close

Chapter 1

"Aneh sekali …" Bukankah aku seharusnya mati? "

Qu Zhantian berjuang untuk membuka matanya, dan melihat lingkungan asing di depannya dengan ekspresi bingung. Segala sesuatu di depannya tampak nyata, tetapi dia jelas mengalami kecelakaan mobil sekarang, dan hampir yakin bahwa dia akan mati, jadi mengapa dia tiba-tiba bangun?

"Tunggu sebentar, kurasa aku bisa berdiri!" Suara Qu Zhantian mulai sedikit bergetar, dan kata-katanya dipenuhi dengan kegembiraan yang tidak bisa disembunyikan.

Qu Zhantian, dua puluh tahun, pada awalnya adalah nama umum di Cina. Dengan cacat alami, ia tidak dapat berdiri sejak kecil dan tumbuh di kursi roda. Untungnya, orang tuanya telah berkecimpung dalam bisnis selama bertahun-tahun, dan mereka kaya.

Tanpa pilihan lain, mereka menemukan pacar untuk Qu Zhantian. Mereka berdua akan menikah pada hari ketika Qu Zhantian berusia dua puluh tahun, dan Qu Zhantian benar-benar menyukai pacar itu, jadi dia mentransfer semua kekayaan yang diberikan orang tuanya ke namanya.

"Alasan mengapa aku dekat denganmu adalah karena aku menghargai kekayaan orang tuamu. Sekarang setelah aku mendapatkan apa yang aku inginkan, tidak mungkin bagiku untuk menghabiskan hidupku dengan orang cacat seperti kamu. Qu Zhantian, tidak mungkin bagi kita generasi." Kata-kata dingin dan tak berperasaan dari kekasihnya masih melekat di benak Qu Zhantian.

Untuk berbicara dengan pacarnya secara langsung, Qu Zhantian pergi ke kursi rodanya sendirian. Pada akhirnya, karena dia tidak ingin melihat lampu merah, dia dikirim terbang dengan mobil dan jatuh ke genangan darah. Namun, sebelum kesadarannya menghilang, dia tampaknya telah melihat bintang jatuh melesat di langit.

"Apakah ini kehendak surga?" Qu Zhantian bergumam, dan dengan sangat cepat, dia menerima ingatan tubuh ini, yang juga awalnya bernama Qu Zhantian.

Tempat ini bukan di Bumi, tetapi di tempat yang disebut Tianyi Divine Realm, tempat yang agak mirip dengan tempat-tempat yang dijelaskan dalam novel fantasi yang telah dibaca Qu Zhantian dalam kehidupan sebelumnya. Di dunia ini, apakah itu manusia atau seratus ras lainnya, semua bergantung pada kultivasi untuk memperkuat diri mereka sendiri, memungkinkan mereka untuk terbang ke langit dan melarikan diri ke tanah.

Tempat Qu Zhantian tinggal adalah Dracaena dari Wilayah Laut Timur dari Alam Ilahi Tianyi. Dracaena adalah klan kuno dengan garis keturunan bangsawan yang sangat mirip dengan manusia.

Qu Zhantian adalah putra seorang gadis yang disukai surga di Dracaena dan seorang laki-laki manusia. Sejak Qu Zhantian lahir, ibunya menahannya di Dracaena, dan orang tuanya benar-benar menghilang. Qu Zhantian juga secara bertahap tumbuh di bawah asuhan ibu baptisnya, Yi Xue.

Karena fakta bahwa orang tuanya tidak ada di sini, atau mungkin karena dia bukan Dracaena yang sederhana, Qu Zhantian dikeluarkan dari kelahiran, dan tidak ada sumber daya penanaman yang pernah mendarat di tubuhnya. Oleh karena itu, kultivasi Qu Zhantian masih terjebak pada tingkat menengah dari wilayah Yiyuan, dan telah terluka parah oleh murid-murid Ikan Naga di dalam klan kali ini, dan dia hampir mati.

"Tampaknya kamu juga orang yang telah menderita banyak kesulitan. Namun, sejak aku datang ke sini, aku akan terus menjalani hidupmu untukmu." Mata Qu Zhantian mengungkapkan cahaya ilahi. Dalam kehidupan sebelumnya di Bumi, dia selalu ingin memiliki kehidupan berdarah panas. Namun, karena penyakit alami, ia bahkan ingin berjalan.

Tapi sekarang setelah surga memberinya kesempatan lagi, dia tentu saja tidak akan membiarkannya pergi. Dia perlahan berdiri dan menutup matanya, merasakan perubahan di tubuhnya.

"Hmm?" Di Tianyi Divine Realm, setiap pembudidaya tunggal akan membentuk Laut Qi mereka sendiri. Semakin kuat Laut Qi mereka, semakin kuat kultivasi mereka, dan di Laut Qi Qu Zhantian yang sangat kecil, ada cahaya lemah yang berkedip-kedip.

Qu Zhantian menyalurkan kesadarannya dan menutupinya di atas sinar cahaya itu. Saat dia bersentuhan dengan sinar cahaya itu, gelombang mengerikan muncul dari laut aura Qu Zhantian saat kekuatan tertinggi merembes keluar, dan kesadaran Qu Zhantian sepertinya akan runtuh dalam sekejap.

Kepala sakit yang tak tertandingi, seolah-olah hendak meledak. Namun, tekadnya sangat mencengangkan, dan meskipun Qu Zhantian telah terkurung di kursi rodanya sepanjang tahun karena dua puluh tahun sakit yang dideritanya dalam kehidupan sebelumnya, itu telah membuat tekad Qu Zhantian mencengangkan.

Selanjutnya, setelah Qu Zhantian pindah ke tubuh ini, jiwa keduanya bergabung satu sama lain dan intensitas jiwanya meningkat. Baru saat itulah dia nyaris tidak bisa menahan rasa sakit, jika tidak, dengan sedikit saja, kesadaran Qu Zhantian akan runtuh dan dia akan menjadi bodoh.

"Heaven Burning Heaven Art, Shadow Art yang Tak Tertandingi." Ekspresi sedih di mata Qu Zhantian secara bertahap berubah menjadi yang menyala-nyala, dan rune kuno mulai merekam rune kuno di dalam. Bahkan dalam ingatan asli Qu Zhantian, dia tidak pernah ingat untuk mengingat teknik yang begitu kuat.

Saat cahaya misterius berangsur-angsur redup dalam aurasea Qu Zhantian, beberapa ingatan yang tidak bisa dilukiskan muncul di benaknya. Itu adalah kenangan dari Heaven Burning Heaven Art dan Shadow Art yang Tak Tertandingi, dan dia hanya bisa menghela nafas dalam hatinya, bertanya-tanya apa sebenarnya cahaya itu.

Saat dia menyentuh pilar cahaya, dia merasa seolah-olah dia adalah seorang remaja yang menatap bintang-bintang yang tak ada habisnya, pandangan pemikiran yang mendalam muncul di matanya. Mungkin ini adalah alasan mengapa dia, yang jelas-jelas mati, memilih untuk berteleportasi ke tubuh Tianyi Divine Realm, Qu Zhantian. Namun, budidaya saat ini masih terlalu lemah, ia tidak dapat mengungkap rahasia di balik sinar cahaya misterius.

Qu Zhantian segera tenang. Meskipun sinar cahaya telah melimpahkan kepadanya dua seni ilahi untuk kultivasi, ia hanya bisa berkultivasi dalam Seni Bayangan yang Tak Tertandingi, dan Surga Membakar Seni Surga tampaknya menjadi teknik kultivasi yang bahkan lebih kuat. Dengan ranahnya saat ini, dia bahkan tidak bisa menyentuh ranah pertama dari Heaven Burning Heaven Art.

Ketika dia mengolah Seni Bayangan yang Tak Tertandingi ke Panggung Penguasaan, dia akan bisa secara langsung menumbuhkan Seni Surgawi yang Terbakar. Saat ini, apa pun yang dipikirkannya tidak perlu, dan hanya kultivasi yang dapat menyelesaikan pertanyaan itu.

Ketika dia memikirkan hal itu, Qu Zhantian duduk bersila, seluruh tubuhnya mulai berkedip dengan cahaya yang tidak bisa dihancurkan, dan Qi-nya mulai menjadi lebih kuat dan lebih kuat. Baru saja, cahaya misterius itu tidak hanya menanamkan Heaven Burning Heaven Arts dan Shadow Art yang tak tertandingi ke dalam benaknya, itu juga telah menembus wilayahnya sendiri, dan itu masih meningkat.

"Heaven Severing, apa kamu sudah bangun !?" Qu Zhantian menghentikan kultivasinya karena pada saat ini, pintu kamarnya telah didorong terbuka oleh seseorang dan orang yang berbicara di pintu sudah memasuki ruangan.

Saat ini, kultivasi Qu Zhantian telah mencapai tahap kedua dari tahap menengah. Di Alam Ilahi Tianyi, ada enam alam dasar utama, dan enam alam dasar utama ini selanjutnya dibagi menjadi alam dasar, menengah, maju dan pamungkas. Setelah menembus enam alam dasar utama, ia dapat mengambil alih surga dan keberuntungan bumi dalam kultivasi, dan melangkah ke empat alam besar surga dan bumi.

Qu Zhantian menatap orang yang berjalan dari luar. Orang itu kira-kira seusia Qu Zhantian, dengan penampilan yang halus dan cantik, dan memiliki fisik yang mirip dengan manusia di Bumi dari kehidupan sebelumnya. Namun, satu-satunya perbedaan yang ia dapatkan dari manusia adalah ia memiliki sepasang telinga ikan baru yang bukan milik manusia, serta sisik naga di tubuhnya.

Ini adalah Dracaena dari Tianyi Divine Realm, sebuah ras yang berisi sebagian dari variasi garis keturunan ras Naga. Orang yang berjalan di depan mereka disebut Yi Haoran, dan dia adalah satu-satunya teman baik Qu Zhantian di Dracaena.

"Zhan Tian, ​​kamu akhirnya bangun. Aku akan meminta kakekku untuk memberimu pil Roh kelas rendah. Ambillah." Saat Yi Haoran mengatakan itu, dia mengeluarkan pil yang mengeluarkan aroma samar. Pil itu memiliki beberapa pola misterius di atasnya, memberi orang perasaan nyaman.

Qu Zhantian tertawa dan menggelengkan kepalanya, melihat penampilan Yi Haoran yang prihatin, dia tidak bisa menahan perasaan hangat di hatinya, dia tahu betapa berharganya Pil Roh, dan itu sama bahkan dengan kualitas terendah. Agar Yi Haoran bisa mendapatkan pil semangat ini untuknya, dia tidak tahu berapa harga yang harus dia bayar, dan dia tentu akan mengingat kebaikan ini.

Advertisements

"Kamu harus mengambilnya. Pohon aneh itu juga kejam. Ketika Bibi Xue memberitahuku, dia bilang dia hampir melumpuhkanmu. Sekarang, Bibi Xue pergi ke Aula Tetua untuk berlutut dan memohon keadilan untukmu." Yi Haoran berkata dengan agak marah.

"Bibi Xue?" Mata Qu Zhantian mengungkapkan sedikit pengertian. Bibi Xue yang dibicarakan Yi Haoran pastilah ibu angkatnya, Yi Xue. Setelah orang tua Qu Zhantian pergi, Yi Xue yang membesarkan Qu Zhantian.

Mendengar kata-kata Yi Haoran, mata Qu Zhantian mengungkapkan sedikit kemarahan. Dia tidak peduli berapa banyak dia menjadi sasaran, tetapi dia tidak ingin melihat ibunya menderita keluhan apa pun. Meskipun dia belum melakukan kontak dengan dia, dia percaya bahwa dia sama dengan orang tuanya dari kehidupan sebelumnya, yang sangat menyayanginya.

"Haoran, Aula Tetua ada di sini. Bawa aku ke ibu." Qu Zhantian berkata dengan suara yang dalam, saat Qi yang kuat samar-samar keluar dari tubuhnya.

Yi Haoran memandang Qu Zhantian di depannya dengan heran. Dalam benaknya, Qu Zhantian selalu menjadi orang yang lemah, jika tidak, dia tidak akan diintimidasi sampai saat ini. Namun, dia terus merasa bahwa Qu Zhantian di depannya telah mengalami beberapa perubahan.

"Apakah cederamu baik-baik saja?" Yi Haoran berkata dengan bingung. Mendengarkan apa yang dikatakan Yi Xue, Qu Zhantian hampir dipukul sampai mati di tempat, tetapi Qu Zhantian saat ini sangat semarak, membuatnya agak curiga.

"Cukup omong kosong, cepat dan pergi." Desak Qu Zhantian, ekspresi cemas muncul di wajahnya.

"Baiklah -" Meskipun dia tidak tahu di mana Qu Zhantian telah berubah, dia tidak mungkin melanjutkan menonton Bibi Xue berlutut di luar Hall of Elders.

Tepat ketika keduanya hendak pergi, banyak langkah kaki datang dari luar ruangan, seolah-olah ada banyak orang di sini. Ketika Yi Haoran melihat orang-orang ini, ekspresinya berubah jelek, seolah-olah mereka adalah orang-orang yang telah melukai Qu Zhantian.

Ketika Qu Zhantian memandangi sekelompok orang, tatapannya juga menjadi gelap. Apakah ini orang-orang yang melukai serius pemilik asli tubuh ini?

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

The Emperor of the Holy Land

The Emperor of the Holy Land

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih