close

TBS – 153 Sleeping at the Same House?! How Lewd…

Tak perlu dikatakan, kopi panas menghilangkan air panas yang ada di rumah. Zhou Lei mengamati kedua gadis itu berbicara dengan baik dan tersenyum ketika dia menyaksikan dari jauh. ‘Tentu saja, dia tidak ingin kembali, jangan sampai dia menyebabkan perkelahian lagi di antara keduanya.

Lin Guiying menyeruput kopi dan terkikik. Dia melirik Jiang Xiaoyun, yang juga pusing. Dalam benaknya, dia telah memutuskan untuk mengundurkan diri untuk sementara waktu. Mereka selalu bisa berkelahi nanti, bukan?

Saat dia perlahan-lahan bersantai di rumah Zhou Lei …

‘Tunggu, rumah Zhou Lei?

‘… Pertama-tama, mengapa Zhou Lei mengundang saya?’

Apa yang seharusnya menjadi masalah paling mendesak telah didorong ke belakang pikirannya karena kehadiran Jiang Xiaoyun. Sekarang dia menyelesaikannya untuk saat ini, masalah utama muncul kembali.

Memikirkan masalah ini, dia tidak menyadari bahwa tegukannya yang tak henti-hentinya telah menghabiskan kopi dari cangkirnya, hingga ke tetes terakhir.

“Aku kehabisan kopi … Kurasa aku harus mendapat lebih banyak dari Lei!”

Dengan seringai bingung, dia berdiri dan berjalan ke dapur, tempat Zhou Lei berdiri diam.

Dia memperhatikan Lin Hanying berjalan ke arahnya.

“Ying, mau secangkir lagi?”

“Tentu.” Lin Guiying memasuki dapur.

Sementara Zhou Lei sedang mengisi cangkir, Lin Guiying mengambil kesempatan untuk berbicara. “Katakan, Lei. Kenapa … kamu mengundangku?”

Perasaan antisipasi mulai muncul dalam dirinya. Apa pun jawabannya, itu seharusnya bukan masalah sepele, terutama ketika dia pergi sejauh untuk mengatakan padanya untuk mengunjungi rumahnya.

Saat dia menunggu jawabannya, Zhou Lei tersenyum padanya, menuangkan kopi ke cangkirnya.

Sejujurnya, dia adalah orang yang gugup. Suaranya terdengar seperti dicampur dengan racun; jika dia menjawab salah, dia akan mati dalam sekejap.

‘Aku, aku tidak bisa mengatakan, “Aku ingin kamu minum kopiku” sekarang, bisakah aku ?!’

“Yah … anggap saja aku ingin jalan-jalan.” Dia menyerahkan kopi padanya.

“Katakan saja”!

Ungkapan ajaib yang akan menyebabkan pihak lain terlalu banyak memikirkan niat seseorang!

Meskipun Zhou Lei tidak memiliki motif tersembunyi untuk mengundangnya selain untuk membuat minumannya, untuk Lin Guiying, itu menyebabkan pikirannya mengalami overdrive.

‘Apa maksudmu “katakan saja aku ingin jalan-jalan” !? Apakah dia bermaksud sesuatu yang lain dengan nongkrong? Seperti … seperti …! “

Pikiran Lin Guiying berubah menjadi kegilaan, wajahnya berangsur-angsur memerah saat dia jatuh lebih dalam ke lubang kelinci.

Di sampingnya, Zhou Lei dengan hati-hati menghapus keringat di dahinya.

“Fiuh, aman!”

…..

Beberapa jam berlalu.

Lin Guiying harus pulang karena sudah mendekati malam hari. Meskipun dia masih penasaran mengapa Zhou Lei mengundangnya, pada akhirnya, dia memutuskan untuk membatalkan rencananya, jadi dia merasa sedikit tidak puas.

Zhou Lei menyiapkan dirinya untuk tidur, dan saat itulah Jiang Zi Yun bertanya.

“… Di mana aku harus tidur?”

Jiang Zi Yun sangat malu ketika mengatakan itu. Dia sudah menumpang di rumahnya, tapi dia masih punya nyali untuk bertanya di mana dia harus tidur?

Advertisements

Tentu saja, Zhou Lei tidak berpikir terlalu jauh ke dalamnya dan membawanya ke ruang tamu. Ketika dia membuka pintu, dia melihat … sebuah ruangan yang tidak dia kenal. Sejujurnya, itu adalah ruangan yang indah. Ada sebuah catatan di atas meja: “Terima kasih nanti. – Adikmu yang imut.”

“Yah, um, kurasa ini kamarmu.”

“Eh …? Kamar yang indah ini?” Jiang Zi Yun terpesona oleh pemandangan ruangan ini.

“Baiklah, ahem, selamat malam.”

Zhou Lei keluar dari kamar. Jiang Zi Yun merasa hangat di dalam. Ungkapan “selamat malam” mendorongnya ke atas – tidak pernah ada yang mengatakan itu padanya sebelumnya sekarang.

“Ya ampun, aku benar-benar naksir dia sekarang.”

Jiang Zi Yun membenamkan kepalanya ke bantal dan menjerit.

Tiba-tiba, pintu terbuka, Zhou Lei masuk dengan wajah khawatir. “Apa? Apa itu, mengapa kamu berteriak?”

Jiang Zi Yun: “…”

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

The Buggiest System

The Buggiest System

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih