close

Chapter 1160 – Flexible

Bab 1160: Fleksibel

Penerjemah: Editor Terjemahan EndlessFantasy: Terjemahan EndlessFantasy

Tiba-tiba, suara melolong yang keras bergema dan langsung memenuhi telinga mereka seperti ombak yang mengamuk.

Ekspresi Chu Li sedikit berubah saat dia berteriak, “Ayo cepat dan pergi!”

Dia meraih Sun Yucheng dan berlari pergi.

Penatua Su dan Penatua Ren tahu bahwa situasinya berubah buruk, jadi mereka mengabaikan cedera mereka dan mengikuti di belakang Chu Li dan sang pangeran.

Sementara itu, Liang Yinge dan dua pria tua lainnya juga pergi.

Pada saat empat siluet muncul, Chu Li dan yang lainnya sudah menghilang dari tempat kejadian. Satu-satunya hal yang tertinggal adalah jejak pertempuran mereka sebelumnya.

Empat lelaki tua mengamati tanda pertempuran di tanah dengan mata menusuk dan menghembuskan napas tajam ketika mereka membungkuk dan memeriksa tanda itu dengan hati-hati. Seorang lelaki tua gemuk meletakkan telapak tangannya di atas telapak tangan di tanah, yang telah ditinggalkan oleh Liang Yinge.

Sementara itu, seorang lelaki tua kurus berjalan ke tempat lain untuk memeriksa tanda yang ditinggalkan oleh pisau terbang Chu Li.

Chu Li memiliki kebiasaan mengumpulkan pisau terbangnya setiap kali dia menggunakannya terlepas dari apakah pisau berhasil mencapai targetnya atau tidak. Karena itu, lelaki tua kurus itu hanya memperhatikan tanda mata pisau ketika dia pergi ke tempat itu dan tidak dapat menemukan pisau terbang. Dia menatap lubang yang dalam ini di tanah dengan tampilan bijaksana.

Kemudian, dia pergi untuk mengamati pohon-pohon di sekitar mereka satu demi satu dan menemukan lebih banyak tanda pisau.

Ekspresi muram muncul di wajahnya ketika pria tua kurus itu menoleh ke tiga temannya dan berkata, “The Light Blade!”

“Itu seseorang dari Gereja Cahaya Suci?” Mereka bertiga datang ke tempat dia.

Lelaki tua kurus itu menunjuk tanda pisau di batang pohon dan berkata dengan muram, “Ini bukan bilah sungguhan melainkan bilah yang terbentuk dari energi dalam, jadi orang ini harus memiliki tingkat kultivasi yang sangat mendalam. Lebih penting lagi, orang ini juga telah mencapai tingkat yang sangat tinggi dalam budidaya Blade Cahaya mereka. Ini pasti bukan sosok biasa. “

“Blade Cahaya ini tampaknya sangat kuat. Mungkinkah Sun Mingyue datang ke sini secara pribadi? ”

“Sun Mingyue tidak akan datang ke Dinasti Fu dengan mudah.”

“Siapa lagi yang bisa melakukannya?”

“Aku mendengar itu selain dari Sun Mingyue, ada pemuda lain dari Gereja Suci Cahaya yang telah mencapai tingkat yang sangat tinggi dalam budidaya Blade Cahaya-nya. Tidak ada yang bisa dibandingkan dengan keahliannya, ”kata seorang pria berwajah persegi dengan cemberut. “Saya pikir dia bernama Zhao Dahe.”

“Zhao Dahe … Saya pernah mendengar tentang dia. Dia adalah sosok yang tangguh yang baru-baru ini muncul di Gereja Suci Cahaya dan dikatakan jenius di antara para genius. ”

“Tingkat kultivasi orang lain juga cukup tinggi,” kata pria tua gemuk itu. ” Saya kira orang ini adalah Liang Yinge saat itu. Dia menjadi lebih berani sekarang! “

“Dia telah mencapai tingkat kultivasi yang tinggi dan mendalam pada usia yang sangat muda, jadi tidak bisa dihindari bahwa dia akan lebih berani dalam caranya menangani masalah,” gumam seorang lelaki tua lainnya. “Sepertinya Liang Yinge dan Zhao Dahe telah bertarung di sini. Itu pasti pertarungan yang sengit. ”

“Haruskah kita terus mengejar mereka?” salah satu dari mereka bertanya.

“Tentu saja, kita harus!” Lelaki tua yang gemuk itu secara mengejutkan bertekad ketika dia menjawab, “Jika kita tidak memberi mereka pelajaran, mereka mungkin melihat Dinasti Fu lemah dan tidak berguna. Akan lebih baik jika kita bisa membunuh mereka semua! ”

“Menilai dari tingkat kultivasi mereka, tidak akan mudah untuk membunuh mereka,” kata salah satu pria tua itu sambil menggelengkan kepalanya saat dia menurunkan pandangannya untuk memeriksa tanda di tanah. “Bahkan jika kita berempat melancarkan serangan bersama pada salah satu dari mereka, kita mungkin tidak bisa membunuh mereka!”

“Memang. Orang muda biasanya lebih dipenuhi dengan semangat. Mereka bisa sangat sulit ditangani jika mereka dipaksa untuk bertarung dengan putus asa. ”

“Kalau begitu, haruskah kita membiarkan mereka pergi saja?”

“Mari kita lupakan tentang Liang Yinge dan berurusan dengan Zhao Dahe terlebih dahulu.”

“Kenapa tidak berurusan dengan Liang Yinge dulu?”

“Pasti akan ada beberapa master seni bela diri dari Paviliun Misterius yang menemani Liang Yinge,” pria tua montok itu menjawab. “Orang yang telah berteriak sebelumnya haruslah seseorang dari sisi Zhao Dahe. Mungkin karena mereka berada dalam posisi yang tidak menguntungkan sehingga mereka berteriak seperti itu. Karena itulah kemungkinan besar Zhao Dahe dan orang-orangnya memiliki kemampuan yang lebih lemah. Bahkan, mereka mungkin sudah menderita beberapa kerugian, jadi akan jauh lebih mudah bagi kita untuk mengalahkan mereka. Adapun Liang Yinge, kita bisa mengumpulkan beberapa master seni bela diri untuk memberinya pelajaran setelah kita merawat Zhao Dahe. “

Advertisements

“Masuk akal!”

Setelah melakukan perjalanan dengan kecepatan tinggi lebih dari tiga puluh mil, Penatua Su dan Penatua Ren tidak bisa bertahan dalam perjalanan mereka lagi. Luka mereka semakin memburuk, jadi mereka perlu duduk dan menyalurkan untuk memulihkan diri. Jika tidak, mereka mungkin berisiko kehilangan nyawa mereka.

Keduanya berhenti di hutan pinus, menemukan tempat terbuka, dan segera duduk bersila untuk menyalurkan tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Chu Li mengerutkan kening dan bergumam, “Energi telapak tangan ini dari Liang Yinge tampaknya agak aneh.”

Sun Yucheng menjawab, “Orang itu telah membudidayakan Sembilan Pohon Kelapa!”

Setelah mengalami betapa kuatnya Liang Yinge, Sun Yucheng akhirnya menyadari bahwa master paviliun ini memiliki reputasi yang benar-benar layak. Orang bisa dengan mudah mengatakan betapa destruktifnya Sembilan Kills Palm adalah dengan melihat Penatua Su dan Penatua Ren pada saat itu. Tidak ada obat roh yang bisa mengatasi kekuatan hebat teknik telapak tangan ini.

“The Nine Kills Palm …” Chu Li merenung sejenak sebelum menggelengkan kepalanya.

Dia belum pernah mendengar tentang Sembilan Kelapa Sawit sebelumnya. Liang Yinge memang sosok yang misterius. Mungkin itu karena statusnya sebagai ahli paviliun dari Paviliun Misterius sehingga dia mampu menjaga dirinya sangat tersembunyi. Kebanyakan orang hanya mendengar nama Liang Yinge, dan sangat sedikit orang yang pernah melihatnya sebelumnya. Lagipula, dia biasanya yang merancang strategi di balik layar.

Dari apa yang Chu Li tahu, Sembilan Palm Pembunuh ini sangat kuat dan sombong, sedemikian rupa sehingga Penatua Su dan Penatua Ren tidak dapat menyingkirkan energi telapak tangan, yang terus menyerang mereka dari dalam tubuh mereka dari waktu ke waktu. Hidup mereka akan berada dalam bahaya besar jika situasinya tetap sama.

“Penatua Su, Penatua Ren, saya akan bantu Anda,” kata Chu Li dan duduk di belakang Penatua Su sebelum menyalurkan dan meletakkan telapak tangannya di punggung penatua.

Penatua Su tidak menjawab karena dia menghadapi saat kritis pada saat itu. Energi Sembilan Kills Palm hampir menembus meridian hatinya. Dia akan kehilangan nyawanya jika dia gagal menghentikannya.

Namun, energi Sembilan Kills Palm ini halus dan kuat; dan terasa seperti jarum karena terus bergerak maju. Energi batinnya terasa seperti mengalirkan air ke sana dan gagal menghentikan jarum ini untuk bergerak maju, sehingga Penatua Su hanya bisa duduk di sana tanpa daya sementara energi telapak tangan ini akan menembus meridian jantungnya.

Tiba-tiba, kekuatan aneh melonjak dan sepertinya membelokkan energi Sembilan Kills Palm ke arah yang berbeda. Kekuatan ini seperti pusaran air saat mengaduk dan memutar energi Sembilan Pembunuhan Palm di sekitarnya.

Kekuatan aneh ini membawa energi Sembilan Kills Palm pergi dan meninggalkan tubuhnya; Penatua Su merasa dirinya santai secara instan. Kemudian, ketika dia menghela napas lega dan perlahan membuka matanya, dia melihat Penatua Ren membuka matanya dan melepaskan napas panjang pada saat yang sama.

Chu Li menarik telapak tangannya dan berseru, “Liang Yinge memang mengesankan!”

“Bagaimana perasaan kalian?” Sun Yucheng bertanya dengan cemas.

Penatua Su dan Penatua berpaling ke Chu Li dan memberinya hormat.

Chu Li menggelengkan kepalanya dan berkata, “Tetua, kamu harus cepat dan memulihkan kekuatanmu. Kita harus bergegas dengan perjalanan kita. ”

Sun Yucheng bertanya, “Liang Yinge masih berani mengejar kita?”

“Bahkan jika Liang Yinge tidak berani melakukannya, orang lain dari Dinasti Fu tidak akan membiarkan kita pergi dengan mudah,” jawab Chu Li.

Advertisements

“Kalau begitu, kita harus bergegas dan pergi,” kata Sun Yucheng cemas.

Penatua Su dan Penatua Ren berdiri. “Kalau begitu, ayo pergi!”

“Huh, kamu pikir kemana kamu pergi!” Keempat orang tua dari sebelumnya tertawa dingin ketika mereka meluncur dengan mudah seperti seberkas petir melintasi langit malam sebelum muncul di depan Chu Li dan yang lainnya.

Pria tua gemuk dan berwajah bulat itu bertanya dengan muram, “Kamu adalah Zhao Dahe, bukan?”

Tatapannya dingin dan menusuk sementara dia memancarkan aura yang mengesankan dan menakutkan.

Ekspresi kosong muncul di wajah Chu Li. “Siapa Zhao Dahe?”

Dia akan berada dalam kesulitan tanpa akhir jika dia mengakui identitasnya, jadi Chu Li harus bermain bodoh.

“Hah, betapa menariknya!” Lelaki tua yang gemuk itu tertawa mengejek. “Kau bahkan tidak berani memberi tahu kami namamu. Kamu benar-benar membuat malu Gereja Cahaya Suci. ”

Chu Li bertanya dengan dingin, “Apa yang kalian inginkan?”

Dia tidak peduli apakah dia mempermalukan Gereja Cahaya atau tidak. Sebaliknya, Chu Li tahu bahwa dia akan menjadi orang yang harus disalahkan jika Dinasti Fu akhirnya menekan Gereja Suci Cahaya karena dia mengakui identitasnya sebagai murid mereka.

Dengan demikian, Chu Li telah menanggapi karena kepentingan pribadi, meskipun yang lain mungkin berpikir bahwa ia berusaha untuk melindungi dan setia kepada Gereja Cahaya Suci.

Pria tua gemuk itu bergumam, “Kamu datang ke Dinasti Fu dan menyebabkan begitu banyak masalah, jadi tentu saja, kami harus mengajarimu pelajaran dan membuatmu menyadari betapa kuatnya kami.”

Sun Yucheng mengerutkan kening dan menatap lelaki tua itu dan mengejek. “Aku pangeran keduabelas Li Dinasti, Sun Yucheng. Awalnya, kami hanya melewati Dinasti Fu, tetapi Paviliun Misterius Dinasti Zheng muncul dan mencoba membunuh kami, jadi Liang Yinge yang menyebabkan masalah, bukan kami! ”

Hartanya yang langka sudah kehilangan kekuatannya, dan dia tidak ingin menjadi musuh dengan Dinasti Fu. Karena itu, Sun Yucheng harus membuat dirinya tampak lebih menyedihkan.

“Pangeran Cheng!” Penatua Su mengerutkan kening dalam ketidaksetujuan.

“Kamu adalah pangeran ke dua belas?” Pria tua berwajah bulat itu menatap Sun Yucheng dengan cemberut.

Sun Yucheng mengangkat tangannya untuk mengungkapkan cincin giok putihnya.

Pria tua berwajah bulat itu meliriknya dengan tatapan menusuk dan kemudian berbalik ke arah Chu Li dengan tatapan serius. “Kalau begitu, sepertinya kami salah menuduhmu!”

“Awalnya, saya datang ke Dinasti Fu untuk memperluas pengalaman dan pengetahuan saya. Saya tidak pernah menyangka Liang Yinge akan mencoba membunuh saya! ” Sun Yucheng mendengus. “Dia pasti sudah gila!”

“Hmm, baiklah kalau begitu. Kamu boleh pergi sekarang, ”jawab lelaki tua berwajah bulat itu dengan anggukan. “Kalian sebaiknya tidak menimbulkan masalah di Dinasti Fu. Kalau tidak, jangan salahkan kami karena kejam! “

Advertisements

“Tentu saja!” Sun Yucheng tersenyum.

Chu Li mulai memegang pangeran keduabelas ini dengan harga yang lebih tinggi. Memang, sangat sulit untuk datang oleh seorang pemuda seperti Sun Yucheng yang bisa tunduk atau berdiri tegak sesuai dengan situasi yang diperlukan.

Jika Anda menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

White-Robed Chief Bahasa Indonesia

White-Robed Chief Bahasa Indonesia

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih