close

Volume 1 – Chapter 1

Advertisements

A +

Bab 1

Di hutan yang dipenuhi dengan hanya hijau dan tidak ada yang lain, seorang gadis berpakaian compang-camping berlari jalan setapak.

Konten yang disponsori

"Aku sudah mati. Saya pasti akan dieeeeeeee. ”

Mengabaikan cedera yang dia dapatkan dari cabang dan gulma yang menghantamnya, dia berlari seumur hidupnya sambil melirik adegan di belakangnya yang mengirim menggigil di punggungnya; Makhluk tak dikenal dengan pandangan hibrida antara babi hutan, babi, dan kalajengking mengejarnya tanpa henti.

Gadis itu menghadap ke depan dengan ekspresi sedih dan berlari lebih cepat.

"Aku tidak akan memaafkan mereka! Aku akan membalas dendam !! ”

***

Morikawa Ruri. Dia memiliki orang asing dari seorang ibu yang bekerja sebagai model, dan ayah sebagai diplomat.

Sementara mewarisi sifat platinum pirang dan lapis lazuli mata dari ibunya, dia masih memiliki karakteristik wajah khas Jepang yang indah. Orang akan mengatakan bahwa Ruri menang dalam lotere genetik.

Namun, seolah-olah dia menghabiskan sebagian besar keberuntungannya dalam satu gerakan, hari-hari yang terjadi dalam hidupnya bukanlah hari yang bahagia dan penuh.

Ketidakbahagiaannya adalah kesalahan tetangganya, Shinomiya Asahi.

Saat itu, Ruri dan Asahi pada usia yang sama sama-sama lucu. Namun, orang memberi Asahi lebih banyak perhatian dan kasih sayang.

Bukan karena Ruri bertingkah buruk atau apa pun, tapi Asahi hanya mendapatkan lebih banyak perhatian daripada dia.

Hal yang sama berlaku untuk guru TK, teman, dan bahkan orang tua mereka.

Setiap kali ada pertengkaran di antara mereka tentang mainan, yang lain akan secara otomatis menganggap Ruri yang bersalah.

"Itu karena kecantikan orang asing yang berorientasi pada Ruri lebih mengintimidasi bahwa kelucuan Jepang Asahi yang murni, Asahi jauh lebih mudah didekati oleh orang lain" adalah alasan yang diberikan ibunya kepadanya pada waktu itu. Meskipun dia menganggapnya sebagai 'kebenaran', setelah terus menerus mengalami hal yang sama berulang-ulang, orang tidak dapat menyalahkannya jika dia mulai menjadi bengkok dalam pemikirannya.

Dan begitu saja, 19 tahun telah berlalu. Itu membawa kita ke hari pertemuan yang setia.

Ruri membuka pintu dengan lembut sambil memeriksa sekelilingnya.

"Baik . Dia tidak disini . "-Ruri

Setelah memastikan bahwa Asahi tidak terlihat, Ruri meninggalkan rumah dengan langkah yang kuat.

Karena mereka tetangga, mereka akhirnya bersekolah di sekolah menengah negeri yang sama.

Saat ia mulai menyesal tidak menghadiri sekolah swasta setelah upacara penerimaan sekolah menengah.

“Jika kamu benar-benar membencinya, kamu bisa bersekolah di sekolah swasta. ”
Saya terkejut dengan kata-kata ibu saya.

Dan seperti itu, saya mendaftar ke sekolah menengah swasta Lady yang kelas atas. Saya bahkan memilih yang mana setelah mempertimbangkan status keuangan keluarga Asahi, tidak akan ada cara mereka bisa membayar biaya sekolah mau tak mau.

Memegang pemikiran itu, saya mendaftar ke sekolah yang sangat mahal. Sayangnya, Asahi tertentu yang seharusnya tidak ada di sana … ada di sana.

Ketika saya menanyakan alasannya, saya diberi ‘Karena saya ingin berada di sekolah yang sama dengan respons Ruri’ darinya.

"Tidak apa-apa . Jangan khawatir tentang itu ”

Itulah kata-katanya ketika saya mengatakan kepadanya untuk berpikir dari sudut pandang keuangan keluarganya.

Dengan satu-satunya penghasilan ayahnya yang bekerja sebagai pekerja kerah biru, bagaimana ia berhasil membayar biaya sekolah adalah sesuatu yang ingin saya ketahui. Yang mengatakan, dengan penampilannya, kehidupan sekolah menengahku hancur.

Advertisements

Setelah itu, saya belajar dengan ganas untuk memasuki perguruan tinggi bergengsi. Seperti yang diharapkan, Asahi gagal ujian masuk, yang kemudian dia segera membuat postur ORZ.

Untuk keluar dari Asahi walau sedikit, aku pindah ke sebuah rumah besar di dekat kampusku. Namun, Asahi juga pindah ke rumah yang sama dengan milikku.

"Karena aku bisa diterima di perguruan tinggi junior dekat kampusmu, aku memutuskan untuk tinggal di rumah yang sama denganmu. Sayang sekali bahwa kamar tetangga Anda tidak kosong. ”

Persis seperti itu, satu-satunya tempat kedamaian bagi saya adalah perguruan tinggi. Aku bahkan menyeret diriku ke perguruan tinggi ketika tidak ada kelas hanya demi tidak harus melihat Asahi. Namun, dia selalu muncul tepat saat aku meninggalkan rumahku. Aliran setelah itu adalah versi khayalan Asahi sendiri tentang bersikap ramah, di mana dia berjalan ke sekolah bersama saya dengan paksa.

Untuk mencegahnya, saya meninggalkan rumah saya lebih lambat dari biasanya. Entah bagaimana, saya masih tertangkap olehnya.

Dan ini adalah situasi saat ini …

"Ruri-chan ~ Tunggu aku ~" -Asahi

(Saya yakin dia memiliki pendengaran yang luar biasa dan indera penciuman dari binatang liar)

Saya meningkatkan kecepatan berjalan saya sambil mengabaikan mantra sihir seperti sihir yang datang dari belakang. Saat Asahi menyusul, dia menggembungkan pipinya sambil menatapku.

"Bukankah kita berjanji untuk pergi ke sekolah bersama?" -Asahi

(Tidak sekali pun aku pernah menerima proposal itu. Kaulah yang memutuskan itu secara sepihak!)

Saya memiliki pikiran-pikiran kelam dalam diri saya sementara hanya berkonsentrasi pada berjalan.

Ini adalah taktik yang saya kembangkan selama bertahun-tahun untuk menangkal keras kepala Asahi.

(Dia tidak ada. Dia hanya mengudara.)

Sementara itu, mengabaikan usaha mengabaikan Ruri, Asahi mulai berbicara sendiri.

Orang bebal yang tidak mampu membaca situasi ini berbicara kepada dirinya sendiri dengan gembira. Tidak aneh bahkan menyebutnya sebagai harta alami dengan tingkat kepadatannya.

Ruri mengambil sikap tidak berbicara sama sekali dengan Asahi kecuali situasi menuntutnya.

Mendekati kampus junior Asahi, sekelompok 3 pria dan 1 gadis mendekati mereka.

Advertisements

4 dari mereka yang menyambut Asahi dengan senyum adalah teman sekelas dari masa sekolah menengah mereka. Saat mereka menatap Ruri, mereka langsung membuat ekspresi cemberut.

"Oi, kenapa kamu di sini juga?"

"Kami mengerti bahwa Anda baik, Asahi. Tetapi Anda tidak perlu membuang waktu dengan orang seperti dia. ”

“Kawan, Ruri adalah sahabatku. Tolong jangan katakan kata-kata kejam seperti itu. "-Asahi

(Tidak. Siapa di dunia yang kamu sebut sahabatmu? Itu adalah sesuatu yang kamu putuskan secara sewenang-wenang)

Mencoba untuk tidak terlibat dalam situasi itu, Asahi mencoba meninggalkan tempat kejadian. Namun, alih-alih berjalan menuju yang lain yang berkumpul seperti serangga, Asahi tetap dekat dengan Asahi.

Konten yang disponsori

Orang-orang selalu berkumpul di sekitar Asahi.

Itu ke tingkat di mana orang benar-benar memujanya. Heck, Bahkan tidak akan sulit untuk menyebut ini sebuah aliran sesat.

Bagi para pemuja itu, keberadaan Ruri hanyalah mata yang sakit. Dia diperlakukan sebagai 'teman dekat' oleh Asahi hanya memperburuk situasi.

Abnormalitas pengabdian yang diberikan oleh orang-orang ini kepada Asahi begitu jelas jika dilihat dari luar. Setiap orang luar akan mengasihani Ruri karena sudah jelas bahwa dia baru saja terlibat dalam situasi tersebut.

Namun, saat siapa pun mencoba ikut campur dalam situasi untuk 'menyelamatkan' Ruri, mereka pasti akan memihak Asahi. Demikianlah pengulangan yang tak berkesudahan dari situasi yang tidak menguntungkan bagi Ruri.

Bagi Ruri, semua kejadian ini hanyalah penghalang dan tidak lebih. Setiap kali dia mencoba menjauhkan diri dari Asahi, Asahi yang padat tidak bisa menerima petunjuk.

Setiap tahun, dia akan menyumbangkan sejumlah besar uang ke kuil sambil membuat keinginannya, atau membeli beberapa vas aneh yang memiliki kekuatan sihir. Itu jelas tidak berpengaruh sama sekali.

(Sialan. Mungkin aku harus mencoba menggunakan sihir gelap dari negara tertentu …)

Mengabaikan keributan di sekitarku, aku tenggelam dalam pikiran. Tiba-tiba, sebuah cahaya mulai bersinar di bawah kakiku.

"Hah?! Apa yang terjadi ?! "-Asahi

Dibutakan oleh cahaya terang, suara panik Asahi bisa terdengar. Perasaan tanpa bobot seperti yang Anda rasakan dari setetes roller coaster bisa dirasakan yang mendorong kami untuk membuat pose duduk.

Advertisements

Ketika kami membuka mata, pemandangan yang kami harapkan tidak ada lagi. Sebagai gantinya, kami mendapati diri kami duduk di tengah-tengah kuil yang terbuat dari batu.

"Oh! * Seru * Itu sukses!"

"Gadis kuil telah tiba!"

Di depan tercengang, Ruri berdiri sekelompok orang tua yang berpakaian seperti pendeta, bersorak.

“…. . Hah?"

Proses berpikir Ruri semuanya campur aduk.

Ketika dia mengamati sekelilingnya, sosok Asahi dan 4 teman sekelas lainnya hadir.

Tampaknya mereka tidak tahu apa-apa seperti Ruri tentang peristiwa yang saat ini terjadi di depan mereka seperti yang terlihat dari ekspresi menjatuhkan rahang mereka saat ini.

Sosok seperti pangeran yang mengenakan pakaian gaya barat memulai percakapan.

"Selamat datang di dunia kita, prin kuil kita yang sudah lama ditunggu-tunggu … cess …?"

Pria yang membuat ekspresi senang saat meletakkan matanya pada Asahi yang terdekat dengannya pada waktu itu perlahan-lahan ekspresinya berubah menjadi bingung setelah melihat anggota geng lainnya.

“Apa artinya ini, pastor ?! Ada 3 gadis di sini! "

Sosok lain yang mengenakan pakaian ritual melangkah di depan pada kata-kata sang pangeran.

“Sepertinya orang lain selain sang putri kuil secara tidak sengaja dipanggil juga. ”

"Yang mana adalah putri kuil yang sebenarnya?"

Konten yang disponsori

"Putri kuil dikatakan memiliki kekuatan untuk menarik siapa pun. ”

Pria seperti pangeran mulai melihat-lihat setiap gadis yang hadir. Pada akhirnya, dia mengalihkan pandangannya ke arah Asahi dan tersenyum.

Advertisements

“Jika begitu, gadis ini tanpa diragukan lagi adalah yang paling menarik. ”

(Pria yang kasar. Saya tidak narsis atau apa pun, tapi saya mewarisi darah ibu saya! Saya sangat cantik jika saya harus mengatakannya sendiri)

Ruri sangat marah.

Pria itu berlutut di depan Asahi dan memberinya ciuman tangan Ksatria, menyebabkan Asahi memerah.

Asahi mengirim tatapan tajam ke pria tampan yang berlutut di depannya.

Tubuh Ruri berkedip ketika menyaksikan adegan itu.

Jika Asahi jatuh cinta pada seorang pria, bukankah dia akan meninggalkanku sendirian ?!

Dengan pemikiran tak berarti itu, Ruri berhasil menjadi tenang.

(Kami berdiri di pinggir jalan sampai saat itu, tetapi tiba-tiba dipindahkan ke lokasi yang sama sekali berbeda. Sesuatu seperti ini tidak mungkin. Mungkinkah kami diculik setelah kehilangan kesadaran? Karena itu, ada apa dengan seluruh bisnis 'Putri Kuil' ini? Ini bukan hanya peristiwa aneh yang disulap oleh penggemar Asahi, kan?)

Para penyembah Asahi bisa melakukan ini dengan sangat baik. Saya serius berpikir begitu.

"Erm, di mana tepatnya ini? Jika Asahi satu-satunya orang yang Anda butuhkan, saya akan mengambil cuti saya di sini. "-Ruri

Ketika saya menanyai salah satu imam terdekat, dia menanyakan tindakan yang harus diambilnya dari pria lain.

"Bagaimana dengan yang lain?"

"Hmm, pertama-tama kita harus membawa mereka untuk bertemu dengan Yang Mulia. Pertanyaan tentang bagaimana menangani mereka muncul setelah itu. ”

Eh, tidak? Saya hanya ingin pulang. Bahkan sebelum saya sempat mengutarakan pikiran saya, para pastor membawa kami ke lokasi yang tidak diketahui.

Setelah mencapai tujuan kami, kami diminta untuk berlutut di depan sosok Raja berpakaian indah yang sedang duduk di kursi yang didekorasi dengan megah dalam posisi tinggi.

Di antara kami, hanya Asahi yang diizinkan berdiri.

“Merupakan suatu kehormatan untuk akhirnya bisa bertemu dengan putri kuil yang dinubuatkan yang dikatakan membawa kemuliaan bagi negara kita. "-Raja

Advertisements

Tidak benar-benar memahami situasinya, Asahi menjawabnya sambil gelisah.

"Erm, Terima kasih … sangat banyak … Tapi, di mana tepatnya tempat ini? Sampai beberapa saat yang lalu saya berada di tengah jalan … "-Asahi

“Ini adalah Kerajaan Nadarsia. Anda dipanggil di sini. "-Raja

"M-dipanggil? …" -Asahi

Ruri dan yang lainnya yang berlutut tidak bisa menyembunyikan keterkejutan mereka.

(Apakah dia serius tumbuh tentang omong kosong fantasi?)

Untuk meringkas kata Raja, menurut ramalan masa lalu kerajaan, seorang putri kuil yang dipanggil dari dunia lain akan membawa kemuliaan dan kemakmuran negara.

Awalnya, mereka tidak percaya dengan cerita seperti itu. Tetapi setelah menunjukkan sihir, mereka tidak punya pilihan selain percaya itu sebagai kebenaran.

Diculik hanya karena beberapa ramalan, kemarahan Ruri mulai meningkat.

“Putri Kuil dinubuatkan menjadi berwarna cerah. Rambut pirang dan mata berwarna hijau Anda, tidak ada kesalahan, Anda yang pasti. ”

Setelah mendengar kata-kata imam besar, Ruri meneguk sambil membuat ekspresi sedih.

Untungnya, karena dia berlutut, wajahnya tidak terlihat. Meskipun tidak ada yang memperhatikannya, dia jelas terguncang.

Berbeda dengan rambut perak ibunya, rambut Ruri lebih ke warna pirang dari warna rambut pirang platinum khas Anda. Namun, karena warna itu sangat jarang terlihat di Jepang, dia akan terlalu menonjol.

Hanya dengan bersama Asahi membuatnya menonjol cukup banyak. Jadi, di bawah rekomendasi ibunya, Ruri mulai mengenakan wig sejak sekolah dasar.

Meskipun dia benar-benar ingin mewarnai rambutnya, ibunya memveto itu, mengatakan bahwa dia tidak diizinkan merusak rambutnya yang indah. Jadi dia pergi dengan rute wig rambut.

Saat ini dia mengenakan wig rambut berwarna coklat, ditambah dengan tontonan untuk menyembunyikan wajahnya. Selain itu, ia memakai riasan yang akan membuatnya tampak lebih jelas daripada dirinya sebenarnya berkat teknik rias yang ia pelajari dari ibunya. Dengan kata lain, dia terlihat seperti karakter tambahan lainnya yang akan Anda lihat bersembunyi di latar belakang.

Berseberangan dengan Ruri, Asahi mulai menyalin penampilan Ruri tak lama setelah memasuki Junior College. Dia meninggal rambutnya pirang dan memakai lensa kontak hijau. Tanpa berkata-kata, dia melakukan makeup juga.

Menilai dari kriteria yang tercantum oleh pendeta dari Kuil Putri, kemungkinan itu adalah Ruri hampir pasti 100%. Tapi dia menahan diri untuk tidak berbicara.

Advertisements

Justru sebaliknya, dia ingin menyembunyikan kebenaran.

Asahi dengan gembira berbicara dengan pangeran yang pertama kali dia temui, tidak menunjukkan tanda-tanda berbicara jujur ​​juga.

(Baiklah, biarkan aku mengunyahnya. Dia sepertinya tidak cukup puas.)

Lagipula, Asahi kecil yang pekat yang kita bicarakan di sini. Dia akan melupakan saya dalam sekejap. Asahi sendiri tampaknya tidak bermasalah juga, jadi saya sudah membuat keputusan dan mulai berbicara dengan Raja.

"Katakanlah, satu-satunya orang yang diperlukan hadir sebagai Putri Kuil hanya dia, kan? Jika saya tidak diperlukan, bisakah Anda mengirim saya kembali ke dunia asli saya? "-Ruri

Berharap dia tidak akan mengatakan sesuatu yang bodoh seperti 'itu tidak mungkin', saya menunggu jawaban Raja.

“Saya menyesal memberi tahu Anda bahwa pemanggilan itu adalah perjalanan satu arah. Mantra pemanggilan kembali belum dikembangkan. Itu mungkin di masa depan, tetapi pada saat ini, itu jelas tidak bisa dilakukan. "-Raja

Itu luar biasa …

Realitas menjadi dunia fantasi ini mulai menurun ke seluruh geng. Warna mulai mengering dari wajah mereka.

"Itu tidak mungkin … Apakah itu berarti aku tidak akan bisa bertemu ayah dan ibuku lagi? …" -Asahi

Melihat Asahi menuangkan matanya, raja dan pastor mulai panik.

"Tolong jangan menangis. Saya bersumpah bahwa Anda akan diberikan perawatan raja selama Anda tinggal di sini. Itu benar, saya akan mengatur agar Anda tinggal bersama teman-teman Anda! Dengan begitu Anda tidak akan kesepian. ”

Jadi, keputusan bagi mereka untuk tinggal di kastil dibuat tanpa masukan dari mereka.

(Yah, saya kira ini juga baik-baik saja. Bahkan jika saya mulai berteriak menculik, tidak ada yang akan terjadi. Plus, semuanya akan disediakan, jadi apa-apaan ini.

Konten yang disponsori

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

The White Cat That Swore Vengeance Was Just Lazing on the Dragon King’s Lap

The White Cat That Swore Vengeance Was Just Lazing on the Dragon King’s Lap

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih