close

TFD – Chapter 126 (END)

Bab 126: Ekstra — Impian Menjadi Kenyataan

Diterjemahkan oleh K dari Exlily Rebels Scanlations

Ketika Lan WangJi kembali, Wei WuXian sudah menghitung sekitar seribu tiga ratus.

"Seribu tiga ratus enam puluh sembilan, seribu tiga ratus tujuh puluh, seribu tiga ratus tujuh puluh satu …"

Dia mengangkat kakinya lagi dan lagi, kok yang berwarna-warni memantul di sekitar kakinya. Itu terbang tinggi di udara, jatuh dengan kuat, sebelum menembak lebih tinggi dan menyelam lagi. Sepertinya seutas benang tak berbentuk terhubung ke sana, selamanya mencegahnya meninggalkan bagian tubuh Wei WuXian.

Pada saat yang sama, utas tak berbentuk tertuju pada tatapan anak-anak di samping.

Dan kemudian dia mendengar Wei WuXian menghitung, "Seribu tiga ratus tujuh puluh dua, seribu tiga ratus delapan puluh satu …"

Lan WangJi, "…"

Di bawah siraman kekaguman anak-anak, Wei WuXian selingkuh begitu saja. Di sisi lain, jumlah yang sangat besar telah melucuti anak-anak yang mengendus penilaian mereka, sedemikian rupa sehingga tidak seorang pun dari mereka memperhatikan apa yang salah. Lan WangJi menyaksikan dengan matanya sendiri ketika Wei WuXian menendang dari tujuh puluh dua menjadi delapan puluh satu, kemudian dari delapan puluh satu ke sembilan puluh. Tepat saat dia akan membuat lompatan lain, Wei WuXian kebetulan melihat Lan WangJi. Matanya cerah, seolah-olah dia akan memanggil namanya. Dengan kesalahan dalam kekuatannya, shuttlecock berbulu cerah terbang melewati kepalanya dan jatuh di belakang punggung Wei WuXian.

Melihat bahwa dia akan ketinggalan, dia buru-buru melakukan tendangan ke belakang, menyimpannya dengan tumit kakinya. Tendangan terakhir menjadi yang tertinggi, disertai dengan gema, "Seribu enam ratus!" Semua anak berseru dengan takjub, bertepuk tangan sekuat tenaga.

Hasilnya jelas. Seorang gadis kecil berteriak, “Seribu enam ratus! Dia menang, kamu kalah! ”

Dengan semangat tinggi, Wei WuXian menerima kemenangan tanpa keraguan. Lan WangJi mengangkat tangannya juga, mengeluarkan beberapa tepukan.

Namun, salah satu anak lelaki itu mengerutkan alisnya, menggigit jarinya, "Aku merasa … ada sesuatu yang tidak beres."

Wei WuXian, "Apa yang tidak benar?"

Anak laki-laki itu, “Mengapa seratus lagi setelah sembilan puluh? Pasti ada yang salah. "

Tampaknya anak-anak sudah terpecah menjadi dua faksi. Salah satu dari mereka jelas sudah berada di bawah pengaruh Wei WuXian, mengomel, "Itu tidak mungkin. Anda hanya tidak mau menerima kekalahan Anda. "

Wei WuXian juga berteori, "Mengapa tidak seratus demi sembilan? Hitung sendiri. Apa setelah jam sembilan? "

Dengan susah payah, bocah itu meraba-raba dengan jari-jarinya untuk sementara waktu, "… Tujuh, delapan, sembilan, sepuluh …"

Segera, Wei WuXian menyela, "Lihat, sepuluh datang setelah sembilan, jadi seratus harus datang setelah sembilan puluh."

Bocah itu masih ragu, “… Benarkah? Saya kira tidak begitu ?? ”

Wei WuXian, "Bagaimana bisa? Jika Anda tidak percaya kepada saya, mari kita tanyakan seseorang di jalan. "

Dia melihat sekeliling sejenak sebelum menampar kakinya, “Oh, hei, aku menemukan satu. Anda, Tuan Muda, yang terlihat sangat dapat diandalkan. Tolong tunggu sebentar!"

"…"

Dan dengan demikian, Lan Wangji menunggu, "Ada apa?"

Wei WuXian, "Bisakah saya mengajukan pertanyaan?"

Lan WangJi, "Ya."

Wei WuXian bertanya, "Maaf, tapi apa yang terjadi setelah sembilan puluh?"

Lan WangJi, "Seratus."

Wei WuXian memberi hormat kepadanya, "Terima kasih."

Lan WangJi mengangguk, "Terima kasih kembali."

Sambil nyengir, Wei WuXian mengangguk juga, berbalik untuk menghadapi bocah itu, "Kamu mengerti?"

Advertisements

Bocah itu tidak benar-benar mempercayai Wei WuXian yang terkekeh, tetapi memandang Lan WangJi, ia merasakan rasa kagum yang mendalam terhadap tuan muda, yang pakaiannya seputih salju, pedang dihiasi dengan batu giok, dan wajahnya sangat tampan sehingga wajahnya sangat tampan sehingga ia sangat kagum. dia hampir tampak seperti dewa. Jantungnya yang goyah segera dibujuk, bergumam, "Jadi begitu kamu menghitung …"

Anak-anak berkicau, “Seribu enam ratus hingga tiga ratus — Anda kalah!”

Bocah itu keras kepala, "Kalau begitu, ini adalah kesalahanku." Saat dia berbicara, dia menyerahkan tongkat gula kepada Wei WuXian, suaranya nyaring, "Kamu menang! Di sini untukmu!"

Setelah anak-anak pergi, Wei WuXian berbicara, memegangi tongkat haw di mulutnya, "HanGuang-Jun, kamu benar-benar menyelamatkanku dari beberapa wajah."

Lan WangJi akhirnya berjalan ke sisinya, "Permintaan maaf untuk menunggu."

Wei WuXian menggelengkan kepalanya, “Tidak sama sekali, tidak sama sekali. Anda sudah pergi untuk sementara waktu. Saya hanya menendang shuttlecock sedikit lebih dari tiga ratus kali. "

Lan WangJi, "Seribu enam ratus."

Wei WuXian tertawa terbahak-bahak, menggigit salah satu cakarnya. Lan WangJi hendak berbicara lagi ketika sesuatu yang dingin menyentuh bibirnya, meninggalkan rasa manis di lidahnya. Wei WeiXian telah memasukkan sisa tongkat ke mulutnya.

Melihat ekspresinya yang tidak biasa, Wei WuXian bertanya, "Apakah kamu makan hal-hal manis?"

Memegang rahang di mulutnya, Lan WangJi tidak memakannya atau meludahkannya, tidak bisa mengatakan apa-apa. Wei WuXian, "Jika kamu tidak, aku akan memilikinya." Dia meraih tongkat tipis dari haw, ingin mengambilnya kembali, tetapi dia tidak bisa menariknya keluar bahkan setelah beberapa kali mencoba. Tampaknya Lan WangJi menggigitnya dengan giginya. Wei WuXian menyeringai, "Jadi, apakah Anda akan memakannya atau tidak?"

Lan WangJi juga menggigit, "Aku."

Wei WuXian, "Itu lebih seperti itu. Katakan saja jika Anda menginginkannya. Anda benar-benar sudah seperti ini sejak Anda masih muda, memegang semuanya dan tidak pernah mengatakan apa yang Anda inginkan. "

Setelah dia tertawa sebentar, keduanya melenggang ke kota.

Wei WuXian selalu nakal dan serakah saat dia berada di jalanan. Dia berlari cepat dan menginginkan segalanya. Ketika dia melihat sesuatu yang menarik, dia harus memerasnya, atau ketika dia menghirup asap yang menggiurkan, dia harus mengambilnya dan mencobanya. Di bawah anjurannya, Lan WangJi juga mencoba beberapa makanan ringan yang bahkan tidak akan pernah ia sentuh. Ketika dia menyelesaikannya, Wei WuXian akan selalu bertanya, "Bagaimana itu? Bagaimana? "Kadang-kadang, Lan WangJi menjawab 'baik', sementara di waktu lain ia menjawab 'luar biasa', namun lebih sering ia menjawab 'aneh'. Setiap kali ini terjadi, Wei WuXian akan tertawa dan mengambilnya, tidak membiarkannya melakukannya lagi.

Mereka awalnya bermaksud mencari tempat makan siang, tapi Wei WuXian makan jauh-jauh dari Barat ke Timur, mengisi perutnya. Pada akhirnya, dia malas bahkan dalam berjalan, dan keduanya menemukan sebuah toko sup yang layak dan duduk untuk menikmati sup.

Wei WuXian bermain dengan irisan lobak saat dia makan, menunggu iga babi dan sup akar teratai yang dia pesan. Ketika dia melihat Lan Wangji berdiri, dia bertanya dengan heran, "Apa yang kamu lakukan?"

Lan WangJi, "Aku akan segera kembali." Dan ketika dia berkata, dia kembali hanya sedikit setelah dia pergi. Sup kebetulan juga tiba. Wei WuXian menyesapnya. Setelah pelayan pergi, dia berbisik pada Lan WangJi, "Itu tidak baik."

Lan WangJi mencoba sesendok, hanya memiliki sedikit rasa, "Bagaimana bisa begitu?"

Advertisements

Wei WuXian mengaduk sendoknya di mangkuknya, “Teratai tidak bisa terlalu keras. Akan lebih baik jika berwarna merah muda. Tempatnya agak malu dengan bumbu. Itu tidak cukup lama direbus dan rasa belum direndam dengan benar. Bagaimanapun, ini tidak sebagus shijie saya. "

Dia hanya membuat pernyataan santai, berpikir bahwa Lan WangJi paling banyak akan mendengarkan dan merespons dengan beberapa menit. Namun, dia tidak hanya mendengarkan dengan tajam, tetapi bahkan bertanya, “Bagaimana seharusnya bumbu itu? Bagaimana rasa bisa direndam? "

Wei WuXian akhirnya memperhatikan sesuatu, geli, “HanGuang-Jun, kamu tidak berpikir untuk membuatkanku sup teratai, kan? Baru saja, apakah Anda pergi untuk menonton prosesnya? "

Bahkan sebelum Lan WangJi menjawab, dia sudah mulai menertawakannya, "Haha, HanGuang-Jun, aku benar-benar tidak berusaha untuk meremehkanmu, tetapi tidak ada seorang pun di sekte kamu yang pernah melakukan pekerjaan di dapur, dan di atas bahwa seleramu tumbuh dengan makanan semacam itu. Saya ragu apa pun yang Anda hasilkan bahkan bisa melewati mata. ”

Lan WangJi menyesap supnya lagi, tidak membenarkan atau membantahnya. Wei WuXian masih menunggunya merespons, namun dia sekuat gunung. Dia akhirnya tidak bisa menunggu lebih lama lagi.

Dengan wajah tebal, dia bertanya lagi, "Lan Zhan, apakah kamu benar-benar bermaksud untuk memasak untukku?"

Anehnya, Lan WangJi cukup tenang. Dia mengatakan tidak 'ya' atau 'tidak'.

Wei WuXian mulai menjadi putus asa. Dia melompat, tangannya menopang sudut meja, "Katakan sesuatu, bukan?"

Lan WangJi, "Mn."

Wei WuXian, “Jadi itu ya atau tidak? Lan Zhan, sayangku, aku mengatakan itu semua untuk menggodamu. Jika Anda benar-benar akan memasak untuk saya, bahkan jika Anda membakar lubang di bagian bawah wajan, saya akan memakan wajan tepat di depan wajah Anda. "

"…"

Lan WangJi, "Itu tidak perlu."

Wei WuXian baru saja akan melompat ke pangkuannya dan memohon, "Jadi, apakah Anda akan memasak atau tidak? Masak, tolong, HanGuang-Jun, aku akan memakannya! "

Tanpa mengubah ekspresinya, Lan WangJi memantapkan punggung Wei WuXian, "Postur."

Wei WuXian memperingatkan, "Er-Gege, Anda tidak bisa memperlakukan saya seperti ini."

Akhirnya, di bawah semua gangguan, Lan WangJi tidak bisa menjaga ketenangannya lagi. Dia memegang tangannya, "Aku sudah melakukannya."

“Hah?” Wei WuXian terkejut, “Kamu sudah memasak untukku? Kapan? Apa yang kamu buat? Kenapa saya tidak ingat? "

Lan WangJi, "perjamuan sekte."

"…" Wei WuXian, "Malam itu, hidangan yang kupikir kamu beli dari tempat Hunan di Kota Caiyi, kamu membuatnya dengan tanganmu sendiri?"

Advertisements

Lan WangJi, "Mn."

Wei WuXian terperanjat.

Dia bertanya, “Kaulah yang membuatnya? Dapur seperti itu ada di Cloud Recesses? ”

"… Tentu saja."

“Kamu mencuci dan memotong sayuran? Anda menuangkan minyak ke dalam wajan? Anda menambahkan bumbu? "

"M N."

"Kamu … Kamu …"

Wei WuXian benar-benar terdiam. Pada akhirnya, satu tangan meraih kerah Lan WangJi dan satu lagi memeluk lehernya, dia memberinya ciuman ganas.

Untungnya, keduanya selalu memilih tempat duduk yang paling tidak jelas, tepat di sebelah dinding. Memegangnya, Lan WangJi berbalik, membuatnya sehingga orang lain hanya bisa punggungnya dan lengan Wei WuXian melilit lehernya.

Melihat betapa dia tidak terganggu, Wei WuXian mengulurkan tangan dan menyentuh, merasakan kehangatan seperti yang diharapkan. Lan WangJi menangkap tangannya yang nakal, memperingatkannya, "Wei Ying."

Wei WuXian, “Saya di sini di pangkuan Anda, bukan? Untuk apa kau memanggil namaku? ”

"…"

Wei WuXian merespons, ekspresinya serius kali ini, "Maafkan aku. Saya terlalu senang. Lan Zhan, kenapa Anda begitu pandai dalam segala hal? Anda luar biasa bahkan dalam hal memasak! "

Pujiannya sangat tulus. Lan WangJi telah mendengar pujian yang tak terhitung jumlahnya sejak dia masih kecil, tetapi tidak satu pun dari mereka yang bisa membuatnya begitu sulit untuk menghentikan sudut bibirnya agar tidak menjadi senyum. Dia hanya berpura-pura tenang, "Itu bukan tugas yang sulit."

Wei WuXian, "Tidak. Ini. Anda tidak tahu berapa kali saya diusir dari dapur. "

"…" Lan Wangji, "Apakah Anda membakar lubang di bagian bawah panci?"

Wei WuXian, "Sekali saja. Saya lupa menambahkan air, tetapi siapa yang tahu panci akan mulai terbakar? Jangan menatapku seperti itu. Hanya sekali, sungguh. ”

Lan WangJi, "Apa yang kamu masukkan ke dalam panci?"

Wei WuXian memikirkannya sejenak, tersenyum, "Bagaimana saya bisa mengingat sesuatu dari dulu begitu jelas? Lupakan saja."

Advertisements

Lan WangJi tidak berkomentar, tetapi sepertinya dia sedikit mengangkat alisnya. Wei WuXian berpura-pura seolah-olah dia tidak memperhatikan ekspresi sangat kecil. Tiba-tiba teringat sesuatu, dia mengangkat tangannya dalam penyesalan, "Tapi saat itu mengapa kamu tidak memberitahuku bahwa kaulah yang membuatnya? Saya adalah seorang idiot. Saya bahkan tidak makan sebanyak itu. "

Lan WangJi, “Jangan khawatir. Saya bisa menghasilkan lebih banyak ketika kita kembali. "

Setelah sekian lama, ini adalah satu-satunya hal yang telah dinanti Wei WuXian. Dia segera mulai berseri-seri, bahkan tidak menemukan kesalahan lagi dalam supnya.

Mereka meninggalkan restoran, dan keduanya berjalan sebentar. Clamor datang dari depan mereka. Banyak orang mengepung area yang tertutup benda-benda kecil, melemparkan lingkaran kecil ke tanah satu demi satu.

Wei WuXian, "Yang ini bagus." Dia meraih Lan WangJi dan mengambil tiga simpai dari vendor, "Lan Zhan, apakah Anda pernah memainkan ini sebelumnya?"

Lan WangJi menggelengkan kepalanya. Wei WuXian, "Kamu belum pernah memainkan ini sebelumnya? Biarkan saya jelaskan. Ini sangat sederhana. Ambil simpai ini, berjalan sedikit mundur, dan lemparkan ke atas benda-benda di tanah. Apa pun itu milikmu. "

Lan WangJi mengulangi, "Apa pun yang mendarat adalah milikku."

Wei WuXian, "Itu dia. Yang mana yang kamu mau? Saya akan mendapatkan Anda mana yang Anda inginkan. "

Lan WangJi, "Ada."

Wei WuXian menyandarkan sikunya di bahunya, menarik-narik ekor pita dahinya, "Agak memalukan bagimu untuk memperlakukanku begitu saja, bukan?"

Lan WangJi menjawab dengan tulus, "Saya ingin yang mana pun yang Anda dapatkan."

Wei WuXian terdiam, tercengang, “Lihatlah dirimu. Apa yang kamu lakukan, di depan semua orang ini? "

Lan WangJi, "Apa?"

Wei WuXian, "Kamu menggoda saya."

Ekspresi Lan WangJi tenang, "Aku tidak."

Wei WuXian, "Kamu! Baik, kalau begitu aku akan mendapatkan kamu … yang itu, bagaimana dengan yang itu? "

Dia menunjuk kura-kura putih besar yang terbuat dari porselen yang ditempatkan jauh. Ketika dia berbicara, dia mundur beberapa langkah, sampai empat meter jauhnya. Vendor itu berteriak, memberi isyarat, "Kamu bagus, kamu bagus!"

Namun, Wei WuXian menjawab, "Belum, belum."

Advertisements

Penjual berteriak, "Tuan Muda, Anda berdiri terlalu jauh. Dengan cara ini Anda tidak akan bisa mendapatkannya. Jangan salahkan saya karena memerah uang Anda, kalau begitu! "

Wei WuXian, "Jika saya tidak berdiri jauh, Anda mungkin akan kehilangan milik Anda!"

Kerumunan tertawa, "Betapa tuan muda yang percaya diri ini!"

Triknya tampak sederhana di permukaan, tetapi pada kenyataannya, ada jarak di antara setiap item. Kontrol atas kekuatan yang diberikan yang diperlukan tidak mudah bagi orang biasa. Namun, bagi para kultivator, itu tidak menimbulkan tantangan sama sekali. Jika dia tidak mundur lebih jauh, apa yang akan menyenangkan di dalamnya? Wei WuXian mundur cukup jauh, bahkan sampai berbalik dengan punggung menghadap vendor. Kerumunan tertawa bahkan lebih. Namun, detik berikutnya, Wei WuXian menimbang lingkaran itu dan melakukan undian backhand. Lingkaran itu mendarat tepat di cangkang kura-kura porselen, mendarat di sekitar kepalanya.

Baik vendor dan yang lainnya terdiam. Wei WuXian berbalik dengan seringai, menunjuk Lan WangJi ke arah dua lingkaran tersisa di tangannya, "Kamu ingin mencoba?"

Lan WangJi, "Ya."

Dia berjalan di samping Wei WuXian, "Yang mana yang kamu inginkan?"

Tidak ada barang berkualitas tinggi yang akan dijual di usaha kecil di pinggir jalan. Mereka sebagian besar dipenuhi dengan benda-benda kecil yang disatukan dan tampak layak dari jauh. Kura-kura porselen yang dimiliki Wei WuXian sudah merupakan yang terbaik dari yang ada di kelompok itu. Wei WuXian melihat sekeliling adegan. Semakin dia melihat, semakin dia merasa bahwa masing-masing dari mereka jelek dan dia tidak menginginkannya, membuat keputusan itu sulit. Tiba-tiba, dia melihat keledai boneka yang sangat jelek, begitu jelek sehingga orang bahkan tidak bisa mengabaikannya ketika melirik. Dia berseri-seri, "Itu bagus. Sepertinya Lil 'Apple. Di sana, di sana — ambil yang itu. ”

Lan WangJi mengangguk. Dia berdiri empat meter lebih jauh dari Wei WuXian dan berbalik juga. Lingkaran itu mendarat dengan sempurna.

Kerumunan bersorak dan bertepuk tangan. Lan Wangji berbalik untuk melihat Wei WuXian yang melompat ke dalam dengan tawa dan menangkap keledai, membawanya di bawah ketiaknya saat dia bertepuk tangan paling keras, "Lagi, lagi!"

Ada lingkaran lain di tangan Lan WangJi. Memegangnya, dia menimbangnya dengan lembut namun kuat. Kali ini, dia hanya melemparkannya ke belakang sesaat kemudian, dan dia segera berbalik untuk memeriksa.

Setelah dia melemparkan, seruan datang dari sekelilingnya. Lingkaran itu begitu lepas sehingga tidak menyentuh tepi area itu. Meskipun demikian, itu mendarat tanpa kesalahan di dan di sekitar tubuh Wei WuXian.

Wei WuXian pertama kali terkejut sebelum dia tertawa. Meskipun semua orang merasa bahwa itu sangat disayangkan, mereka tetap meyakinkan mereka, "Tidak buruk!" "Ya, Anda punya beberapa." "Anda sudah luar biasa!"

Merasa lega, penjual itu memutar matanya dan menghela nafas, melompat dengan ibu jarinya mencuat, “Ya, kamu benar-benar spektakuler. Anda pasti tidak berbohong, Tuan Muda. Beberapa lagi, dan saya benar-benar mulai kehilangan uang! "

Wei WuXian tertawa, “Cukup, saya tahu Anda tidak akan berani membiarkan kami bermain lagi. Kami juga sudah cukup, kan? Lan Zhan, ayo pergi, ayo pergi. "

Penjual menjawab dengan senang, "Hati-hati!"

Bahkan ketika keduanya menghilang ke kerumunan yang ramai, bahu-membahu, dia akhirnya ingat, “Lingkaran ketiga! Mereka tidak pernah mengembalikannya kepada saya !! ”

Setelah berjalan sebentar, dengan kura-kura di lengan kirinya dan keledai di bawah kanannya, Wei WuXian bertanya, "Lan Zhan, bagaimana mungkin aku tidak pernah menyadari bahwa kau sangat kreatif?"

Advertisements

Lan WangJi mengambil kura-kura porselen berat dari tangannya. Wei WuXian melepas cincin itu dari lehernya dan meletakkannya di atas kepalanya, "Jangan berpura-pura tidak tahu apa yang saya bicarakan. Saya tahu Anda sengaja melakukannya. "

Lan WangJi memegang kura-kura di satu tangan, "Di mana kita akan menempatkan ini ketika kita kembali?"

Wei WuXian benar-benar tidak tahu jawaban untuk yang ini.

Kura-kura itu besar dan berat, keahliannya jauh dari bagus. Dengan kepala besar, itu hampir tidak bisa digambarkan sebagai konyol lucu. Tetapi dengan melihat lebih dekat, Wei WuXian menyadari bahwa penciptanya benar-benar ceroboh. Itu tampak seperti mata juling, pupil matanya manik-manik. Bagaimanapun, tidak peduli bagaimana dia melihatnya, itu terlalu tidak sesuai dengan Cloud Recesses. Di mana mereka bisa meletakkannya memang masalah nyata.

Wei WuXian memikirkannya sejenak, "Jingshi?"

Saat dia selesai, dia menggelengkan kepalanya, menolak idenya sendiri, “Jingshi hanya cocok untuk memainkan guqin dan membakar dupa. Tempat damai yang dipenuhi aroma cendana akan terlihat mengerikan dengan kura-kura besar. ”

Ketika Lan WangJi mendengarnya mengatakan bahwa Jingshi adalah 'tempat damai yang hanya cocok untuk memainkan guqin dan membakar dupa', dia meliriknya, seolah-olah dia ingin mengatakan sesuatu tetapi tidak.

Wei WuXian melanjutkan, "Tetapi jika kita tidak meletakkannya di Jingshi dan memilih tempat lain di Cloud Recesses, itu mungkin akan segera dibuang."

Lan WangJi mengangguk dalam diam.

Wei WuXian ragu-ragu untuk waktu yang lama. Pada akhirnya, dia tidak malu untuk mengatakan 'mari kita taruh di kamar pamanmu, tapi jangan katakan padanya kita melakukannya.' Memukul kakinya, dia punya ide, "Aku mengerti. Mari kita taruh di Lanshi. "

Lan WangJi berpikir sejenak sebelum bertanya, "Mengapa Lanshi?"

Wei WuXian, “Sekarang kamu tidak mengerti, kan? Letakkan di Lanshi, dan ketika Anda mengajar SiZhui, JingYi, dan yang lainnya, jika mereka bertanya tentang hal itu, Anda dapat memberi tahu mereka bahwa kura-kura itu diciptakan oleh tangan pengrajin misterius untuk mengenang Anda membunuh Xuanwu pembantaian. Itu memiliki makna yang dalam, bertujuan untuk memotivasi murid-murid Sekte GusuLan dalam mengagumi prestasi senior mereka dan berjuang maju. Meskipun Black Tortoise * of Slaughter hilang, pasti akan ada Vermillion Bird of Carnage, White Tiger of Brutality, Azure Dragon of Bloodlust, dan sebagainya, menunggu mereka. Mereka harus melakukan hal-hal besar yang melampaui para pendahulu mereka dan memukau dunia. ”

TN: Xuanwu, atau Kura-kura Hitam, adalah salah satu dari Empat Simbol di rasi bintang Tiongkok, juga dikenal sebagai Empat Penjaga atau Empat Dewa. Tiga lainnya termasuk Vermillion Bird, Macan Putih, dan Azure Dragon.

"…"

"Jadi, bagaimana?"

Beberapa saat kemudian, Lan WangJi menjawab, "Luar biasa."

Maka, beberapa hari kemudian, ketika Lan SiZhui, Lan JingYi, dan yang lainnya berada di kelas HanGuang-Jun, mereka melihat kura-kura bermata kasar yang terbuat dari porselen yang berbaring di meja di belakang Lan WangJi, setiap kali mereka melihat ke atas. .

Tetapi karena keheranan yang tidak diketahui, tidak ada seorang pun yang berani bertanya mengapa itu ada di sana. Namun, itu akan menjadi cerita lain …

Setelah menyimpan jarahan ke dalam lengan qiankun, keduanya mundur dengan kemenangan.

Advertisements

Sebelum mereka datang, Wei WuXian memuji keindahan daun teratai khas yang membentang sejauh mata bisa melihat untuk waktu yang cukup lama, jadi tentu saja dia akan menyeret Lan WangJi dalam tur ke danau. Dia ingin menemukan perahu wisata yang didekorasi dengan mewah untuk sesekali kemewahan, tetapi bahkan setelah mencari sebentar, dia hanya bisa menemukan perahu kayu kecil, tergantung di tepi danau. Mengambang di atas air, rasanya sangat lemah sehingga hanya tenggelam dengan tendangan lembut. Tampaknya agak sulit untuk memasukkan dua pria dewasa ke dalam, tetapi mereka tidak pergi dengan pilihan kedua.

Wei WuXian, "Anda duduk di ujung ini, dan saya akan duduk di sisi yang lain. Diam dan jangan bergerak. Jika kita tidak hati-hati, kapalnya akan terbalik. "

Lan WangJi, “Jangan khawatir. Saya bisa menyelamatkan Anda jika Anda jatuh. "

Wei WuXian, "Cara Anda mengatakannya, itu terdengar seolah-olah saya tidak tahu cara berenang."

Perahu melayang melewati, menyapu bunga lotus yang menggairahkan, masing-masing merah muda kelopak dan penuh. Wei WuXian berbaring di dalam perahu, menggunakan lengannya sebagai bantal. Karena kapal itu benar-benar kecil, kakinya hampir bersandar pada tubuh Lan WangJi. Menuju sikap yang kurang ajar dan sopan, Lan WangJi juga tidak mengatakan apa-apa.

Angin sepoi-sepoi menyapu ombak yang tenang. Wei WuXian, "Musim ini sedang mekar. Sayang sekali polong seed belum siap, atau aku bisa membawamu untuk mengambil polong seed lotus. "

Lan WangJi, "Kita bisa datang lagi."

Wei WuXian, "Ya! Kita bisa datang lagi. "

Dengan santai mendayung perahu, Wei WuXian menatap ke kejauhan untuk sementara waktu, "Dulu ada seorang lelaki tua yang menanam polong biji teratai di sekitar area. Dia sepertinya sudah pergi sekarang. ”

Lan WangJi, "Mn."

Wei WuXian, “Dia sudah cukup tua ketika saya masih muda, dan sudah lebih dari belasan tahun. Bahkan jika dia belum meninggal, dia mungkin sudah terlalu tua untuk berjalan atau mendayung perahu. "

Dia berbalik untuk menghadap Lan WangJi, "Saat itu, di Cloud Recesses, ketika saya mendesak Anda untuk mengunjungi saya di Lotus Pier, saya terutama ingin Anda datang mencuri polong biji teratai di tempatnya. Apa kamu tahu kenapa?"

Menuju Wei WuXian, Lan WangJi selalu menjawab setiap pertanyaan, mengindahkan setiap permintaan. Dengan sungguh-sungguh, dia menjawab, “Saya tidak. Mengapa?"

Wei WuXian mengedipkan mata kirinya ke arahnya, menyeringai, "Karena orang tua itu luar biasa memukul orang dengan tiang kayunya. Ketika itu menghantam, rasanya jauh lebih buruk daripada hukuman penguasa sekte Anda. Saat itu saya berpikir bahwa saya harus menipu Lan Zhan dan meminta dia mengambil beberapa pukulan juga. ”

Mendengar ini, Lan WangJi tersenyum. Semua bulan yang dingin, kilau pantulan meleleh di matanya.

Dalam sekejap, Wei WuXian merasakan kepalanya berputar dengan pusing. Tanpa sadar, senyum itu beriak ke wajahnya juga.

Dia mulai, "Baik, aku akan mengakuinya …"

Dengan tabrakan keras, semuanya berjalan terbalik, mengirimkan cipratan setinggi beberapa kaki. Perahu itu terbalik.

Wei WuXian menerobos air, menyeka wajahnya, "Aku baru saja menyuruhmu duduk diam dan tidak bergerak, sehingga perahu tidak terjatuh secara tidak sengaja!"

Lan WangJi berenang. Melihat betapa tenangnya dia bahkan sekarang karena dia telah jatuh ke dalam air, Wei WuXian tertawa begitu keras sehingga dia hampir tersedak air, “Jadi siapa di antara kita yang pertama yang membungkuk? Lihat kekacauannya! ”

Lan WangJi, "Saya tidak tahu. Mungkin itu aku. "

Wei WuXian, "Baik, mungkin juga aku!"

Dengan tawa, keduanya menangkap satu sama lain di bawah air, menyegel pelukan erat dengan ciuman.

Setelah bibir terbuka, Wei WuXian mengangkat tangannya, melanjutkan apa yang belum selesai, "Aku akan mengakuinya. Semua itu omong kosong. Saat itu, saya benar-benar hanya ingin bermain dengan Anda. "

Lan WangJi mengangkatnya dari belakang, dan Wei WuXian sedang duduk di atas kapal sekali lagi. Dia berbalik untuk membantunya, "Jadi, Lan Zhan, kau juga harus jujur."

Lan WangJi juga kembali ke kapal. Dia menyerahkan pita merah, "Jujurlah tentang apa?"

Wei WuXian memegang pita di antara bibirnya, menggunakan kedua tangannya untuk merapikan kembali rambut yang terlepas di bawah air, "Jujurlah apakah kamu memikirkan aku dengan cara yang sama atau tidak." Dengan nada serius, dia berbicara, "Menolakku seperti itu dengan sangat dingin setiap saat — itu benar-benar membuatku kehilangan muka, tahukah kamu?"

Lan WangJi, "Kamu bisa mencoba, sekarang, untuk melihat apakah aku akan menolakmu atas apa pun."

Kalimat itu tiba-tiba menghantam hatinya. Wei WuXian tersedak, namun Lan WangJi masih setenang biasanya, seolah-olah dia sama sekali tidak menyadari apa yang baru saja dia katakan. Wei WuXian meletakkan tangannya di dahinya, "Kamu … HanGuang-Jun, ayo buat kesepakatan. Tolong peringatkan saya sebelum Anda mengatakan sesuatu yang begitu romantis, atau saya tidak akan bisa menerimanya. "

Lan WangJi mengangguk, "Oke."

Wei WuXian, "Lan Zhan — kamu orang seperti apa!"

Puluhan ribu kata dibiarkan tak terucapkan, sebagai ganti tawa dan pelukan yang tak ada habisnya.

Catatan Khusus:

Judul bab ini menggunakan karakter Cina dari Yunmeng, yang terdiri dari 'cloud' dan 'dream'. Penulis menjelaskan permainan kata di bagian akhir.

“Ini adalah ide asli saya dari bab 'Yunmeng': setelah WWX menimbulkan masalah di Cloud Recesses dan dikirim kembali ke Dermaga Lotus, Tuan Muda Kedua Lan memiliki mimpi di mana dia dan WWX bersenang-senang di Yunmeng bersama-sama, dengan perawatan WWX dia ke pod biji teratai dan makanan ringan lainnya. Tentu saja, pada saat itu, dia tidak benar-benar pergi, tetapi di masa depan dia akhirnya akan pergi.

Dan dengan demikian, makna dari judul ini sebenarnya adalah, dream mimpi khusus yang dipegang di Cloud Recesses menjadi mimpi yang menjadi kenyataan ’."

Catatan akhir
Dari penulis:

Ketika sampai pada buku ini, saya bahkan tidak bisa merangkum semua kisah yang mengelilinginya dalam tujuh hari penuh. Bahkan proses penerbitannya dipenuhi dengan belitan dan belokan, membutuhkan waktu lebih dari setengah tahun untuk menyelesaikannya. Saat ini, volume pertama akhirnya lahir, dan kebetulan bertepatan dengan ulang tahun ketiga. Dengan kesempatan ini, saya meletakkan pena di atas kertas dan menulis catatan kecil khusus ini untuknya, demi peringatan.

Bagi seorang penulis, ketika Anda ingin melihat kembali perjalanan Anda, pekerjaan itu sendiri lebih bermakna daripada buku harian itu. Saya masih belajar ketika saya merencanakan novel ini dan mulai menulis ketika saya lulus. Bahkan sekarang, kadang-kadang saya teringat tentang hari-hari awal ketika baru saja mulai membuat serial. Saya tidak menghasilkan banyak, tetapi proses penulisan itu mudah dan santai, memang kondisi yang sangat baik untuk kreativitas.

Ngomong-ngomong, itu juga pertama kalinya aku secara sadar merencanakan karakterku. Dengan penuh semangat, saya menulis lebih dari seribu kata tentang Saya-tidak-tahu-apa untuk masing-masing dari dua karakter utama, Wei WuXian dan Lan WangJi, meskipun saya tidak tahu ke mana mereka pergi. Sekarang saya berpikir tentang itu, sungguh disayangkan, sungguh.

Kasihan yang lebih besar adalah versi pertama dari garis besarnya, hampir sepuluh ribu kata. Saya memiliki kebiasaan menghapus garis besar ketika saya pergi, seperti memeriksa setiap tugas dari daftar yang harus dilakukan. Itu memberi saya rasa kepuasan yang menyegarkan, dan dengan demikian saya tidak mendukungnya.

Saya sudah mengatakan sebelumnya bahwa saya awalnya ingin menulis kisah balas dendam berdarah dingin dan menang atas sampah itu, tetapi untuk beberapa alasan, garis besarnya menjadi semakin menyedihkan. Saya pikir mungkin itu karena tidak ada yang suka disakiti, tetapi saya punya sesuatu untuk orang-orang yang memiliki bekas luka.

– "Cerita yang hanya bisa diceritakan oleh bekas luka."

Dulu ketika saya masih muda, saya terutama menyukai mereka yang penuh dengan bekas luka dan cerita, dan saya pikir saya bisa menjadi seperti mereka — saya akan terus berjalan bahkan ketika pisau memotong kulit saya, tidak pernah berbalik dan tidak pernah melihat ke bawah. Dan ketika saya tumbuh sedikit lebih tua, saya bahkan lebih mencintai mereka. Itu karena saya menemukan bahwa mereka bahkan lebih kuat dan lebih kuat daripada yang saya bayangkan.

Saya bepergian dengan kata-kata, tertutupi debu perjalanan. Terlalu banyak hal telah terjadi. Terlalu banyak orang yang datang dan pergi. Tidak peduli kesalahpahaman, tuduhan, atau bahkan rasa sakit yang luar biasa, saya telah menemui mereka di sepanjang jalan. Tapi izinkan saya meminjam kutipan dari Tuan Wei WuXian, "Ini hanya pengalaman hidup yang lain. Ini akan menjadi pembuka percakapan ketika Anda bertambah dewasa. "

Mungkin ketika saya lebih tua, saya jatuh cinta dengan menulis tentang karakter muda dan tanpa beban. Tetapi ketika saatnya tiba, saya berharap itu bukan karena saya merindukan masa muda saya, tetapi karena tidak peduli berapa tahun telah berlalu, tidak peduli kapan, di mana pun, saya selalu berjiwa muda!

Tanpa peduli apa pun, aku akan memberikan seluruh jiwaku untuk pena dan kertas.

Saya tidak lagi ingin memberi tahu pembaca saya 'Aku mencintaimu'. Kata-kata ini terlalu ringan, namun kata-kata ini terlalu berat.

Saya harap Anda masing-masing yang menikmati buku ini
bisa seperti Lan WangJi dalam kebajikan dan karakter Wei WuXian.

P.S. Saya menerima bantuan banyak orang dalam proses publikasi.
Terima kasih Jinjiang, terima kasih Motie, terima kasih Rumah Sastra dan Penerbitan Seni Sichuan.
Terima kasih, dua editor saya, Xingzhou dan Yuheng.
Dan terima kasih, dua temanku, Changyang dan cas.

Mo Xiang Tong Xiu
2018.10.31

Dari Penerjemah Bahasa Inggris K .:

“Menyelesaikan proyek seperti menghadapi rintangan terakhir. Tidak masalah bagaimana Anda melewatinya — Anda dapat melompati, Anda dapat menerobosnya, Anda dapat merangkak di bawahnya — selama Anda entah bagaimana berhasil mencapai sisi lain. ”

Kutipan, diparafrasekan dari teman saya, persis seperti yang saya rasakan, menyelesaikan novel setelah lebih dari dua tahun melompati rintangan. Ada terlalu banyak hal untuk dikatakan, namun pada saat yang sama rasanya tidak ada yang perlu dikatakan sama sekali. Semua usaha, semua rasa sakit, semua perjalanan tanpa tidur, serta semua kesalahan, semua tabrakan, dan setiap saat aku benar-benar tidak bisa membuat diriku peduli dengan satu kata pun yang aku ketikkan, semuanya bisa dilihat dalam pekerjaan itu sendiri. Namun demikian, saya masih ingin mengucapkan terima kasih kepada semua orang, karena ketika saya mengatakan saya tidak bisa melakukan semua ini tanpa bantuan Anda, saya sungguh-sungguh bersungguh-sungguh.

Pertama-tama, terima kasih, Addis, karena benar-benar menyatukan semuanya. Saya tidak tahu bagaimana Anda bisa mengedit begitu banyak proyek sekaligus dan pada saat yang sama mengatur semua jadwal. Saya buruk dalam manajemen waktu. Saya benar-benar. Jika itu bukan untuk Anda, saya akan menunda-nunda kisah ini sejak lama. Ini bukan pertama kalinya saya mencoba menerjemahkan sesuatu, tapi jelas kali pertama saya benar-benar terjebak pada jadwal yang padat. Saya tahu seseorang dengan keterampilan manajemen waktu yang lebih baik dan kehidupan yang kurang sibuk mungkin bisa menyelesaikan seri jauh sebelum saya melakukannya, tetapi bagi saya pribadi, menyelesaikan seri saja sudah akan dianggap sebagai kejutan besar bagi diri saya di masa lalu. Terima kasih banyak atas semua bantuan yang Anda berikan kepada saya di sepanjang jalan. Anda menakjubkan. Biarkan saya membelikan Anda kopi suatu hari nanti.

Dan juga, terima kasih kepada setiap pembaca novel ini. There was just so much support along the way, with encouraging words from so many of you (and in so many different languages as well). As a complete amateur, I make a lot of mistakes when it comes to translation, so major thanks to everyone who’s ever pointed out something translated wrong or just general grammar mistakes. I used to read every single comment and try to fix as many mistakes as possible, but as exam season came I really had to give up. Nevertheless, I think you guys have absolutely no idea just how much happiness all those nice comments brought into my world. I know I sound really cheesy at this point, but the experience of translating this story—and sharing that experience with readers all around the globe—is really something that changed my life (for the better, of course). I really appreciate all of you.

Finally, thanks to MXTX (who I realize will not ever read this) for writing such an amazing story. I’m a fan translator, but before that I’m a fan, a reader, and the reason I chose to translate this book was simply because I enjoyed reading it. Like any other book, it’s got its faults for sure, but that doesn’t mean it’s not one of the best danmei stories I’ve ever read. The Chinese danmei community and its fans have become increasingly questionable, if you will, which doesn’t exactly create a comfortable environment for writing stories. Still, I hope she perseveres and keeps on writing stories she herself would be proud of, regardless of outside voices.

This has been a huge chunk of text, which I suppose my readers are always used to. All in all, there are just too many things I’d like to express, for most of which I don’t have the vocabulary. Perhaps this book has simply been a fun, casual read for you. Or perhaps this book means the entire world to you, like it does to me. During the hard days, many people have tried to make me feel better by emphasizing that since I’m translating as a fan translator, I have no obligation to translate the book in the first place and thus the readers should be grateful they even get a translation. That’s bullshit. I’m the one who should be grateful that anyone is even choosing to read this. I’ve stressed countless times in the past that I think this book deserves nothing short of the best translation possible, and my work is far from reaching that standard. Periode. And luckily I’ve also come to realize that nobody at all can reach that standard because I set it so impossibly high. Apologies to all of the translators I might or might not have offended. Everyone was great. I was just unrealistic. Sometime in the two-ish years I decided that it was pointless to pick on other people’s translations and improve my own instead.

So what happens next? I’ll be starting college in just a week, so I might need a while to adjust to the significantly busier schedule, especially in terms of balancing paid translation and fan translation. There are many other novels I’m interested in translating. MXTX’s fourth book will likely not be one of them, as I usually like to translate a novel after its serialization is finished, but other translators will most probably have begun to translate it in the meantime. Many of the danmei novels that have been translated so far are set in ancient/xianxia China, which is why for my next project, I’d like to introduce to the Western audience a more modern setting of China that hopefully paints a clearer picture of current Chinese youths, current Chinese citizens, as well as the issues with which they’re concerned. The phrasing sounds formidable even to me, but really I just want more people (especially given the current political climate) to understand Chinese culture. Through translating danmei. Which is completely valid.

Again, thank you everyone. Sorry about the long rant. I hope you feel that you’ve gained something from reading this beautiful story, no matter what that may be.

Projecting lots of hugs and laughter,
K.

From Editor and Creator of ExR, Addis:

“Success is no accident. It is hard work, perseverance, learning, studying, sacrifice and most of all, love of what you are doing…” -Pele

Wow. I’m kind of speechless right now. After two years, GDC is finally completely translated. This may not be the first project Exiled Rebels has completed, in fact, out of our manga and novels it’s the 100th. When I first created ExR back in March 2017, the main thing I wanted to do was bring a group to the fans that was dedicated to finishing what we started.

I’ve read thousands of books, millions of words, and the thing I always hated most over the years was a series that got me hooked then the translator dropped off the face of the earth. Our main focus when we started was Japanese BL manga, then it evolved into Chinese Danmei after some of the girls in the group got me hooked on LMW.

We started looking for more translators of Chinese danmei back in May 2017. We didn’t really have a set test or standards back then, we just wanted individuals who loved BL and wanted a wider audience to be able to read different works. We didn’t even know Novel Updates existed back then we were so new to the game.

So when K joined us, as a small, small 10th grader wanting to do something over her summer vacation, I asked her what novel she wanted to translate. She was a shy child back then, still stuck in her shell and it took her a bit to decide on GDC. It was only after we released chapter two that someone informed us that another translator, Enzo, was working on it as well, calling it the Founder of Diabolism. We’re sorry for just taking it over without knowing you were already working on it. We seriously didn’t know.

We apologize to any other translators that we irritated over these last two years. We were stuck in our own world, wanting our translation to read how we wanted. When others deemed us too slow and started using MTL or other ways to translate ahead of us, we dissed their work and them. We were used to the manga community where, once you started a project, no one else touched it unless you said you were dropping it. Going into the novel community, where translators only cared about the speed of release and where there would be two, three even five different versions of the same novel had us, tbh, quite frustrated. We saw it as them taking our project and taking our fans when they could have easily chosen new novels instead of the one we were already working on and had not dropped. So we apologize to any of you who thought we worked too slow or thought we were never going to finish.

I went through and did a word count for chapters 1 to the end and there are 476,010 words throughout all those chapters. Which roughly means, by normal American novels, this was eight total volumes over a two year span.

So huuuuuge thank you to K for making this translation even possible. It was a lot of hard work and effort, but you made it girl! You made it. All those times I texted you at 6am Saturday mornings asking how close you were to being done for Sunday release finally paid off. Sure, life got in the way several times over the years, but thank you so much for dealing with my nagging and finishing this massive novel. I’d take you up on the coffee, but I’m allergic to caffeine, so let’s do lunch or something, my treat.

THANK YOU to all of the fans, good and bad, for reading with us over the last two years. GDC was a fun ride and a lot of you loved it from day one. After the donghua came out, we saw triple the amount of readers for GDC. Then, for a good 4 months, we only had our dedicated fans until the live drama came out and we again saw triple the amount of readers. These spurts show how adaptations really boost the original author.

Thank you MXTX. This novel would never have existed without her brain. It’s too bad that we can’t support her on JJWXC due to them locking her account, claiming her novels are too violent.

We hope that everyone continues to read all of our other works in the future. You can count on us to finish whatever we start. No translation will be left behind.

Addis

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

The Founder of Diabolism

The Founder of Diabolism

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih