close

Chapter 536 – If you really want to (3)

Keheningan memenuhi aula pertemuan besar. Namun, itu lebih kacau dari sebelumnya.

Tidak ada suara, tetapi tatapan 101 orang di aula ini menunjukkan banyak emosi yang berbeda.100 dari mereka memandang ke arah belakang bocah yang sedang membungkuk.

‘Kotoran.’

Kepala Priest Gersey, salah satu dari 100 orang itu, tanpa sadar melipat kipasnya dan meletakkan tangannya di dahinya.

“… Apakah anak itu mengatakan ini karena dia tahu sesuatu?”

Dia dengan cepat memutuskan bahwa dia salah.

‘Tidak. Apa yang dia tahu? Dia hanya bertindak sesuai dengan emosinya. “

Tindakan ini dibawa oleh keyakinan dan keberanian yang tidak berguna. Namun, tindakan itu telah berubah menjadi sumbu.

Kepala Priest Gersey berpaling dari bocah itu dan memandang sekeliling aula pertemuan yang megah. Panas sekali.

Ke-96 bangsawan menunggu. Tampaknya seolah-olah ledakan kecil akan menyebabkan puluhan, tidak, ratusan ledakan lainnya.

Gersey kemudian berbalik ke arah bangsawan lainnya.

‘…Ini buruk.’

Count Mock dan Count Hubesha. Kedua dari mereka memandang Naru seolah-olah dia ceroboh, tetapi mereka tampaknya tertarik dengan tindakan dan sarannya. Mereka juga bosan hidup dalam persembunyian.

“Tapi kita tidak bisa membiarkan itu terjadi.”

Setidaknya jangan sekarang.

Gersey dan White Star punya rencana untuk memajukan visi besar mereka. Mereka bekerja keras sekarang untuk menariknya. ‘Festival’ ini adalah satu-satunya waktu yang dapat mereka gunakan untuk menariknya.

Gersey dan White Star saling memandang sejenak. Keduanya menyadari bahwa mereka memikirkan hal yang sama.

White Star perlahan membuka mulutnya untuk berbicara. Saat itulah.

“Betul! Tidak perlu bagi kita untuk bersembunyi lagi! “

Menyentak.

Bintang Putih menutup mulutnya lagi dan menatap tanah.

Melompat.

Satu orang berdiri. Dia adalah salah satu dari 96 penunggu mulia.

“The Endable Kingdom lebih kuat dari sebelumnya! Tidak perlu menyembunyikan kekuatan kami dan melarikan diri lebih lama lagi! “

Count Mock mulai berbicara.

“Para penunggu yang mulia tidak memiliki hak berbicara. Silakan duduk. “” … Aku baru saja! “” Silakan duduk. Kami akan mengabaikan komentar sebelumnya. “

Orang yang berdiri mengepalkan tinjunya dan duduk dengan tubuh bergetar. Count Mock memandang ke arah White Star dan mulai berbicara.

“Tuan muda Naru, saran utusan itu tampaknya cukup tepat, Yang Mulia.”

Warna kembali ke penunggu mulia yang telah duduk. Itu sama untuk para penunggu mulia lainnya juga.

Ketua Priest Gersey langsung menyadari apa yang dipikirkan Count Mock.

‘… Sial … Dia serakah.’

Perselisihan dan perang. Semua dari mereka adalah peluang besar bagi orang tua Dark Elf ini yang serakah untuk posisi yang lebih tinggi.

“Namun.”

Count Mock terus berbicara dengan ekspresi aneh di wajahnya.

Advertisements

“Peri Gelap terlibat dalam pertempuran belum lama ini. Saya tidak yakin bahwa kami mampu berpartisipasi dalam perang lain. “

Dia sepertinya mencoba sekali sebelum melangkah mundur. Suara percaya diri Naru bergema di ruang pertemuan pada saat itu.

“Vampir semuanya berkumpul untuk tujuan yang sama. Pasukan sudah siap.”

Dia masih tampak bersikeras seperti biasa. Itu terjadi pada saat itu.

Screeeech-

Bintang Putih bangkit dari kursinya dan berjalan ke Naru. Dia meletakkan tangannya di bahu Naru ketika Naru terus berdiri di sana sambil membungkuk.

“… Vampir mungkin yang pertama terluka jika kita memulai perang. Naru, apa kau mengerti ini sebagai pemimpin mereka? ”

Cale tersentak sesaat setelah mendengar pertanyaan itu.

‘Tentu saja saya lakukan. Bagaimana saya tidak bisa? “

Itu lucu Bintang Putih mengatakan hal seperti itu, tapi dia setidaknya mengerti arti di balik kata-kata itu.

“Itu sebabnya aku mencoba menyeret para Vampir.”

Sesuatu yang dikatakan Duke Fredo bergema di telinga Cale.

‘Iya. Vampir juga sama. “

Kata-kata itu adalah alasan Cale mengatakan kepada para Vampir yang hidup damai dan tidak ada hubungannya dengan perang untuk mempercayainya dan tidak jatuh ke dalam kekacauan.

Cale perlahan mengangkat pinggangnya yang bengkok. Dia memandangi White Star dan mulai berbicara.

“Ya, tuan.”

White Star tampak kesal sesaat. Namun, tidak ada yang memperhatikan karena menghilang segera.

Dia memandang Kepala Priest Gersey sebentar dan Kepala Priest mengangguk. Itu adalah sinyal untuk bermain bersama sebentar. White Star tahu dia harus melakukan itu juga.

‘… Mengikat mereka lebih jauh mungkin membuat mereka memotong tali dan melarikan diri. ‘

Advertisements

96 individu yang kuat. Bukan ide yang buruk untuk melepaskan mereka setidaknya sekali sehingga mereka tidak menjadi gila dan menyebabkan keributan sebelum melarikan diri.

Dia melihat ke arah Naru Von Ejellan, bocah yang dia pikir akan diam-diam diikat. Dia mulai berbicara dengan keponakannya yang menyebabkan keributan terbesar tetapi masih dengan membungkuk hormat padanya.

“Aku akan memikirkan secara mendalam tentang gerakan ini.”

Dia kemudian berbicara kepada semua orang.

“Besok sore. Kami akan berkumpul kembali besok. “

Gerakan Naru. Mereka akan membahas gerakan ini lebih lanjut besok malam.

Ke-96 bangsawan menunggu. Mata mereka berbinar ketika pikiran mereka dengan cepat mulai bergerak.

“Kita akan mengakhiri pertemuan hari ini di sini.”

White Star yang dengan tenang menatap mereka dengan paksa mengakhiri pertemuan. Namun, tidak ada yang keberatan.

Itu karena pertemuan yang lebih besar akan diadakan besok.

Cale kembali ke kediaman Fredo segera setelah pertemuan berakhir.

“Kami akan kembali saat makan.” “Oke.”

Cale mengucapkan selamat tinggal pada Solena dan Butler Melundo dan berjalan ke kamarnya.

“Cale-nim, kamu di sini.” “Manusia!”

Choi Han dan Raon menyambut Cale. Cale dengan santai menganggukkan kepalanya dan segera berjalan ke sofa dan berbaring.

Choi Han berjalan ke Cale dan dengan hati-hati bertanya.

“Apakah kamu khawatir tentang sesuatu?” “Aku tidak yakin.”

Cale tidak banyak bicara dengan ekspresi aneh di wajahnya. Choi Han mengamati ekspresi Cale yang sepertinya mengatakan bahwa dia khawatir tentang sesuatu sebelum pindah.

Advertisements

Itu pada saat itu.

“Ah! Manusia! Bud disebut! Dia berkata, ‘oke,’ dan menutup telepon ketika saya bilang kamu tidak di sini! “

Choi Han dan Raon bisa melihat ekspresi Cale berubah aneh pada saat itu.

‘…Apa yang harus dilakukan.’

Pikiran Cale mulai menjadi rumit. Alasan dia awalnya ingin menimbulkan keributan di sini adalah karena dia tidak terlalu tertarik pada warga tempat ini.

Tapi di mana-mana orang hidup hampir sama. Vampir reguler dan Elf Gelap … Mereka tampak seperti tetangga normal.

‘Ini sulit.’

Bahkan jika dia sekarang bisa mempercayai Duke Fredo sebagai seorang pemimpin dan kehidupan para Vampir mirip dengan kehidupan mereka …

Ada sesuatu yang Cale harus urus dengan para Vampir. Brun juga terlibat dengan itu.

“Hubungkan dia.”

Cale memberi isyarat kepada Raon dan Choi Han untuk melihat sekeliling dengan matanya sebelum duduk. Dia kemudian melihat ke arah perangkat komunikasi video yang dihubungkan oleh Raon.

Ooooooong-

Lampu menyala dan wajah Bud muncul di layar di atas perangkat komunikasi video.

Wow, sial! Apa apaan?!

Wajah Bud langsung menegang.

Kamu bajingan gila! Apa yang kau lakukan pada Cale Henituse?! “Ah.”

Cale segera menyadari mengapa Bud bereaksi seperti ini.

“Ini aku.”

Apa maksudmu ini aku? Kau bajingan vampir jahat! Anda pasti mengisap darah Cale kering! Kamu bajingan gila! Aku akan menuju ke Kerajaan yang Dapat Berakhir sekarang dan memotong lehermu sendiri! “Aku berkata, ini aku.” Apa maksudmu ini aku?

Advertisements

Saat wajah Bud memerah karena marah dan matanya memiliki tatapan dingin … Cakar hitam depan yang gemuk muncul di depan layar dan bergerak dari sisi ke sisi.

“Tunas! Dia adalah manusia kita! Dia sedang disamarkan! “

Ah. Apakah begitu?

‘Apa?’

Cale mengerutkan kening setelah melihat Bud menerima pernyataan Raon segera dan tenang setelah tidak percaya sama sekali.

Hah? Itu benar-benar dia! Ekspresi menyebalkan itu! “… Apakah kamu gila?” Ahem. Maaf.

Bud kemudian tersenyum dan memiliki pandangan licik di wajahnya.

Saya mendengar Anda akan pergi ke pangkalan Kerajaan Endable? “… Bahkan Anda pernah mendengar tentang itu?” Tentu saja! Saya menghubungi Yang Mulia. Saya tidak bisa berbicara dengan Anda sebelumnya.

Bud berhenti berbicara sejenak sebelum wajahnya perlahan menegang dan dia mundur beberapa langkah. Cale kemudian melihat pemandangan di belakang bahu Bud melalui perangkat komunikasi video.

“…Kamu!”

Wajah Cale menegang.

“Hai kawan! Tempat itu berbahaya! ”

Raon berteriak kaget sementara Cale menutup mulut dan menutup matanya sejenak sebelum membukanya kembali. Dia kemudian mulai berbicara.

“… Apakah kamu pergi untuk menemukan mayat?”

Bud dengan tenang menganggukkan kepalanya.

Iya. Saya tidak bisa membiarkan tubuh teman saya tinggal di tempat yang dingin dan berbahaya ini.

Gunung bersalju di bagian utara benua Timur. Babak berada di tempat di mana hampir seluruh Brigade Ranger mungkin terbunuh dan tempat kelompok Cale dan Bud nyaris tidak berhasil melarikan diri. Mereka bisa melihat tentara bayaran mencari gunung di atas bahu Bud. .

Baik Cale dan Bud terdiam sesaat. Hati Cale kemudian mulai miring. Tentu saja Bud Bud.

Mulutnya perlahan membuka lagi.

“… Pasti sulit.”

Advertisements

Ada yang aneh.

Cale dan Bud. Keduanya tersentak pada komentar satu sama lain dan saling memandang.

“Hmm?”

Hah?

Cale tersentak sebelum langsung bertanya.

“Apa yang aneh?”

Bud memandang sekeliling gunung seolah-olah sulit untuk dijelaskan sebelum menghela nafas dan mulai berbicara.

Tidak ada mayat. “Apa?”

Cale benar-benar terkejut saat ini ketika dia bertanya.

“Tidak ada mayat?”

Bagaimana mungkin? Bagaimana seseorang bisa mendekati 1.000 mayat? Bajingan yang melarikan diri dari longsoran salju berhasil memindahkan semua tubuh itu hanya dalam satu atau dua hari?

Cale tiba-tiba berpikir dan bertanya.

“Apakah tubuh musuh juga pergi?”

Tidak.

Bud menggelengkan kepalanya.

Angka-angka tidak cocok. Tidak ada cukup mayat. Lebih dari setengahnya.

Lebih dari setengah mayat hilang.

Kami menemukan kurang dari setengah mayat.

Bud tampak pahit tetapi matanya penuh kesedihan dan kemarahan. Pada saat yang sama, ada harapan juga.

‘Berharap?’

Itu terjadi ketika Cale menemukan bahwa emosi itu aneh.

Ada satu jenis mayat yang hilang yang dijelaskan Pan.

Advertisements

Pan Pan. Dia adalah Ranger yang menjabat sebagai pemimpin Brigade Ranger yang beranggotakan 1.001 orang.

“Cepat dan beri tahu aku.”

Cale mendesak Bud yang tampaknya ragu-ragu untuk berbicara. Bud mengambil napas dalam-dalam sebelum merespons.

Selain itu, beberapa Rangers yang Anda simpan dengan informasi Pan semuanya hilang satu jenis cedera.

Bud terus berbicara.

Ingatan Pan cukup baik, jadi kami dapat menemukan mayat dengan cepat. Namun, kami menemukan bahwa ada kesalahan dengan memori Pan.

Itu yang terjadi. Seperti yang Bud katakan, akan menjadi kesalahan jika tidak ada tubuh di tempat yang diingat Pan.

Bud sedikit ragu sebelum mulai berbicara lagi.

Anda mengatakan bahwa Anda bekerja dengan bajingan Duke Fredo itu, kan? Katamu dia tertarik padamu.

Ketika Bud tiba-tiba menyebut Duke Fredo …

“Mungkin?”

Cale secara tidak sadar mulai berbicara.

“Pan dengan jelas memberi tahu saya tentang hal itu.”

Dia ingat sesuatu yang dikatakan Rat Pan.

‘Tampaknya ada seorang Vampir! Saya menemukan mayat salah satu anggota brigade kami dan tidak ada darah yang tersisa di mayat itu. “

Pan juga sangat marah ketika pertama kali mereka melihat Duke Fredo.

‘A, omong kosong apa! Anda adalah pemimpin para bajingan yang menyedot darah anggota brigade kami kering ……! ‘

Cale menatap mata Bud melalui layar.

“Tidak ada mayat yang darahnya dihisap?”

Advertisements

Iya. Tidak ada orang yang terluka juga.

Choi Han yang diam-diam mendengarkan sambil melihat ke pintu dan cermin melihat ke arah perangkat komunikasi video dengan kaget. Cale mulai bergumam pada saat itu.

“… Kamu pikir, bukannya Pan yang salah, bahwa itu ada hubungannya dengan Vampir?”

Dia melihat ke arah cermin yang merupakan jalan rahasia. Duke Fredo ada di kamar dua pintu di bawah.

‘Apa yang sedang terjadi?’

Cale mulai mengingat pertempuran dari beberapa hari yang lalu.

“Apakah Pan ingat salah?”

Itu tidak mungkin. Sisa mayat di mana dia mengatakan bahwa mereka akan berada.

Dia mendengar suara cemas Bud pada saat itu.

Hei. Apakah Anda menemukan Illusionist? “Ah!”

Cale tanpa sadar melompat dari kursinya.

Pegunungan bersalju utara. Musuh yang menyerang mereka di lokasi itu. Mereka telah menemukan musuh yang telah menyerang, tetapi mereka tidak menemukan satu hal pun.

The Illusionist. Siapa itu?

Bud mulai berbisik.

… Cale, bagaimana jika Pan melihat anggota brigade yang mengeringkan darah mereka adalah ilusi?

Cale tiba-tiba teringat sesuatu pada saat itu. Vampir dikatakan berspesialisasi dalam kamuflase dan melarikan diri.

Lalu apa spesialisasi pemimpin mereka?

“Apakah Fredo Ilusionis?”

Atau…

“Apakah ada Illusionist yang terpisah?”

Lalu siapa yang bisa menjadi Ilusionis? Cale tiba-tiba memikirkan orang lain yang bekerja dengan Fredo tetapi bukan seorang Vampir.

“… Wakil Kepala Pendeta?”

‘Siapa lagi yang bisa menjadi Ilusionis? Siapa gerangan Ilusionis itu? ‘

Pikiran Cale dengan cepat mulai bergerak. Cale memikirkan tentang siapa Illusionist di samping sebelum perlahan mengingat semua yang telah terjadi.

Cale tidak banyak bercerita kepada Fredo karena dia tidak bisa mempercayainya. Demikian pula, Fredo melakukan hal yang sama karena dia juga tidak bisa mempercayai Cale. Namun, Fredo muncul di depan Cale dan meminta untuk membuat kesepakatan atau menandatangani kontrak tanpa ragu-ragu. .

Apa yang membuatnya melakukan itu?

“… Ada sesuatu.”

Ada sesuatu yang dia percayai, sesuatu yang bisa dia tawarkan sebagai syarat. Itulah sebabnya dia bertindak begitu terburu-buru dan percaya diri.

‘Misalnya, anggota Ranger Brigade yang ia sembunyikan secara sembunyi-sembunyi.’

Cale tanpa sadar mulai tersenyum.

“Oh, betapa menariknya.”

Duke Fredo.Dia benar-benar bukan seseorang yang dipandang remeh.

“Hei. Tunas. Tutup telepon sebentar. “

… Aku menyerahkannya padamu.

Perangkat komunikasi video dimatikan dan Cale mulai berbicara dengan Choi Han.

“Buka cermin.”

Dia perlu bertemu dengan Duke Fredo lagi.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

Trash of the Count’s Family

Trash of the Count’s Family

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih