close

Chapter 1246 – The Era of the Totem Beasts

Bab 1246: Era Totem Beasts

Penerjemah: Exodus Tales Editor: Exodus Tales

Diterjemahkan oleh XephiZ

Diedit oleh Aelryinth

“Apakah kamu benar-benar berpikir bahwa harta pusaka tidak berharga? Mereka semua sangat berharga. Mereka sebagian besar adalah beberapa peralatan sihir tua yang disumbangkan Super Mages ke sekolah kami untuk menyatakan terima kasih sebagai alumni, ”kata Dean Xiao.

“Serius !?” Mo Fan berseru.

The Dark Noble Mantle yang dia terima adalah sumbangan dari Essendale, Shadow Mage terkuat. Meskipun pria itu sangat dikutuk oleh dunia sehingga peti matinya hampir meledak, itu tidak menghentikan Dark Noble Mantle-nya meninggalkan tanda untuk generasi yang akan datang.

Banyak orang masih tidak tahu bahwa Mo Fan memiliki Dark Noble Mantle. Itu adalah peralatan termahal yang dimiliki Mo Fan, selain dari Black Snake Armor. Itu sempurna untuk menyelinap, melarikan diri, dan menyergap targetnya!

Mo Fan mengikuti Dean Xiao ke Menara Tiga Langkah. Dia sedikit bingung. Dia tidak bisa tidak bertanya-tanya … apakah Dean Xiao benar-benar berpikir untuk menawarkannya kesempatan untuk berkultivasi di Menara Tiga Langkah selama satu atau setengah tahun sebagai hadiah?

Mo Fan telah meluangkan waktu berkultivasi di Gunung Berkat di Yunani. Itu jauh lebih efisien daripada berkultivasi di Three Step Tower. Menara Tiga Langkah tidak terlalu banyak membantu dengan kultivasinya saat ini, karena itu lebih efektif untuk Elemen di bawah Level Mahir. Itu hanya akan berguna setelah dia membangkitkan elemen ketujuh dan kedelapan! Dia masih akan mendapat banyak manfaat dari berkultivasi di Menara Tiga Langkah sebelum dua Elemen baru mencapai Tingkat Mahir, namun!

“Ikut aku,” Dean Xiao memimpin Mo Fan ke Menara Tiga Langkah.

Yang paling menarik, Dean Xiao tidak membawa Mo Fan ke koridor budidaya. Ada jalan lain yang belum pernah dilihat Mo Fan sebelumnya, menuju ke tempat yang berbeda.

Mereka melewati pintu berat yang dilindungi sihir. Mo Fan menemukan dirinya di sebuah ruangan dengan banyak rak buku dan lemari penuh dengan artefak kuno. Itu seperti sebuah museum, tetapi entah bagaimana lebih bermartabat. Bahkan ada tekanan yang mendesak mereka untuk bernapas lebih lambat dan lebih ringan. Hal-hal yang ditampilkan memiliki aura tertentu kepada mereka …

“Lihatlah semua harta ini!” Mo Fan tercengang. Dia tidak pernah berpikir Institut Mutiara akan memiliki tempat seperti ini.

Peralatan Tingkat Tinggi biasanya disebut sebagai Peralatan Tingkat Jiwa. Peralatan ini akan memiliki emosi, karakter bawaan, kekuatan, dan integritas mereka sendiri, seperti makhluk hidup. Itu juga sebabnya Mo Fan tanpa sadar menahan napas begitu dia menginjakkan kaki ke ruangan!

“Profesor Shi, saya telah membawa seorang siswa ke sini untuk mengambil hadiahnya. Ini adalah Mo Fan, yang memenangkan World College Tournament. Dia baru saja lulus, ”Dean Xiao berjalan ke kursi kosong.

Mo Fan tertegun. Mengapa Dean Xiao berbicara di kursi?

Namun, ketika Mo Fan melihat lebih dekat, dia menyadari bahwa seseorang sebenarnya bersandar di kursi. Bayangan itu telah menghalangi penglihatannya. Pria itu seperti hantu transparan di bayangan. Mo Fan terkejut.

Mo Fan memiliki Elemen Bayangan juga, namun itu secara signifikan lebih lemah daripada orang tua itu. Dia bahkan tidak bisa mendeteksi keberadaan lelaki tua itu dalam jarak sedekat itu. Yang paling penting, pria itu sama sekali tidak menggunakan sihirnya. Itu hanya efek alami setelah Elemen Bayangannya mencapai tingkat tertentu.

“Oh, aku pernah bertemu anak itu sebelumnya.” Profesor itu bersandar dan mengayunkan kursi sedikit.

Mo Fan mendekat dan menyadari bahwa lelaki tua itu memang terlihat akrab. Namun, dia tidak bisa mengingat di mana dia bertemu orang tua itu sebelumnya.

“Di kereta yang kamu pakai ketika kamu meninggalkan Bo City, kamu bertanya padaku apakah ada cara khusus kamu bisa masuk ke Pearl Institute. Sudah kubilang tidak ada, ”profesor mengingatkannya.

Mo Fan akhirnya ingat. Di kereta ia, Xinxia, ​​dan ayahnya naik ke Xiamen, mereka mengobrol singkat dengan seorang profesor tua yang keras kepala yang mereka temui.

“Jadi, ini kamu! Betapa pentingnya kita … “Mo Fan berseru.

“Nasib pantatku! Saya sudah memberi tahu Anda bahwa saya adalah seorang profesor di Institut Mutiara, tetapi apakah Anda repot-repot datang dan mengunjungi saya, meskipun sudah lama berada di sekolah? ” bentak pria tua itu.

“Aku pikir kamu pembohong, HAHAHA!” Mo Fan tertawa terbahak-bahak.

“Aku tidak akan rewel tentang itu, mengingat hal-hal yang telah kau lakukan untuk sekolah.” Profesor tua itu juga tersenyum.

“Aku akan membawanya kemari,” kata Dean Xiao kepada profesor tua itu.

“Ya, jangan ragu untuk melakukan itu.” Profesor tua itu tidak berbicara lebih jauh. Dia memiliki sikap lesu.

——

Mo Fan mengikuti Dean Xiao di sekitar ruangan. Dia berbalik dan melihat sekilas pada profesor tua itu, dan menemukan bahwa lelaki tua itu menghilang ke udara lagi.

Advertisements

Dean Xiao memimpin Mo Fan lebih dalam ke dalam ruangan. Mereka segera mencapai kabinet yang diisi dengan Peralatan Deathstrike.

Dean Xiao berpikir untuk mendapatkan Mo Fan item Deathstrike, karena mereka biasanya lebih mahal. Mo Fan masih tidak memiliki item Deathstrike.

“Dean, lupakan Peralatan Deathstrike, aku sudah terlalu banyak bergerak menyerang,” Mo Fan mengatakan kepadanya.

“Kamu benar, lalu apa yang kamu cari?” Dean Xiao bertanya.

“Beberapa peralatan defensif. Pertahanan saya kurang, “kata Mo Fan.

Dean Xiao mengangguk. Dia membawa Mo Fan ke bagian di mana Peralatan defensif ditempatkan. Faktanya, tidak ada banyak peralatan sihir. Setiap Peralatan sihir memiliki tampilan sendiri, dengan deskripsi panjang tentang pengetahuannya.

“Tunggu di sini, aku akan melihat catatannya. Sudah lama sejak saya terakhir datang ke sini, “kata Dean Xiao.

“Baik.” Mo Fan melanjutkan untuk melihat-lihat sendiri.

Dia segera menemukan bulu cerah ditempatkan di dalam lemari kaca. Itu hanya bulu tunggal, tapi itu sebesar kipas. Dia bahkan bisa melihat garis di atasnya.

Entah bagaimana, Mo Fan merasa pola garis itu familier!

Dia segera mengingat pola yang dia lihat di gubuk kecil di pulau berbentuk hati di Danau Barat, dan garis-garis pada genta kayu Zhao Manyan …

“Profesor Timo … oh, Profesor Shi, bulu apa ini?” Kata Mo Fan ke kursi di belakangnya.

1Profesor Shi perlahan muncul. Dia berkata tanpa melihat bulu itu, “Satu-satunya bukti yang membuktikan bahwa ada makhluk yang kuat pernah ada di dunia ini.”

“Makhluk apa?” Mo Fan bertanya.

“Menurutmu apa makhluk terkuat di negara kita lebih dari lima ribu tahun yang lalu?” Profesor Shi bertanya.

Advertisements

“Wanita,” sembur Mo Fan. Dia dengan cepat meluruskan wajahnya ketika dia melihat ekspresi tidak senang di wajah Profesor Shi, “Aku yakin itu binatang buas totem?”

“Tidak buruk! Banyak Penyihir tua masih tidak tahu apa itu binatang totem, ”kata Profesor Shi.

“Jangan bilang itu bulu binatang totem?” Mo Fan melirik bulu itu dan mencoba membayangkan seperti apa makhluk itu.

Jika satu bulu sudah sebesar ini, seperti apa makhluk yang sebenarnya?

“Berapa banyak yang kamu ketahui tentang binatang totem?” Profesor Shi bertanya.

“Sedikit. Saya hanya akrab dengan Black Totem Snake, “kata Mo Fan.

“Manusia berada di bawah rantai makanan pada masa-masa awal. Saat itu, tidak ada Penyihir. Satu-satunya alasan kami tidak punah adalah karena kami menyembah Totem Beasts. Setiap suku primitif menyembah Totem Beast mereka sendiri, dan sebagai balasannya, Totem Beasts memberi manusia yang rentan lingkungan yang aman. Mereka adalah banyak Totem Beast pada masa itu: Dewa Elang, Dewa Hiu, Dewa Ular, Dewa Serigala … berbagai suku dilindungi oleh Totem Beast yang berbeda, ”Profesor Shi menjelaskan.

Buku teks sejarah tidak menyebutkan apa pun tentang masa lalu. Mereka bahkan tidak menyebutkan kata Totem Beasts.

“Mengapa buku teks tidak menyebutkan apa pun tentang Totem Beasts?” Mo Fan bertanya, bingung.

“Manusia menjadi semakin kuat sekarang dengan bantuan sihir. Siapa yang mau mengakui bahwa mereka pernah diperintah oleh Totem Beasts seperti budak, meskipun Totem Beasts selalu ramah kepada kita? ” Profesor Shi berkata.

“Baik,” Mo Fan mengerti.

Manusia telah melalui tiga era. Era pertama adalah Era Totem Beasts.

Tidak ada kota, manusia hidup di alam liar seperti makhluk iblis. Manusia harus bergantung pada perlindungan Totem Beasts yang kuat agar tidak berakhir sebagai makanan. Seekor Totem Beast melindungi suku manusia. Totem Beasts juga merupakan simbol suku manusia. Manusia lemah dan picik selama era itu!

Era kedua adalah ketika sihir pertama kali muncul. Manusia mulai Elemen Kebangkitan dan menjadi Penyihir. Mereka perlahan berpisah dengan Totem Beasts dan mengatur wilayah mereka sendiri.

Era ketiga adalah ketika sihir menjadi makmur. Manusia mulai memiliki banyak Elemen berbeda dan membangun kota di bawah perlindungan penghalang sihir yang bahkan sulit dihancurkan oleh makhluk iblis. Manusia mulai hidup di kota-kota dan mendirikan zona aman, perlahan-lahan memperluas wilayah mereka sambil bersaing melawan makhluk iblis. Meskipun manusia masih lemah dibandingkan dengan makhluk iblis dengan jumlah yang luar biasa, mereka tidak lagi hidup dengan gaya seperti di masa lalu.

Advertisements

Setiap buku pelajaran di sekolah hanya mencatat sejarah sejak Kebangkitan sihir. Mereka tidak pernah menyebutkan tentang era di mana tidak ada Penyihir, mereka juga tidak menyebutkan Totem Beasts.

“Mengapa Totem Beasts menghilang? Bukankah Anda mengatakan banyak dari mereka? Apakah makhluk iblis itu membunuh mereka semua? ” Mo Fan bertanya.

Satunya Totem Beast yang tersisa di negara itu adalah Black Totem Snake. Itu terlalu banyak perbedaan dibandingkan dengan era di mana setiap suku dilindungi oleh Totem Beast. Apakah Totem Beasts begitu kuat sehingga makhluk iblis tidak berani memprovokasi? Mengapa begitu banyak dari mereka menghilang?

“Aku pikir begitu. Makhluk iblis selalu tidak bersahabat dengan Totem Beasts. Namun, Totem Beast dilahirkan untuk berperang, namun musuh alami mereka bukanlah makhluk iblis … “kata Profesor Shi. Dia tidak melanjutkan.

Mo Fan merasa diam juga.

Mungkin alasan bahwa manusia tidak mau menyebutkan Totem Beasts bukan hanya karena mereka merasa dihina.

“Tidak ada yang tahu apa yang sebenarnya terjadi, karena sudah begitu lama …” kata Profesor Shi.

Profesor Shi tidak melanjutkan topik itu. Mo Fan menundukkan kepalanya dan membaca deskripsi pada bulu sebagai gantinya.

Uraiannya sangat panjang, tetapi kebanyakan hanya spekulasi. Bahkan orang yang menulisnya menekankan bahwa dia hanya bisa berspekulasi tentang Totem Beast karena kurangnya bukti.

Mo Fan membaca sampai akhir dan memperhatikan nama yang tidak asing di bagian bawah.

“Jiang Shaoguan?” Mo Fan membacakan namanya.

“Anak yang baik yang sangat menyukai Totem Beasts. Sayangnya, dia tidak pernah kembali setelah dia menemukan reruntuhan Totem Beast yang kuat, ”kata Profesor Shi.

Mo Fan telah mendengar nama itu dari Jiang Shaoxu!

Dia pergi ke padang pasir untuk mencari petunjuk keberadaan kakaknya. Mo Fan tidak mengira bahwa saudara laki-laki Jiang Shaoxu telah menemukan bulu Totem Beast. Itu adalah penemuan yang luar biasa!

Tanpa orang-orang yang menjelajahi reruntuhan kuno, manusia pada akhirnya akan melupakan Totem Beasts!

Advertisements

Sejarah tidak pernah menjadi sesuatu yang membuat malu, atau bekas luka yang orang tidak mau ungkapkan. Sebenarnya itu adalah pengingat bagaimana manusia telah bergerak maju!

Tidak ada spesies yang tidak bisa punah di dunia. Bahkan Totem Beast yang dilahirkan untuk berperang telah menjadi bagian dari sejarah …

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id
Advertisement

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

forgot password ?

Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih