close

Chapter 2

Rumah Sakit Rakyat Pertama di Kota Linhai.

Ye Qian tinggal di rumah sakit selama tiga hari. Dalam tiga hari ini, Chu Mushan datang tepat waktu setiap hari untuk memeriksa kondisi Ye Qian. Pada saat yang sama, hal yang paling penting adalah membujuk Ye Qian.

Sayangnya, tidak peduli seberapa banyak Chu Mushan mengungkapkan niatnya, dia tidak tergerak. terlalu malas untuk memperhatikannya, yang membuatnya merasa dikalahkan.

Dalam tiga hari ini, selain Chu Mushan yang mengganggunya, Ye Qian diam-diam tinggal di Laut Rohnya.

Saat ini, Ye Qian terlahir kembali, dan di dunia kultivasi, dia seperti orang cacat. Untungnya, dia tidak bangun saat dia dilahirkan. Kalau tidak, dengan kenangan besar yang telah dia kumpulkan lebih dari selusin era, dia pasti akan membasuh bayi Ye Qian. Pada saat itu, dia benar-benar akan menjadi seorang retard.

Setelah delapan belas tahun, Ye Qian nyaris tidak berhasil membangunkan kembali Laut Divine-nya. Ini juga alasan mengapa Ye Qian dan yang lainnya tampaknya memiliki kecerdasan yang lebih rendah daripada yang lain. Itu karena otaknya selalu terpengaruh oleh serangan segala macam ingatan.

Namun, tubuh manusia masih terlalu lemah. Ada perbedaan besar antara Laut Divine Ye Qian dan Laut Divine Dunia Abadi.

Tapi setidaknya itu lebih baik daripada tidak sama sekali, seperti energi roh di Bumi. Meskipun itu lemah, Ye Qian kurang lebih menyerap beberapa energi roh dalam tiga hari terakhir.

“Tubuh ini, huh!”

Merasa tubuhnya tidak berdaya, Ye Qian merasa sepuluh ribu cara tak berdaya.

“Sepertinya aku harus bergegas dan berkultivasi lagi. Kalau tidak, lupakan Ye Family, aku khawatir aku akan berakhir sebagai sampah tidak berguna yang telah diejek oleh orang lain!”

Kultivasi sebenarnya adalah apa yang paling dilakukan Ye Qian di Dunia Abadi. Mengenai kultivasi, Ye Qian juga sangat akrab dengannya.

“Yang paling penting saat ini adalah Latihan Tubuh. Karena langit telah memberiku kesempatan pada kelahiran kembali, maka aku akan dengan tepat menebus kekurangan hidupku sebelumnya.”

Dalam kehidupan sebelumnya, meskipun Ye Qian adalah Immortal Pertama dari Sembilan Alam, ia berkultivasi dalam Half-step Mixed Origins. Namun, hal yang paling kuat adalah sihir Taois, dan dia tidak peduli dengan Latihan Tubuh. Tubuh Immortal sudah sangat kuat; itu jauh lebih kuat dari tubuh orang biasa.

Tidak sampai dia melawan Iblis Darah barulah dia menyadari bahwa dia benar-benar salah. Tubuh Iblis Darah adalah eksistensi yang bisa menghancurkan langit dan bumi. Tanpa kehendak spiritual atau seni abadi, Setan Darah mampu melawan jutaan pasukan kuat Dunia Abadi hanya dengan tubuh yang kuat.

Dibandingkan dengan Iblis Darah, Ye Qian hanya merasa bahwa tubuhnya yang abadi begitu lemah.

Membolak-baliknya dalam pengertian ilahi sendiri, setelah waktu yang lama, Ye Qian mulai kehilangan warna. Karena dalam kehidupan sebelumnya, dia tidak peduli dengan metode Latihan Tubuh, dia tidak bisa mengingat memiliki beberapa Pelatihan Tubuh yang layak dalam ingatannya.

Sambil mendesah, dia melanjutkan, “Sepertinya aku terlalu sombong di masa lalu. Aku bahkan tidak memperhatikan Metode Kultivasi dari Pelatihan Tubuh itu. Sekarang bagus, aku bahkan tidak dapat menemukan satu yang aku minati.

Setelah memikirkannya, tiba-tiba, mata Ye Qian berbinar.

“Oh benar, God Devil Nine Revolution. Aku punya God Devil Nine Revolution!”

Tiba-tiba, jejak kegembiraan melintas di mata Ye Qian.

Dewa Setan Sembilan Revolusi adalah teknik Pelatihan Tubuh Tertinggi dari Alam Surgawi. Tetapi untuk mengolah Metode Kultivasi semacam ini, persyaratannya sangat keras. Pertama-tama, kultivator harus memiliki tubuh Yang murni.

Dalam kehidupan sebelumnya, Ye Qian hanya tertarik pada set Metode Kultivasi Tubuh Pelatihan ini.

Legenda mengatakan bahwa ketika Alam Surgawi mulai membelah langit dan bumi, seorang putri jatuh cinta dengan penyihir Leluhur Klan Iblis. Mereka berdua telah bertemu dengan Penatua Iblis Abadi untuk menciptakan set Metode Kultivasi ini.

Setelah itu, set Metode Kultivasi ini jatuh ke tangan Dewa Perang Xing Tian.

Menggunakan set Metode Kultivasi ini, Xing Tian menyapu langit dan bumi. Jika bukan karena Daofather, seluruh Realm Surga akan dibatalkan oleh Xing Tian. Seberapa kuat set Metode Kultivasi ini?

“Dalam kehidupan saya sebelumnya, saya mengolah kultivasi yang sama dengan Dua Belas Bunga Abadi, jadi saya tidak berhasil membela Tubuh Yang Murni. Tetapi dalam kehidupan ini, saya pasti masih perawan.”

Ye Qian berkata, senyum menyapu matanya.

Pelatihan bukanlah sesuatu yang dapat dilakukan dalam sehari semalam, bisa dikatakan bahwa seseorang tidak dapat mencapai segalanya hanya karena mereka menginginkannya. Ye Qian tahu prinsip ini dengan sangat baik.

Setelah tinggal di rumah sakit selama tiga hari, semua yang ada di tubuhnya kembali normal. Memegang grafik medis, Ye Qian kembali ke sekolah.

Advertisements

Berusia delapan belas tahun, Ye Qian bahkan seorang siswa sekolah menengah di tahun keduanya. Di sekolah menengah, melewatkan kelas selama tiga hari adalah dosa besar.

Ketika dia tiba di kampus, waktu sudah menunjukkan pukul sepuluh pagi. Ye Qian pertama kali berkeliaran di sekitar kampus untuk sementara waktu. Dia menunggu sampai bel berbunyi untuk periode ketiga berakhir sebelum dia berjalan menuju ruang kelasnya dengan santai.

Alasan dia menunggu sampai akhir kelas berdering adalah karena Ye Qian tidak ingin melihat gurunya sendiri, wanita tua yang memiliki nama panggilan ‘Penyihir Tua’. Dalam kesan Ye Qian, wanita tua itu tidak memperlakukannya dengan baik. Meskipun tidak mungkin baginya untuk menerima hukuman fisik, kata-katanya dipenuhi dengan cemoohan dan ejekan.

Tepat saat Ye Qian berjalan ke pintu ruang kelas, dengan satu kaki masuk, dia mendengar suara memarahi yang tajam.

“Siapa yang membiarkanmu masuk? Berdirilah di pintu!”

Ye Qian kaget, dia mencubit ujung hidungnya dan berpikir: Aku benar-benar bisa melakukan apa pun yang aku mau, aku tidak bisa tidak membiarkan aku melihat wanita tua ini. Jika Anda tidak ingin melihatnya sekarang, apa yang Anda lakukan di kelas alih-alih pergi ke kantor?

Seluruh Kelas 11 tahun kedua dan senior langsung tenang.

Beberapa menggoda, beberapa diejek, semua tatapan mereka memandang ke arah Ye Qian yang ada di pintu.

“Lihat, lihat! Bodoh Kamu dalam masalah kali ini!”

“Hehe, nanah ini.” Lihatlah bagaimana Bibi Gao akan merawatnya! “

“Itu semua berkat Stupid Ye, dia akan menambahkan sedikit kebahagiaan jika dia tidak punya yang lebih baik untuk dilakukan. Kalau tidak, aku benar-benar tidak akan tahu bagaimana menghabiskan tiga tahun terakhir di sekolah menengah.”

“Benar, benar! Aku harus berterima kasih pada Bodoh!”

Guru yang bertanggung jawab atas Kelas 11 untuk tahun kedua disebut Gao Cuilan. Dia adalah seorang wanita berusia empat puluhan, dan kata-katanya tajam dan kasar. Karena itu, para siswa harus memanggilnya Bibi Gao atau penyihir tua di belakangnya.

Gao Cuilan mendorong kacamatanya saat dia berjalan menyusuri lorong kelas ke podium dan duduk. Dia tidak peduli dengan Ye Qian di pintu dan sengaja menggantungnya.

Hanya ketika bel untuk kelas dibunyikan Gao Cuilan melirik Ye Qian dari sudut matanya.

Ye Qian, ah Ye Qian, izinkan saya mengatakan apa yang baik tentang Anda, tidak apa-apa jika Anda tidak bisa belajar, tetapi sekarang Anda benar-benar belajar bagaimana melewati kelas, tidak ada orang di sekitar selama tiga hari.

Gao Cuilan segera didefinisikan untuk Ye Qian, karena menurut pendapatnya, untuk orang dengan kecerdasan rendah dan tanpa latar belakang seperti Ye Qian, dia pasti akan menjadi tukang batu di masa depan. Mungkin orang lain mungkin tidak ingin batu bata untuk orang lain untuk bergerak bersama.

“Guru Gao, saya tidak!”

Advertisements

“Kamu masih berani berdalih. Dalam tiga hari ini, kamu pasti telah melakukan sesuatu yang buruk di luar, jadi katakan dengan jujur ​​dengan cepat. Kalau tidak, aku akan langsung menyerahkan kelalaian pelajaran kepada Biro Pendidikan. Setelah bolos kelas selama tiga hari, menurut sesuai aturan akademi, kamu harus menunggu untuk dikeluarkan! “

Kelas itu gempar.

“Apakah kamu mendengar itu, apakah kamu mendengar itu, Bibi Gao serius kali ini, sepertinya dia harus memecat Bodoh Ye, ini akan menjadi pertunjukan yang bagus!”

“Hmph, bukan seperti Bibi Gao ingin memecat Bodoh Kamu dalam satu atau dua hari.”

“Ya, siapa yang mau memiliki ekor crane sepuluh ribu tahun di kelas mereka !?” Setiap ujian selalu menjadi tempat terakhir untuk tahun ini.

Mata Ye Qian melebar saat dia menatap Gao Cuilan.

Meskipun mereka dipisahkan oleh empat hingga lima meter, Gao Cuilan jelas terkejut. Dia tidak mengharapkan Ye Qian yang biasanya tenang dan tenang untuk benar-benar memiliki nyali untuk memelototinya hari ini.

Hmph, itu pasti karena dia pergi ke sekolah selama tiga hari terakhir yang dideritanya. Siswa seperti ini yang tinggal di sekolah juga merupakan bencana. Yang terbaik adalah dia diusir sesegera mungkin! Gao Cuilan berpikir keras di dalam hatinya.

“Guru Gao, aku tidak melakukan hal buruk. Aku hanya dirawat di rumah sakit!”

Gao Cuilan tiba-tiba melompat dari panggung dan bergegas menuju Ye Qian.

“Rumah sakit? Ye Qian, kapan kamu belajar berbohong? Berbohong berkali-kali di usia yang begitu muda, apa yang akan terjadi ketika dia tumbuh dewasa? Meskipun hasilnya tidak bagus, kamu tidak akan terlalu sukses dalam hal itu. masa depan. Tetapi paling tidak, Anda harus belajar menjadi manusia. “

Dengan itu, Gao Cuilan menarik Ye Qian dan berkata dengan tidak sopan: “Ayo, ikuti saya ke Biro Pendidikan. Saya, Gao Cuilan, telah mengajar orang selama bertahun-tahun, saya tidak dapat mengajar siswa seperti Anda yang penuh omong kosong! “

Melihat bahwa Gao Cuilan membuat masalah tanpa alasan, Ye Qian mengibaskannya.

“Saya tidak berbohong!”

Gao Cuilan menatap kosong. Dia tidak berharap bahwa si bodoh, yang Ye Qian biasanya terbiasa diintimidasi, akan benar-benar berani menolak.

Namun, alih-alih tertawa karena kemarahan yang ekstrem, Gao Cuilan berkata, “Baiklah, Ye Qian, jangan katakan bahwa guru tidak memberi Anda kesempatan untuk membuktikan diri. Jika Anda memanggil orang tua Anda, saya ingin mendengar apa yang orang tua Anda. harus katakan! “

Mengundang orang tua, ini adalah metode yang paling umum dan berguna di sekolah menengah.

Namun, Ye Qian tidak rendah hati atau sombong, “Ibuku melakukan perjalanan ke Yanjing, dia tidak di rumah!”

Advertisements

Setelah mendengar apa yang dikatakan Ye Qian, Gao Cuilan bahkan lebih yakin bahwa dia berbohong.

“Jadi, orang tua tidak di rumah?” Gao Cuilan tertawa dingin: “Ye Qian, aku biasanya mengira kamu orang yang jujur. Aku tidak akan pernah berpikir bahwa kamu akan mengambil keuntungan dari kenyataan bahwa orang tuamu tidak di rumah dan melakukan apa pun yang kamu inginkan di luar.”

Bahkan patung tanah liat akan sedikit marah. Setelah terus-menerus diganggu oleh Gao Cuilan, bahkan orang abadi akan memiliki sedikit kemarahan.

“Sudah kubilang, aku dirawat di rumah sakit karena sakit. Apakah kamu percaya padaku atau tidak?”

Gao Cuilan menunjuk Ye Qian dan dengan marah berkata, “Hai Qian, kamu, sikap macam apa ini? Apakah ini caramu berbicara dengan gurumu?”

Ye Qian mengabaikan Gao Cuilan dan langsung menuju ke ruang kelas.

Melihat pemandangan ini, para siswa di kelas mulai berbisik di antara mereka sendiri.

“Ya Tuhan, apakah aku melihat sesuatu? Apakah ini masih Bodoh?” Dia benar-benar berani untuk bertatap muka dengan Bibi Gao … “

“Aku melihat sesuatu, aku pasti melihat sesuatu!”

“Tidak mungkin, bisakah kamu yang bodoh memenangkan lotre kemarin?”

Siswa di sampingnya bingung, “Mengapa dia harus memenangkan lotre? Apa hubungannya ini dengan Bodoh Ye dan Bibi Gao?”

“Apakah kamu bodoh? Jika Bodoh Ye tidak memenangkan hadiah, bagaimana mungkin dia begitu penuh dengan dirinya sendiri ?! Ini seperti seekor sapi jatuh ke tanah, mengagumkan!”

Gao Cuilan gemetaran karena marah, matanya menyala-nyala saat dia memarahi: “Ye Qian, berhenti di sana, yang mengizinkanmu memasuki ruang kelas.”

Gao Cuilan mengejarnya dan meraih lengannya.

“Kamu, sekarang, ikuti aku ke Biro Pendidikan. Tidak ada siswa yang tidak sopan sepertimu di sekolah kami. Aku akan memecatmu!”

“Sudah berakhir. Kali ini, bukan karena kita terlalu percaya diri, itu karena kita terlalu percaya diri!”

“Sepertinya Bodoh Kamu tidak akan bisa melarikan diri kali ini!”

Semua orang menunggu untuk melihat lelucon di tahun kedua mereka di SMA kelas 11. Hanya ada satu orang yang mengungkapkan ekspresi cemas.

Advertisements

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

The Violent Young Cultivator

The Violent Young Cultivator

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih