close

Chapter 721 – In Front of Jiamen Pass (I)

Bab 721: Di Depan Jalan J Xiamen (I)

Jangankan “dalam sejarah”, kasus kanibalisme bisa dengan mudah ditemukan dalam beberapa tahun terakhir.

Dongqing telah menderita banyak bencana alam dalam beberapa tahun terakhir. Dalam keputusasaan, beberapa orang bahkan menukar anak untuk makan. Apa perbedaannya dengan kanibalisme selama masa perang?

Empat faksi Nanman dan tiga suku di perbatasan utara mengirim pasukan mereka ke Central Plains untuk membunuh dan merampok sepanjang waktu. Kanibalisme sering terjadi di antara mereka.

Huang Song menghela nafas dengan prihatin. “Memang, itu tidak jarang. Jika memungkinkan, saya lebih suka kita tidak melihatnya terjadi sama sekali. “

Kilatan singkat melintas di matanya. Mungkin hanya dunia yang damai sepenuhnya yang bisa menghentikan sesuatu yang begitu mengerikan terjadi.

“Sayangnya, memang seperti itu. Siapa yang suka melihat hal buruk seperti itu terjadi? “

Jiang Pengji melihat ke kejauhan di Jiamen Pass. Pembatas alami antara dua tebing curam seperti itu akan membuat mereka kehilangan nyawa Tuhan yang tahu berapa banyak nyawa!

Cheng Jing melirik Jiang Pengji dari sudut matanya, lebih hormat dari sebelumnya.

Sangat berangin di pegunungan. Feng Zhen, yang bukan penggemar cuaca dingin, membungkus dirinya lebih erat di jubahnya. Bibir pucatnya sekarang memiliki warna biru di dalamnya.

“Karena Jiamen Pass sulit diatasi oleh pasukan penyerang, tetapi lebih mudah untuk menjaga pihak pertahanan, jika kami menyerang dengan paksa, kami pasti akan membayar harga yang mahal. Karena itu, kami tidak akan mengikuti dan menggunakan mayat untuk membakar Jiamen Pass, bukan? ” Feng Zhen menelan dengan gugup dan mengangkat tinjunya untuk menutupi batuk ringan. “Tapi jika kita tidak melakukannya, aku tidak bisa memikirkan cara lain kecuali menyerang langsung, yang lagi-lagi akan membuat kita kehilangan banyak orang dan akan memakan waktu selamanya.”

Jiang Pengji melihat sekeliling untuk mengamati medan. Bibir tipisnya mengerucut menjadi garis keras kepala.

“Menurutmu, berapa lama waktu yang dibutuhkan aliansi untuk menghancurkan J Xiamen Pass berdasarkan kapasitas tempurnya?” dia bertanya.

Berdiri tepat di sebelah Huang Song, Feng Jue meletakkan satu tangan di dahinya dan melihat ke Jiang Pass.

“Jalan menuju J Xiamen Pass sangat sempit. Ini sangat, sangat sulit. Berdasarkan kemampuan bertarung aliansi, jika kita menyerang secara langsung, mungkin akan memakan waktu satu atau dua hari. Jika pertahanan benar-benar siap di balik Pass, mungkin diperlukan satu atau dua hari ekstra. ” Feng Jue kemudian melanjutkan dengan senyuman sarkastik, “Kecuali bahwa aliansi menderita karena perselisihan internal. Begitu mereka melihat seperti apa J Xiamen Pass, mereka mungkin akan berbalik. ”

Mengapa mereka mundur setelah melihat Celah?

Itu sempit dan diapit oleh dua tebing, yang berarti ujung tombak misi pasti akan hancur.

Siapa yang secara sukarela menyelesaikan tugas?

Bahkan jika suatu kekuatan tidak keberatan pergi duluan, mereka tidak ingin mengorbankan diri mereka sendiri. Ini berarti bahwa mereka tidak akan mencoba yang terbaik untuk berhasil.

Ketika Jiang Pengji dan Huang Song menyelinap keluar, aliansi berada di tengah rapat besar untuk memutuskan siapa yang akan menjadi ujung tombak kampanye.

Hanya memikirkan pertengkaran mereka membuat Feng Jue pusing. Dia mengusap keningnya seolah dia masih bisa mendengar mereka berkelahi satu sama lain.

“Jika kita tidak menyelesaikan masalah ini, Jiamen Pass akan menahan kita selama sekitar 10 sampai 15 hari, jika tidak lebih lama,” kata Cheng Jing.

10 sampai 15 hari?

Tentara Pangeran Changshou telah mencapai wilayah Chenzhou dan menduduki lebih banyak wilayah setiap hari. Siapa yang tahu akan seperti apa setelah 10 atau bahkan 15 hari?

Pada saat yang sama, pasukan aliansi berdebat sengit tentang masalah tersebut. Tidak ada yang mau duluan karena takut kehabisan tenaga.

Selain itu, mereka tidak akan berani membuat Yang Jian pergi lebih dulu dan mengorbankan dirinya untuk mereka kali ini.

Sejak Yang Jian membuat keributan besar dan memanggil semua orang, mereka menyadari bahwa dia tidak tahan dengan omong kosong. Menjebaknya? Mungkin tidak.

Semua kekuatan setuju pada satu hal: Mereka akan menahan dan mencoba membuat orang lain melakukannya.

Mereka yang memiliki lebih sedikit orang berpendapat bahwa jika mereka kehilangan segalanya di Jiamen Pass, bagaimana mereka bisa menghadapi orang-orang mereka sesudahnya?

Mereka yang memiliki banyak pria juga memiliki kekhawatiran. Mereka beralasan bahwa meskipun mereka memiliki head-count yang lebih tinggi, mereka tidak terlatih dengan baik, oleh karena itu tidak cocok untuk menjadi ujung tombak.

Advertisements

Duduk di kursi kehormatan dan mendengarkan argumen pergi-tidak-kemana-mana, Xu Pei tampak muram dan kewalahan.

Xu Fei, yang duduk di sebelahnya, menganggap raut wajah Xu Pei memuaskan. Xu Pei telah berjuang sangat keras dengannya untuk menjadi pemimpin aliansi. Dia benar-benar pantas menerima kekacauan ini!

Memang itu bukan pekerjaan mudah baginya, terutama karena setiap orang di bawah kepemimpinannya hanya peduli pada diri sendiri.

Sehari penuh berlalu dan mereka masih belum mencapai kesepakatan. Pertemuan itu berakhir dan semua orang pergi dalam kesengsaraan.

Jiang Pengji kembali ke kamp mereka sendiri bersama Feng Zhen dan Yang Si. Mereka melihat bahwa Liu She juga sedang dalam perjalanan kembali dari pertemuan.

“Bolehkah saya menanyakan sesuatu, ayah?” Jiang Pengji berjalan mendekati Liu She, memegang kendali Little White. Apakah Anda punya waktu sebentar?

Liu She menanggapi dengan senyum hangat. “Aku selalu punya waktu untukmu, Lanting.”

Yang Si dan Feng Zhen terkesan dengan interaksi ayah dan anak (sebenarnya putri).

“Berapa banyak yang kamu ketahui tentang Meng Zhan dari Cangzhou, ayah?”

Meng Zhan? Mendengar nama mantan saudara ipar dan temannya, sekarang musuh bebuyutannya saat ini, Liu She mengerutkan alisnya. Dia melanjutkan dengan suara dingin. “Meng Zhan dan saya dulunya adalah teman baik di sekolah. Kami kemudian memutuskannya karena apa yang terjadi dengan ibumu dan bibimu. Sekarang kami tidak punya kontak lagi jadi saya tidak tahu banyak. Mengapa Anda menyebut dia begitu tiba-tiba? Apakah Anda menemukan sesuatu ketika Anda keluar untuk memeriksa medan? Apakah itu sesuatu tentang Meng Zhan? ”

“Ada tanda-tanda kerusakan akibat kebakaran di dekat Jiang Pass, jadi kupikir Pangeran Changshou menggunakan mayat untuk membakar jalannya melalui Celah, yang akan menjelaskan mengapa pasukannya menerobos begitu cepat. Mungkin Meng Zhan adalah orang yang mengusulkan rencana ini. Itu sebabnya saya ingin tahu lebih banyak tentang dia. ”

Liu She tertawa kecil.

“Kedengarannya seperti sesuatu yang akan dia lakukan. Itulah dia. Dia bertingkah seperti seorang pria berseni, namun dia adalah karakter yang sangat kejam dalam penyamaran, “Liu She mencemooh. “Saat saya masih berteman dengannya, saya tidak tahu. Ketika dia masih muda, dia terkenal sebagai seorang pria sejati. Tapi banyak hal berubah, dan orang berubah. Dalam keluarga Meng, keadaan bisa menjadi sangat buruk di antara anggota keluarga. Meng Zhan mungkin tidak bisa bertahan hidup jika dia tidak memilih untuk bertarung. “

Ketika Meng Zhan masih muda, dia memang pria sejati yang dikagumi semua orang.

Waktu, bagaimanapun, dapat mengubah seseorang luar dalam.

Situasinya membuatnya menjadi orang yang berbeda. Liu She tidak melihatnya datang, mengira Mengs adalah keluarga yang penuh kasih.

Memperkenalkan Meng Zhan kepada saudara iparnya, menuntunnya untuk menikahi manusia serigala di kehidupan nyata, adalah salah satu dari sedikit keputusan mengerikan yang pernah dibuat Liu She.

“Konflik internal dalam keluarga Meng cukup sengit. Meng Zhan berhasil dan menang. Tentu saja, dia adalah orang yang licik. “

Advertisements

Jiang Pengji mengerutkan alisnya dengan berat. Dia kemudian bertanya tentang hasil pertemuan aliansi.

Liu She mencibir. “Sekelompok pengecut yang tidak bertanggung jawab. Semua orang ingin orang lain mati untuk mereka. Kemajuan macam apa yang bisa dihasilkan dari itu? “

Setelah berbicara dengan Liu She, Jiang Pengji kembali ke tendanya, menatap kosong.

“Jingrong dan Zishi, tolong beri tahu aku, jika kamu adalah Meng Zhan, apa yang akan kamu lakukan selanjutnya setelah membantu Pangeran Changshou mengambil Jiamen Pass?”

Feng Zhen dan Yang Si bertukar pandang.

Dari sudut pandang Pangeran Changshou, tentu saja, menahan aliansi selama mungkin terdengar bijaksana.

J Xiamen Pass adalah tempat alami di mana perselisihan internal aliansi dapat diperburuk.

Tapi itu belum cukup. Mereka perlu didorong lebih keras.

Yang Si telah bekerja untuk Pangeran Changshou selama beberapa waktu dan mengetahui satu atau dua hal tentang pria itu.

Tapi segala sesuatu tentang strategi musuh terdengar sangat mirip dengan gaya Meng. Berbicara tentang Meng, siapa yang tahu lebih banyak dari Meng Hun?

Jiang Pengji kemudian berkata kepada seorang tentara, “Panggil Kolonel Meng, sekarang! Saya perlu mendiskusikan sesuatu yang sangat penting dengannya. “

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

The Empress’ Livestream

The Empress’ Livestream

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih