close

TDSB – Chapter 510 (END) – Author’s Note

Bab 510 – Catatan Penulis

Apa yang saya rasakan saat ini?

Pacar saya bertanya mengapa saya berlutut di depan komputer dan tertawa dan menangis. Saya merasa seperti orang gila yang kejang, dan itu yang perlu minum banyak obat juga.

Saya mengatakan kepadanya bahwa Pemimpi di Kamar Kerja Musim Semi sudah selesai.

Dia menjawab, “Oh, novel yang kamu perbarui setiap hari dengan lebih dari 10.000 kata sehari? Alasan mengapa Anda terlalu sibuk untuk mencuci muka, menyikat gigi, dan merapikan rambut? Kenapa kau terlihat seperti hantu Cina dengan rambut di seluruh wajah mereka? ”

Saya menjawab, “Ya, yang itu! Saya sangat suka novel ini. Sayangnya, saya tidak dapat menulis ending dengan benar. Saya ingin menulis BE awalnya, tetapi saya tidak tahan untuk melakukan itu, jadi saya menulis HE sebagai gantinya! "

Dia bertanya, "Oh, apa itu BE? Apa itu DIA? "

(T / N: BE = akhir yang buruk / tragis, HE = happy ending.)

… Kami bukan orang dari dimensi yang sama, jadi dia tidak bisa mengerti saya! Rasanya seolah-olah seribu kuda telah melonjak maju dalam keterkejutan di hati saya dan menyebabkan badai pasir naik dari derap deras mereka.

Dan kemudian, pasir itu jatuh, dan seluruh dunia menjadi sunyi.

The Dreamer in the Spring Boudoir, yang telah menemani saya dan semua orang selama dua bulan terakhir, telah berakhir. Novel selesai, dan tidak akan ada pembaruan harian lagi. Saya mengibaskan tangan untuk saat ini, tetapi novel ini sudah ditandatangani dengan penerbit buku. Tentu saja, pasti akan ada perubahan antara versi cetak novel ini dan versi web. Juga akan ada cerita tambahan yang ditambahkan untuk protagonis pria dan wanita kita. Ketika saatnya tiba, mereka pasti akan kembali dengan cara lain. Saya harap semua orang akan terus menyukainya.

Saya ingin memberi tahu semua orang sebuah rahasia setelah saya mengakhiri pidato emosional saya. Mungkin, itu tidak dianggap rahasia karena saya sudah mengungkapkannya di Weibo.

The Dreamer in the Spring Boudoir bukan novel transmigrasi.

Setelah pemeran utama wanita, Ji Man, membaca buku dan tidur, dia bermimpi bahwa dia memasuki dunia dalam buku itu. Sebagai pemeran utama wanita dengan lubang terbesar di kepalanya, untuk latar awal, novel ini hanyalah impian pemeran utama wanita.

Dia tidak menjadi Nie Sangyu. Dia hanya bermimpi bahwa dia telah mengambil tempat Nie Sangyu, dan kemudian berpikir tentang bagaimana dia akan menjalani hidupnya.

Mimpi ini sangat panjang. Cukup lama untuk beberapa tahun untuk dilewati dalam mimpi. Tapi, ketika Ji Man bangun setelah menyelesaikan keinginan Nie Sangyu, itu baru keesokan paginya.

Saya ingat komentar untuk bab itu. Banyak orang mengatakan tulisannya ceroboh. Mereka mempertanyakan mengapa Ji Man secara misterius pindah kembali ke dunia novel.

Sebenarnya, bukan itu yang terjadi. Ji Man tidak pindah. Waktu itu, dia benar-benar bangun. Dia bangun hingga zaman modern dan tiba-tiba menemukan bahwa semua orang dari dunia kuno telah pergi. Ning Yuxuan sudah pergi, dan dia sangat merindukannya. Maka, mengenakan sepatu hak tinggi, ia ingin berlari kembali dan terus bermimpi.

Dan kemudian, saya menulis, dia kembali ke mimpinya.

Gadis zaman modern konyol itu, yang telah mengenakan sepatu hak tinggi saat berlari, telah jatuh di jalan, menundukkan kepalanya, dan menjadi orang yang koma yang kembali bermimpi

Saya belum secara eksplisit mengatakan ini karena itu benar-benar terlalu sedih dan menggelikan.

Saya menulis tentang ini di akhir juga; Ji Man melihat retakan di sekelilingnya di dunia mimpinya. Itu adalah retakan dalam mimpinya. Suatu hari, dia akan bangun lagi. Tidak peduli berapa tahun dia telah hidup dalam mimpinya, dia akan bangun untuk dirinya yang sama di zaman modern, hanya beberapa hari lebih tua.

Tapi, ketika dia bangun, Ning Yuxuan dan Sangyu kecil tidak akan berada di sisinya lagi. Tidak akan ada apa-apa.

Setelah bangun dari mimpi kamar kerja musim semi, dia mungkin akan menghidupkan teleponnya dan melihat novel web itu. Tidak ada cara untuk memverifikasi apakah novel itu berubah karena dia, tetapi dia adalah satu-satunya yang tahu akhir dari novel itu.

Dia bahkan bisa menulis sisa novel.

Saya terbiasa menulis akhir yang bahagia. Pembaca sering mengatakan bahwa saya harus menjadi ibu pemimpin laki-laki. Tidak peduli seberapa payahnya pemeran utama pria, dia akan selalu mendapatkan akhir yang sempurna dengan pemeran utama wanita.

Saya akui bahwa saya adalah penulis yang kejam dan dramatis yang telah memutihkan secara profesional prospek pria yang menghitam selama dua puluh tahun terakhir. Itu karena ada terlalu banyak hal yang tidak bahagia dan tidak memuaskan dalam kehidupan nyata. Akan sangat menyebalkan jika Anda merasa seperti itu saat membaca novel juga.

Itulah sebabnya saya menulis bahwa Ji Man dan Ning Yuxuan hidup bahagia selamanya dan mati bersama di usia tua. Tentu saja, ada juga kontribusi Haohao. Dalam cerita tambahan di akhir, ketika Ji Man sakit parah, itu karena ada seorang dokter di zaman modern yang ingin membangunkannya dari komanya!

Namun, Haohao memberinya obat yang membuatnya terus tidur sehingga wanita muda ini bisa tinggal di dunia mimpi ini untuk cinta.

Ketika Ji Man bangun lagi, mungkin, dia tidak akan menyesal. Bagaimanapun, dia sudah bersama Ning Yuxuan seumur hidup.

Advertisements

Ini adalah rahasia yang ingin saya ceritakan, latar nyata novel ini.

Saya mengubur banyak bayangan dalam novel, sampai-sampai saya lupa banyak di antaranya. Saya akan melakukan yang terbaik untuk memperbaikinya untuk versi yang dipublikasikan. Terima kasih semuanya atas dukungan Anda.

Ada juga banyak teka-teki yang belum terselesaikan. Misalnya, apakah Ji Man benar-benar membunuh Fu-er? Mengenai pertanyaan ini, saya merasa bahwa orang yang berbeda akan memiliki pandangan yang berbeda, jadi saya tidak berencana untuk menulis jawaban yang pasti. Anda dapat memutuskan sendiri apa yang terjadi di sana.

Adapun Sangyu kecil, ia dapat dianggap sebagai reinkarnasi Nie Sangyu. Dalam kehidupan ini, Sangyu kecil mengubah metodenya dalam mendapatkan cinta. Ji Man juga akan mengajarinya cara yang benar untuk mencintai seseorang.

Memegang tutup panci di atas kepalaku saat aku tertawa, aku ingin mengatakan bahwa aku sangat menyukai novel ini. Walaupun saya dipengaruhi oleh orang lain tentang bagaimana saya menulis novel ini, saya merasa bahwa saya telah mendapatkan sedikit lebih matang setelah saya selesai menulis cerita ini.

Penerjemah Rambling: Ini adalah akhir dari DSB. Terima kasih banyak telah mencoba novel ini dan dukungan Anda! Saya harap Anda menikmati ceritanya seperti saya.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

The Dreamer in the Spring Boudoir

The Dreamer in the Spring Boudoir

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih