close

Chapter 837 – Settled

Bab 837: Mantap

Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

“Apa masalahnya? Sang dewi memiliki kemampuan untuk membersihkan usus Anda. Jika ada orang yang mengalami konstipasi di masa depan, mereka harus pergi dan mengekspresikan cinta mereka dari jarak dekat. Masalah mereka akan segera diselesaikan! “

“Mulutmu busuk! Itu salah mereka sendiri. Sudah banyak orang yang mengaku pada dewi. Kenapa hanya mereka yang mengotori celananya? ”

“Itu benar, mereka tidak dalam kondisi pikiran yang baik. Itu tidak ada hubungannya dengan sang dewi! ”

“Dewi ini tidak bisa dijangkau oleh orang normal!”

“Benar begitu? Mari kita amati tiga menit kesunyian untuk mereka berdua. “

“Ah, apa nama keduanya? Saya ingin mengenal mereka! “

“Anda hanya mencoba menaburkan garam pada luka orang lain. Apakah Anda mencari berkelahi? “

“Bagaimana kamu bisa mengambilnya seperti itu?”

“Kawan, aku tahu apa yang kalian pikirkan. Tunggu saja, kalian akan diminta untuk berbicara besok! ”

Pada sore hari, Su Xiaoxue merasa bahwa beberapa teman sekelasnya menatapnya dengan aneh.

“Apa masalahnya?”

“Apakah kamu belum tahu tentang itu?” teman baiknya bertanya dengan heran.

“Aku tidak tahu. Apa yang telah terjadi?”

“Kamu sangat terkenal sekarang,” kata temannya. “Lihatlah forum online sekolah kami. Semua orang membicarakan Anda. “

Setelah kelas, Su Xiaoxue pergi untuk melihatnya. Baru pada saat itulah dia mengerti mengapa semua orang memandangnya dengan cara yang aneh.

Ini semua salah Pak! Mulut kecilnya cemberut.

“Lihat? Dewi itu tidak bahagia. “

“Saya akan meminta seorang teman untuk menghapus posting itu nanti.”

“Ya, itu akan berhasil.”

Pada saat jam makan siang, pos dengan tingkat klik yang sangat tinggi secara ajaib menghilang.

Tampaknya itu adalah akhir dari masalah ini.

Wang Yao menyeduh beberapa obat dan menemani Xiaoxue ke kelas. Kali ini, tidak ada yang berani datang untuk menemukan masalah lagi.

“Aku akan kembali besok.”

“Begitu cepat?”

“Ya, saya ingin memberi tahu orang tua Anda tentang kami,” kata Wang Yao.

“Baik.” Hati Su Xiaoxue terasa hangat dan bahagia.

Wang Yao telah mengambil inisiatif untuk secara resmi memberi tahu orangtuanya tentang urusan mereka.

“Bagaimana kalau kita pulang untuk makan malam nanti? Ayah saya juga kembali. “

Advertisements

“BAIK.”

Di malam hari, di kediaman keluarga Su …

Su Xianghua, Song Ruiping, Su Xiaoxue, dan Wang Yao ada di sana. Itu adalah pesta keluarga yang menghangatkan hati.

Setelah makan malam, Wang Yao menempatkan urusannya dan Su Xiaoxue di atas meja dengan kedua tetua. Dia akan menikah dengan Su Xiaoxue. Waktunya ditentukan setelah dia lulus dari universitas. Baik Su Xianghua maupun Song Ruiping tidak memiliki keberatan. Mereka hanya memberi tahu Wang Yao untuk memperlakukan Xiaoxue dengan baik. Persis seperti itu, masalahnya telah ditetapkan.

Fiuh! Setelah meninggalkan rumah keluarga Su, Wang Yao menghela nafas lega. Dia sebenarnya sangat gugup. Dia takut orang tua Su Xiaoxue akan keberatan, tetapi kedua tetua itu sangat masuk akal. Mungkin itu karena mereka pikir kebahagiaan putri mereka adalah hal yang paling penting.

Setelah Wang Yao pergi, Su Xianghua dan Song Ruiping kembali ke kamar mereka.

“Apakah itu diselesaikan begitu saja?” Song Ruiping bertanya.

“Ya, bukankah mereka hanya menyebutkannya? Xiaoxue menyukainya, dan saya pikir Wang Yao ini sangat baik, ”jawab Su Xianghua.

“Baiklah,” kata Song Ruiping.

“Mengapa? Tidakkah mereka terlihat benar bersama? “

“Tidak,” kata Song Ruiping.

Dalam hatinya, dia merasa itu sangat tidak menyenangkan. Pada awalnya, dia berpikir bahwa selama putrinya menyukainya, itu akan baik-baik saja. Ketika tiba saatnya baginya untuk membuat keputusan, dia masih berharap putrinya akan menemukan seseorang dengan latar belakang keluarga yang kompatibel. Terlebih lagi, ketika dia berpikir bahwa putrinya akan menikah dan tinggal di desa pegunungan yang jauhnya ribuan mil darinya, dia tidak merasa begitu puas dengan pernikahan mereka.

“Kamu berbicara dengan tidak tulus. Apakah Anda tidak akan mengatakan yang sebenarnya kepada saya? “

“Sedikit. Apakah Anda pikir jika Xiaoxue menikah dengannya, ia harus mengikutinya kembali ke Haiqu, desa pegunungan kecil itu? ”

“Apa yang salah dengan desa gunung kecil?” Su Xianghua bertanya. “Udara segar, alami, dan sehat. Saya akan pergi dan melihat ketika saya bebas. “

“Baiklah, aku tidak berpikir itu semua sempurna,” kata Song Ruiping. “Selama Xiaoxue mau melakukannya, aku tidak punya masalah dengan itu.”

Advertisements

“Sudah terlambat. Haruskah kita tidur? “

“Iya.”

Setelah Wang Yao tinggal satu malam lagi, ia terbang ke Haiqu keesokan paginya dan kembali ke Kabupaten Lianshan pada sore hari. Ketika dia sampai di rumah, itu sudah waktunya untuk makan malam.

“Kenapa kamu tidak memberitahuku terlebih dahulu ketika kamu kembali?” Zhang Xiuying bertanya. “Aku bisa menyiapkan beberapa hidangan lagi.”

“Aku bukan tamu. Selain itu, saya memiliki hidangan siap pakai, ”kata Wang Yao sambil tersenyum. Ketika dia pergi, dia membawa beberapa koper kecil dengan beberapa set pakaian di dalamnya. Itu adalah cerita yang berbeda ketika dia kembali. Su Xiaoxue memberinya koper besar berisi makanan dan hadiah untuk orang tua Wang Yao.

“Bebek panggang?”

“Ya, Xiaoxue membelinya,” kata Wang Yao. “Dia membeli semuanya di bagasi dan hadiah spesial untuk kalian berdua.”

“Lihat betapa bijaksana gadis itu!”

“Ibu dan Ayah, kali ini, saya bertemu orang tua Xiaoxue ketika saya di sana,” kata Wang Yao. “Saya memberi tahu mereka bahwa saya akan menikahi Xiaoxue.”

“Yah, apa yang dikatakan orang tua Xiaoxue?”

“Apakah mereka setuju?”

“Mereka telah setuju,” jawab Wang Yao.

“Itu keren! Kapan kalian akan menikah? ”

“Yah, saya sudah membahasnya dengan Xiaoxue,” kata Wang Yao. “Ketika dia lulus dari perguruan tinggi, aku akan menikahinya. Itu akan memakan waktu dua tahun lagi. “

“Sangat lama!”

“Iya.”

“Baiklah, selama kalian sudah puas,” kata Wang Fenghua.

Advertisements

Sekarang, setelah putri mereka dinikahkan, pikiran mereka tertuju pada putra mereka. Karena putra mereka cukup terampil, mereka tidak berpikir akan ada masalah menjadikannya sebagai menantu perempuan. Itu terutama karena Xiaoxue sangat menyenangkan. Dia luar biasa, jadi mereka takut kehilangannya.

“Ayo, mari kita makan.”

“Mari makan.”

Setelah makan, Wang Yao pergi ke Bukit Nanshan.

Itu tenang di atas bukit. Anjing itu menemuinya di kaki gunung dengan ekornya bergoyang-goyang.

“San Xian, jika aku datang terlambat di masa depan, kamu tidak harus turun gunung untuk menjemputku. Berbaringlah di kandangmu. ”

Pakan! Pakan! Pakan!

“Kenapa kamu tidak bisa tidur? Apakah saya harus menemukan Anda seorang teman? “

Pakan! Pakan!

“Xiao Hei, apa yang salah dengan itu?”

Pakan!

Pergilah!

Wang Yao mempercepat langkahnya dan mengikuti anjing itu ke atas bukit. Dia hanya merasa lega setelah melihat ular hitam, yang menumpahkan kulitnya di rumput.

“Ini ganti kulit. Ini tumbuh secara normal. “

Pakan!

“Baiklah, bukan apa-apa. Dia akan baik-baik saja besok. Kembalilah tidur, ”kata Wang Yao sambil tersenyum.

Malam berlalu dengan tenang. Hari berikutnya, Xiao Hei meringkuk di depan kandang anjing di pagi hari. Sepertinya itu berkomunikasi dengan anjing. Tubuhnya tumbuh lebih tebal.

Wang Yao bangkit dan menatap Xiao Hei. Dia berkata, “Yah, itu telah tumbuh sedikit lebih.”

Advertisements

Ular hitam itu merayap ke kaki Wang Yao dan berbalik dua kali.

“Aku akan berlatih di atas bukit,” katanya sambil menuju ke atas bukit.

Anjing dan ular hitam mengikuti di belakangnya. Di atas bukit, angin musim gugur terasa dingin. Wang Yao sendirian. Dia berlatih satu set teknik tinju kuno, menenun tangannya di sekitar dan di antara.

Fiuh!

Itu juga di pagi hari ribuan mil jauhnya di Singing Sand County. Ada warna kuning yang sangat besar menyebar di langit karena anginnya sangat kencang. Itu menyapu pasir ke udara.

Di rumah biasa, seorang lelaki kurus duduk di dekat jendela dan memandangi pasir.

“Berangin lagi!” dia berseru.

Menurutnya, badai pasir yang dibenci banyak orang memiliki rasa dan pesona estetika yang berbeda baginya.

Cincin! Cincin! Ponsel di atas meja tiba-tiba terdengar. Dia mengambilnya dan melihat bahwa itu nomor yang aneh. Dia tidak berencana untuk menjawabnya, tetapi telepon terus berdering.

“Halo.”

“Apakah kamu sudah memikirkannya?”

“Aku suka menonton badai pasir di sini.”

“Yah, mereka sudah keluar.”

Ada keheningan. Telepon ditutup.

“Orang yang keras kepala. Aku ingin tahu hal gila apa yang akan dia lakukan kali ini. ”

Di lantai bawah, ada mobil dengan dua orang di dalamnya.

“Sini?”

“Ya, di gedung ini. Saya yakin.”

Advertisements

“Ah, ini merepotkan. Itu Tuan Poison, “kata pria yang duduk di kursi belakang sambil menguap.

“Terima kasih.”

“Sama-sama. Saya punya informasi lain untuk Anda. Kemarin, saya menggali rekaman pemantauan di dekat sini dan melihat seseorang yang tidak pernah Anda duga. ”

“Siapa itu?”

“Ketua.”

“F * ck, kamu serius?” Pria di kursi belakang langsung duduk. “Dia masih hidup.”

“Lihat diri mu sendiri.” Pria di kursi pengemudi melemparkan ponsel di tangannya ke belakang. Ada gambar di sana.

“Hapus segera.”

“Ini benar-benar dia!” Pria di belakang rajutan alisnya dengan erat.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id
Advertisement

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

forgot password ?

Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih