close

Chapter 38 – The Man Picked up by the Gods

"Cih,‘ Blizzard ’!" [Mage Leader]

"‘ Shadow Wall ’!!" [Remiri]

Shiva mengayunkan tombaknya, dan pria di depannya terhuyung mundur, dengan paksa melemparkan mantra tepat pada waktunya, yang diblokir Remiri.

Setelah badai salju yang mengamuk tenang, kedua belah pihak saling melotot.

"Huh … Aku tahu salah kalau menangis busuk saat bertempur, tapi dengan serius … di mana sih mereka mendapatkan alat ajaib yang bisa menyerap kekuatan sihir ini? Sihir ofensif kami menghilang sebelum bisa mengenai mereka, sihir pertahanan kami lebih lemah … Sungguh, sungguh menyakitkan, sungguh … " [Barrack]

Barrack menggerutu dan penyihir yang menggunakan lampu yang melawan Shiva berbicara.

"Namun kita sudah kehilangan tiga orang sementara hanya satu dari kalian yang terluka." [Mage Leader]

Terlepas dari keuntungan luar biasa dari musuh berkat lampu mereka, yang saat ini menang tidak lain adalah penyelamat. Meski begitu, situasinya tidak kalah suram berkat penyihir musuh. Remiri berhipotesis sumber kekuatannya adalah lampu, dan karenanya, Shiva mencoba menghancurkannya, tetapi penyihir itu tidak bungkuk dan mampu melindungi lampu.

Rantai yang terhubung ke lampu itu berdesir saat pria itu melihat ke satu-satunya anggota penyelamat yang terluka, yang berlindung di bawah penutup armadillo sementara para gadis merawatnya. Namun, itu hanya sesaat, karena ia segera dipaksa untuk mengalihkan pandangannya pada Siwa.

Dia tidak bisa menjauhkan perhatiannya lama-lama karena dia membiarkan dirinya terbuka terhadap serangan, tetapi yang benar-benar menarik perhatiannya adalah Shiva yang berbicara.

"Sepertinya kamu memiliki beberapa keterampilan … Jadi mengapa? Kenapa kau membuang kekuatanmu di tempat seperti ini? ” [Shiva]

"Apakah kamu…" [Mage Leader]

"Kalian adalah prajurit, bukan?" [Shiva]

Beberapa kata itu mengejutkan kedua kelompok, lalu Shiva melanjutkan.

"Lebih tepatnya, kamu adalah mantan prajurit. Mantan prajurit yang pernah bercita-cita menjadi ksatria. ” [Shiva]

"Mengapa…" [Mage Leader]

“Cara kamu menangani pedangku adalah sesuatu yang aku sendiri telah latih ketika aku dulunya seorang trainee; itu juga teknik yang sama yang saya gali ke bawahan saya. Saya mungkin mengenakan tahun-tahun itu, tetapi saya belum pikun untuk tidak menyadarinya.

Dengan keterampilan seperti itu, Anda tidak perlu beralih ke banditry. Jika Anda menggunakannya dengan benar, bahkan kekayaan dan kehormatan tidak jauh. " [Shiva]

"Jangan ganggu kami dengan bandit …" [Bandit 1]

"Kami belum pernah dinodai oleh uang hingga pernah menyerang wanita yang tak berdaya!" [Bandit 2]

"Hentikan! Satu-satunya hal yang penting adalah keadilan kami. " [Mage Leader]

Musuh tidak menyukai kata-kata Shiva; mereka berteriak dengan kepahitan sebagai tanggapan, dan penyihir yang menggunakan lampu yang menghentikan mereka. Pada titik mana, kali ini Barrack berteriak.

"Keadilan? Keadilan seperti apa yang akan kamu tahu !? ” [Barrack]

"Konsep keadilan mungkin berbeda dari orang ke orang, tetapi … Saya tidak berpikir ada keadilan yang dapat ditemukan dalam penculikan orang." [Oslo]

"Aku tidak berharap kamu mengerti." [Mage Leader]

Penyihir yang menggunakan lampu itu tidak repot-repot berdebat ketika situasinya mencapai titik didih, dan kemudian—

"!"

Penasaran siapa itu yang lebih dulu bergerak. Apakah itu Siwa, mantan komandan ksatria, atau penyihir, dengan perasaan keadilan yang tampaknya bengkok … tapi terlepas dari itu, gordennya sekali lagi ditarik, dan pertempuran berlanjut.

"Ha!"

"Ra!"

Musuh menyerang dengan ganas yang menunjukkan bahwa mereka siap untuk mati, sementara penyelamat melawan mereka dengan tenang. Tetap saja, pertempuran itu tidak berjalan di taman, karena penyihir musuh membuat pertempuran itu jauh lebih sulit.

"Ugu !?" [Bandit]

"Jangan meremehkan kami!" [Nell]

Advertisements

"Ka !?" [Barrack]

Nell membungkus cambuknya di leher salah satu bandit ketika dia membiarkan penjaganya turun, menariknya ke tanah, dan membiarkan Barrack menghabisinya.

Penyihir yang menggunakan lampu menggertakkan giginya ketika dia melihat itu, lalu dia berteriak kepada empat penyihir yang menopang mereka dari belakang.

“Sudah sampai pada titik ini! Lakukan!!" [Mage Leader]

Pada saat itu, dua penyihir di belakang menghunus pedang mereka dan berlari ke kereta.

“!! Cutter Pemotong Air ’!!” [Sebasu]

"‘ Panah Api ’!!" [Rheinbach]

Ketika kelompok penyelamat melihat apa yang terjadi, Sebasu dan Rheinbach memberikan sihir mereka, tetapi itu tidak berpengaruh. Shiva kemudian melangkah keluar untuk mencoba dan menerobos, tapi …

“Gu !! Anda tidak … pergi ke mana saja! " [Mage Leader]

Penyihir yang menggunakan lampu berlari mengejar Siwa untuk menghentikannya meskipun ada luka di tubuhnya, tapi kemudian tiba-tiba—

Suara ledakan bergema di seluruh terowongan saat kereta itu diterbangkan, menimbulkan debu dan asap.

"Kamu bercanda…" [Kanan]

Kereta yang ditunggangi temannya baru saja meledak. Wajar jika dia cemas, dan faktanya, bukan hanya dia, tetapi seluruh kelompok yang wajahnya sudah pucat.

"Mereka kabur !!" [Bandit]

“Sial, mereka melihat kita! Cepatlah! ” [Male Adventurer 1]

"Cih, melakukan apa pun yang dia inginkan …!" [Marol]

"Ayo pergi!" [Girl who was sitting on Elia’s Right]

Salah satu bandit yang berlari ke gerbong itu terpesona, sementara yang lain berhasil bertahan. Ketika dia melihat dua petualang laki-laki berlari dari gerbong tanpa senjata bersama dengan ketiga gadis itu, dia berteriak kaget. Elia adalah salah satu pelarian, tetapi penyelamat tidak memiliki waktu luang untuk menarik napas lega setelah melihatnya aman.

Advertisements

Dengan pelarian tidak memiliki baju besi di, satu pukulan yang diperlukan untuk melukai salah satu dari mereka. 2 penyihir yang tersisa di belakang melemparkan sihir penguatan pada diri mereka sendiri sebelum melakukan pengejaran, sementara penyelamat menyerang bahkan lebih ganas untuk mencoba dan menghentikan mereka, tetapi penyihir yang menggunakan lampu tidak akan membiarkan mereka lewat.

"‘ Tembok Api ’!! ” [Elia]

"‘ Baut Guntur ’!!" [One of the runaways]

Para pelarian tidak bersenjata tidak punya pilihan selain berlari di tempat tidak ada musuh. Mereka mengucapkan satu atau dua mantra saat mereka berlari, tetapi efeknya sedikit melewati para bandit yang mengganggu.

Tidak ada jarak yang jauh antara pelarian dan mereka yang bertarung di sebelah kereta sejak awal, jadi tidak mengejutkan bahwa para bandit mampu menutup jarak dalam waktu singkat.

Para pelarian berdoa ketika mereka berlari. Setiap langkah yang mereka ambil, setiap napas yang mereka ambil … bergema dengan keras di telinga mereka. Ketika mereka berbalik untuk melihat, mereka melihat dua pria mengangkat pedang mereka. Elia memelototi mereka ketika dia secara tidak sengaja mempersiapkan diri untuk mati, kemudian salah satu dari pria itu memukulnya dengan pedangnya—

"Hah?" [Pursuing Mage 3]

—Tapi sebelum dia bisa mendaratkan pukulan itu, sebuah panah tiba-tiba menemukan jalan menembus kepalanya.

Ketika Elia melihat pria itu jatuh ke tanah setelah kehilangan nyawanya, dia tersandung dan jatuh juga. Ketika dia berbalik untuk melihat pengejarnya yang tersisa, dia mencatat bahwa dia juga telah berhenti. Dan di saat berikutnya, seorang pria memegang katana berlumuran darah berdiri di antara dia dan pengejarnya.

"GYaAAAAA–" [Pursuing Mage 4]

Lelaki itu memotong pengejarnya dengan satu pukulan pedangnya, pada titik mana Elia akhirnya menyadari siapa yang menyelamatkannya.

"Ryouma … san?" [Elia]

"Sepertinya aku berhasil." [Ryouma]

Ryouma mengabaikan tatapan waspada para petualang wanita dengan Elia, sebaliknya mencari ke tempat sisa pertempuran itu berlangsung. Ryouma merasa lega akhirnya berhasil menyusul Elia, tetapi penyihir yang menggunakan lampu itu tidak senang; dia berteriak saat dia bersilang pedang dengan Siwa.

"Jangan menghalangi kita !!!" [Mage Leader]

Melihat para penyihir pengejar dikalahkan akhirnya mendorong penyihir yang menggunakan lampu melewati akhir kesabarannya, saat dia melemparkan badai salju lagi dan meninggalkan garis depan untuk bergegas ke tempat Ryouma berada.

"Mundur!" [Ryouma]

Ryouma memohon para petualang wanita dan Elia untuk mundur sementara dia bertarung dengan mage yang menggunakan lampu. Dia bersilangan pedang dengannya sekali, lalu dua kali, dan kemudian tiga kali. Saat pedang mereka terkunci, penyihir yang menggunakan lampu dikutuk.

Advertisements

"Pembersih! Jika itu bukan untuk Anda !! " [Mage Leader]

"Tentu saja, aku akan menghalangimu. Itulah alasan mengapa saya datang ke sini, Alphodo! " [Ryouma]

Penyihir yang menggunakan lampu itu tidak berharap Ryouma tahu namanya, dan karenanya untuk sesaat, ia membeku. Ryouma tidak membiarkan kesempatan itu lewat, karena ia memanfaatkannya sepenuhnya untuk mengirim pria itu terbang. Penyihir yang menggunakan lampu dengan cepat mengangkat dirinya, tapi dia jelas lebih waspada dari sebelumnya.

"Kenapa … kamu tahu nama itu?" [Alphodo]

“Saya belajar banyak hal sebelum datang ke sini. Saya tahu Anda merencanakan semua ini, dan saya juga tahu tujuan Anda. Sungguh, siapa yang akan berpikir bahwa anggota Dark Guild akan mencoba untuk menghancurkan organisasi yang dia layani. " [Ryouma]

Ryouma tahu dari para penculik ia menginterogasi bahwa terowongan telah diledakkan, jadi ia mengambil rute yang berbeda dan pergi melalui salah satu tempat persembunyian Dark Guild lain untuk bertemu konvoi Elia dari sisi lain. Berkat itu Ryouma berhasil mendapatkan banyak informasi setelah menghancurkan kata tempat persembunyian.

Ketika Alphodo mendengar itu, wajah suramnya menjadi lebih suram.

"The Dark Guild adalah sarang para penjahat. Sebuah organisasi seperti itu yang menyiksa orang yang tidak bersalah tanpa alasan pantas dihancurkan. ” [Alphodo]

“Itulah sebabnya kamu menargetkan Elia. Dengan menculik putri adipati, kamu berencana untuk menghasut malapetaka pada guild, yang juga menjadi alasan kamu keluar dari jalanmu untuk menghubungi aku, sehingga kamu bisa meninggalkan bukti bahwa Elia sebenarnya diculik. " [Ryouma]

“Itu harus dilakukan. The Dark Guild memiliki pendukung bahkan di antara para bangsawan. Satu-satunya cara untuk memanggil malapetaka adalah menodai namanya dengan dosa sehingga sangat parah sehingga tidak bisa diampuni. " [Alphodo]

“Dengan kata lain, semakin besar masalahnya menjadi semakin baik bagimu … Dan kau menemukan cara untuk melakukan itu. Anda membuatnya sehingga para penculik yang menghubungi saya pada akhirnya akan mengarah pada penemuan gudang-gudang Dark Guild, yang memungkinkan Anda untuk mendorong semua kesalahan ke para penculik. Anda yakin menggunakannya dengan baik, bukan, Alphodo? Bahkan aku … Sayangnya … " [Ryouma]

Ryouma tiba-tiba melihat ke arah lampu yang tergantung di dada Alphodo saat Alphodo dengan tidak sengaja melemparkan tombak es ke arah Ryouma. Ryouma berhasil mengelak dengan rambut yang lebar berkat deteksi kekuatan sihir, tetapi Alphodo melanjutkan dengan serangan pedang ke lehernya. Sekali lagi Ryouma mengelak, tapi kali ini panah es datang ke Ryouma, yang dibatalkannya dengan panah api sendiri.

Detik berikutnya, Alphodo mengangkat pedangnya dan menebas Ryouma. Sebagai tanggapan, Ryouma melangkah secara diagonal ke kiri saat dia mengangkat katana-nya secara vertikal untuk bertemu pedang Alfodo yang turun. Saat pedang mereka berbentrokan, katana Ryouma lenyap dari pandangan Alphodo, meninggalkannya tanpa apa-apa untuk menghantam kecuali udara yang tipis, kemudian katana yang menghilang tiba-tiba turun di kepalanya.

"A A!!!" [Ryouma]

“- !!” [Alphodo]

Tepat sebelum pedang mereka berbentrokan, Ryouma memutar tubuhnya, dan ketika ia mendukung tangan kanannya yang memegang katana-nya, ia menggambar gerakan melingkar dengan katananya seolah-olah sedang mendayung perahu.

Sedikit gerakan mengangkat tangan kirinya membuat katana mengarah ke bawah, memungkinkannya untuk memukul balik setelah mengubah posisinya.

Alphodo tidak punya cadangan yang tersisa. Dan dengan tubuhnya yang terluka akibat pertempurannya dengan Shiva, meskipun dia mendorong tubuhnya kembali begitu dia melihat katana Ryouma yang turun, dia tidak bisa tiba tepat waktu. Saat katana yang diperkuat ki turun, menebas secara diagonal ke bawah sampai sisi kanannya, rantai yang memegang lampu dipotong di sepanjang lampu dan baju besinya.

Advertisements

"Huff, huf …! SEBUAH…" [Alphodo]

Darah menyembur saat rantai jatuh. Alphodo terus pedangnya menghadap Ryouma, tetapi terluka, kiprahnya tetap limbung.

Saat itulah dua bayangan tiba-tiba datang—

"*Batuk!?" [Alphodo]

—Melakukan melalui leher dan hati Alphodo.

"Ryouma bukan satu-satunya yang kamu hadapi." [Shiva]

"Tentunya kamu mengharapkan ini, kan? Maksud saya, Anda benar-benar memunggungi kami. ” [Oslo]

"Ah … A …." [Alphodo]

Kedua bayangan itu tidak lain adalah Siwa dan Oslo.

Mengikuti mereka adalah Barrack dan Nell.

Di tengah-tengah semua itu ketika sisa dari kelompok penyelamat mengumpulkan senjata mereka dan berdiri di barisan, Alphodo diam-diam mengambil nafas terakhir.

Catatan: Dan dengan ini, kami akhirnya menyelesaikan versi pertama TMPG.

Kepada semua pembaca saya, terima kasih atas dukungan Anda yang berkelanjutan, donasi, untuk membaca, dan untuk tetap mengikuti seri meskipun terjemahannya terkadang melambat menjadi merangkak.

Masih ada beberapa sumbangan sisa di bar, tetapi yakinlah, sumbangan tersebut akan dibawa ke versi TMPG yang telah direvisi. Sebagai catatan, saya memposting beberapa bab tambahan setelah menerima itu, tapi saya tidak pernah menghitungnya terhadap bar donasi karena kurangnya jadwal rutin …

Revisi TMPG: Bagi Anda yang tidak tahu, TMPG atau The Man Picked oleh the Gods secara prematur berakhir di sini karena blok penulis. Penulis telah menulis reboot, yang akan saya ambil. Jika saya mengingat dengan benar tidak akan ada banyak perubahan dalam reboot sampai Volume 3, pada saat mana, seri akan mulai bercabang. Sampai sekarang, ada 113 bab, 40 di antaranya milik jilid ke-3. Dari tanggal posting, seri tampaknya diperbarui setiap bulan.

Perubahan Jadwal: Sekarang, dengan penyelesaian TMPG akan ada perubahan jadwal. Saya akan kembali ke jadwal lama saya untuk memiliki satu proyek utama, yang akan sering saya perbarui. TMPG akan terus diterjemahkan bersama dengan KMF, tetapi keduanya akan dipindahkan ke proyek sampingan sampai saya selesai dengan GK, pada saat itu, saya akan mencari proyek utama baru.

Jadwal baru:

1.) GK 4 bab setiap minggu + setidaknya 3 bab ekstra; (Untuk penggemar GK info lebih lanjut. Sumbangan masih ditutup, saya perlu memperbaiki beberapa hal.)

Advertisements

2.) TMPG 1 bab bulanan (Catatan: bab-babnya jauh lebih lama dari bab-bab terakhir ini. Sungguh.)

3.) KMF 1 bab bulanan + terjemahan nadenadeshitai

Jika Anda menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

The Man Picked up by the Gods

The Man Picked up by the Gods

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih