close

Chapter 96 – A True Genius Worries

Setelah sihir dimensional, tibalah waktunya untuk pelajaran spesialisasi. Kursus Profesor Nalear ditahan paksa. Jumlah siswa yang membutuhkan evaluasi kedua jauh melebihi harapan, sehari tidak cukup.

Phloria memiliki sisa pagi itu dengan gratis, sementara Lith dan yang lainnya pergi ke kelas Master Healer. Begitu sampai di rumah sakit akademi, para siswa menemukan bahwa Profesor Vastor telah mengatur minuman kecil sebelum secara resmi memulai trimester baru.

Kelas telah turun dari tiga puluh empat menjadi dua puluh delapan siswa, dan beberapa dari mereka baru saja memecahkan nilai C. Antara mereka yang telah kehilangan teman dan mereka yang takut pada gagasan menderita nasib yang sama, sangat sedikit yang berada di mood untuk perayaan.

Vastor sepertinya tidak menyadarinya, dan bahkan jika rapor seharusnya dirahasiakan, tidaklah sulit untuk menebak nilai berdasarkan bagaimana dia memperlakukan siswa yang berbeda. Dia mencurahkan banyak perhatian pada Quylla dan Lith, membuat iri banyak orang.

Mereka yang seperti Profesor Rudd bias terhadap garis keturunan rakyat jelata, akan memberikan lengan dan kaki untuk mendapatkan kesempatan untuk mengajari mereka pelajaran.

Namun mereka sangat sadar bahwa karena Surat Suara, hal terbaik yang bisa mereka lakukan adalah diturunkan dari penyihir yang tidak berhasil menjadi yang dikeluarkan. Belum lagi alih-alih ditegur, Vastor telah menerima penghargaan karena mengalahkan siswa nakal selama ujian tiruan.

“Teruslah bekerja keras, murid-muridku yang terkasih. Dan ingat apa yang saya katakan di awal pelajaran kita. Setelah trimester kedua kelas akan dibelah dua. Kita akan beruntung jika dua puluh dari kalian berhasil benar-benar lulus sebagai penyembuh.”

Dari bagaimana dia memandang para siswa yang marah, dia merasakannya.

Selama pelajaran, kelompok Lith akhirnya memiliki kesempatan untuk memimpin prosedur rumit seperti menumbuhkan kembali anggota tubuh dan organ yang hilang.

Sebelumnya, tiga tim putra, yang satu bertanggung jawab atas regenerasi dan satu lagi untuk menjaga kestabilan vital pasien, sama-sama terdiri dari dua orang profesor dan hanya satu orang mahasiswa.

Sekarang keseimbangan telah bergeser, dan hanya seorang profesor yang tersisa di setiap tim.

Ketika Quylla dan Lith tidak bertanggung jawab atas salah satu tim, Profesor Vastor akan selalu menempatkan mereka sebagai orang kedua, siap untuk mengambil alih prosedur jika terjadi kesalahan.

Lith membutuhkan beberapa pasien untuk memahami semua kebiasaan dan risiko regenerasi anggota tubuh yang hilang. Mantra tingkat empat tidak bisa ditangani hanya dengan memompa mana tanpa berpikir, atau semua orang bisa melakukannya, bahkan tanpa spesialisasi.

Keseluruhan proses berputar di sekitar keseimbangan yang rumit antara dua kelompok penyembuh, dengan pasien sebagai titik tumpu mereka. Penyihir yang memimpin regenerasi harus menjaga mantranya tetap aktif, sambil memberi tubuh pasien waktu untuk meremajakan.

Dengan interval yang terlalu pendek antara pulsa mana, sebagian besar keefektifannya akan hilang, membuat prosedurnya lebih lama dan lebih sulit. Selain itu, akan memberikan tekanan yang besar pada tubuh pasien, dengan risiko anggota tubuh baru akan rusak.

Seseorang harus memberikan waktu kepada tim pendukung vital untuk mengintegrasikan kembali vitalitas pasien yang hilang selama proses tersebut, yang membebani metabolisme sesedikit mungkin. Tim kedua bertindak sebagai kekuatan hidup IV, tetapi kecepatan tetesan harus disesuaikan secara manual tergantung pada keadaan.

Terlalu cepat dan energi akan hilang, hanya memberi pasien sensasi euforia. Terlalu lambat dan aliran air besar-besaran yang disebabkan oleh regenerasi bisa membunuh atau melumpuhkannya secara permanen.

Tim harus berkoordinasi di antara mereka sendiri, yang pertama mengirim pulsa mana dengan jarak yang cukup untuk memungkinkan infus kekuatan hidup menjadi efektif, yang kedua menyesuaikan aliran kapan pun diperlukan, untuk menghindari mantra regeneratif terganggu oleh jeda yang terlalu lama.

Lith dan Quylla dengan cepat menguasai kedua peran tersebut, menerima banyak pujian dari staf medis dan tiga puluh poin dari Profesor Vastor. Mereka adalah satu-satunya orang yang meskipun kadang-kadang kehilangan kendali atas mantranya, akan berhasil memperbaiki keadaan mereka sendiri, tanpa perlu Profesor untuk mengambil alih.

Dalam kasus Lith, dia melakukannya dengan sengaja. Berkat Invigoration, dia mampu memiliki kesadaran penuh akan status pasien.

Sekilas Lith bisa mengerti kapan lebih banyak kekuatan hidup diperlukan atau tidak, menginstruksikan tim lain untuk mempercepat atau memperlambat, dan mengatur waktu pulsa regenerasi sehingga yang berikutnya akan tiba hanya ketika yang sebelumnya sudah kehilangan efektivitas.

Namun dia harus membuat kesalahan, mencapai kesempurnaan sejak hari pertama akan terlalu mencolok.

Bahkan dengan bantuan sihir sejati, tugas itu membebani pikiran dan tubuhnya. Stres dalam menangani kehidupan manusia memberikan tekanan besar pada semua orang, pasien adalah orang sungguhan dan tidak menguji boneka lagi.

Karena fase pra operasi yang cukup lama, para mahasiswa terpaksa menghabiskan waktu bersama mereka selama semester sebelumnya, untuk berbicara dan mengenal mereka secara pribadi. Mustahil untuk menganggap hidup mereka hanya sebagai angka dalam rasio keberhasilan / kegagalan mereka.

Dan sementara Lith menggunakan Invigoration, yang lain hanya bisa mengandalkan kepekaan sihir mereka, mendengarkan denyut nadi pasien dan mengawasi warna kulit dan rasa sakit mereka.

Itu adalah sesuatu yang sangat sulit, Lith tidak tahu bagaimana orang lain bisa melakukannya.

Hal yang paling menakutkan adalah terlepas dari semua itu, Quylla hanya beberapa langkah di belakangnya. Bahkan jika terjebak dengan sihir palsu, dia mampu menyerap seperti spons semua gagasan dan saran yang diberikan Profesor Vastor kepada mereka, berhasil menyesuaikan diri dengan setiap pasien.

Lith tidak akan pernah mampu melakukan itu, setidaknya tidak secepat itu. Dia belajar melalui pengalaman, sedikit demi sedikit dengan setiap prosedur, menggunakan Invigoration sebagai panduan setiap kali dia memiliki keraguan.

Semakin banyak waktu yang mereka habiskan bersama, semakin dia sadar bahwa hanya masalah waktu sebelum dia mengungkapkan dirinya sebagai seorang jenius. Inti mana-nya sudah setara dengan milik Lith.

– “Saya hanya bisa menepuk punggung saya untuk merawatnya selama ini. Jika kebutuhan muncul, dia bisa menjadi aset yang tak ternilai.

Advertisements

Jika dia benar-benar penyembuh kelas S, dia akan membebaskanku dari semua perhatian yang tidak perlu, menghindari bakat kelas A yang sederhana seperti aku untuk ditekan.

Selain itu, dia tidak bisa mengancam posisiku. Dengan pengetahuan saya tentang biokimia, biologi dan anatomi, saya akan selalu menjadi yang teratas di bidang teori.

Siapa yang pernah menduga bahwa semua seminar kredit ekstra untuk perguruan tinggi akan terbayar seperti itu? “-

Semua siswa lainnya tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis karena ketidakberdayaan mereka. Rasa iri dan malu bertempur di dalam hati mereka, seperti dua singa yang jatuh dari tebing. Tidak peduli siapa yang menang, hasilnya akan sama.

Bahkan Yurial dan Friya merasakan sedikit kecemburuan saat membandingkan diri mereka dengan mereka. Tapi yang terpenting, mereka bangga dan bahagia untuk teman-temannya. Lith telah membantu mereka berkali-kali di masa lalu, tidak pernah meminta imbalan apa pun.

Apa yang dimulai sebagai hubungan bisnis yang sederhana, telah berkembang dalam persahabatan yang jujur.

Adapun Quylla, mereka tidak akan pernah bisa membencinya. Pada awalnya, Yurial mendekatinya hanya karena penasaran. Dia menganggapnya seperti hewan peliharaan, seseorang berbakat yang akan mudah dimanipulasi karena kenaifannya yang kekanak-kanakan dan latar belakang yang buruk.

Tapi pertumbuhan Quylla sebagai pribadi dan penyihir telah membuatnya tertegun, membuat Yurial melepaskan prasangkanya dan menerimanya sebagai teman. Sekarang, setelah tiga bulan bersama, dia merasa sangat malu dengan sikap awalnya terhadapnya, dan berusaha menebus kesalahan.

Sebaliknya, Friya senang menganggapnya sebagai adik perempuan yang selalu diinginkannya. Quylla jujur ​​dan memiliki hati yang besar. Persahabatan mereka telah berkembang secara alami sejak pertemuan pertama mereka, keduanya menderita gangguan terus menerus dari siswa lain.

Ketika tubuh Quylla mulai berubah karena pertumbuhan cepat yang disebabkan oleh tonik, Friya membantunya mengatur menstruasi pertamanya, mengajari dia segalanya tentang apa arti menjadi seorang wanita muda, menjadi percaya diri.

Ketika Friya mengalami masalah selama spesialisasi Healer, Quylla secara sukarela membantunya. Anda mulai belajar bersama, dan kesulitan apa pun yang dihadapi Friya, Quylla selalu ada untuknya.

Dia tidak pernah membicarakan pelajaran privatnya kepada siapa pun, bahkan tidak mencoba untuk membuat Lith terkesan, yang Friya tahu dia sangat menyukainya. Sifat Quylla yang rendah hati dan lembut telah membuatnya melampaui apa yang bisa diungkapkan kata-kata.

Friya telah menemukan orang asing, sesuatu yang bahkan keluarganya sendiri selalu menyangkalnya. Dia siap melakukan apa saja untuk adik perempuan angkatnya.

Adapun Quylla, dia bersyukur karena sihir tingkat empat begitu keras. Pekerjaannya sebagai tabib, dengan tekanan terus-menerus karena ada orang lain di tangannya, adalah satu-satunya hal yang memaksa hatinya yang sulit diatur untuk beristirahat.

Ketika mereka pertama kali bertemu, Yurial seperti Pangeran Tampan dari dongeng yang dia baca saat kecil. Dia mulia, kuat, kaya, tampan, pintar, dan lembut. Hampir terlalu bagus untuk menjadi kenyataan.

Lith, di sisi lain, lebih seperti raja iblis. Dingin, menakutkan, kurang ajar, berbicara kepada semua orang seolah-olah mereka adalah semut, memelototi dengan mata mati yang dingin dan dingin Tetapi setelah dua hari pertama, sesuatu telah berubah.

Dia telah memperhatikan betapa acuh tak acuh sebenarnya Yurial, terkadang bahkan melupakan keberadaannya. Friya yang benar-benar merawatnya, sedangkan Lith… rumit.

Ketika pelajaran privat sulap pertama dimulai, dia telah kehilangan sebagian besar kemampuannya, menjadi lebih mendukung dan membantu daripada Profesor Trasque sendiri. Dia adalah satu-satunya orang yang tidak menatapnya untuk jumlah makanan yang dimakannya setiap hari.

Advertisements

Sebaliknya, dia bahkan akan mendorongnya untuk makan lebih banyak, dan membantunya menjaga dietnya tetap seimbang. Lith akan selalu mengkhawatirkan keselamatannya, mendorongnya untuk mengambil surat suara, bahkan membelanya ketika dia masih harus mendapatkan surat suara miliknya sendiri.

Dalam beberapa bulan terakhir, setiap kali siswa mencoba untuk “dengan santai” bertemu dengannya, Lith akan bertukar tempat dengan Quylla. Tidak peduli seberapa besar orang itu, Lith akan tetap tak tergoyahkan seperti gunung, sementara yang lain akan jatuh ke atas dan meringis kesakitan.

Setelah sebulan dari pertemuan pertama mereka, ketika dia mengalami menstruasi pertama, dialah yang memperhatikan kesusahannya, menghilangkan rasa sakit dengan salah satu mantra pribadinya dan membawanya ke Friya untuk mendapatkan bantuan.

Sebagai seorang penyembuh, dia pasti tahu segalanya tentang itu juga, namun dia memiliki kepekaan untuk menghindari mempermalukannya, membiarkan wanita lain membantunya menghadapi situasi canggung itu.

Setelah saat itulah sesuatu di dalam Quylla berubah. Setiap kali dia melihatnya, dia akan mendapatkan kupu-kupu di perutnya, mulutnya akan mengering. Setiap kali mereka berbicara, dia membutuhkan kemauan yang kuat untuk tidak berbicara cepat, atau terkikik pada semua yang dia katakan.

Seiring waktu, dia menjadi lebih lembut dan lebih baik, membantu mereka kapan pun dia bisa selama pelajaran privat, menjawab semua pertanyaan mereka dan memberi mereka petunjuk.

Dia mulai mengagumi sikap dinginnya terhadap orang asing, tidak peduli tentang apa yang mereka pikirkan atau katakan, hanya memperhatikan teman-temannya. Lith segera mengungkapkan menjadi bijaksana melampaui usianya, mengetahui banyak hal dan memiliki anekdot tentang hampir segala hal.

Terkadang, saat berjalan berdampingan, tangan mereka bersentuhan dengan santai. Pada saat-saat itu, dia merasa sangat sulit untuk menahan dorongan untuk memegang tangannya, merasakan kehangatannya.

Di lain waktu, ketika dia sendirian di kamarnya, pikirannya akan menjadi gila dengan fantasi dan delusi, membuatnya merasa panas dan kabur di tempat-tempat yang aneh. Ketika Quylla membicarakan hal itu dengan Friya, dia mengatakan kepadanya bahwa itu sangat normal, meskipun dia tersipu mendengarkan pertanyaan itu.

Saat Friya menjelaskan artinya, Quylla mengira dia akan mati karena malu. Untungnya, hanya ada mereka berdua, dan dia tahu bahwa dia bisa mempercayai temannya.

Seiring waktu, dia telah belajar mengelola perasaannya, terutama karena dia terlalu takut untuk melakukan apa pun terhadapnya. Kecuali terhadap Profesor Nalear, Lith tampaknya sama sekali tidak tertarik pada perempuan.

Quylla sadar bahwa meskipun berkat tonik dia sekarang setinggi 1,5 meter (4’11 “), dia tidak istimewa. Sosoknya masih belum berkembang dan sangat kekanak-kanakan. Dia tidak memiliki lekuk tubuh Friya atau karisma bawaan Phloria.

Satu-satunya hal yang bisa dia lakukan adalah tetap kuat dan berharap perasaannya memudar.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

forgot password ?

Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih