close

Chapter 1575 – PAH!

Bab 1575: PAH!

Awan di langit menghilang saat Shuo Jin selesai berbicara.

Kemudian sesosok raksasa mengambil tempatnya. Itu adalah Penatua yang Shuo Jin sebutkan.

Dengan rambut abu-abu dan wajah yang nyaris tanpa kerutan, dia tidak terlihat sangat tua. Dia tampak seperti berada dalam kondisi kesehatan terbaik. Jika dia berpakaian dengan cara yang berbeda, beberapa orang bahkan akan percaya bahwa dia berada di puncak kehidupan.

“Kamu bahkan tidak bisa berurusan dengan Sacred Institute yang menurun tanpa aku?”

Sang Penatua tiba, mengeluh.

“Penatua, kami punya alasan bagus untuk memanggilmu. Itu karena orang itu, ”Shuo Jin bergegas menjelaskan dirinya sendiri.

“Diam. Alasan hanyalah alasan bagi yang kalah. Saya tidak ingin mendengar apa pun. “

Kemudian Penatua Petir Guntur ini berhenti di Kota Suci.

Terbang dilarang di Kota Suci, tetapi dia tampaknya tidak menganggap serius aturan itu sama sekali.

“Itu adalah pertarungan yang adil antara Lightning Thunder Race dan Sacred Institute. Kenapa kamu ikut campur? ”

Apa yang dikatakan Penatua mirip dengan apa yang Shuo Jin katakan, tapi dia lebih agresif.

“Pertama-tama, aku adalah anggota Institut Suci. Kedua, Andalah yang memainkan trik pertama, ”kata Jiang Chen.

“Jika kamu kuat, kamu kuat. Demikian pula, jika Anda lemah, Anda lemah. Trik apa yang kami mainkan? Apakah kita dari Petir Petir Ras tidak diizinkan datang ke tanah yang menurun ini? ” teriak si Penatua.

Dia membenci Realm of Nine Heavens sedemikian besar, tetapi semua kebencian ini tetap tak terucapkan.

“Kamu pikir kamu kuat?” tanya Jiang Chen.

“Menurut sistem negara yang dipraktikkan oleh kalian manusia, aku seorang Kaisar Bela Diri di puncak. Apa itu cukup kuat untukmu? ” Sang Penatua tampak sangat bangga, seolah-olah dia mengumumkan sesuatu yang sangat hebat.

Dan memang benar bahwa kata-katanya menciptakan gangguan besar.

Di sini adalah orang kuat tingkat bela diri di Alam Sembilan Surga. Rasanya seperti legenda bagi orang-orang di sini.

“Kita ditakdirkan. Kita ditakdirkan. “

Banyak orang dari Institut Suci menjadi sangat takut sehingga mereka menjadi pucat. Bahkan Nan Gong memasang wajah yang agak serius.

Jiang Chen telah melakukan beberapa pekerjaan luar biasa sekarang, tetapi tidak ada yang tahu apakah dia sudah menjadi praktisi tingkat bela diri.

Bahkan jika dia berada di level Martial, karena saingannya adalah seorang Kaisar Martial di puncak, ditambah seorang Kuno, kesenjangan antara keduanya masih akan tetap sangat besar.

“Dia hanya bisa menyalahkan dirinya sendiri,” kata Cheng Hong.

Namun, dia juga menemukan bahwa Jiang Chen tersenyum dengan senyum yang dikenalnya ketika dia mengetahui keadaan saingannya.

Senyum itu persis seperti yang dia tunjukkan ketika dia mendengar tentang kisah ayahnya dan Jiang Chen yang dia ceritakan kepadanya.

Dia tampak seperti menertawakan orang lain karena kebodohan mereka karena dia punya rahasia yang tidak bisa dipahami orang lain.

“Apakah Kaisar Bela Diri di puncak begitu hebat?”

Jiang Chen mengajukan pertanyaan lagi.

Pertanyaan ini sekarang benar-benar melelahkan kesabaran Penatua Petir Guntur.

Advertisements

“Oke, aku akan memberitahumu seperti apa kemarahan Thunders.”

Kemudian Penatua mengangkat tangannya tinggi-tinggi. Sementara dia berganti-ganti satu lengan dan kemudian yang lain, energi besar mengalir keluar darinya, dan listrik di bawah kulitnya tumbuh sangat liar.

LEDAKAN!

Thunder meraung. Warna langit berubah. Angin mulai bertiup, mendorong awan ke sana-sini.

Kota Suci menjadi diselimuti oleh bayangan. Awan gelap raksasa muncul di atas kepala.

Banyak petir tebal mengintai dan berkedip-kedip di awan.

Orang-orang di Kota Suci semua merasa seolah kiamat akan datang.

Banyak orang merasa takut karena Penatua tidak terlihat seperti dia hanya akan berurusan dengan Jiang Chen.

Setelah guntur dan kilat jatuh, seluruh Kota Suci akan menderita, dan banyak orang akan mati atau terluka berat.

“Cukup bagus untukmu sekarang?”

Busur listrik muncul di wajah Penatua juga, dan mereka berkedip di matanya.

Dengan listrik di wajahnya dan awan, dia benar-benar tampak seperti Dewa Surgawi yang bisa menentukan nasib semua makhluk hidup atau mati.

“Ini adalah kemarahan para Guruh. Apakah hanya itu yang ada? ”

Jiang Chen merespons dengan cara untuk memastikan dia akan membuat saingannya semakin marah.

Orang-orang gelisah. Mereka takut terlibat dalam balas dendam Penatua.

Untungnya, Jiang Chen mulai bertindak segera setelah dia selesai berbicara. Dia menjentikkan jarinya.

PAH. Kedengarannya jelas, tetapi tidak terlalu keras. Namun, banyak orang yang mendengarnya.

Kemudian orang-orang menyadari alasan mengapa mereka bisa mendengarnya adalah bahwa petir di udara telah meledak dari dalam setelah Jiang Chen menjentikkan jarinya. Itu meledak berkeping-keping, dan energi gunturnya tersebar sepenuhnya.

Suara jernih berikutnya yang mereka dengar sebenarnya dari petir.

Advertisements

ENGAH!

Kemudian banyak orang melihat pemandangan yang tidak akan mereka lupakan seumur hidup mereka. Penatua Petir Guntur yang agung meludahkan darah dan terluka parah.

Bahkan tidak bisa terbang, dia jatuh dari udara.

“Tidak ada yang diizinkan terbang di Kota Suci,” kata Jiang Chen dengan suara yang dalam.

“Ini … ini … ini …”

Mereka yang ingin berbicara mendapati diri mereka terlalu bersemangat untuk mengatakan apa pun. Mereka diikat lidah. Tidak ada yang bisa mengekspresikan diri dengan jelas.

Namun, mereka semua bertanya pada diri sendiri pertanyaan yang sama dalam hati.

Pertanyaan itu adalah, “siapa sebenarnya pemuda ini?”

“Mengapa dia memiliki kekuatan mengerikan yang bahkan bisa mengejutkan hantu dan dewa?”

“Apa?!”

Shuo Jin, yang sangat arogan, terkejut. Dia memutuskan untuk melarikan diri dengan bawahannya, sepenuhnya mengabaikan keselamatan Tetua.

Jiang Chen tentu tidak akan membiarkan mereka lolos begitu saja. Dia mencengkeram udara untuk mengumpulkan Lightning Thunder Race bersama, termasuk Penatua.

“Kamu terlalu kuat. Anda seharusnya tidak berada di Alam Sembilan Surga. Anda telah melanggar aturan! “

Sang Penatua berbicara dengan keras. Dia masih tidak bisa menerima apa yang sedang terjadi.

“Bagaimana jika aku dari Alam Sembilan Surga?” Jiang Chen menjawabnya dengan sebuah pertanyaan.

Sang Penatua ketakutan. Informasi yang tiba-tiba ini mengejutkannya. “WHO? Siapa dia? ”

Semua orang di sana ingin menanyakan pertanyaan yang sama.

Cheng Renlong berjalan dengan langkah cepat sebelum Jiang Chen bisa menjawab. Dia berlutut di tanah dan mulai bersujud kepada Jiang Chen.

Orang-orang menjadi bisu sekali lagi. Tidak ada yang tahu apa yang terjadi.

“Ayah?”

Cheng Hong yang arogan juga dungu. Bagaimana mungkin ayahnya, idolanya, berlutut di depan pria itu? Dia hampir tidak bisa mempercayainya.

Advertisements

“Kamu sudah tahu siapa aku?” Jiang Chen bertanya dengan rasa ingin tahu.

“Iya. Iya. Maafkan saya. Tolong maafkan saya. Tidak. Tidak. Bunuh aku, tapi tolong lepaskan keluargaku. ”

Mengingat semua detail dari awal hingga saat itu, Cheng Renlong sudah menebak siapa orang ini. Dia takut mati.

Bagaimana seseorang berpikir tentang dirinya sendiri sangat berbeda dari apa yang orang lain pikirkan tentang mereka.

Karena orang mengenal diri mereka benar-benar karena pikiran dan emosi mereka.

Namun, orang lain tahu Anda hanya melalui apa yang Anda lakukan dan apa yang Anda katakan.

Tidak peduli bagaimana orang berpikir tentang diri mereka sendiri, apa yang mereka lakukan dan apa yang mereka katakan akan memengaruhi pendapat orang lain tentang mereka.

Jiang Chen berpikir dia adalah orang yang membedakan antara cinta dan benci dengan jelas dan akan melawan ketika dia diperlakukan tidak adil.

Tetapi musuh-musuhnya tidak berpikir begitu.

Misalnya, musuh-musuhnya dari Ras Kuno membencinya. Hampir semua Orang Kuno menganggap Jiang Chen sebagai setan yang telah membunuh banyak orang, sebagai musuh ras kuno.

Cheng Renlong tidak pernah bertemu Jiang Chen secara langsung, tetapi karena dia perlu menggunakannya untuk berbohong kepada orang-orang, dia telah menyelidiki segala sesuatu tentang Jiang Chen.

Jiang Chen hampir membalikkan Dinasti Bayangan Darah arogan sendirian di Tiga Dunia Tengah. Banyak orang meninggal atau terluka karena dia.

Di Alam Ketujuh, yaitu, Alam Seni Bela Diri Surgawi, ke mana pun dia pergi, darah mengalir seperti sungai.

Banyak orang melihat Jiang Chen sebagai orang jahat yang akan membunuh orang tanpa berkedip.

Cheng Renlong menghubungkan orang lain dengan namanya, dan ini sekarang telah berakhir sejak Jiang Chen berhadapan muka dengannya di sini, tapi dia belum membasahi celananya karena ketakutan. Dia sangat gelisah.

“Saya memberi Anda kesempatan sebelumnya,” kata Jiang Chen.

Sekarang, Cheng Renlong benar-benar membasahi celananya.

Dia merasa sangat menyesal.

Advertisements

“Tapi Anda punya kesempatan lain karena apa yang Anda katakan tadi ketika Anda memohon belas kasihan saya,” tambah Jiang Chen.

Jiang Chen puas dengan sikapnya. Dia telah memilih untuk mengorbankan hidupnya sendiri demi keselamatan keluarganya.

Selain itu, dia tidak pernah bermaksud membunuh seluruh keluarga Cheng Renlong hanya karena penipu.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

The Brilliant Fighting Master Bahasa Indonesia

The Brilliant Fighting Master Bahasa Indonesia

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih