close

Chapter 90 – The Once-A-Year Herb Market (2)

Bab 90 – Pasar Ramuan Setahun Sekali (2)

“Kamu angsa konyol. Apakah Anda berencana memiliki semua obat yang Anda buat di penyimpanan untuk makan siang? Ini adalah obat yang dibuat dari cabang apotek bijak, Anda pikir kita masih harus khawatir tentang uang? Menisik! Bagaimana aku bisa berakhir dengan murid bodoh sepertimu! ” Apotek bijak berjalan keluar dari ruang obat dengan tangan di belakangnya, tampaknya dalam semangat yang baik. Tidak terlalu sering bahwa ia berada di atas angin ketika menyangkut muridnya. Perasaan yang sangat memuaskan!

“Saya tidak bodoh. Pernahkah Anda melihat seorang idiot dengan memori fotografis? Anda hanya iri dengan kecantikan dan bakat saya. Mendesah…. Orang jenius selalu ditakdirkan untuk kesepian! ” Gu Ye tanpa malu membunyikan klaksonnya sendiri dan kata-katanya membuat dirinya tertawa.

Dia bangkit dan berjalan ke ruang penyimpanan. Di dalamnya ada banyak rak kayu yang diisi dengan tas dan tas obat-obatan herbal yang dibuat olehnya. Gu Ye memisahkan mereka ke dalam kategori yang berbeda: beberapa dibuat oleh tuannya ketika dia menunjukkan untuknya, apa pun dari apotek bijak harus menjadi kedudukan tertinggi, mereka pasti akan mendapatkan harga yang baik; beberapa dibuat olehnya dengan kesalahan kecil di sana-sini, tetapi kemanjurannya masih lebih baik daripada ramuan obat normal, dia setidaknya harus bisa mencapai titik impas pada mereka; dan kemudian ada yang sukses yang dia persiapkan, baik presentasi dan kemanjurannya bisa menyaingi yang dari tuannya; hmmm, dia seharusnya bisa menghasilkan sedikit uang dengan ini.

Melihat ramuan obat ini, Gu Yu sudah bisa melihat tumpukan dan tumpukan perak di depannya. Mata besarnya bersinar seperti bintang di langit.

Si kecil uang tidak bisa duduk diam lagi. Dia berlari ke kamar kakeknya segera dan, melihat bahwa dia sedang menggosok minyak obat di kakinya sendiri, dengan cepat mengambil alih darinya dan tanpa sadar memijat kakinya dan menerapkan perlakuan panas padanya. Sikapnya sangat cemas.

Gu Xiao tertawa kecil ketika melihat cucunya menyibukkan dirinya di depannya dan berpikir sendiri: gadis-gadis jauh lebih perhatian. Melihat bahwa dia telah menyelesaikan seluruh proses perawatan tetapi tetap tinggal, duduk di kompor, dan sepertinya dia memiliki sesuatu dalam pikirannya. Dia bertanya dengan rasa ingin tahu, “Ya-er, jika ada sesuatu yang ingin Anda katakan, Anda dapat melanjutkan dan mengatakannya. Tidak perlu menahan di depanku. ”

“Kakek, ruang penyimpanan kita dipenuhi dengan semua ramuan obat ….” Gu Ye mengisyaratkan dengan sangat halus.

Namun demikian, Gu Xiao tidak mengerti maksudnya. Dia merenung sejenak dan berkata, “Oh, sudahkah kita kehabisan ruang untuk obat-obatanmu? Tidak masalah, kakek akan membuat Anda beberapa rak lagi. Kita bisa meletakkannya di luar, kamu bisa menumpuknya sebanyak yang kamu mau …. ”

“Tidak! Yang ingin saya katakan adalah, mari kita jual semuanya supaya kita bisa membeli lebih banyak herbal segar untuk saya praktikkan, “kata Gu Ye, jauh lebih mudah saat ini.

Tapi Gu Xiao salah mengerti maknanya lagi, “Oh… jadi kamu kehabisan herbal! Kakek sudah lupa. Sekarang musim dingin yang dalam dan Anda tidak akan dapat mengumpulkan lebih banyak herbal dari pegunungan, tidak heran Anda kehabisan herbal mentah. Jangan khawatir, kakek akan pergi ke kota besok dan membawa Anda lebih banyak dari mereka … kami tidak kekurangan uang! “

“Tidak, kakek!” Gu Ye dengan cepat menghentikan kakeknya untuk mengeluarkan uang dari kabinet, “Mereka adalah herbal. Mereka hanya berharga di tangan mereka yang membutuhkannya. Kami terus menyimpannya di ruang penyimpanan, mereka akan dibasahi ketika hujan atau salju dan semua kerja keras saya akan sia-sia. ”

Gu Xiao menatap tangan kecil cucunya di sana menjadi kasar karena berlatih membuat ramuan dan mengangguk dengan sungguh-sungguh, “Baiklah, kamu benar. Kami tidak bisa membiarkan semua pekerjaan Anda sia-sia. Oke, saya akan pergi ke kota besok dan meminta penawaran dari Jimin Hall. ”

“Kakek, bisakah kamu membawaku bersamamu? Saya juga ingin melihat-lihat pasar herbal di kota. ” Gu Ye mengemukakan permintaannya. Dia ingin melihat jenis tanaman obat mana yang paling laku dan dapat menghasilkan dolar paling banyak. Sangat disayangkan bahwa semua ramuannya di dalam dimensinya dapat bekerja dengan sangat baik, tetapi ia tidak dapat menariknya dengan imbalan uang dan sekarang ia harus mempelajari kembali semua metode pembuatan obat primitif ini. Aye … bakat luar biasa yang dia miliki tetapi tidak ada tempat untuk menerapkannya!

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

The Resplendent Farming Apothecary

The Resplendent Farming Apothecary

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih