close

TDSB – Chapter 2

Judul: The Dreamer in the Spring Boudoir
Bab: 002 dari 513 – A Strange Dream (2)

Muxu menarik kembali tangannya. Tubuhnya gemetaran selama beberapa saat ketika dia terus berlutut di samping meja rias. Dia tidak berani berbicara.

Ji Man dengan senang hati pergi ke tempat tidur untuk tidur.

Namun, mimpi itu terasa terlalu realistis. Dia bahkan mencium aroma dupa di dalam ruangan dan selimut yang lembut dan hangat membuatnya mudah tertidur.

Tepat ketika dia hampir tertidur, dia mendengar suara keras. Seseorang membanting pintu dan berdiri di ambang pintu untuk berteriak, “Tuan Sangyu, si marquis ingin kamu datang ke ruang penerima. Nyonya baru sudah tiba. Anda tidak bisa menghindari ini dengan bersembunyi. "

Suara ini benar-benar tidak enak didengar. Ji Man memaksa dirinya untuk membuka matanya dan duduk untuk melihat seorang pelayan yang lebih tua yang mengenakan jaket berkancing biru. Dia ingat pelayan yang lebih tua ini. Dia telah dikirim ke sini permaisuri untuk mengurus aktivitas kehidupan sehari-hari marquis. Nama belakangnya adalah Liu.

Ji Man mengusap kepalanya dan dengan nada tidak senang, dia berkata, "Apakah ada pelayan sepertimu yang berteriak pada tuan mereka?"

Bahkan jika dia hanya bermimpi, dia bukan seseorang yang mudah diintimidasi. Nie Sangyu gagal sebagai pribadi. Dia baru saja diberi kain putih untuk menggantung dirinya * dan sekarang seseorang memperlakukannya dengan buruk ketika dia sudah dalam situasi yang menyedihkan. Dia bisa melihat bahwa Nie Sangyu tidak menikmati dukungan populer.

* (T / N: Kalau-kalau itu membingungkan. Bagian kain putih adalah tempat Ji Man berhenti membaca cerita. Dia belum menyadari bahwa dia mulai di awal cerita.)

Pelayan wanita yang lebih tua membeku untuk sesaat karena terkejut. Kemudian, alisnya yang berkerut menunjukkan rasa jijiknya ketika dia berkata, "Tuan Sangyu, aku hanya bersikap sopan dengan memanggilmu tuan dan juga menunjukkan rasa hormat bahwa kamu pernah menjadi istri si marquis. Saat ini, Anda hanya selir tanpa status apa pun. Dan Anda masih berusaha untuk bertindak seolah-olah Anda memiliki status sebelumnya? "

Ji Man menyipitkan matanya. Dia duduk di tempat tidur sebentar untuk memikirkan semuanya.

Nie Sangyu telah menjadi selir? Samar-samar dia ingat membaca ini. Dia membaca sekilas setengah dari buku itu. Ketika pemimpin laki-laki menikahi pemimpin perempuan, pemimpin laki-laki itu menurunkannya menjadi seorang selir karena dia cemburu dan gagal melihat masalah yang lebih besar.

Jadi, mengapa dia terbangun sebagai pemeran utama wanita kedua yang tidak beruntung? Ji Man duduk diam di sana.

Dia mencubit pahanya. Aduh. Ji Man dengan tegas menjadi jernih. Dia membuka matanya dan melihat pemandangan di depannya seolah-olah dia dengan samar-samar menemukan beberapa informasi yang berbahaya.

Dia benar-benar pindah sebagai Nie Sangyu.

Dia mengulurkan tangannya dan menampar dirinya untuk memastikan bahwa dia benar-benar tidak bermimpi. Ji Man tidak bereaksi selama beberapa menit, kemudian dia menutup matanya dan menarik napas dalam-dalam.

Itu akan menjadi alternatif yang lebih baik untuk bertransmigrasi ke karakter lain selain pemimpin wanita kedua ini yang ditakdirkan untuk mati. Apa yang harus dia lakukan? Haruskah dia bunuh diri dengan pisau sehingga dia bisa memiliki akhir yang lebih awal?

Tidak, dia tidak bisa melakukan sesuatu yang pasif dan negatif. Sebagai wanita karir modern, ia tanpa lelah bekerja seperti anjing untuk membeli rumah, jadi mengapa ia tidak melakukan yang terbaik untuk menyelamatkan hidupnya?

Dia tiba-tiba mendengar suara di telinganya berkata, "Tolong aku … aku tidak bisa menerima ini."

Ji Man menghela nafas. Obsesi mendalam Nie Sangyu pasti telah menyeretnya, pembaca yang tidak bersalah, ke dalam cerita. Surga, kasihanilah aku! Dia hanya membaca novel untuk menghabiskan waktu!

Melihat Nie Sangyu tidak menunjukkan reaksi apa pun, pelayan perempuan yang lebih tua di ambang pintu tidak bisa menahan perasaan tidak sabar. Dia memanggil lagi, "Tuan Sangyu."

"Aku tahu. Biarkan saya mengganti pakaian saya. Pakaian saya saat ini tidak pantas. "Ji Man berdiri dan melakukan yang terbaik untuk tersenyum pada pelayan wanita yang lebih tua. Kemudian, dia menoleh dan berkata kepada gadis pelayan muda yang ada di lantai, "Muxu, berdiri dan bantu aku mengganti pakaianku."

Apakah itu benar? Apakah kata-katanya terdengar seperti kata-kata yang akan dikatakan orang dari zaman kuno? Dia belum hati-hati membaca novel itu. Namun, seharusnya tidak terlalu sulit untuk meniru cara orang berbicara di sini. Tiruannya harus cukup baik untuk tidak membuka rahasianya setidaknya.

Ketika gadis pelayan muda di lantai mendengar kata-kata ini, dia mengangkat kepalanya karena terkejut. Tapi, dia tidak berani langsung menatapnya. Dia berlari ke arah lemari untuk mencari pakaian tepat setelah dia tergagap, "Paham."

Ji Man mengikutinya dan menyapu pandangannya ke pakaian itu. House Nie adalah keluarga kaya dan terkenal, jadi Nie Sangyu secara alami sangat kaya. Meskipun statusnya telah diturunkan pangkat, ia masih memiliki pakaian yang sangat cantik dan modis.

Karena hal yang tak terduga sudah terjadi, dia akan bertindak sebagai Nie Sangyu untuk sementara waktu sampai semuanya kembali normal. Ji Man serius merenungkan apa yang harus ia lakukan selanjutnya untuk menghindari nasib Nie Sangyu. Semoga surga melindunginya. Dia masih berencana untuk kembali dan mengumpulkan bonus akhir tahun!

T / N: Diedit pada 6/26/18 untuk menambahkan Cast of Characters. Page memiliki spoiler kecil hingga bab yang baru-baru ini diterjemahkan. Tautan untuk pemeran karakter juga dapat ditemukan di daftar isi halaman setelah bagian ringkasan.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

The Dreamer in the Spring Boudoir

The Dreamer in the Spring Boudoir

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih