close

Chapter 123 – To Be A Virtuous Wife

Jadi ini akhir dari novel! Bab terakhir dan itu adalah POV He Heng.

Terjemahan ini (dan saya) berutang banyak kepada ororomunroe90 (yang benar-benar hebat dalam menguraikan kalimat saya yang berantakan dan membuatnya lebih mudah dibaca), vivie (yang merupakan opini kedua untuk semua pengeditan), dan leecherleechleech (orang yang mengambil kesalahan ketik dan pergi melalui semua bab dari awal sampai salah ketik.)

Tepuk tangan untuk mereka !!!

Gambar-gambar cantik untuk Anda!

Saya mengalami kesulitan menemukan foto-foto perempuan menari sambil mengenakan pakaian merah. Ini mungkin satu-satunya yang saya sukai.

Saya sangat suka gaya seni yang satu ini, dan gaun merah … …

Potret keluarga, meskipun saya tidak suka wajah orang-orang dalam gambar, tetapi ada getaran!

Saya akan mengerjakan proyek tentatif saya berikutnya dan semoga memiliki sesuatu dalam beberapa bulan. Jadi semoga kalian kembali dan membacanya nanti.

Bab Seratus Dua Puluh Tiga Epilog Itu Cinta

Dia Heng tidak pernah berpikir dia akan bertemu dengan seorang wanita yang akan menggerakkan hatinya, tetapi kenyataannya adalah dia benar-benar bertemu dengan seorang wanita seperti itu.

Dia tidak menyukai wanita yang menganggap diri mereka cerdas, dan tidak menyukai wanita yang menganggap diri mereka baik. Di tempat seperti Keluarga Kekaisaran, orang-orang yang terlalu baik tidak pernah hidup dengan baik. Dia juga tidak menyukai orang yang terlalu lemah. Kelemahan biasanya membuat orang berkompromi, kehilangan martabat mereka, dan, untuk hidup, mereka memiliki kemampuan untuk melakukan perbuatan jahat. Jika seseorang dipaksa ke dalam keadaan seperti itu, apa yang bisa mereka takuti?

Dia suka melihat Qu Qing Ju berpakaian sendiri dengan indah, suka melihat sikap bangga, suka bagaimana dia tidak pernah mundur ketika datang untuk kepentingannya sendiri. Untuk beberapa alasan, meskipun dia adalah wang fei-nya, dia merasa dia hidup lebih bebas daripada dia.

Ketika akhirnya dia berdiri di sembilan tingkat tangga batu giok, dia mendapati bahwa kursi naga ini luar biasa besar dan sangat keras, seolah-olah itu melebih-lebihkan status tinggi Kaisar. Itu memiliki penampilan yang menarik, jadi lao da dan lao san berjuang untuk posisi ini selama bertahun-tahun.

Orang-orang dengan hati yang baik dan lembut, bahkan jika mereka berhasil bertahan dalam Keluarga Kekaisaran, tidak akan memiliki kehidupan yang baik. Dia bukan orang yang bodoh, jadi dia telah ditipu oleh orang-orang, dan menipu orang lain. Di Keluarga Kekaisaran, tidak ada yang berutang pada orang lain, hanya ada yang menang.

Hobi Qing Ju selalu berubah secara konstan. Dia merasa bahwa tidak ada hobi yang sehebat tariannya, tetapi dia menyesal, Qing Ju tidak sering menari untuknya. Namun, setiap kali dia menari, dia akan melihat daya tariknya.

Bagaimana dunia bisa memiliki wanita seperti ini? Seseorang yang bisa bermartabat, malas, dermawan, kejam, dan menggoda. Wanita seperti ini, pria mana pun tidak bisa tidak melihat dua kali, belum lagi dia adalah permaisurinya. Bahkan jika dia hanya menyukai dia, di mana orang lain memiliki alasan untuk keberatan?

Dia bukan penguasa yang tidak berguna yang harus mengorbankan wanita untuk mencapai kedamaian di Pengadilan sehingga dalam hal mendukung satu orang, dia tidak akan berkompromi dengan siapa pun ..

Jika dia mudah dikompromikan, di mana dia memiliki kualifikasi untuk berbicara tentang cinta?

Alasan bahwa cinta seorang Kaisar akan diragukan biasanya karena alasan "dipaksa tanpa jalan lain." Mereka akan memuaskan diri sendiri dengan wanita lain tetapi bertindak dalam cinta. Dengan kata lain, itu hanya kepura-puraan dan tidak cukup mencintai.

"Kaisar, apakah ini lukisan yang ingin kamu lihat?" Qian Chang Xin meletakkan kotak kayu cendana di depan Kaisar, membungkuk di pinggang untuk membuka kotak sebelum mundur ke satu sisi, tidak melihat lukisan. Beberapa hari yang lalu, Permaisuri tiba-tiba tertarik untuk melihat lukisan sehingga banyak orang mengirim lukisan ke istana. Bahkan Rui Wang Fei secara pribadi mengirim beberapa lukisan. Tetapi siapa yang tahu bahwa setelah dua bulan atau lebih, Permaisuri tidak menyukainya lagi. Lukisan-lukisan berharga ini telah ditempatkan di Aula Timur Istana Kui Yuan. Jika Kaisar ingin melihat lukisan, dia hanya perlu mengirim seseorang untuk membawanya keluar dari Aula Timur. Permaisuri benar-benar tidak peduli.

Bergulir terbuka [Winter Snow Red Plums Drawing], He Heng tanpa ekspresi memandangi lukisan itu. Satu pukulan kemudian, dia tersenyum dingin: "Kata sandi Zhen menjadi kosong dan emosional sekarang karena dia tidak menghadiri pengadilan." Dia telah mendengar bahwa lao san sangat pandai menggambar pemandangan. Tapi lukisannya ini yang punya orang, juga menyentuh ini.

Xian Chang Xin melihat ekspresi Kaisar tidak baik. Dia ingat bahwa Rui Wang Fei telah mengirim lukisan ini, dan menduga bahwa Kaisar masih memiliki perasaan buruk terhadap Rui Wang sehingga dia tidak berani berbicara. Dia dengan patuh berdiri di satu sisi dan menunggu perintah Kaisar.

"Kembalikan lukisan itu." He Heng melengkungkan bibirnya, sedikit jijik terungkap. "Meskipun Permaisuri tidak suka melihat lukisan dan telah melupakan semua hal ini, para pelayan masih harus menyimpannya dengan baik."

"Nucai akan ingat," Qian Chang Xin tidak mengerti apa yang dimaksudkan Kaisar tetapi masih mengemas lukisan itu untuk dibawa kembali ke Istana Kui Yuan. Ketika dia melangkah masuk ke gerbang utama Istana Kui Yuan, dia bertemu dengan Permaisuri yang menggendong putri kecil itu saat dia keluar untuk berendam di bawah sinar matahari. Dia langsung berlutut di depan Ratu.

"Kaisar membuatmu mengeluarkan beberapa lukisan lagi?" Permaisuri memberikan putri kecil itu kepada perawat di belakangnya, dan membungkuk untuk mengambil salah satu kotak secara acak. Setelah dia membuka gulungan itu, dia sedikit tersenyum: "Bagaimana saya bisa membelah menjadi beberapa ribu tubuh, untuk memuji setiap bunga prem di setiap pohon? Orang ini harus mencintai buah prem. Siapa artisnya?"

Qian Chang Xin tidak tahu harus berkata apa. Rui Wang Fei telah mengirim seseorang dengan lukisan ini. Bahkan Kaisar telah membuatnya untuk membawanya keluar untuk melihatnya. Tetapi penerima yang sebenarnya bahkan tidak tahu siapa yang mengirimnya.

"Permaisuri, nucai juga tidak jelas." Qian Chang Xin memaksakan sebuah senyuman, "Kaisar ingin melihat beberapa lukisan sehingga nucai mengambil beberapa lukisan, dan tidak melihatnya. Nucai tidak berani melihat lukisan itu."

"En, tidak ada tanda tangan di lukisan itu." Qu Qing Ju dengan ceroboh mendorong lukisan itu ke tangan Qian Chang Xin dan melambaikan tangannya, berkata, "Karena itu masalahnya, kau bisa mengembalikannya."

Setelah Qian Chang Xin pergi, Qu Qing Ju menatap putrinya yang tertidur lelap di lengan pengasuh anak. Alis willownya sedikit melengkung seolah-olah dia tersenyum, tetapi tidak ada banyak kegembiraan di matanya.

Setelah Qian Chang Xin kembali, dia memberi tahu Kaisar semua tentang pertemuannya dengan Ratu. Kemudian dia mendapati kemarahan Kaisar tetap baik selama beberapa hari berikutnya. Bahkan fakta bahwa kandidat perempuan telah memasuki istana tidak mempengaruhi suasana hati Kaisar yang baik.

Advertisements

Para kandidat perempuan itu dengan murah hati diizinkan pulang ke rumah untuk menikah secara bebas. Hanya lima yang tersisa dan diberikan oleh Kaisar kepada orang lain untuk menjadi selir. Karena ini, Putra Mahkota dan Putra Kekaisaran Kedua telah dekat dengan Kaisar selama beberapa hari. Terutama Putra Kekaisaran Kedua. Dia terus mengatakan bahwa Kaisar adalah ayah yang baik.

Dia taijian dan tidak mengerti perasaan antara pria dan wanita, tetapi dia tahu betul bahwa orang biasa tidak dapat memisahkan Kaisar dan Permaisuri. Karena dua Janda Permaisuri tidak keberatan dengan Kaisar dan Permaisuri, lalu siapa yang akan sebodoh itu?

Jadi seperti ini, satu tahun saling mengulangi. Dia melihat Yang Mulia Pangeran Mahkota berubah dari seorang anak menjadi seorang pemuda, melihat Permaisuri menjadi wanita muda yang anggun dan bermartabat, dan menambahkan putra kekaisaran lain untuk Kaisar. Dia melihat Kaisar menghabiskan setiap hari di Istana Kui Yan seolah-olah Istana Kui Yuan adalah rumah mereka.

Tidak ada orang yang meragukan perasaan antara Kaisar dan Ratu. Tidak ada yang mengangkat topik para kandidat lagi. Itu seperti orang yang makan hal yang sama selama satu dekade. Jika seleranya tiba-tiba berubah, itu adalah hal yang menakutkan. Para ulama Da Long terbiasa dengan monogami Kaisar. Jika Kaisar benar-benar telah menghancurkan perasaan suatu hari, berapa banyak puisi kemarahan istana dan panggilan atas nama Ratu akan ada?

Bahkan sampai usia pertengahan, He Heng selalu meragukan satu hal. Itulah, apa perasaan yang benar-benar dimiliki Qing Ju untuknya. Meskipun mereka berdua menghabiskan setiap hari bersama, dia selalu curiga bahwa Permaisuri tidak memiliki perasaan sedalam dirinya terhadapnya.

Tapi biasanya, Permaisuri selalu mengkhawatirkannya dalam segala hal dan tidak pernah mengabaikannya. Seiring waktu, dia merasa terlalu banyak berpikir. Dia terlalu banyak menuntut dan itulah sebabnya dia tidak puas.

Dia tidak pernah mengajukan pertanyaan cinta dan dia tidak pernah menjawab. Hanya sekali ketika dia sakit parah, dan ketika dia bangun, dan menemukan Qing Ju, yang biasanya sangat memperhatikan penampilannya, menjaga sisinya tanpa makeup yang indah, dan bayangan tebal seolah-olah dia menangis, bahwa dia tidak punya pertanyaan lagi.

Beberapa perasaan dalam kata ini tidak harus diucapkan, tetapi jika ada, waktu akan membuktikannya. Dia sepertinya mengerti apa yang dikatakan Qing Ju. Cinta tidak diucapkan, tetapi dibuktikan melalui tindakan.

Apa yang telah dia tidak puas menuntut frase kosong, dan apa yang bisa diberikan Qing Ju padanya adalah kekhawatiran yang sebenarnya.

"Dalam kehidupan ini, dengan persahabatan Qing Ju, aku merasa bahwa aku tidak menyia-nyiakannya." Dia memegang tangannya saat mereka berjalan di ungu tua dan merah di Taman Kekaisaran. "Saya akhirnya mengerti mengapa beberapa Kaisar mencari keabadian. Jika memungkinkan, saya juga ingin obat keabadian, untuk bersama Anda selamanya."

"Kaisar percaya ini?" Dia tersenyum ketika menatapnya, "Seratus tahun sempurna. Jika benar-benar ribuan tahun, siapa yang tahu jika ada hari yang tidak disukai terjadi? Jika itu terjadi, akan lebih baik untuk memiliki awal yang indah dan akhir yang terpenuhi. "

Dia tidak bisa keberatan. Mungkin mereka berdua tidak percaya pada cinta yang tidak berubah bahkan ketika bebatuan berubah, tetapi mereka percaya mereka bisa hidup seumur hidup bersama.

"Ini bagus. Bahkan sampai mati, kita masih akan memikirkan satu sama lain." Dia tersenyum, tetapi tangan yang memeganginya semakin erat. "Makam kita sudah mulai dibangun. Beberapa dekade kemudian ketika kita berbaring di sana, kita tidak akan kesepian."

"Kelahiran bukan dari selimut yang sama tetapi kematian di gua yang sama. Memisahkan kehidupan ini, tetapi cinta itu abadi." Qu Qing Ju tersenyum. Siapa yang bisa berpikir bahwa dia akan berjalan ke langkah ini dengan seorang pria, dan pria ini juga seorang Kaisar. Tapi sekarang, dia mulai mempercayai ungkapan ini.

"Ini bagus asalkan Qing Ju mengerti aku." He Heng mengangkat kepalanya dan menunjuk ke matahari terbenam. "Matahari ini terlihat seperti telur rebus."

"En," Qu Qing Ju mengangguk dan berkata: "Ini sangat mirip."

Keduanya berpegangan tangan dan berdiri bersama. Matahari terbenam mengeluarkan bayangan mereka, menyatu menjadi satu, tidak terpisahkan.

Tidak jauh dari situ, Heng fei dan Luo guipin memandangi punggung mereka. Keduanya pergi diam-diam. Ketika mereka berjalan ke Pintu Bunga Drooping, Luo guipin tiba-tiba menghela nafas: "Mungkin Kaisar hanya menginginkan seorang wanita yang bisa melihat matahari terbenam sebagai telur rebus bersamanya. Matahari terbenam yang indah apa? Api yang seperti cahaya? Kaisar ingin. "

Advertisements

Heng fei tersenyum ringan ketika dia berkata: "Apa yang diinginkan Kaisar adalah wanita sejati. Keempat seni itu hanya hiasan, dan tidak diperlukan." Suaranya sangat tenang seolah-olah pria yang dia diskusikan tidak ada hubungannya dengan dia, "Permaisuri, dia orang yang tepat yang dia temui pada waktu yang tepat. Ini mungkin apa yang disebut takdir."

Jika mereka bertemu kemudian, seperti jika Kaisar sudah naik takhta, maka Permaisuri akan, maksimal, menjadi wanita yang paling disukai Kaisar tetapi bukan satu-satunya. Dia, dirinya sendiri, tidak akan menjadi Heng fei, tetapi salah satu dari banyak feipin yang dilupakan oleh Kaisar. Dia mungkin bahkan tidak mendapatkan pangkat guipin.

"Ini adalah takdir kita. Semua hal di dunia memiliki takdir. Kamu dan aku hanyalah orang-orang yang telah menyentuh sedikit keberuntungan karena takdir." Heng fei memalingkan muka dari matahari terbenam, "Ayo kembali."

"Aku hanya sedikit putus asa, tetapi aku juga merasa rasional bahwa Kaisar hanya memihak permaisuri." Luo guipin tersenyum, "Sejak Permaisuri mengizinkanku untuk meratapi jiujiu-ku, aku berterima kasih kepada Permaisuri."

"Jadi, ketika Han Qing Dia ingin kamu membantunya mendapatkan bantuan pada awalnya, kamu tidak setuju." Heng fei sedikit memiringkan wajahnya ke bawah, suaranya sangat kecil tapi cukup untuk mereka berdua dengar, "Jadi, setelah kamu tahu tentang rencana Feng Zi Jin, kamu membiarkannya membunuh Han Qing He. Kamu bahkan ikut campur dalam perselingkuhan, tetapi Anda mendorong kecurigaan perselingkuhan terhadap Feng Zi Jin dan Shu gui taifei, dan bukan Permaisuri. "

Luo guipin mendengar kata-katanya, dan sedikit berhenti sebelum tersenyum: "Heng fei niangniang adalah orang yang cerdas." Dia tidak takut kalau Heng fei tahu ini dan bahkan tersenyum lebih bebas, "Heng fei niangniang mungkin tidak tahu kepribadianku. Jika aku ingat kemurahan hati seseorang, aku akan mengingat seumur hidup."

Heng fei melihat senyumnya. Lama kemudian, dia menghela nafas, "Ini bagus." Itu karena Permaisuri bahwa mereka berdua hidup dengan nyaman tanpa bantuan.

Pasangan Kekaisaran, sepintar apa pun mereka, mereka mungkin tidak perlu mengabaikan beberapa hal, hanya saja mereka tidak mengatakannya.

Dia berbalik, matanya melewati Pintu Bunga Drooping. Kaisar dan Permaisuri berdiri di sana berdampingan, sepasang bayangan bahkan lebih memanjang seolah-olah itu adalah satu orang.

Beberapa ribu tahun kemudian, para arkeolog menemukan makam gabungan Kaisar dan Ratu Da Lon. Yang mengejutkan mereka, mereka menemukan Pasangan Kekaisaran telah menggunakan satu peti mati. Dua set kerangka disatukan. Itu seperti kisah cinta legendaris Kaisar dan Permaisuri yang telah berlalu selama ribuan tahun, lembut dan menyentuh.

Mereka menemukan banyak benda penguburan di dalam makam. Jepit rambut indah yang tak terhitung jumlahnya, lentera kaca bernilai kota, instrumen giok, dan porselen. Seseorang bahkan menemukan prasasti di makam. Ada sepasang pria dan wanita yang sangat menarik diukir di permukaan. Di bawah kaki mereka ada awan keberuntungan, seolah-olah mereka naik ke keabadian.

Semua arkeolog berpikir bahwa pria dan wanita itu adalah Da Long's Jia You Emperor dan Hua Ren Empress. Penemuan ini juga membuat orang lain berspekulasi tentang legenda cinta di antara mereka. Banyak orang merasa bahwa film-film kisah cinta dan produksi tentang cinta antara Pasangan Kekaisaran ini bahkan tidak mencapai perasaan yang dimiliki Kaisar dan Ratu.

Tidak lama kemudian, orang-orang juga menemukan bahwa wanita yang diukir pada prasasti makam Da Long tampak sangat mirip dengan yang ada di lukisan Festival Lentera yang ditemukan di peti mati Da Long, Zhong Rui Wang. Para arkeolog dengan cepat membuktikan bahwa Hua Ren Empress dan Zhong Rui Wang tidak memiliki hubungan romantis. Zhong Rui Wang tidak dianggap penting oleh Kaisar Jia You, dan orang dalam lukisan itu kemungkinan besar adalah saudara perempuan Hua Ren Empress karena sejarah telah mencatat bahwa saudara perempuan tiri Hua Ren Empress telah menjadi selir Zhong Rui Wang.

Meskipun para arkeolog mengatakan demikian, masih ada banyak yang melihat ke arah sejarah tidak resmi. Mereka mengatakan bahwa ayah Kaisar Jia You, Qing De Emperor, awalnya dimaksudkan untuk memasangkan Hua Ren Empress dan Zhong Rui Wang bersama-sama. Karena banyak alasan, pada akhirnya, Hua Ren Empress menikahi Jia You Emperor.

Akibatnya, orang membuat film tentang cinta segitiga di antara ketiganya dan mendapatkan banyak air mata panas dari orang-orang. Namun demikian, semua orang percaya bahwa Kaisar Jia You dan Hua Ren Empress memiliki perasaan yang mendalam di antara mereka. Bahkan jika sesuatu terjadi dengan Zhong Rui Wang seperti yang dikatakan oleh sejarah tidak resmi, itu hanya jalan memutar dalam percintaan mereka.

Betapa sejarahnya, itu sudah lama terkubur di sungai waktu yang panjang. Tidak ada yang tahu yang sebenarnya, tetapi orang akan percaya keberadaan satu hal.

Itu adalah cinta!

Catatan penulis: Saya selalu ingin menulis kisah cinta perjalanan waktu murni dan akhirnya melakukannya. Ini adalah dongeng romantis sejarah yang terpenuhi, Kaisar dan Permaisuri akan hidup bahagia bersama.

Advertisements

Saya berharap para pembaca akan menemukan orang yang tepat untuk mereka dan menjalani kehidupan bahagia mereka sendiri.

Setiap kali saya selesai, saya ingin mengatakan banyak hal, tetapi pada akhirnya, saya tidak tahu harus berkata apa. Setelah memikirkannya, itu masih kata-kata lama. Yaitu, saya berharap semua pembaca memiliki kehidupan yang bahagia dan keluarga Anda sehat.

Jika beruntung, sampai jumpa di novel saya berikutnya (╯3╰).

Jika Anda menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

To Be A Virtuous Wife

To Be A Virtuous Wife

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih