close

TDSB – Chapter 1

Judul: The Dreamer in the Spring Boudoir
Bab: 001 dari 513 – A Strange Dream (1)

"Aku tidak bisa menerima ini! Saya tidak bisa! Bahkan sebagai hantu, saya akan menghabiskan keabadian dengan mengutuk bahwa hubungan Anda akan hancur seperti kaca! Pisahkan seperti sepasang bebek mandarin yang terbang saling menjauh! ”Pemimpin wanita kedua memuntahkan darah ketika dia menghadap ke langit dan berteriak.

"Kamu makhluk yang tidak berharga dan berhati jahat. Anda berkonspirasi untuk membunuh ahli waris saya dan mencoba menjebak Wen Wan. Marquis ini akan memberikan tiga kaki sutra putih hari ini untukmu menyelesaikan masalah ini! ”Pemimpin pria itu dengan dingin melambaikan tangannya.

"Ah Xuan, jangan lakukan ini!" Pemimpin wanita yang baik hati menarik lengan pemimpin laki-laki dan dengan sedih memohon, "Jangan bunuh dia!"

"Apa pun yang terjadi padaku, Nie Sangyu, itu bukan urusanmu. Saya tidak perlu Anda memohon untuk saya! "Perempuan kedua mengangkat wajahnya ke langit dan tertawa untuk waktu yang lama sementara air mata mengalir dari wajahnya."

"Tapi aku tidak bisa menerima ini … aku tidak bisa …"

Ini adalah buku yang sangat melodramatik. Jika dia tidak bosan di rumah selama akhir pekan, Ji Man tidak akan melihat-lihat situs web novel ringan di teleponnya dan membaca cerita ini. Tetapi, ketika dia membaca sampai titik ini, dia tidak bisa menahan nafas.

Menurut ide-ide modern, pemimpin wanita kedua telah menikah dengan pemimpin pria terlebih dahulu. Pemimpin wanita seharusnya dianggap wanita lain. Namun, pemimpin laki-laki lebih menyukai pemimpin perempuan daripada pemimpin perempuan kedua, sehingga pemimpin perempuan kedua menjadi perempuan lainnya. Setelah banyak plot licik oleh pemimpin wanita kedua, dia telah diperintahkan untuk bunuh diri oleh pemimpin pria.

Ji Man menggelengkan kepalanya dan berbisik, "Ini benar-benar menghancurkan tiga ajaran terlalu banyak."

(T / N: Tiga ajaran mengacu pada filosofi Konfusianisme, Taoisme, dan Budha.)

Matanya merasa lelah karena membaca, jadi dia mematikan layar ponselnya. Dia bahkan tidak harus berpikir untuk mengetahui akhir dari novel ini. Setelah pemimpin wanita kedua disingkirkan, pemimpin pria dan wanita akan memiliki bahagia selamanya.

Dia merasa itu sedikit menarik ketika pemeran utama wanita kedua menjadi penghalang di jalan mereka. Sekarang pemimpin wanita kedua akan segera mati, tidak ada yang tersisa untuk dilihat.

Ji Man menguap, mematikan lampu, menarik selimutnya untuk menutupi kepalanya, dan pergi tidur. Namun, sebelum tertidur, dia tidak bisa berpikir. Bukankah itu juga karena Nie Sangyu terlalu bodoh?

"Tuanku, kamu satu-satunya orang yang pernah aku cintai seumur hidup ini. Padahal kamu … "

“Hidupnya adalah hidup. Apakah hidup permaisuri ini bukan kehidupan? Jangan lupa. Saya pernah menjadi pengantin Anda yang dibawa melalui pintu utama oleh tandu dengan delapan pembawa *. "

(T / N: Ini berarti bahwa dia menikah ke rumah tangga sebagai istri sahnya.)

Garis-garis karakter terus bergema di benak Jiman. Saat Jiman perlahan tertidur, dia menertawakan wanita itu karena begitu bodoh dan bodoh.

"Aku tidak bisa menerima ini …" Sebuah suara terdengar dari kedalaman mimpi Ji Man.

Ji Man sedikit mengerutkan alisnya dan melihat ke arah kegelapan yang tak terbatas. Dalam ketenangan yang jarang terlihat, dia dengan tenang bertanya, "Jadi bagaimana jika Anda tidak bisa menerima ini?"

"Tolong aku … tolong aku … aku tidak bisa bereinkarnasi dengan mimpiku yang belum terpenuhi …"

"Mengapa ini urusan saya jika Anda tidak bisa bereinkarnasi?" Ji Man memutar matanya.

Kegelapan yang tak terbatas bangkit untuk menenggelamkannya. Mata Ji Man melebar. Untuk sesaat, dia merasa seperti kehilangan nafas. Kepalanya terasa seperti berputar. Dunia berubah menjadi massa kekacauan tanpa bentuk. Rasanya seperti jatuh dari lubang hitam yang tak berujung.

Pikiran terakhir Ji Man saat dia kehilangan kesadarannya; Saya mungkin akan mengalami mimpi buruk.

"Pada empat belas tahun aku menjadi istrimu,

Sangat malu sehingga saya tidak berani tersenyum,

Tetapi pada usia lima belas saya meluruskan alis dan tertawa,

Belajar bahwa tidak ada debu yang bisa menyegel cinta kita, ”*

"Mengapa penyair itu tidak menulis perasaan seperti apa yang akan kumiliki pada usia dua puluh? Saya melihatnya menikahi orang baru, tetapi saya tidak diizinkan menangis. Mungkinkah saya masih harus menunjukkan ekspresi tersenyum? "

Teriakan sedih dan pahit wanita itu melayang dari tempat yang jauh. Itu melayang ke telinga Jiman seolah-olah tidak memiliki akar untuk menahannya.

"Nyonya …" Sebuah suara takut-takut memanggil. Suara di benak Jiman tiba-tiba tampak kembali ke tempat asalnya. Pandangannya kabur sejenak, lalu cermin perunggu muncul di depannya.

Advertisements

Orang di cermin memiliki wajah pucat pasi. Dia mengenakan jubah putih dengan lengan lebar dan selendang sederhana. Ada dua jepit rambut yang masing-masing memiliki sepasang bunga putih kecil di gaya rambut sanggulnya. Warnanya begitu terang sehingga dia menyerupai mayat segar.

Ji Man berkedip dan orang di cermin juga berkedip. Kecemburuan, kebencian, dan kesusahan yang ada di wajah digantikan dengan takjub. Ketika ekspresi yang tidak menyenangkan itu dihapus, wajah menjadi lebih menyenangkan.

"Nyonya?" Gadis pelayan di dekatnya nampak ketakutan ketika dia memandangi nyonya, yang memiliki ekspresi seperti setan. Dia merasa seolah-olah angin dingin menyapu punggungnya.

Ji Man dengan kosong berbalik. Gadis pelayan yang berlutut di tanah memiliki gaya rambut luo dan jaket dan rok hijau muda. Seluruh tubuhnya gemetar.

(T / N: Di bawah ini adalah gambar gaya rambut luo.)

"Muxu?"

Gadis pelayan muda itu gemetaran menjadi lebih buruk. "Hamba ini ada di sini."

Ji Man memutar lehernya yang kaku dan terus menatap orang di cermin. Dia mungkin bermimpi. Orang di cermin memiliki bibir merah dan gigi putih. Ada tanda samar di antara alis dan sepasang mata phoenix panjang dan sempit yang berisi kebencian. Penampilan ini tampak seperti bagaimana novel itu menggambarkan Nie Sangyu.

Kemudian, dia melihat gadis pelayan yang berlutut di sebelahnya. Dia ingat bahwa novel itu juga mengatakan bahwa gadis pelayan Nie Sangyu lemah. Dia selalu gemetar ketakutan. Namanya adalah Muxu.

Dia bisa saja bermimpi tentang apa pun. Mengapa dia harus bermimpi bahwa dia telah menjadi Nie Sangyu?

Ji Man menguap. Dia masih merasa sangat mengantuk. Dia mungkin terus tidur dalam mimpi ini. Semuanya akan baik-baik saja begitu dia bangun.

"Nyonya … Jangan terlalu sulit. Sedan pernikahan nyonya baru telah tiba di pintu masuk. Anda setidaknya harus pergi ke ruang penerima untuk melihatnya. "

Tepat ketika Ji Man hendak berbaring di tempat tidur, Muxu dengan hati-hati menarik sudut jubah Nie Sangyu.

Mata Ji Man miring ke bawah untuk melihat Muxu. Dia hanya bermimpi. Mengapa dia harus bertanggung jawab dengan membantu Nie Sangyu berurusan dengan pemeran utama wanita? Tidak mungkin! Dia masih harus pergi bekerja besok. Dia tidak punya energi itu.

"Jangan ganggu aku. Saya akan tidur."

* (T / N: Ini adalah baris-baris dari sebuah puisi yang disebut A Poem of Changgan oleh Li Bai, seorang penyair Dinasti Tang yang terkenal. Jika Anda ingin membaca sisa puisi itu, inilah versi yang saya pikir diterjemahkan sebagai yang terbaik dan yang yang saya gunakan untuk bab ini. https://www.poetryfoundation.org/poems/56596/a-poem-of-changgan.

P. Novel ini memiliki awal yang lambat. Tapi, apa yang terjadi di bab-bab awal akan relevan dengan novel nanti. Sepertinya penulis telah merencanakan dengan baik seluruh novel dan akhir dari bab pertama. Anda akan melihat apa yang saya maksudkan ketika membaca bab terakhir. Atau, bahkan setelah membaca 5-10% dari novel ini, Anda akan mulai melihat bab-bab awal secara berbeda.

Bagaimanapun, harap Anda akan menikmati novel ini seperti yang saya lakukan.)

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

The Dreamer in the Spring Boudoir

The Dreamer in the Spring Boudoir

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih