close

Chapter 1225 – Didn’t You Taste It Just Now?

Bab 1225: Bukankah Kamu Baru Mencicipinya Sekarang?

Penerjemah: Editor Atlas Studios: Atlas Studios

Ke Kebo berkata dengan canggung, “Sayangnya tidak.”

Ke Kebo melirik Han Zhuoli dengan tidak nyaman dan berkata, “Direktur Liang, saya sudah tahu apa yang ingin Anda bicarakan dengan saya.”

Liang Chengbing berpikir ada secercah harapan dan berkata, “Kalau begitu kenapa kita tidak …”

Tidak perlu, tidak perlu. Ke Kebo tersenyum dan berkata, “Saya benar-benar tidak bisa hadir malam ini. Mari bertemu lagi di lain hari. Adapun masalah Anda, saya akan mengingatnya. Jangan khawatir. ”

Mendengar perkataan Ke Kebo membuat Liang Chengbing merasa tidak perlu khawatir dan bisa terus menjadi hakim.

Seolah-olah dia tidak terpengaruh oleh Han Zhuoli.

Atau apakah Han Zhuoli datang dan menemukannya untuk sesuatu yang sama sekali berbeda?

Liang Chengbing memandang Han Zhuoli dan bertanya, “Tuan Muda Han, apakah Perusahaan Han memiliki investasi baru dalam festival film?”

Han Zhuoli menoleh dengan dingin dan berkata, “Ini masih dalam tahap perencanaan awal.”

Liang Chengbing mengangguk dan menghela nafas lega. Sepertinya masalah Han Zhuoli datang untuk mencari Ke Kebo sebenarnya tidak ada hubungannya dengan dia.

1Itu bagus.

“Baiklah, kalau begitu, aku tidak akan mengganggumu lagi.” Liang Chengbing akhirnya santai dan tersenyum. “Bapak. Ke, saat kamu senggang, aku akan mengundangmu lagi untuk makan malam. ”

Ke Kebo tersenyum padanya. Tapi kapan dia punya waktu?

Sulit untuk mengatakannya.

Dia seharusnya menenangkan Liang Chengbing dulu dan memikirkannya nanti.

Seolah-olah takut Liang Chengbing akan terus mengganggunya, begitu dia berjalan keluar ke pintu masuk Sheng Yue, Ke Kebo berkata, “Tuan Muda Han, Direktur Liang, saya akan pergi dulu.”

“Selamat tinggal, Tuan Ke,” kata Han Zhuoli dengan sopan.

Liang Chengbing berpikir untuk mengambil kesempatan pergi bersama Ke Kebo.

Namun, Ke Kebo tak memberinya kesempatan. Begitu sopir melaju, Ke Kebo langsung masuk ke dalam mobil.

Setelah mengirim Ke Kebo dengan pandangannya, Han Zhuoli berkata kepada Liang Chengbing, “Selamat tinggal, Direktur Liang.”

Liang Chengbing ternganga. Pada akhirnya, dia hanya bisa memaksakan jawaban dan berkata, “Tuan Muda Han, selamat tinggal.”

Melihat Han Zhuoli memasuki mobilnya, Liang Chengbing merasa ada sesuatu yang tidak beres, tetapi dia tidak bisa meletakkan jarinya di atasnya.

***

Han Zhuoli berjalan ke vila. Saat dia memasuki vila, dia melihat bahwa Lu Man sudah menunggu di pintu depan.

“Kamu kembali? Apakah kamu minum? ” Lu Man telah meletakkan sandal untuk Han Zhuoli dan membungkuk untuk mengendus.

Ada sedikit aroma anggur merah pada dirinya, yang bukan merupakan bau yang tidak sedap.

Han Zhuoli terkekeh. “Aku baru saja minum sedikit anggur merah.”

Sebelum Han Zhuoli mengganti sepatunya, dia menarik Lu Man ke dalam pelukannya dan menundukkan kepalanya untuk mencium bibirnya.

Aroma anggur merah di ujung lidahnya bercampur dengan nafasnya.

Advertisements

Dia menundukkan kepalanya dengan bibirnya masih di bibirnya saat dia bertanya dengan lembut, “Bukankah aku?”

Lu Man menghirup bibirnya dan merasakan aroma anggur merah dalam napasnya.

Entah itu karena dia menciumnya atau karena rasa anggur merah, wajahnya mulai memerah.

“Cepat, ganti sepatu dan pakaianmu. Aku akan membuatkan air madu untukmu, ”kata Lu Man.

Han Zhuoli dengan patuh melepaskan Lu Man dan mengganti sepatunya. Dia kemudian naik ke kamar tidur untuk berganti pakaian yang nyaman.

Lu Man mengambil cangkir air madu ke atas untuknya dan bertanya, “Bagaimana makan malammu? Apakah kamu baru saja minum dan tidak makan? ”

“Saya makan sedikit dan tidak banyak minum.” Han Zhuoli meminum sedikit air madu sebelum menarik Lu Man ke dalam pelukannya. “Bukankah kamu baru saja merasakannya?”

Lu Man sangat takut dia akan menumpahkan isi cangkir dengan tangan di atas cangkir dan Han Zhuoli memeluknya seperti ini.

Memikirkan rasa di mulutnya saat itu, tubuh Lu Man memanas. Dia tidak banyak minum, namun sepertinya dia yang banyak minum.

“Kurasa kamu juga tidak banyak minum,” kata Lu Man lemah.

Han Zhuoli terkekeh pelan, tawanya sangat merdu.

Lu Man tanpa sadar mendongak dan melihat lekukan bagus di sudut bibirnya. Senyumannya sulit untuk ditangani siapa pun. Ditambah dengan tawa merdu nya, itu membuat Lu Man menjadi lebih lembut.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

The Long-awaited Mr Han

The Long-awaited Mr Han

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih