close

Chapter 171

SMH 171

Bab 53 – Entitas Dunia Lainnya (4)

TL: Boko

"Tuhanku! Ketakutan Naga Anda dapat memengaruhi Anda
sekutu juga! "Kata Rishubalt dan Sung Joon menarik mana dia
dimasukkan ke Roel.

Ada kemungkinan sekutu-sekutunya akan tertangkap
di Dragon Fear, jadi Sung Joon memutuskan untuk menggunakan teknik yang berbeda.

"Gale Sword!"

Teknik gerakan berkecepatan tinggi disertai dengan pedang
angin. Pembunuh, yang berhasil melalui pemboman, disambut oleh Sung
Joon.

"K-Kapan dia … !?"

"Dia cepat!"

Sulit bagi pembunuh kelas dua untuk melihatnya
Gerakan Sung Joon. Mereka terkejut, tetapi pada saat itu, mereka benar-benar terkejut
terkena Gale Sword dari Sung Joon.

"Ugh!"

"Ah!"

Pembunuh kelas dua menggunakan kecepatan tinggi mereka
teknik gerakan nyaris menghindari serangannya, tetapi pembunuh kelas tiga
tidak beruntung.

Mereka tidak cukup terampil untuk menghindari peringkat SS
Angin pedang Hunter. Selusin pembunuh kelas tiga jatuh tanpa perlawanan, seperti
jika mereka orang-orangan sawah.

Mereka sekuat B-rank tingkat tinggi
Pemburu, jadi mereka tidak dirugikan oleh pemboman itu. Namun, Sung Joon adalah
masalah. Mereka tidak bisa melewatinya.

"Serang dia bersama!"

Dua pembunuh kelas satu yang dikelompokkan dengan
pembunuh kelas dua dan masuk ke formasi. Namun, Sung Joon segera
melihat melalui taktik mereka, karena dia sudah tahu formasi apa yang mereka gunakan.

"Bapak. Idun! Ada Pemburu Mage di belakang mereka! ”

Sung Joon, yang telah melanggar formasi mereka dan sedang
membantai para pembunuh, dibombardir oleh rentetan tombak api dan
pisau es, jadi dia meminta bantuan Idun.

Jika dia ingin pergi ke Penyihir, maka dia harus melewati para pembunuh pertama, tapi itu akan memakan banyak waktu.

Daripada menggunakan istilah yang tidak dikenal seperti 'Penyihir',
Sung Joon menggunakan ungkapan yang lebih akrab, 'Mage Hunter'.

Idun segera bertindak. Dia mengalihkan perhatian penjaga belakang
dengan mantra serangan sementara radioingi korps artileri untuk membombardir mereka.

"Kami akan segera mendapat dukungan artileri!" Idun
teriak.

Bahkan sambil sibuk mengayunkan pedangnya, Sung Joon
mendengar pesannya keras dan jelas. Korps artileri membombardir penjaga belakang,
tetapi sebagian besar Penyihir telah mengeluarkan mantra pertahanan untuk melindungi diri mereka sendiri, jadi mereka
keluar tanpa cedera. Namun, itu sudah cukup.

Sung Joon maju sementara mereka fokus
pertahanan, dan segera tepat di depan mereka, menciptakan sungai tubuh dan
darah di sepanjang jalan.

“Hentikan pembomannya! Salah satu dari kita jatuh
sana!"

Idun memerintahkan pasukan untuk siaga. Dia tahu itu
seandainya pengeboman berlanjut, Sung Joon tidak akan bisa bertindak dengan bebas.

"Gunakan mantra pertahananmu!" Penyihir
Pemimpin memerintahkan dengan cepat dan mengucapkan mantra pertahanan.

Bawahannya mengikuti dan melemparkan mereka
mantra, tapi Sung Joon terus tersenyum.

"… Kamu benar-benar berpikir itu akan cukup untuk berhenti
saya?"

"A-Apa yang kamu …?"

Mereka tidak bisa mengerti apa yang dia maksud. Suaranya
telah diredam oleh keributan dan tawa dingin, sehingga mereka tidak bisa mendengar
dia.

Advertisements

“Aku berkata, apakah kamu benar-benar berpikir kamu bisa menghentikanku
dengan sihir yang begitu buruk? "

"Ugh!"

Begitu dia mengayunkan pedangnya, mantra pertahanan pecah
berkeping-keping. Itu adalah Pedang Pemecah Mantra.

"T-Tidak mungkin …!"

Pemimpin Penyihir terkejut. Dia adalah pangkat tinggi
Pesulap. Dan mantera yang dilemparkan oleh Penyihir tingkat tinggi seharusnya tidak rusak
dengan mudah.

"Berkedip!"

Pemimpin Penyihir melemparkan Blink dan dengan cepat mundur,
tetapi Penyihir lainnya tidak bertindak begitu cepat. Sung Joon menerobos,
mengayunkan pedangnya.

"Ugh!"

"Ah!"

Setiap kali dia mengayunkan pedangnya, seorang Penyihir akan muncrat
darah dan jatuh. Beberapa dari mereka buru-buru melemparkan mantra ofensif, tetapi mantra
sia-sia 'menghilang' di depan pedangnya.

Pemimpin Penyihir menyaksikan ini terjadi dari jauh
dan menggigit bibirnya.

'Ini pasti Pedang Pemecah Ejaan! SEBUAH
teknik yang diperuntukkan bagi para pendekar pedang dari Brigade Ksatria bocor! "

Dia mengalihkan pandangannya ke mobil yang memegang ‘Benar
Melindungi'.

"Dia tidak penting sekarang …"
Pemimpin Penyihir bergumam. Pada saat itu, dia merasakan kehadiran dan tatapan dingin
dari belakangnya.

"Lalu apa yang penting?"

"Ah! Berkedip … Ugh! "

Dia tidak akan melarikan diri untuk kedua kalinya. Sebelum dia bisa
bahkan mengucapkan kata-kata aktivasi, bilah Sung Joon memenggal Penyihir
Pemimpin. Darah merah menyembur ke wajahnya, dan tubuh Pemimpin Penyihir jatuh
lemah ke lantai.

Sung Joon menyeka sebagian besar darah dari wajahnya dan melihat
main dengan tatapan tajam.

Karena dia mengeluarkan para Penyihir, musuh
ofensif telah melemah secara nyata. Namun, mereka belum jatuh. Itu
Garda Nasional, Biro Pemburu Pusat, dan pasukan pemerintah AS telah melakukannya
korban berat yang berkelanjutan.

Mereka mendapatkan pasokan bala bantuan yang stabil,
tapi itu tidak akan menyembuhkan yang terluka.

"Kamu harus membunuh komandan," Rishubalt
kata.

Sung Joon setuju dengannya dan menganggukkan kepalanya. Pembunuhan
Komandan adalah cara yang baik untuk menghentikan semua perlawanan.

Advertisements

"Diam-diam."

Sung Joon menghilang. Akan sulit untuk melakukannya
mendeteksi seseorang yang tersembunyi di medan perang yang kacau balau.

Itulah yang dia tuju. Dia mendorong
wilayah musuh sementara bersembunyi. Korps artileri Garda Nasional terus berlanjut
untuk membombardir musuh, dan formasi helikopter serang menembak dari udara ke darat
misil.

Ini berbahaya, karena ada kemungkinan
tembakan ramah, tapi Sung Joon menghindari semua tembakan artileri dan rudal
dengan mudah, dan berhasil masuk jauh ke garis musuh.

"Seseorang disembunyikan!"

"Atasi itu!"

Perintah yang melindungi itu tidak lemah. walaupun
medan perang sangat kacau, mereka masih bisa mendeteksi silumannya.

Tapi sepertinya mereka tidak tahu persisnya
posisi, karena mereka melihat sekeliling dengan tajam.

Sung Joon menatap mereka dan mengumpulkan mana,
melanggar silumannya. Pedangnya bergerak sebelum mereka melihatnya.

"Gale Sword!"

"Ugh!"

Dua dari tiga pembunuh kelas satu yang bertindak sebagai
penjaga jatuh ke pedangnya, yang seperti angin kencang.

Satu-satunya pembunuh yang tersisa berhasil memblokir
angin pedang, tetapi pendiriannya bengkok. Pada tingkat ini, pembunuh kelas satu
akan tidak berdaya melawan serangan tindak lanjut Sung Joon.

"Ha!"

Dalam pertempuran dengan dua petarung yang terampil, orang yang menunjukkan
Kelemahan akan mati. Sung Joon tidak menyia-nyiakan kesempatan ini. Dia mengeluarkan a
pertempuran menangis dan mengayunkan pedangnya, memotong paha pembunuh kelas satu.

"Ugh!"

Postur tubuhnya bengkok sebelumnya, tapi dia sepenuhnya
kusut kali ini. Dia melakukan serangan balik, tetapi tidak mencapai Sung Joon.

Sebaliknya, dia merindukan serangan balik Sung Joon
saat pertahanannya yang buruk hancur.

Begitu bilah Sung Joon menembus jantungnya, kelas satu
pembunuh jatuh dengan lemah. Para penjaga telah dimusnahkan. Sekarang, semua yang tersisa
adalah komandan.

“Kamu menggunakan ilmu pedang Brigade Ksatria, aku
Lihat."

Sung Joon menoleh ke arah
suara dan melihat komandan. Dia tampak tenang, terlepas dari semua yang telah terjadi,
dan mengenakan lambang pada baju besinya yang biasa dikenal Sung Joon.

"Apakah Anda bagian dari Orde Mulia?"

Advertisements

The Noble Order adalah, seperti namanya, sebuah
organisasi komandan bangsawan tingkat tinggi. Mereka memegang posisi tinggi di dalam
Kekaisaran, karena hanya yang terbaik dari yang terbaik yang bisa bergabung dengan organisasi.

"Kamu juga tahu bahasa kami … dan kamu
akrab dengan lambang Orde Mulia. Anda juga menggunakan Brigade Ksatria
ilmu pedang … Anda harus menjadi pengkhianat. "

"Pikirkan apa yang kamu inginkan. Anda akan segera mati
bagaimanapun."

Sung Joon menggunakan gerakan kecepatan tinggi dan mengayunkannya
pedang, memotong lengan kanan Komandan Mulia.

Panglima Mulia telah mempelajari Orde Mulia
teknik ilmu pedang dan pembunuhan juga, tapi dia masih belum cocok
untuk Sung Joon. Akhirnya, Sung Joon memotong kepala Komandan Noble.

Sung Joon memecahkan bendera perintah di sampingnya untuk memberi tahu
pasukan yang memerintah telah jatuh.

"Perintah telah jatuh!"

Dia tidak perlu mengambil Komandan Noble yang terputus
kepala dan berteriak itu. Mengangkat bendera yang rusak dan berteriak sama saja
efektif.

Semua tentara Kekaisaran yang menyeberang melalui
gerbang lungsin adalah elit, tetapi moral mereka menukik ketika mendengar
perintah itu telah jatuh.

Saat tembakan menghujani di medan perang, bom itu meledak
Agen Central Hunter Bureau bergerak diam-diam untuk menangkap seorang tahanan. Kemudian,
para komandan tingkat tinggi secara bersamaan menelan racun dan melakukan
bunuh diri.

"Bapak. Kang Sung Joon! Kami menang! "

Idun bergegas dan melaporkan kemenangan mereka.

* * *

Setelah komandan berpangkat tinggi bunuh diri,
bawahan mereka segera menyusul. A.S. tidak dapat mengadakan bahkan
tahanan tunggal.

CIA dan Central Hunter Bureau mengidentifikasi
mati, tetapi tidak dapat menemukan kewarganegaraan musuh, selain dari
tentara bayaran.

Setelah pertempuran selesai, Sung Joon's
tingkat sinkronisasi naik menjadi 63%. Musuh telah menyerang mereka untuk
'Perisai Benar', jadi acara itu dibatalkan. Sung Joon akan menerima
barang secara pribadi.

Berlawanan dengan namanya, itu sebenarnya bukan perisai
tapi sebuah kalung. Sung Joon sudah mengenakan dua kalung lainnya: ‘Naga
Perlindungan 'dan' Kalung Brigade Ksatria '. Mengenakan terlalu banyak kalung
akan menjadi penghalang di medan perang, jadi Sung Joon memutuskan untuk melepasnya
'Perlindungan Naga' karena tumpang tindih dengan 'Perisai Lurus'.

"Bapak. Kang Sung Joon. "

Advertisements

Terdengar ketukan pendek di pintu. Jennifer terbuka
pintu dan mengintip kepalanya.

"Bolehkah saya masuk?"

Sung Joon, yang sedang duduk dan bermain-main
dengan smartphone-nya, mengangguk. Dia kemudian memasuki kamarnya dan duduk
depan Sung Joon.

Sung Joon telah menerima 'Perisai Benar', tetapi di sana
masih soal bayarannya untuk serangan itu, jadi dia masih tinggal di
Rumah Blair.

"Apakah Anda selesai memproses hadiah saya untuk yang Baru
Serangan York? "

"Iya nih. Jumlahnya akan disetorkan ke akun Anda
akun dalam satu jam. "

"Bagus."

Sung Joon tersenyum. Karena kemurahan hati AS, Sung
Joon bisa tinggal di Rumah Blair tanpa merasa tidak nyaman, tetapi dia
tidak merasa nyaman di sini seperti di rumah.

"Berapa yang akan saya dapatkan?" Sung Joon memandang
Jennifer dan berkata.

Dia akan tahu begitu itu disimpan, tetapi dia ingin
untuk segera tahu. Jennifer memeriksanya dengan PC tabletnya.

"$ 700 miliar *."

* T / N: Dapat merujuk pada menang. Jika demikian, itu akan terjadi
kira-kira sama dengan $ 700 juta dalam mata uang A.S. Namun, ada kemungkinan
bahwa jumlah ini sudah dalam dolar AS.

"Ini jauh lebih dari yang saya harapkan," Sung
Joon berkata jujur.

Dia bukan penyerang MVP dan dia belum menerimanya
pembayaran tambahan dari pemerintah Korea Selatan.

Karena itu, dia bisa mengerti $ 500 miliar, tetapi
hadiah benar-benar tidak terduga. Mungkin itu karena itu adalah peringkat SS besar
serangan.

“Kamu diberi pembayaran besar karena ukurannya
dari serangan itu, "Jennifer tersenyum dan berkata.

Sung Joon mengangguk. Itu tidak seperti dibayar
banyak hal buruk.

Mereka berhenti bicara sebentar dan Sung Joon mengambil
smartphone-nya selama lima menit keheningan. Dia telah mendengar teleponnya
alarm berbunyi.

"Sudah disetor."

Advertisements

Sung Joon tersenyum, ketika dia bisa memeriksa pembayaran
detail.

"Apakah kamu sudah memeriksa jumlahnya?"

"Iya nih. Tidak ada masalah. "

"Itu melegakan."

“Lebih penting lagi, sudahkah kamu selesai
sedang menyelidiki para penyerang? ”tanya Sung Joon. Para penyerang berasal dari
Empire, jadi Sung Joon tidak bisa mengatakan dia sama sekali tidak ada hubungannya dengan itu. Itu sebabnya
dia ingin tahu, tetapi Jennifer menggelengkan kepalanya.

"Tidak ada yang diselesaikan, jadi saya tidak bisa mengatakannya
Anda belum apa-apa. "

"Saya melihat."

Sung Joon tersenyum. Dia mengatakan kepadanya dalam
bundaran sehingga dia tidak bisa mengungkapkan apa yang sedang terjadi. Dia bisa mengerti
posisinya.

Tidaklah berlebihan untuk mengatakan bahwa A.S.
sendiri diserang, jadi mengapa mereka memberi Sung Joon, orang luar, itu
informasi?

"Bapak. Kang Sung Joon. "

Jennifer mengatur pikirannya dan memanggilnya.

"Iya nih?"

"Presiden telah mengundang Anda ke perjamuan. Apakah Anda ingin pergi? "

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

Swordmaster Healer

Swordmaster Healer

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih