close

Chapter 1879 – The Eastern Island Elites!

Bab 1879: Elit Pulau Timur!

Diterjemahkan oleh: Hypersheep325

Diedit oleh: Michyrr

“Mm?”

Mata Wang Chong berbinar. Di sudut Laut Seni Terlarang, dia melihat sekilas sosok berjubah hitam, bagian terakhir dari pikiran Imam Besar. Dia segera pindah ke sudut itu, tetapi dia terlambat. Imam Besar sudah pergi.

Awan gelap kekhawatiran muncul di alis Wang Chong.

Alam semesta bintangnya telah menelan area ini, dan tidak ada yang tidak bisa dimiliki alam semesta. Secara logis, bahkan jika bagian terakhir dari jiwa High Priest ingin melarikan diri, itu seharusnya tidak luput dari perhatian Wang Chong, tapi dia benar-benar berhasil melarikan diri.

“Sepertinya dia masih punya banyak rahasia! Pria ini… terlalu misterius! ”

Wang Chong mengingat kata-kata perpisahan High Priest. Untuk sesaat, dia bahkan percaya bahwa ‘Imam Besar’ ini hanyalah pengganti dan dia tidak membunuh yang asli. Atau kalau tidak, High Priest ini hanyalah avatar yang diperintahkan oleh orang lain.

Tapi ini hanyalah spekulasi, dan Wang Chong segera mendapatkan kembali ketenangannya.

Terlepas dari itu, dia tidak lagi menjadi ancaman untuk perang ini! Wang Chong diam-diam berkata pada dirinya sendiri.

Meskipun musuh telah melarikan diri, serangan alam semesta bintang telah membuatnya terluka parah, bahkan di ambang kematian. Tidak ada pertanyaan tentang ini. Dengan kata lain, tidak peduli berapa banyak rahasia yang dimiliki ‘Imam Besar’, Wang Chong telah menggunakan kekuatannya untuk ‘melenyapkan’ dia dari medan perang.

Dengan pemikiran ini di benaknya, Wang Chong dengan cepat menjadi tenang.

“Saatnya pergi!”

Situasi di medan perang terus berubah. Meskipun dia telah mengalahkan High Priest dan melenyapkan ancaman yang mengerikan ini, Wang Chong sudah bisa merasakan bahwa pertempuran mulai berbalik melawan Tang Agung.

Berdengung!

Semua matahari, nebula, dan lubang hitam menghilang saat Wang Chong menarik alam semesta bintangnya, dan pikirannya mulai menarik kembali ke dalam tubuhnya sendiri.

Kiiill!

Saat Wang Chong membuka matanya, telinganya disambut dengan raungan yang menggetarkan surga. Dia segera melihat bahwa medan perang dilanda pertempuran sengit, dan di kejauhan, dia melihat sosok Li Junxian yang compang-camping tanpa rasa takut memimpin Sekte Konfusianisme dalam menghentikan pasukan Arab untuk bergabung dengan ‘V’ mereka.

Orang-orang Arab terus meningkatkan keuntungan mereka, dan lokasi Li Junxian sekarang adalah pintu air. Saat Sekte Konfusianisme jatuh, seluruh garis pertahanan Tang akan runtuh, dan bahkan Wang Zhongsi, Zhangchou Jianqiong, Gao Xianzhi, dan Jenderal Besar lainnya akan berada dalam kesulitan yang mengerikan.

Situasinya genting dan sangat suram bagi Tang Agung!

“Tuan!”

Seorang jenderal di dekat Wang Chong berteriak kegirangan, orang pertama yang menyadari bahwa Wang Chong telah ‘terbangun’. Orang Arab terlalu banyak, dan pada tahap pertempuran ini, setiap orang benar-benar tidak berdaya tentang apa yang harus dilakukan.

Wang Chong adalah komandan tertinggi dari pasukan ini, dan berita bahwa dia telah bangun sangat berharga untuk dirayakan.

“Mm.”

Wang Chong mengangguk sedikit yang langsung menenangkan jenderal yang gugup itu.

“Tidak perlu khawatir. Aku punya rencana!”

Saat Wang Chong berbicara, dia melirik Khatabah yang jauh. Berdasarkan rencana awalnya, orang Arab seharusnya tidak pernah bisa melewati garis pertahanan bajanya, berapa pun jumlah mereka.

Tidak diragukan lagi bahwa ini semua adalah hasil kerja Khatabah!

Arab bukanlah negara yang banyak menekankan pada strategi militer, tetapi ini tidak berarti bahwa ia tidak memiliki ahli strategi yang tangguh. Jelas sekali, seperti Wang Chong, Khatabah, di balik penampilan luarnya yang tenang, telah menyusun rencana selama ini.

Orang lain mungkin terkejut dengan ini, tetapi Wang Chong tidak.

Jika dia tidak memiliki kemampuan ini, dia akan menurunkan gelarnya sebagai eksistensi Kekaisaran Arab yang paling legendaris!

“Aduh, kamu hanya sedikit kurang!”

Wang Chong terkekeh dingin, matanya bersinar tajam.

“Su Hanshan, tutupi dengan balista! Bidik ke depan dan kanan, tiga puluh lima derajat, jarak tiga ratus empat puluh lima! Bidik dengan baik dan tembak serentak! ”

Advertisements

Gemuruh! Gelombang mental yang kuat memasuki pikiran Su Hanshan.

“Yang mulia!”

Su Hanshan terkejut, sedikit kebahagiaan muncul di matanya.

“Sesuaikan dengan sudut tiga puluh lima derajat dan jarak tiga ratus empat puluh lima! Melepaskan!”

Bang!

Udara meledak, roda gigi mengerang saat baut balista dilepaskan seperti naga yang mengamuk. Dan target mereka… bukanlah kavaleri Arab yang melawan Sekte Konfusianisme, juga bukan Kavaleri yang Ditahbiskan Tuhan atau Tentara Savage Fang Adnan. Sebaliknya, itu adalah area yang biasa-biasa saja di sisi kanan.

Saat ini, area ini sepertinya tidak memiliki koneksi ke seluruh medan perang.

Aaah! Saat baut balista turun, kekuatan sekitar seribu kavaleri Arab dimusnahkan.

Tubuh manusia dan kuda jatuh ke tanah.

Ketepatan!

Ini bukan masalah bagi pemanah ulung, tetapi menembakkan balista tidaklah mudah. Ini terutama terjadi dalam perkelahian di mana teman dan musuh bercampur. Mencoba menyerang musuh tanpa melukai pihak sendiri sangatlah sulit.

Selain itu, untuk memastikan akurasi, kecepatan tembak harus diperlambat. Di antara puluhan ribu prajurit balista di bawah komando Su Hanshan, hanya sekelompok kecil yang mampu melakukan hal ini.

Tetapi kelompok kecil ini sudah cukup untuk kebutuhan Wang Chong.

Ketika ribuan kavaleri Arab dijatuhkan, dua kelompok tentara di sisi Tang Besar tiba-tiba menyadari bahwa tidak ada penghalang di antara mereka, dan kedua belah pihak segera bergabung.

Kouluoxisi! (Membunuh)

Teriakan tajam terdengar dari medan perang, bukan dalam bahasa Han atau dalam bahasa Hu mana pun, tapi dalam bahasa yang sama sekali berbeda. Bahkan Su Hanshan yang jauh yang telah membantu mereka terkejut.

Penduduk Pulau Timur!

Sebagai seseorang yang pernah berinteraksi dengan Miyasame Ayaka sebelumnya, Su Hanshan segera mengenali bahasanya.

Setelah kembali dari timur, Xue Qianjun telah membawa kembali pasukan aslinya dan kekuatan puluhan ribu elit dari Kepulauan Timur. Orang-orang ini tidak diperlengkapi sebaik tentara Tang, dan kekuatan tempur mereka agak kurang. Begitu pertempuran dimulai, mereka menderita kerugian yang signifikan.

Tapi orang-orang ini tidak takut. Begitu mereka menerima perintah, mereka akan dengan sendirinya memaksakan diri untuk menyelesaikannya, bahkan lebih berani daripada orang Arab.

Advertisements

“Miyasame, perintahkan pasukan untuk menyerang musuh di sayap kiri!” Wang Chong segera mengirimkan gelombang mental ke arah jenderal lapis baja yang memimpin penduduk Pulau Timur.

“Iya!” sang jenderal menjawab dengan hormat. Itu tidak lain adalah Miyasame Ayaka.

Ketika Xue Qianjun kembali dengan pasukan Penduduk Pulau Timur ini, Wang Chong segera memberikan mereka kepada Miyasame Ayaka untuk diperintah, karena mereka berbagi tanah air yang sama. Gemuruh! Para prajurit Pulau Timur menyerbu tanpa perhatian ke arah tenggara, melemparkan kembali kekuatan kavaleri Arab lainnya.

Tentara Tang di kiri dan kanan segera mengambil kesempatan ini, mendekati kedua sisi untuk mengepung orang Arab dari tiga sisi, dengan cepat menghancurkan kekuatan ini sebelum pindah ke pasukan Arab di dekatnya.

Dengan satu perintah, keseimbangan kekuatan di sayap kanan terbalik. Enam ratus ribu tentara semuanya telah dikerahkan di medan perang, dan tidak ada lagi tentara untuk pergi, tetapi di bawah arahan Wang Chong, kekuatan sekitar sepuluh ribu orang telah dibebaskan, dan jumlahnya terus bertambah.

Perkembangan ini sangat mengejutkan para jenderal di kedua sisi, Arab dan Tang.

“Cepat dan bunuh orang-orang Konfusius itu! Hancurkan mereka! ”

Adnan meraung saat dia mengayunkan pedangnya ke Wang Zhongsi.

Dia telah berkampanye dengan Khatabah selama bertahun-tahun, dan ketika pasukan Tang ini dibebaskan, Adnan secara naluriah merasakan tujuan strategis mereka dan merasa terancam.

“Hmph! Sangat terlambat!”

Wang Chong mendengar suara Adnan dan mendengus. Pertempuran ini adalah pertarungan antara dia dan Khatabah. Hak apa yang dimiliki orang seperti Adnan untuk berpartisipasi? Sebuah rencana yang dijalankan tidak dapat dihentikan. Ini adalah keterampilan dasar dan perlu untuk seorang komandan kelas atas.

“Balista raksasa, dengarkan pesanan saya! Ubah target! Unit, tiga, empat, enam, delapan […] tiga puluh, berkonsentrasilah pada Behemoth badak ketiga! Melepaskan!”

Gelombang mental Wang Chong menyapu, langsung berkomunikasi dengan beberapa lusin balista raksasa. Balista raksasa ini dibagi menjadi beberapa tim dan menembaki berbagai Behemoth, tetapi ketika mereka menerima perintah Wang Chong, mereka semua menargetkan seekor badak Behemoth.

Boomboomboom!

Ada ledakan besar yang bahkan menenggelamkan puluhan ribu baut balista, dan baut balista raksasa yang panjang itu menghantam kepala Behemoth badak itu.

Raaaah!

Dengan lolongan tragis dan satu serangan dari Behemoth Slayer di atas Behemoth, monster besar itu terhuyung-huyung dan jatuh, jatuh ke atas pasukan tentara Arab di sebelah kanan Sekte Konfusianisme.

“Tidak baik! Behemoth datang! ”

“Mundur! Mundur!”

Kavaleri Arab membelalak ketakutan.

Advertisements

Tentara Behemoth adalah kekuatan sekutu, jadi mereka semua fokus berurusan dengan para ahli Sekte Konfusianisme, tidak mengharapkan perkembangan tiba-tiba dari sudut ini.

Tubuh Behemoth yang besar pasti akan menghancurkan siapa pun di bawahnya.

Ledakan! Para prajurit berpencar dalam kepanikan, tetapi di medan perang yang padat ini, melarikan diri lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.

Kaboom! Tubuh Behemoth yang melolong jatuh.

“Ah!”

Kavaleri Arab berwajah pucat hanya punya waktu untuk berteriak sebelum nyawa mereka dihancurkan oleh Behemoth yang sangat berat. Bumi bergetar dan mengerang saat empat sampai lima ribu kavaleri Arab dihancurkan.

Pada saat yang sama, di bawah komando Wang Chong, pasukan lain dari tentara Tang telah dibebaskan di sayap kiri. Bersama dengan pasukan Miyasame Ayaka yang terdiri dari sepuluh ribu tentara, mereka menyerang V dari kiri dan kanan.

Dalam waktu beberapa detik, situasinya berbalik. Tidak hanya Pasukan Sembilan Naga lolos dengan mulus dari pengepungan, sekarang dua pasukan Arab yang mengapit, Kavaleri yang Ditahbiskan Tuhan, dan Pasukan Taring Liar yang berada dalam bahaya.

Jika Anda menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll ..), harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

The Human Emperor Bahasa Indonesia

The Human Emperor Bahasa Indonesia

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih