close

Chapter 1: Just Another Ordinary Day

Bab 1: Hanya Hari Biasa Lainnya

Penerjemah: Editor Terjemahan EndlessFantasy: Terjemahan EndlessFantasy

Hao Ren[1], setia pada namanya, adalah pria yang baik.

Tinggal di sebuah kota yang tidak penting di utara luar Beijing, rumahnya sangat jauh sehingga sulit untuk dihitung sebagai bagian dari ibu kota. Dia berumur dua puluh tahun, seorang macho kecil dengan wajah persegi besar, tipe wajah biasa yang tidak akan meninggalkan kesan yang sangat kuat pada orang-orang yang melewatinya. Tujuan utamanya dalam hidup adalah menjadi pria yang baik.

Musim panas baru saja dimulai; matahari di siang hari begitu terik sehingga bahkan ketinggian kota yang tinggi tidak membantu meredakan panas yang tak tertahankan. Tidak heran bahwa hanya segelintir pejalan kaki yang terlihat melintasi jalan setapak di sepanjang jalan yang penuh dengan kendaraan yang bergerak. Hao Ren, dengan celana abu-abu dan kaus putihnya, sedang berjalan menyusuri jalan di bawah naungan pepohonan dan bangunan dengan beberapa lembar kertas di tangannya. Dia berkeringat deras. Klakson menjengkelkan meraung dari kendaraan yang melintas dan dengungan nada tinggi jangkrik di pohon-pohon pada pagi musim panas itu juga tidak membantu. Meskipun dalam situasi yang tak kenal ampun, ia terus bergerak dan sesekali melirik kertas-kertas di tangannya — dua lembar kertas di iklan pekerjaan dan selebaran yang diambilnya dari seorang gadis sekolah di lapangan. Tercetak di selebaran itu terdapat foto-foto seorang gadis yang tersenyum manis dengan deretan kata di bawahnya, bertuliskan: Jing Rong Obstetric and Gynaeocology Specialist Hospital, berspesialisasi dalam …

Dia merasa bahwa itu tidak profesional untuk gadis sekolah yang melewatinya selebaran; dia tidak akan membagikan brosur kepada siapa pun yang tampaknya tidak punya uang seperti dia. Yang sedang berkata, selebaran kertas keras memang membuat penggemar kertas yang sangat baik.

"Dua wawancara terakhir. Jika ini masih tidak berhasil, aku akan menyebutnya sehari." Hao Ren bergumam dengan selebaran pekerjaan masih di tangannya. Dia pikir dia bisa menyelesaikan dua 'misi' itu relatif cepat karena kedua lokasi berada di ujung jalan. Salah satunya hanya sepelemparan batu jauhnya di seberang jalan; itu adalah agensi periklanan dengan fasad yang sederhana (artinya sama dengan façade), tetapi namanya ada di muka: Galaxy Media Pan-Cultural Development Co., setiap bisnis dengan nama seperti itu ditakdirkan untuk gagal dalam setengah tahun. Tapi apa yang memotivasi Hao Ren bukanlah wawancara pekerjaan itu sendiri tetapi rasa ingin tahu untuk mengetahui orang seperti apa pemilik yang keluar dengan nama yang begitu muluk-muluk itu.

Dia berjalan beberapa ratus meter menyusuri jalan pejalan kaki dengan antusiasme penuh. Menahan matahari yang terik, ia bermanuver di sekitar penghalang jalan dan naik ke depan biro iklan bernama grandiloquently hanya untuk menemukan bahwa itu tertutup! Sebuah pemberitahuan ditempelkan di pintu masuk kaca yang menunjukkan bahwa agensi telah tutup dua hari yang lalu. Tapi iklan pekerjaan itu hanya bertanggal empat hari yang lalu … Sungguh perubahan yang dramatis! Apakah agensi tersebut mencari semacam kambing hitam sebelum karam?

Hao Ren meremas selebaran pekerjaan di tangannya sebelum membuangnya ke tempat sampah di sisi jalan. Dia menurunkan pandangannya dan melihat brosur pekerjaan kedua sebelum menampar di tempat sampah yang sama. Dia tidak bisa membungkam kenyataan bahwa dia telah pergi untuk wawancara kerja yang benar-benar tidak cocok dengan siapa dia; pekerjaan kantor di perusahaan angkutan umum, seseorang yang harus bekerja keras, memiliki pengetahuan komputer dan pengalaman kerja dan harus menjadi wanita berusia 25-40 tahun!

Tidak ada yang lebih konyol daripada datang jauh-jauh ke kota untuk wawancara kerja hanya untuk mendapati dirinya berdiri di depan sebuah perusahaan yang telah ditutup dua hari yang lalu!

Hao Ren, 25 tahun, adalah seorang lelaki yang tidak memiliki kebiasaan buruk, tidak terlalu pemilih tentang apa yang harus dimakan, masih seorang bujangan yang memiliki beberapa teman atau kerabat, tinggal sendirian di rumah yang ia warisi dari orang tuanya di masa lalu. bagian selatan kota. Dia adalah anak muda yang khas pada masa itu, mengincar penghasilan 5 digit pada usia 25 tahun, menikahi seorang istri yang cantik dan memiliki mobil (jika memungkinkan). Dia tidak memiliki kesempatan untuk menunjukkan kesalehannya karena orang tuanya sudah meninggal. Tetapi dengan hidup sopan, dia setidaknya menyelamatkan nama keluarganya dan telah mencapai sepertiga dari tujuannya.

Hidupnya adalah kisah sedih.

Dia datang mencari pekerjaan di kota. Tetapi tidak ada yang mengharuskan dia untuk melakukannya karena dia memiliki sebuah rumah tua yang diwariskan oleh orang tuanya — itu adalah bangunan dua lantai yang telah diubah menjadi apartemen.

Selama bertahun-tahun, Hao Ren hidup dari sewa apartemen. Itu memungkinkannya hidup dengan agak nyaman, itu tidak membuatnya kaya. Apartemen itu berada di tengah-tengah dari mana dan tampaknya tidak mungkin bahwa pemerintah akan melanjutkan pembangunan lokal dalam waktu dekat.

Terus terang, tidak ada, sedikitpun, kebutuhan untuk Hao Ren untuk mencari pekerjaan untuk saat ini. Tapi mungkin dia berada di zona nyamannya terlalu lama, dia merasa dia membutuhkan beberapa tantangan dan eksplorasi. Selain itu, ada alasan penting lainnya — apartemennya berada di sudut yang jauh dari pedesaan di mana apartemen itu benar-benar terputus dari peradaban apa pun. Sejak pasangan petani terakhir pindah setengah tahun yang lalu, apartemen itu tidak memiliki penyewa baru. Ada kegelisahan yang sulit ia abaikan: kecuali jika pembangunan akan datang, tidak akan lama sebelum ia harus mencari pekerjaan.

Setelah menghabiskan tiga hari di rumah membenamkan diri dalam melakukan beberapa penelitian perencanaan kota, Hao Ren sampai pada kesimpulan yang tak terhindarkan bahwa kemungkinan wilayahnya diubah menjadi zona komersial tipis, tidak dalam sebulan di hari Minggu. Yang berarti, dia harus merencanakan ke depan dan mulai mencari pekerjaan.

Dia dulu bekerja paruh waktu untuk membayar biaya kuliah, jadi dia pikir itu tidak akan sulit untuk pergi ke sana dan mendapatkan pekerjaan sama sekali tidak sulit.

Tetapi nasib memainkan tipuan kejam terhadapnya, meninggalkannya dengan tangan kosong pada hari pertama.

Dia menggeliat dan memutuskan untuk menyebutnya sehari. Dia menemukan bangku di bawah pohon di taman terdekat di mana dia bisa menunggu sore yang terik sebelum menuju ke restoran untuk mengambil gigitan dan pulang. Di tengah perkembangan luas yang terjadi di sekitar kota, masih ada sedikit oasis bagi orang-orang untuk menemukan ketenangan.

Dia menyeka bangku bersih sebelum berbaring malas di punggungnya untuk tidur siang. Dia menutupi wajahnya dengan selebaran dari gadis cantik itu untuk menghalangi sinar matahari yang bocor melalui dedaunan di atas. Tentu saja dia masih waspada karena insiden pencopetan sedang meningkat. Tidak masalah bahwa dia tidak punya uang, dicopet adalah hal terakhir yang dia butuhkan; yang ia inginkan hanyalah tidur sebentar untuk menyegarkan dirinya.

Sebelum dia bisa tertidur, dia merasakan bayangan di atasnya — itu mungkin seseorang tepat di sampingnya. Dia mengambil selebaran itu dari wajahnya dan terkejut mengetahui bahwa matahari hampir terbenam. Dan di sana, seseorang berdiri tepat di sebelahnya di sudut yang tepat untuk membayangi dirinya. Dia hampir tidak bisa melihat wajah orang itu. Tapi kalau dilihat dari bentuk tubuh dan langsing yang ramping, dia bisa tahu itu adalah seorang gadis dengan rambut pendek.

"Hei, kamu sudah bangun?"

Ketika gadis itu berbicara, dia terus melambai padanya seolah-olah mereka saling kenal. Hao Ren memantul dan merasa sedikit mengantuk, dia melakukan pengecekan realitas dengan memeriksa sekelilingnya untuk memastikan dia tidak bermimpi — itu memang matahari terbenam. Dia kemudian melihat ke arah gadis di depan. Gadis itu menyadari dia ada di lampu latar, jadi dia bergerak sedikit ke samping sehingga dia bisa terlihat lebih jelas.

Hao Ren mendapatkan pandangan pertama yang tepat pada gadis itu dan kesan pertama gadis itu adalah bahwa dia seindah seorang dewi.

Gadis itu hanya berpakaian — atasan putih ramping dengan ornamen anak anjing kekar yang dipadankan dengan celana pendek warna gelap dan sepasang sepatu kasual — sangat mirip dengan seorang mahasiswa yang sedang bolos kelas; rambutnya sebahu dan kulitnya gandum, gadis yang sporty dan sinar matahari. Dia cantik, terutama matanya yang berkilau, yang paling indah yang pernah dilihat Hao Ren.

Di belakangnya ada koper besar.

Dia menatap Hao Ren yang muncul sedikit gila. Dia tersenyum seperti kucing Cheshire (mungkin deskripsinya agak jauh, tapi itulah yang dipikirkan Hao Ren tentangnya). Dewasa ini sulit menemukan senyum polos seperti itu di antara gadis-gadis seusianya. Dia menyelipkan tangannya ke dalam tas kecilnya, konon mencari sesuatu. Butuh beberapa saat sebelum dia menemukan selembar kertas kusut dan menyerahkannya kepadanya. "Bisakah kamu memberitahuku di mana tempat ini?" dia bertanya.

Hao Ren menepuk-nepuk wajahnya, berusaha melepaskan diri dari rasa pening. Dia melihat brosur dan melihat alamat tertulis di kertas … Uaah! Bukankah itu rumahku ?!

Catatan Penerjemah

[1] 郝 仁 (Hǎo rén) – Memiliki pinyin dan pengucapan yang sama dengan 好人 (Hǎo rén) menyala. orang yang baik.

Advertisements

Jika Anda menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

The Record of Unusual Creatures

The Record of Unusual Creatures

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih