close

Chapter 2616 To win a beauty (Peregrine)

Advertisements

Melihat Lin Manni yang tidak sadar, Qing Jiu membungkuk dan membawanya, lalu berjalan ke arah mobil.

Qing Jiu bisa saja dengan kasar menyiram Lin Manni dengan seember air untuk membangunkannya, tetapi dia tidak melakukannya. Sebagai gantinya, dia mengeluarkan pil yang bisa digunakan untuk menghilangkan obat-obatan, dan memberi makan itu kepada Lin Manni sedikit demi sedikit setelah dia mengubahnya menjadi air.

Tidak lama kemudian, Lin Manni perlahan-lahan terbangun. Hal pertama yang dia tanyakan setelah bangun tidur adalah bukan untuk berterima kasih kepada Qing Jiu karena menyelamatkannya, tetapi untuk bertanya ke mana orang yang menculiknya pergi.

Setelah batuk ringan, Qing Jiu tidak menjawab pertanyaan pihak lain. Alih-alih, dia bertanya, "Kamu harus punya banyak teman. Tidakkah kamu takut itu bukan hanya satu orang, tetapi beberapa? Lalu apakah aku akan terluka?"

Ditanya oleh Qing Jiu, Lin Manni tertegun, dia tidak berpikir terlalu banyak pada waktu itu, juga tidak berpikir untuk memanggil polisi, dia takut mereka akan melaporkannya ke polisi, dan hasilnya hanya kesalahpahamannya sendiri. . Pada kenyataannya, dia tidak memiliki banyak harapan untuk mendapatkannya. Bagaimanapun, dia tidak melihat Qing Jiu sejak hari dia menyaksikan kompetisi, tetapi dia tidak berharap untuk menerima balasan dari Qing Jiu segera.

Melihat penampilan Lin Manni yang canggung, Qing Jiu tertawa: "Saya hanya menggodamu, apalagi beberapa, bahkan puluhan orang akan baik-baik saja. Jika ada masalah di masa depan, Anda dapat mencari saya tidak peduli seberapa kecil itu. "

Lin Manni, yang awalnya dalam keadaan canggung, mulai menangis setelah mendengar kata-kata Qing Jiu. Qing Jiu belum pernah menghadapi situasi seperti ini sebelumnya. Dia tidak tahu mengapa pihak lain tiba-tiba menangis, dia juga tidak tahu bagaimana menghiburnya.

"Terima kasih! Saya pikir saya hancur." Setelah menangis sebentar, Lin Manni mengangkat kepalanya dan berterima kasih kepada Qing Jiu. Ketika dia mengetahui bahwa dia dibius oleh Luo San, dia benar-benar berpikir semuanya sudah berakhir. Kepolosannya hilang, dan hidupnya mungkin juga hilang.

"Selama aku di sini, aku tidak akan!" Qing Jiu berkata sambil tersenyum.

"Apakah polisi membawanya pergi?" Lin Manni berpikir bahwa Qing Jiu telah memanggil polisi.

"Tidak, aku membiarkannya pergi. Dia hanya bekerja untuk orang lain. Aku akan mengirimmu pulang dulu. Aku akan membereskan ini untukmu, sehingga kamu dapat yakin!" Seperti Qing Jiu mengatakan ini, dia melepas jaketnya dan menyelubungi tubuh Lin Manni, lalu menyalakan mobil.

Sangat cepat, sudah hari Senin. Setelah pelajaran pagi berakhir, Qing Jiu membawa Yu Le dan yang lainnya untuk menghalangi jalan mereka.

Terakhir kali, Ning Yuan mengirim orang untuk menghentikan Qing Jiu dan yang lainnya, tapi kali ini, Qing Jiu dan anak buahnya yang menghentikan Ning Yuan.

Hari itu, ketika mereka kembali ke rumah, Qing Jiu memberi tahu mereka semua yang terjadi pada Lin Manni. Semua orang berpikir bahwa dalam situasi seperti ini, Ning Yuan harus diurus.

"Bukankah aku sudah mengatakan bahwa kita harus tetap di pinggir sungai?" Bagaimana apanya? "Pada hari Sabtu, dia mengatur agar orang-orang menculik Lin Manni, tetapi pihak lain tidak merespons pada malam hari. Dia menelepon dan menyuruh mereka untuk menutup telepon.

Setelah pertandingan dengan Qing Jiu dan yang lainnya terakhir kali, Ning Yuan, yang akhirnya kalah, sangat tidak mau menerima ini. Dia membenci Qing Jiu dan yang lainnya, dan membencinya bahkan lebih karena mengejarnya. Ini membuat keinginannya untuk mendapatkan Lin Manni semakin kuat, jadi dia menemukan Luo San dan menyuruhnya mengirim Lin Manni ke hotel tertentu setelah dia membiusnya.

Qing Jiu berjalan maju dan mengulurkan tangannya untuk menepuk bahu Ning Yuan. Kemudian, dia memindahkan tangannya ke lehernya dan dengan tarikan dan kail, leher Ning Yuan tersangkut di lengannya.

"Apa yang kamu inginkan? Apa yang kamu coba lakukan?" Ning Yuan, yang terjepit sangat keras sehingga dia tidak bisa bernapas, dimarahi dengan wajah merah.

Qing Jiu diseret ke samping. Beberapa siswa di belakang Ning Yuan awalnya ingin menghentikannya, tetapi sebelum mereka bahkan bisa bergerak, mereka diblokir oleh Yu Le dan Nan Qianxia. Kedua matanya yang tajam menatap satu sama lain, jelas menunjukkan bahwa dia ingin mereka mencobanya jika mereka berani bergerak. Salah satu dari mereka menyarankan kepada siswa lain untuk bergegas dan memanggil Lao Chi and co. Pada akhirnya, ide ini langsung digigit oleh Yu Le dan Nan Qianxia.

Qing Jiu mengeluarkan ponselnya dan membuka videonya. Dia kemudian mengeluarkan ponselnya dan meletakkannya di depan Ning Yuan, "Ini, katakan padaku apakah aku menelepon polisi atau apakah aku pribadi?" Pikirkan tentang hal ini, bagaimana dalang dari kasus penculikan dihukum? "

Melihat isi video, Ning Yuan benar-benar mengangkat bahu. Ini benar-benar sesuatu yang harus ditakuti, "Kakak, katakan padaku, apa yang kamu ingin aku lakukan? Aku akan berjanji padamu selama kamu tidak melaporkannya."

Setelah meletakkan telepon, mulut Qing Jiu berkedut. Dia benar-benar ingin melihat hasil seperti ini. Jika itu benar-benar sampai ke polisi, itu akan buruk, karena akan mempengaruhi Lin Manni.

"Ini sangat sederhana. Mulai hari ini dan seterusnya, jadilah anak yang baik dan jaga dirimu sendiri. Pilih tempat untuk memesan kamar malam ini, aku akan membawa Lin Manni dan kamu akan secara pribadi meminta maaf padanya pada waktu itu dan menjamin bahwa kamu menang '' Punya pemikiran ke arahnya di masa depan. Anda bisa melakukannya? "Qing Jiu berpikir sejenak sebelum membuat keputusan.

Apa yang bisa dikatakan Ning Yuan, sudah merupakan solusi terbaik. Dia berulang kali mengangguk dan berjanji untuk melakukannya.

Pada malam hari, Qing Jiu memanggil Lin Manni dan menyuruhnya pergi ke kamar pribadinya. Begitu Lin Manni memasuki kamar pribadi, Ning Yuan berjalan dan segera berlutut.

Awalnya, ketika Lin Manni menerima panggilan telepon, Qing Jiu memiliki sesuatu untuk dikatakan padanya, tetapi dia tidak berharap itu terjadi. Dia tidak yakin apa yang terjadi, dan sangat takut sehingga dia tidak tahu harus berbuat apa, dan hanya bisa mengalihkan pandangannya ke arah Qing Jiu, yang duduk di tengah.

Qing Jiu memandang Ning Yuan dan membiarkannya berbicara.

Setelah berdehem, Ning Yuan menundukkan kepalanya dan menjelaskan segalanya kepada Lin Manni, lalu terus meminta maaf.

Setelah mendengarkan kata-kata Ning Yuan, Lin Manni akhirnya mengerti bahwa orang yang mengikatnya adalah Ning Yuan, karenanya dia dengan marah menendang tubuhnya.

Ning Yuan, yang ditendang, masih tetap berlutut, dengan kepala menunduk. Dia berpikir bahwa Lin Manni akan meninju dan menendangnya, tetapi dia tidak pernah menyangka bahwa itu hanya satu tendangan. Dia berjalan ke sisi Qing Jiu dan duduk. Kemudian, dia menggenggam lengan Qing Jiu dengan kedua tangannya dan berkata, "Dia adalah pacarku mulai sekarang. Dia yang memiliki keputusan akhir tentangku, kamu harus bertanya padanya."

Advertisements

Tindakan ini di luar harapan semua orang. Bahkan Qing Jiu sendiri terpana.

Qing Jiu menggaruk kepalanya dengan malu, "Karena aku harus memutuskan Manny, maka mari kita lupakan saja. Ingat apa yang kau janjikan padaku sebelumnya."

“Jangan khawatir, aku pasti akan melakukannya.” Mulai sekarang, kamu adalah kakakku. ”Ning Yuan dengan cepat bangkit dari tanah dan menuangkan beberapa cangkir anggur, menyerahkannya ke Qing Jiu dan yang lainnya. Lalu, dia menampar dirinya sendiri tiga kali sebelum berkata, "Saudaraku, kalian luangkan waktu untuk bersenang-senang. Saya tidak akan mengganggu ambisi Anda lagi. "

Qing Jiu melambaikan tangannya, menyetujui bahwa Ning Yuan harus pergi dulu.

Setelah Ning Yuan pergi, Qing Jiu buru-buru menarik tangan Lin Manni dari lengannya. "Baiklah, sekarang aktingnya sudah selesai, kamu tidak akan memiliki masalah lagi di masa depan."

Di bawah cahaya, wajah Lin Manni sedikit memerah. Dia tidak berakting, dia benar-benar ingin menjadi pacar Qing Jiu. Dia mengulurkan tangan batu gioknya untuk menuangkan Ning Yuan beberapa cangkir anggur, dan setelah meminumnya semua, menggunakan alkohol untuk mengatakan: "Qing Jiu, jadilah pacarku! Aku serius."

Menampar! Tamparan itu terdengar tajam. Itu dirilis oleh Yu Le dan Nan Qianxia.

Qing Jiu menggelengkan kepalanya, "Lupakan, aku bukan dari Bumi?"

Mendengar ini, Lin Manni terkejut, dan segera menjawab: "Saya tidak peduli apakah Anda dari Mars atau Bulan, saya sudah mengenali Anda."

Pikiran Qing Jiu penuh dengan Qin Feixue, dia hanya datang ke sini untuk bermain, dan tidak memiliki pikiran lain, tetapi dia tidak bisa menolak terlalu banyak sekarang, karena itu akan menyakiti orang lain, dan dia hanya bisa menghadapinya perlahan.

Beberapa dari mereka terus minum, membuat keributan, dan tertawa … Itu perasaan yang bagus.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

The Order of Purple Thorn

The Order of Purple Thorn

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih