close

1 Chapter 1 "Transmigrate"

"Ah, ah! Berhentilah membaca novelmu dan makan malam!" Suara marah seorang gadis muda terdengar di sebuah ruangan kecil.

"Ehh Huier tunggu sebentar ini semakin menyenangkan!" Li Shi Ying mengabaikan peringatan saudara kembarnya dan terus membaca novel ringan populer "XXX" di teleponnya.

"Arghhh baik-baik saja! Aku akan makan dulu dan jangan salahkan aku jika kamu sakit" Li Shi Hui menginjak kakinya dengan marah dan makan malam sendirian di dapur.

Li Shi Ying bahkan tidak mendengar apa yang dikatakan Huier padanya karena dia terlalu fokus dalam membaca.

Novel ringan ini terlalu menarik! Wajah menampar! Lemah menjadi kuat! Pembunuh terkenal abad ke-22 dalam tubuh sampah yang tidak berguna! Semua ini adalah genre novel ringan favoritnya.

"Ahhh betapa indahnya jika aku pindah seperti ini!" Li Shi Ying setengah berteriak di kamarnya ketika dia sudah membaca semua bab terbaru dari novel ringannya saat ini.

Li Shi Ying merasa sangat sedih dan kecewa ketika dia sudah membaca semua bab novel yang diperbarui. Tanpa sisa kesenangan, dia dengan malas menyeret tubuhnya ke dapur untuk makan malam yang sudah dingin.

Malam itu seperti biasa setelah teleponnya mati tanpa baterai, dia tidur dengan tenang sambil memeluk boneka lumba-lumba ukuran menengah dan boneka beruang coklat besar yang menjaga dia tetap aman di sampingnya.

Hutan Makam.

Rasa sakit! Ini menyakitkan! Seluruh tubuhnya terasa sakit sekali. Ini terasa seolah-olah setiap bagian dari tubuhnya terpotong dengan seribu pisau. Terutama perutnya. Perutnya terasa sangat menyakitkan. Seluruh wajahnya dipenuhi keringat.

Ketika rasa sakit meningkat, Li Shi Ying tidak tahan lagi dan segera ingin membuka matanya berpikir bahwa dia punya masalah dengan perutnya. Dia menyesal karena dia tidak mendengar peringatan saudara kembarnya! Dan sekarang perutnya sakit parah. Ini tidak akan membuatnya harus bangun dan minum obat kalau tidak dia tidak bisa tidur lagi!

Tetapi tepat ketika dia hendak membuka matanya, gelombang demi gelombang menyodorkan rasa sakit di dalam kepalanya diikuti dengan banyak fragmen kenangan yang tidak dikenal. Kepalanya sakit sekali sehingga dia berharap dia bisa mati begitu saja.

Apa f * ck saya sakit kepala juga? Tuhan, kasihanilah dia! Tubuh kecilnya yang tidak terlalu sehat tidak tahan lagi!

Akhirnya seolah-olah Tuhan mendengarnya berdoa, rasa sakitnya berkurang perlahan sampai kepalanya terasa jauh lebih baik. Tanpa dia ketahui, rasa sakit di tubuhnya terutama perutnya juga lenyap begitu saja.

Li Shi Ying menghela nafas lega dan dia memutuskan untuk melanjutkan tidurnya. Dia tidak memberikan f * ck pada semua kenangan aneh di dalam kepalanya. Dia hanya ingin tidur nyenyak.

Tapi tepat saat dia akan melanjutkan tidurnya yang indah, setetes demi setetes air menetes ke wajahnya. Apa yang sekarang? Mungkinkah Adelle (kucingnya) meneteskan air liur di wajahnya? Tunggu saja sampai aku menangkapmu dan memukul pantat putihmu!

Li Shi Ying membuka matanya lebar-lebar ketika dia bersiap untuk menangkap kucingnya yang nakal dan memukul pantatnya. Namun sayang ketika dia membuka matanya, pemandangan yang dilihatnya bukanlah kucing berbulu imutnya yang meneteskan air liur di wajahnya, sebaliknya yang dia lihat adalah panda berbulu besar dengan rahangnya terbuka lebar tepat di depan wajahnya.

Dia tidak punya waktu untuk berteriak ketika tubuhnya bergerak sendiri untuk melarikan diri dari tempat itu.

HAUP! Panda berbulu besar itu hanya menggigit udara dan menggeram marah ketika ia berlari mengejar apa yang disebut "mangsa" itu.

Yang disebut "mangsa" sudah berlari sekuat tenaga untuk menyelamatkan hidupnya yang mungil.

"Apa-apaan itu ??? Kalau bukan karena refleks yang bagus, aku akan mati sebagai makanan !!!" Li Shi Ying mengutuk dalam hatinya tetapi kakinya tidak berhenti bergerak. Jantungnya berdebar-debar ketakutan ketika dia hampir digigit panda berbulu itu.

Dia terlalu panik dan stres saat ini sampai dia tidak melihat lingkungannya yang aneh. Dia berpikir dalam benaknya, "Ini pasti mimpi! Tapi kenapa rasanya begitu nyata ?!"

Ketika Li Shi Ying sibuk dengan pikirannya sendiri, panda berbulu besar di belakangnya sudah menyusul dan dengan tubuh besarnya, menghalangi cara Li Shi Ying untuk melarikan diri.

"F * ck! Apa yang telah kulakukan padamu, spesies yang dilindungi menjadi sangat marah bahkan ingin memakanku ?!" Li Shi Ying meraung marah ke panda sialan di depannya. Dia sangat marah sehingga dia berbicara dalam bahasa Sunda, kota kelahirannya.

Yang mengejutkannya, panda itu menggeram sekali seolah-olah dia mengerti ucapannya dan sepertinya ingin mengangkat tubuhnya dengan cakarnya yang besar.

Tapi yang membuatnya kaget bukanlah panda menggeram atau tindakannya memakannya. Apa yang membuatnya begitu terkejut sehingga hampir membuatnya pingsan adalah bahwa dia jelas mendengar bahwa panda mengatakan sesuatu dalam bahasa Sunda, kota kelahirannya.

Panda itu berkata, "Aku lapar. Kamu kelihatan enak dengan semua lemak itu," tentu saja panda itu benar-benar mengatakan itu dalam bahasa binatang.

B-panda ini bisa berbicara bahasa kampung halaman saya?

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

The Dragon Prince’s Wife is a Translator

The Dragon Prince’s Wife is a Translator

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih