close

Chapter 1773(END) – Godslayer (Final Chapter)

Bab 1773: Pembunuh Dewa (Bab Terakhir)

Penerjemah: Editor Terjemahan EndlessFantasy: Terjemahan EndlessFantasy

Ketika bentrokan kekuatan ilahi terbesar dalam sejarah alam semesta meledak dari jantung Dark Abyss, pertempuran antara keteraturan dan kekacauan di luar Dark Abyss memasuki fase yang paling berdarah.

Garis pertahanan perlahan-lahan hancur berantakan.

Ketika Mesin Pemusnahan pergi ke overdrive merusak diri sendiri, kekuatan kekacauan dari Dark Abyss langsung mengamuk juga, dan antek kekacauan tidak lagi muncul batch demi batch dari struktur dimensi bengkok. Sebaliknya, mereka tiba-tiba membanjiri seluruh sektor, meliputi setiap inci area di sekitar Dark Abyss. Antek yang tak terhitung jumlahnya muncul dari tipis, berkerumun dan menodai garis pertahanan seperti tong pewarna yang disiramkan ke kolam.

Terhadap gelombang keganasan yang tiba-tiba, tidak butuh waktu lama bagi pelanggaran untuk muncul di garis pertahanan yang berlabuh di Overwatch Bastion. Seluruh garis segera melengkung perlahan saat pelanggaran melebar.

Perisai gabungan yang kuat dihabisi oleh monster kekacauan. Ketika kawanan droid dikonsumsi oleh gelombang kegelapan, bintang-bintang diubah menjadi bunker dan benteng meledak, hancur berkeping-keping. Sementara sarang droid mengulurkan sedikit lebih lama dengan tembakan meriam terkonsentrasi mereka, segera, koneksi ke hivemind hilang satu demi satu.

Terhadap serangan tanpa henti ini, armada Guardian dan Nightwatcher hanya bisa mundur ke garis pertahanan kedua saat mereka bersiap untuk menghadapi dan menopang garis pertahanan baru.

Warga dan penjaga yang tak terhitung jumlahnya binasa saat mereka menutupi reposisi armada utama.

Serangkaian ledakan merobek keluar dari menara pusat di seluruh benteng, dan selain dari cluster bangunan pusat, sebagian besar bangunan Overwatch Bastion telah benar-benar ditutup. Antek-antek kegilaan yang tak terhitung jumlahnya telah melewati generator pelindung yang sudah hancur seperti binatang buas yang memakan segala sesuatu di jalan mereka, termasuk dimensi itu sendiri. Benteng yang dulunya mulia itu menghilang seperti istana pasir melawan ombak.

Di dalam ruang kontrol atas menara kontrol pusat, ada satu sumber cahaya yang tersisa, dan itu berasal dari beberapa terminal raksasa. Ruang kontrol sekarang kosong, dan hanya AI yang tersisa untuk mempertahankan operasi apa pun yang bisa dilakukan. Di salah satu terminal, proyeksi holografik menunjukkan jumlah platform meriam operasional yang tersisa di benteng.

Angka itu turun di bawah dua digit.

Tiba-tiba, sebuah perintah baru muncul, dan AI benteng itu dengan cepat mengubah prosesnya. Semua proses pemantauan ditutup, dan hanya ada satu item yang tersisa pada proyeksi: susunan Annihilation Lance di dalam jantung benteng, yang belum sepenuhnya dihancurkan.

“Perintah pertama: Aktifkan Tombak Pemusnahan, dan tembak ke arah tanda XX.

“Perintah kedua: Penghancuran diri.

“Memulai urutan perintah.”

Cahaya di dalam ruang kontrol bersinar terang, dan sangat cepat, dua terminal tenggelam dalam kegelapan setelah serangkaian percikan api. Tetapi di tengah benteng, susunan Annihilation Lance yang unik seperti bangunan mulai terbentuk.

Ada empat proyektor Annihilation Lance, dan dua sudah hancur total. Sementara itu, dua lainnya menyala setelah mereka diberi makan energi. Bunga api terang melompat di antara kristal dan gulungan saat mereka berkumpul di ujung array.

Sekelompok pelayan tertarik oleh gelombang energi yang tiba-tiba dan menyerbu ke depan seperti hiu yang telah menangkap aroma darah. Tetapi energi sudah mencapai titik kritisnya, dan ketika perintah menembak diberikan, dua balok menyilaukan menembus kegelapan yang menyatu. Mereka membuka celah dimensional di ruang yang jauh sebelum menghilang di dalamnya.

“Peluncuran berhasil. Memasuki protokol penghancuran diri. Senang sekali melayani Anda, layanan kami saat ini berakhir sekarang. ”

Berbagai depot tungku dan amunisi energi yang tersisa diledakkan. Sebuah ledakan supermasif meletus di ruang angkasa seperti nova sedang dilahirkan dalam nyala api yang menyala-nyala, dan cahaya yang menyilaukan itu bahkan untuk sementara memeriksa serbuan kegelapan dan kekacauan, merobek banyak antek kegilaan menjadi berkeping-keping.

Pada saat yang sama, di berbagai node di garis pertahanan pertama, ledakan serupa meletus. Penghancuran diri sendiri atas benteng ruang yang tak terhitung jumlahnya telah menekan aktivitas kekuatan kegilaan untuk sementara waktu, memberikan kekuatan utama yang baru saja mundur ke ruang pernapasan bernilai garis pertahanan kedua.

Jauh di dalam Dark Abyss, sosok pucat dan emas sekali lagi membuat jarak di antara mereka.

Struktur dimensi di sekitar mereka telah sepenuhnya runtuh ketika pita gelap dan cerah yang tak terhitung jumlahnya melayang. Setiap kali kehancuran mengambang di ruang angkasa menyentuh mereka, mereka akan dirender ke unit data paling dasar dan menghilang ke dalam kekacauan ruang dan waktu.

Dewi penghancuran akhirnya merasakan bahwa ada sesuatu yang terjadi ketika dia menghentikan serangan gila dan mengamati medan perang yang sudah runtuh.

Syok muncul di wajahnya yang pucat.

Di bawah kendali sadar Rheia, banyak rune emas telah ditinggalkan di medan perang, dan rune yang dibuat secara acak awalnya hanya mengambang di sekitar. Tetapi pada saat itu, mereka semua berhenti dan bersinar lebih terang dengan berlalunya detik.

Kontrol struktur dimensi tiba-tiba berpindah tangan, dan sekarang, hak kontrol untuk sementara adalah milik Rheia.

“Apa yang kamu lakukan?” teriak dewi penghancuran.

Rheia tidak menjawab. Dia hanya memegang tangannya lebar-lebar saat halaman melayang berubah menjadi buku tebal suci. Kata-kata ilahi mengambang di medan perang tumbuh lebih cerah. Dari kejauhan, rune telah membentuk bola yang sangat rumit, berlapis-lapis, dan dewi penghancuran tepat di tengah-tengahnya.

Advertisements

Saat itu, Rheia akhirnya berbicara, “Dengan perintahku, semuanya akan berhenti.”

Dengan demikian, seluruh area yang tercakup oleh rune emas terhenti.

Itu tidak hanya menghentikan gerakan material apa pun, bahkan waktu pun berhenti. Semua aliran informasi menghilang, dan perubahan ke alam semesta juga berhenti.

Yang pertama datang adalah nol mutlak, dan setelah itu, kegelapan tak berujung karena pergerakan cahaya juga berhenti.

Dalam kegelapan, hanya rune emas yang tak terhitung jumlahnya bersinar terang.

Namun, jeda itu hanya berlangsung sebentar saja. Dewi penghancuran memiliki peringkat yang sama dengan Rheia, dan kekuatan kekacauan memberikan kekuatan yang cukup untuk melawan Rheia yang telah menguasai banyak seni ilahi baru. Ketika kekuatan kekacauan melawan, alam semesta yang tenang mulai bergerak lagi, dan ketika kegelapan memudar, dewi penghancuran di tengah-tengah matriks rahasia mengangkat kepalanya. “Jangan mengira ini bisa …”

“Aku tidak pernah mengatakan itu saja,” kata Rheia datar ketika Petrachelys muncul dari bayang-bayang di ruang di belakangnya.

Dek atas fregat fregat terbuka, dan antena khusus naik dari dalam. Sementara antena diaktifkan, banyak celah dimensi terbentuk di belakangnya.

Sinar Lance Pemusnahan melintasi dimensi dan menabrak dewi penghancuran.

Badai sinar berkekuatan tinggi berlangsung hampir setengah menit, dan bahkan Rheia harus menyipit saat dia melihat semburan cahaya. Ketika pemboman berakhir, daerah di sekitar dewi penghancuran terhapus “bersih”.

Semua reruntuhan dan keretakan dimensional telah dihancurkan oleh kekuatan Lance Pemusnahan.

“Sudah berakhir?” MDT bertanya dengan gugup.

“Itu tidak mudah,” jawab Hao Ren.

Sama seperti kata-kata Hao Ren meninggalkan mulutnya, pemboman itu berakhir, dan begitu kobaran api memudar, sesosok pucat muncul kembali di belakangnya. Dia memang babak belur, dengan banyak luka merokok di sekujur tubuhnya. Bahkan setengah dari wajahnya hilang, dan hanya siluet buas yang tersisa. Namun, dia masih hidup …

Atau lebih tepatnya, dia menolak untuk mati.

“Jadi itu kartu trufmu?” Dewi pemusnahan mulai pulih dengan kecepatan yang mengejutkan, dan bahkan suaranya tidak memiliki kelemahan. “Tertawa, aku—”

Sebelum dia bisa selesai, Rheia memotongnya, “Tetapi bagaimana jika saya menambahkan ini!”

Rune divine mengambang tiba-tiba bertemu lagi dan membentuk bentuk seperti tombak di sebelah Rheia. Buku tebal itu pecah menjadi satu ton bola cahaya di langit, yang dengan cepat mengalir ke ujung tombak. Dalam sekejap, tombak yang awalnya halus menjadi senjata yang benar-benar ringan.

Advertisements

Rheia memegang senjata, yang berkali-kali ukuran tubuhnya, dari belakang. Dia menjadi kekuatan pendorong senjata dan menyerang seperti meteor menuju dewi penghancuran, yang tidak bergerak karena kondisinya yang pulih.

Suaranya berdering di seluruh alam semesta. “Dan bagaimana jika aku menambahkan diriku ?!”

Tombak emas menembus sosok pucat.

Segala sesuatu terjadi dalam sekejap tetapi tampaknya telah melewati waktu yang tak terhitung jumlahnya. Hao Ren merasa seperti seabad telah berlalu sebelum dua bola cahaya, satu emas dan satu pucat, terbelah lagi dan lagi.

Tombak emas larut menjadi bola cahaya diam-diam ketika buku tebal kulit hitam muncul di sebelah Rheia sekali lagi. Berbeda dengan sebelumnya, cahaya buku tebal itu berkali-kali lebih lemah sekarang.

Sementara itu, sosok pucat berhenti selama beberapa saat sebelum dia hancur berkeping-keping.

Rheia menatap tajam ke titik di mana dewi penghancuran menghilang, dan penggunaan kekuatannya yang berlebihan membuatnya menggigil. Untaian darah merah keemasan merembes keluar dari luka-lukanya, tetapi dia tidak peduli untuk itu.

Saat berikutnya, pupil matanya menyusut.

Sebuah objek kecil pucat muncul di ruang angkasa, dan setelah itu, lebih banyak fragmen muncul entah dari mana.

Seolah-olah waktu telah berbalik sendiri, dan dewi penghancuran dengan cepat mereformasi tubuhnya. Dalam sekejap mata, dia muncul kembali tanpa cedera.

“Ah … melihat ekspresimu sekarang agak memuaskan.” Dewi pemusnahan memandangi lengannya yang sudah pulih sebelum dia mengarahkan pandangannya pada Rheia. “Menarik … Kamu benar-benar menyiapkan banyak kejutan …”

Rheia menatap dewi penghancuran di mata, tapi ekspresinya yang mengejutkan benar-benar menghilang.

Sebagai gantinya adalah senyum, yang telah berusaha ia tekan. “Kamu belum melihat kejutan yang sebenarnya.”

“Apa …”

Dewi pemusnahan hanya berhasil membuat suku kata sebelum dia harus berbalik dan memblokir dua pecahan Cosmic yang menebasnya. Dia menghindarinya hanya dengan milimeter.

Hao Ren memegang Godslayer dan Worldbreaker dengan erat ketika berkah Raven 12345 memberikan tabir cahaya ilahi di sekelilingnya, melindunginya dari kekuatan kacau dewi pemusnahan. Dia menggunakan semua kekuatannya saat dia menekan pedang ke bawah. “Pertunjukan sesungguhnya baru akan dimulai!”

“Apakah ini kejutan yang kamu bicarakan?” Dewi pemusnahan memasang layar pucat di depannya, dan bilah Dewa Pemukul itu menggigit layar, mengirimkan percikan api terbang ke mana-mana. Tapi itu tidak bisa menembus lebih jauh. “Kamu benar-benar berpikir aku belum memperhatikan manusia yang telah berkeliaran di medan sejak awal pertempuran tanpa melakukan apa-apa …”

Ketika dia berbicara, dia bahkan menguap. “Jadi, kejutanmu adalah ini? Untuk membiarkan manusia yang lemah ‘menyelinap ’menyerang saya? Untuk serangan lemah seperti itu … apa yang akan dicapai bahkan jika itu berhasil? “

Advertisements

Hao Ren menyeringai saat dia memperkuat kekuatannya. “Kamu benar-benar tidak mengenali pisau di hadapanmu ?!”

“Pedang?” Saat itulah dewi penghancuran menyadari keunikan senjata di tangan Hao Ren, dan dia melihat aura yang akrab dari salah satu pedang. “Ini … Ini adalah yang terakhir kalinya …”

“Pisau yang ‘membunuh’ dewi penciptaan sekali …” Saat dia mengalami tekanan yang meningkat, ekspresi Hao Ren semakin mengancam, tetapi matanya tidak goyah. “Bagaimana itu? Punya perasaan deja vu? ”

Kedua bilah menekan lagi, dan lapisan darah muncul di permukaan berbintang Godslayer. Ketika darah menodai penghalang, retakan kecil mulai muncul di sana.

“Kami … telah melakukan … banyak upaya … untuk membuat senjata yang akhirnya dapat membunuh dewa!”

Permukaan berbintang Godslayer sepenuhnya berubah menjadi merah darah, dan perisai pucat hancur. Namun, tepat sebelum pedang itu akan menggigit dewi penghancuran, yang terakhir menjulurkan tangannya dan meraih kedua bilahnya.

“Buat senjata yang bisa membunuh dewa?” kata sang dewi pemusnahan saat dia mencengkeram bilah keras Godslayer dan Worldbreaker dengan keras. Bilah pengiris dimensi tampaknya kehilangan kekuatan mereka dan bahkan tidak bisa meresap ke dalam daging tangannya. “Ah, jadi begini caranya. Saya akhirnya mengerti apa yang Anda pikirkan … tapi tetap … sangat mengecewakan … “

Dewi penghancuran tersenyum, tetapi senyumnya keji dan hiruk pikuk. “Kau benar-benar menaruh harapanmu di pedang! Anda benar-benar berpikir saya tidak tahu? Bahwa aku tidak pernah benar-benar menjaga diriku terhadap pedang aneh itu? Sepuluh ribu tahun yang lalu, ketika pedang itu melukaiku, aku tahu bahwa dewi ciptaan telah melakukan sesuatu padanya! ”

Dia kemudian mengencangkan cengkeramannya, dan cahaya bintang di permukaan bilah kembar berkedip-kedip dengan liar. Mereka hampir tertekuk ketika suara dewi penghancuran berdering di benak Hao Ren. “Pedang ini tidak bisa membunuhku!”

Hao Ren menatap dewi penghancuran di mata, dan di belakangnya, Crimson Moon menyelesaikan penindasannya terhadap operasi bintang gelap itu. Sebatang sinar bulan segera menyimpang dari permukaan bulan dan jatuh ke Hao Ren.

Dalam cahaya bulan yang lembut, bisikan Vivian yang seperti nyanyian bisa didengar.

Saat berikutnya, cahaya keemasan dan merah muncul dari bulan dan mengalir ke cairan seperti kaki Hao Ren. Cahaya dengan cepat membentuk armor crimson-gold saat limiter di jiwanya terangkat. Wajahnya bahkan sedikit berubah.

Melihat baju besi yang akrab dan mengubah wajah Hao Ren, dewi penghancuran akhirnya menyadari apa yang terjadi.

Suara Hao Ren terdengar di benaknya.

“Siapa pun yang memberitahumu … bahwa senjata yang kita buat adalah pedang!”

Melihat Godslayer di depannya, dewi penghancuran akhirnya menyadari apa senjata itu sebenarnya.

Kemudian, bilah kembarnya menebas.

Entah itu Godslayer atau Worldbreaker, keduanya tidak memiliki perbedaan. Tetapi ketika mereka dipegang di tangan seorang godslayer, mereka adalah Godslayers.

Advertisements

Segera, bilah menembus target tanpa perlawanan, dan sosok pucat hancur seperti sepotong kaca tipis.

Terlepas dari itu semua, Hao Ren tahu betul bahwa serangan itu tidak mudah.

Jika Rheia tidak berjuang begitu keras melawan dewi penghancuran, memaksakan yang terakhir untuk memfokuskan semua energinya ke satu titik dan memberinya kesempatan untuk sepenuhnya menghapus semuanya;

Jika Vivian tidak menggunakan Mesin Penciptaan untuk mengumpulkan berbagai data medan perang dan mengatur ulang dewi kode pemusnahan yang unik, bahkan ketika ia merilis limiter, itu tidak akan memberikan kerusakan fatal pada dewi penghancuran;

Jika dia menghitung waktu dari tikaman itu 10.000 tahun yang lalu selama Perang Godslaying, serangan ini, akan disiapkan selama 10.000 tahun.

Fragmen pucat tersebar di seluruh ruang, dan dalam bidang visi khusus Hao Ren, dia bisa melihat bahwa “materi” gelap yang melayang di angkasa juga dengan cepat memudar.

Bintang gelap yang benar-benar berhenti berfungsi di bawah cahaya Crimson Moon akhirnya juga ikut terpisah, dan bekas luka buas di permukaannya berubah menjadi celah-celah yang dalam, yang cukup untuk merobek sebuah planet. Fragmen besar mulai turun karena tekanan internal, dan setelah serangkaian ledakan, lampu merah gelap di dalam interior bintang mati.

Struktur gelap bengkok di ruang jauh hancur, dan ketika kekacauan memudar, cahaya bintang normal akhirnya bisa memasuki tempat kuno.

Rheia menatap dengan penuh perhatian pada tempat di mana dewi penghancuran telah menghilang lagi. Dia tidak berani bersantai begitu cepat karena sifat tidak gila dari Lord Gila telah menyebabkan masalah selama bertahun-tahun. Dia tidak berani tergelincir dan memberi musuh kesempatan untuk kembali.

Dia menatap tajam untuk sementara waktu sampai dia melihat untaian cahaya keemasan di udara. Begitu cahaya redup itu menyatu, membentuk bola gas yang tidak stabil, dia menghela napas lega.

Untaian kekuatan ilahi adalah yang telah meninggalkannya dan merupakan dewi dari “bentuk sejati” pemusnahan. Dengan kemunculan kembali dan pemurniannya, itu berarti bahwa kekuatan kegilaan benar-benar hilang.

“Sudah berakhir?” Hao Ren menatap dengan tegang pada reaksi Rheia, dan melihat yang terakhir terdiam untuk beberapa saat, dia merasa bahwa dia harus bertanya.

Ketika kekuatan godslayer-nya menghilang, dia kembali ke bentuk aslinya.

Rheia memanggil bola emas samar itu dan dengan hati-hati meletakkannya di tangannya. Sambil tersenyum, dia mengangguk. “Ini sudah berakhir.”

Dia kemudian melihat ke bintang-bintang besar di alam semesta.

“Anak-anakku, ini sudah berakhir!”

Di Tannagost, Io, Holletta, Ikuti … dan di setiap planet dengan kehidupan, monster-monster kekacauan yang kacau dari mimpi buruk jatuh satu demi satu.

Asap keluar dari tubuh mereka, dan monster dengan cepat menghilang seperti mereka diuapkan. Para prajurit yang lelah di medan perang tampak sedikit bingung, seolah-olah mereka tidak bisa memproses apa yang terjadi.

Advertisements

Ophra mengayunkan noda dari pedangnya, dan sebelum dia bisa menyelesaikan gerakan, noda itu menghilang. Dia mendongak dan melihat awan-awan tak menyenangkan menghilang ketika seberkas cahaya menerobos awan tebal yang terbentuk oleh kekuatan kekacauan. Itu bersinar atas semua orang di sana.

Dan ketika cahaya bersinar terang, suara yang gembira dan penuh kasih menggema, “Anak-anakku, ini sudah berakhir!”

Beberapa saat kemudian, sebuah sorakan yang memekakkan telinga menggema di sekelilingnya.

Setelah mendapatkan konfirmasi Rheia, Hao Ren akhirnya bisa santai. Dia membentangkan dirinya terbuka dan berbaring di ruang seperti ikan asin.

MDT memutar kepalanya. “Hei … rekan, kamu memiliki gambar seorang Imperial untuk ditegakkan!”

“Apa pun … aku ingin melayang sekarang, jadi biarkan aku saja …”

Petrachelys juga berpatroli di dekat situ. “Bos, aku tidak akan menghentikanmu jika kamu ingin melayang, tetapi kamu lebih baik ingat untuk mengklaim kerusakan tempat kerja untukku! Saya berencana untuk mendapatkan pinggang dengan efisiensi lebih tinggi ketika kami kembali … ”

“Benar, benar, benar, kami akan mengubah pinggang Anda baik-baik saja … Sialan, tidak bisakah seorang shipgirl bertindak semestinya?”

Suara Lily terdengar di benak Hao Ren melalui MDT juga. “Pak. Tuan tanah, Tuan Tuan tanah! Kami menang! Kami menang! Kapan kita bisa kembali dan makan? “

Berikutnya adalah suara Wuyue. “Pak. Tuan Rumah! Saya tidak mengelak kali ini! Saya akan mengirimkan rekaman pertempuran kepada Anda nanti … “

Lalu itu Y’zaks. “Aku juga punya rekaman di sini, tapi aku harus mengirim Lanina kembali dulu …”

Bercampur dengan suara Y’zaks adalah palu Y’lisabet yang samar-samar.

Mendengar suara teman-temannya membuat kerusuhan di benaknya, Hao Ren menyipitkan mata dan tersenyum saat dia mendengarkan.

Sinar cahaya bulan muncul di sebelahnya dan Vivian berjalan keluar. Dia masih memiliki aliran rahasia seperti sayap emas di belakangnya. Itu karena hubungan antara dia dan Crimson Moon … Creation’s Engine belum terputus. Dan di sampingnya ada beberapa sprite bersemangat. Yang kecil bertele-tele tentang pesta perayaan.

“Kamu benar-benar terlihat keren dalam hal itu.” Hao Ren menatap Vivian sambil tersenyum.

Vivian merespons dengan senyum dan menyesuaikan dirinya untuk “berbaring” di sebelah Hao Ren di angkasa, mandi di bawah cahaya bintang.

“Jadi, jika aku mengatakannya sekarang, tidak akan ada bendera, kan?”

“Kurasa tidak.”

Advertisements

“Jadi … ketika kita pulang, nikahi aku?”

Vivian merenung sedikit. “Meskipun aku agak senang tentang hal itu … aku merasa itu … Yah, bukankah harus ada sesuatu untuk datang dengan proposal pernikahan? Bagaimanapun juga, ini adalah hal yang sangat penting … “

Hao Ren tertawa. “Jadi apa yang kamu mau?”

Vivian meletakkan jari di dagunya. “Mengingat kamu orang yang cakap, kamu mungkin akan mendapatkan apa pun yang aku inginkan … jadi … bagaimana kalau memberiku bintang?”

Hao Ren memiringkan kepalanya berpikir sejenak sebelum dia mengangkat tangannya ke arah Rheia, yang juga mengambang seperti ikan asin di luar angkasa. “Rheia! Kemarilah, aku punya beberapa pekerjaan rumah kerajinan tangan untukmu! ”

Jika Anda menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

The Record of Unusual Creatures

The Record of Unusual Creatures

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih