close

TBS – 1 Worthless

Seorang lelaki muda gemuk sedang duduk di kursinya, yang jelas-jelas mahal, di depan komputernya yang jauh lebih mahal, di dalam kamarnya yang mewah. Jelaslah bahwa pria gemuk ini kaya raya!

Pria gemuk bermain-main dengan kursi ini seolah-olah itu adalah hal terbaik di dunia. Dia memutar-mutar dan menyesuaikan kursi naik dan turun.

Setelah bermain dengan kursinya, dia meletakkan tangan kanannya di atas mouse, dan tangan kirinya di atas kunci WASD. Saat ia meluncurkan game favoritnya, CPU meledak.

Dering, Dering!

Kemudian, alarm di teleponnya berdering. Sudah waktunya sekolah untuk Zhou Lei. Dia membuka matanya tiba-tiba, meraih teleponnya, dan mematikan alarm.

Setelah melakukan itu, dia bangkit dari tempat tidurnya yang melengking, dan dengan cepat melihat komputernya, hanya untuk perbandingan dengan yang dia lihat dalam mimpinya.

"Oh, tunggu, aku tidak punya."

Keluarga Zhou Lei hanyalah keluarga kelas menengah, yang terdiri dari empat anggota keluarga. Dengan demikian, seluruh keluarga berbagi satu komputer, yang sudah lama dan usang, masih memiliki Windows XP yang diinstal di dalamnya.

Dia melihat sekeliling kamarnya, tanpa sadar membandingkannya dengan yang dia lihat dalam mimpinya. Yang ini hanya sekitar 5 m persegi. sedangkan ruangan yang dia lihat dalam mimpinya sama besar dengan seluruh rumahnya!

Meskipun alarm berbunyi, masih ada setengah jam sebelum tiba waktunya untuk pergi ke sekolah pada jam 8:00 pagi, sehingga Zhou Lei … kembali tidur.

Dering, Dering!

Alarm di teleponnya berdering lagi. Zhou Lei tahu jam berapa alarm akan berbunyi karena dia adalah orang yang meletakkannya di telepon. Meski hanya keluarga kelas menengah, mereka masih berhasil membeli setidaknya ponsel layar sentuh untuk semua orang.

Zhou Lei ini mengheningkan cipta lima menit sebelum alarm berbunyi lagi sehingga dia tidak akan tidur terlalu lama. Sayangnya, itulah yang terjadi.

Meskipun ada banyak alarm yang dipasang di ponsel Zhou Lei, kantuknya benar-benar berhasil mengatasi alarm ini, hanya menyerah setelah yang terakhir berbunyi!

Alarm terakhir ini dibuat oleh Zhou Lei hanya sebagai pengingat untuk bergegas saat dia bersiap-siap. Siapa yang tahu bahwa alarm ini akan digunakan untuk membangunkan Zhou Lei sekarang?

Zhou Lei duduk tegak dan menatap teleponnya dengan sangat khawatir. Waktu membaca 8:01 pagi.

"Eigh – 8: 01 am ?! Apa-apaan ini!"

Zhou Lei merasa marah ketika dia melihat waktu di teleponnya, tetapi dia tahu bahwa dia tidak bisa menyalahkan siapa pun kecuali dirinya sendiri. Dan teleponnya, karena tidak cukup keras. Dan ibunya, karena tidak membangunkannya, rupanya. Dan ayahnya, dan saudara perempuannya … pada dasarnya, dia menyalahkan semua orang yang tinggal di dalam rumah ini.

"Mengenai sekolah? Lupakan saja, aku akan terlambat. Aku tidak ingin diejek oleh teman-teman sekelasku saat aku masuk … Aku sudah cukup diejek …

Besok? Tidak, mereka hanya akan mencemooh saya karena tidak pergi ke sekolah hari ini. Ada juga masalah pekerjaan rumah hari ini … Saya tidak bisa bertanya di media sosial, mereka akan … mengejek saya … "

Sebagai pria gemuk, Zhou Lei adalah sasaran empuk bagi para pengganggu. Secara alami, ia mengembangkan kecemasan dan tidak mempercayai orang lain. Dahulu kala ia adalah seorang jenius yang belum pernah terjadi sebelumnya, tetapi seiring berjalannya waktu, ia semakin bertambah gemuk.

Lemak ini membuatnya menjadi sasaran utama pelaku intimidasi, dan dalam prosesnya ia menjadi semakin malas, sehingga membuatnya semakin sering diintimidasi. Sekarang, dia berpikir untuk keluar …

"Tidak, aku tidak boleh mengecewakan orang tuaku … jadi aku akan pergi ke sekolah! … besok."

…..

Zhou Zhenya terbangun dari tidurnya … jika ada yang bisa menyebutnya begitu. Gadis kecil ini adalah yang paling sibuk di rumahnya.

Setelah bangun, penampilannya berantakan. Rambut hitam keriting mengelilingi wajahnya, yang mengganggunya. Dia mengesampingkannya, dan secara tidak sengaja mengungkapkan penampilan rata-rata, sangat terbebani oleh lingkaran hitam besar di matanya.

Mengerang, tubuhnya ingin kembali ke tempat tidur, tetapi pikirannya tidak memungkinkannya untuk tidur lebih lama. Berbaring di tempat tidur dan memejamkan mata membuatnya berpikir tentang berbagai implikasi dan konsekuensi yang mungkin terjadi jika dia tinggal diam di sana.

"Makan siang tidak akan dibuat … memarahi orang tua … terlambat sekolah … memarahi guru … saudara tidak bangun tepat waktu … memarahi dia …"

Tampaknya Zhou Zhenya ini bosan dengan hidupnya tanpa waktu untuk dirinya sendiri. Setiap tindakan yang dia kendur menghasilkan omelan dari seseorang.

Hanya saja … dia ingat yang terakhir.

"Tunggu, jam berapa sekarang?"

Advertisements

Tubuhnya biasanya secara otomatis bangun sekitar jam 7:00 pagi, tapi kali ini, dia tidak bisa mendengar suara gencarnya ayam jantan yang biasanya bertahan sampai jam 7:30 pagi.

Dia menjadi curiga. Apakah ayam jago mati? Apakah mereka sudah matang? Kecurigaannya mudah dibuktikan karena ayam jantan hidup tepat di seberang jalan.

Dia naik ke atas tempat tidurnya untuk mendapatkan dorongan dan membersihkan debu dari jendela yang biasanya tidak digunakan. Dia kemudian mencoba membukanya, hanya untuk mencari tahu lagi alasan mengapa dia tidak menggunakan windows ini.

Logam yang memegang jendela itu sangat berkarat. Orang bisa mendengar suara berderit yang datang dari Zhou Zhenya membuka jendela ini dengan kekuatan besar.

Akhirnya membuka jendela, Zhou Zhenya menyeka keringat di dahinya dengan lega. Dia melihat melalui jendela.

Setelah mengkonfirmasi bahwa ayam jantan itu, memang, masih hidup, dia menyadari betapa banyak waktu yang dia buang dengan mencoba membuka jendela lama ini.

"Betapa bodohnya aku! Aku bisa saja memeriksa teleponku."

Zhou Zhenya menghela nafas karena dia pikir dia tidak mendapatkan kredit yang cukup untuk semua pekerjaan yang dia lakukan. Ketika dia membuka teleponnya, kecerahan yang menyilaukan mengungkapkan waktunya, 9:47 pagi.

"Oh, aku hampir terlambat untuk makan siang!"

Dalam kepanikannya, dia benar-benar melupakan kakaknya yang gendut.

…..

Zhou Lei terus berbaring di tempat tidurnya sepanjang hari, bertanya-tanya apa yang akan terjadi padanya besok. Saat dia membayangkannya, wajahnya menjadi gelap.

Dia mulai menggumamkan kutukan dan mengucapkan kata-kata yang ditujukan kepada semua orang yang dia kenal, terutama dirinya sendiri. Dia tahu setiap masalah itu akhirnya berakar dari dirinya sendiri, dan dia tidak bisa menyalahkan orang lain untuk itu.

Alih-alih melamun, Zhou Lei mendengarkan dengan hati-hati di luar pintu kamarnya, menunggu anggota keluarganya pergi.

Karena tidak ada yang datang untuk memeriksanya, dia merasa sedikit terluka, tapi itu sudah diduga. Lagi pula, mereka seharusnya berpikir bahwa dia sudah di sekolah, tidak masuk akal bagi mereka untuk pergi ke kamarnya hanya untuk memeriksa.

Tunggu, itu masuk akal! Mereka terlalu malas untuk melakukan itu atau mereka baru saja melupakannya secara keseluruhan. Dia tidak benar-benar melakukan sesuatu yang penting di sekitar rumah.

Setelah orang tuanya pergi, yang terakhir adalah Zhou Zhenya, saudara perempuannya. Dia selalu bekerja keras, menyiapkan makan siang untuk mereka bertiga, kedua orang tuanya dan dirinya sendiri … Tunggu! Ada yang salah di sini … Seharusnya empat, kan? Saya sedang bermimpi, kan?

Apakah saya tidak berharga, bagi Anda untuk melupakan saya tiba-tiba?

…..

Di suatu tempat, di masa depan yang jauh …

Advertisements

Seorang ilmuwan bersenandung sambil bermain-main … dengan otak manusia. Pemilik otak itu masih hidup, tetapi dia tidak sadar. Sepertinya otak diperoleh dengan cara ilegal …

"Hmm ~ ini dia!"

Setelah mengutak-atik otak, ilmuwan menjadi bosan. Berjalan kembali ke kursi hitamnya, dia mulai memelintir kursi sambil mencoba memikirkan ide. Akhirnya, dia juga bosan dengan itu, terutama karena dia merasa mual.

Ilmuwan meletakkan tangannya di dahinya. Tiba-tiba, dia berseru, "Aku mengerti!"
    
    

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

The Buggiest System

The Buggiest System

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih