu untuk beberapa waktu.

Han Sen memperhatikan sesuatu yang aneh; kirin darahnya memerah. Tubuh merahnya seolah membelah ruang yang dilaluinya. Itu terlihat sangat membunuh. Makhluk dengan keinginan lemah akan mengencingi celana mereka, jika mereka melihatnya.

Ketika kirin darah melepaskan kekuatan darahnya, bentuknya berubah menjadi pusaran darah.

Tulang Putih Tulang dan sungai neraka mulai bergemuruh. Udara tulang naik, dan sungai darah melepaskan cahaya darah. Itu menuju pusaran darah.

Semuanya bergerak karena kirin darah itu. Dia berhubungan erat dengan dunia ini, seperti beberapa dewa yang menuntut pengorbanan.

Ketika kekuatan tulang gunung dan aliran darah memasuki tubuhnya, tubuh darah kirin tampak lebih jelas. Itu seperti patung kristal darah, dan itu tampak membunuh.

Jika Anda menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id
Advertisement

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

forgot password ?

Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih