close

Chapter 2: The Idiot became a Mad Man

Bab 2: Idiot menjadi Orang Gila

Angela memegang erat-erat ke tepi tempat tidur, pikirannya cemas berlomba ketika kekhawatiran memenuhi matanya yang melebar.

"Alexander yang malang, kuharap kejatuhan itu tidak merusak otaknya. Meskipun dia tidak terlalu pintar sebelumnya, setidaknya dia bisa bicara. "

Pada saat itu, suara keras, arogan bergema dari balik pintu.

"Alexander! Saya mendengar bahwa Anda terluka. ”Seringai berkedip di wajah gadis-gadis itu ketika mereka berbalik ke arah sumber suara. Suara itu mengeluarkan nada seolah-olah khawatir.

"Apakah semua baik-baik saja?"

Fei mendongak dan memperhatikan bahwa seorang pria gemuk berpakaian bagus telah menerobos pintu kamar istana. Tawa sedingin es menyelinap di antara bibirnya yang bengkok.

"Gill, apa yang kamu lakukan di sini?" Angela berkata dengan dingin. Fei merasakan ketegangan antara pendatang baru yang rindang dan gemuk dan keindahan di sampingnya.

Jelas bahwa mereka tidak berhubungan baik.

"Haha … Angela, malaikatku, apa maksudmu? Saya mendengar teman saya Alexander terluka dan khawatir. Apa yang salah dengan saya yang datang untuk memeriksanya? "

Bangsawan gemuk itu dengan santai berjalan dan duduk tepat di sisi tempat tidur seolah itu adalah miliknya.

"Gill, apa yang kamu lakukan! Berani-beraninya kau duduk di ranjang raja! ”Seru Emma dengan marah.

Gill menatap Emma. Nafsu dan kedengkian melintas di matanya. Dia menjilat bibirnya yang tebal, seperti sosis dan balas. “Diam, kamu budak kelas rendah. Jangan mengatakan apa pun yang akan Anda sesali. "Dia kemudian dengan santai berbalik dan melirik Fei. Ekspresi itu bukanlah seseorang yang menunjukkan empati pada seorang teman yang terluka, tetapi lebih seperti kegembiraan melihat binatang yang terluka. Fei menatap Gill pada saat yang sama.

Dia merasakan cemoohan, kedengkian dan sarkasme di mata Gill; Gill tidak menyembunyikan sedikit pun perasaannya.

Fei bingung. "Apakah bakso jelek ini benar-benar teman Alexander? Wajahnya memiliki banyak dagu, namun dia cukup berani untuk menunjukkan kekacauan itu kepada bahkan raja? Apakah dia memiliki latar belakang keluarga yang kuat juga?

Saat Fei berpikir, Gill mulai meremas wajah Fei dengan tangannya yang berminyak seolah itu mainan. Langkah itu sangat wajar sehingga sepertinya Gill telah melakukannya ribuan kali.

"Alexander, sepertinya kamu baik-baik saja, Haha. Saya punya beberapa tamu penting sore ini untuk menjadi tuan rumah, jadi bagaimana kalau Anda ikut dengan saya? "Gill tersenyum, tetapi nada di mana dia mengatakan itu bukan seperti undangan tetapi perintah.

Dia meremas wajah Fei sedikit lagi, dan menamparnya sedikit. Gill menyukai perasaan ini – memperlakukan raja seperti binatang peliharaan.

Dia kemudian mulai berpikir keras, tentang bagaimana mungkin seseorang seperti Alexander menjadi raja. "Dia memiliki kecerdasan anak berusia tiga tahun pada usia tujuh belas tahun, namun mengapa dewa sangat mencintainya sehingga dia memberinya takhta?"

Ketika Gill menikmati dirinya sendiri, sesuatu yang tidak terduga terjadi.

"Menampar!"

Gill menutupi pipi kirinya dengan tangannya. Tanda tangan merah yang jelas telah muncul di pipinya seperti cat yang dilemparkan ke lukisan abstrak. Ekspresinya adalah definisi kejutan buku teks.

Baik Angela maupun Emma merasa tidak nyaman ketika Gill muncul, tetapi tamparan itu juga mengejutkan mereka. Mereka tidak bisa mempercayai apa yang mereka lihat.

Alexander selalu bertindak lemah lembut dan pengecut sehingga dia selalu dipilih oleh Gill karena keengganannya untuk melawan.

"Dia baru saja menampar wajah Gill! Apakah itu benar-benar terjadi begitu saja? ”Meskipun itu mengejutkan, mereka senang. Mereka sudah lama mentolerir Gill.

"Bagaimana … beraninya kamu!"

"Fag, jika kamu menyentuhku lagi dengan tanganmu yang menjijikkan, aku akan mendorong kakimu ke atas pantatmu!" Kata Fei.

Gill telah membuat Fei sangat frustrasi, dan Fei bukan orang yang lembut ketika berhadapan dengan orang-orang yang membuatnya kesal.

Gill mendorong jari sosis yang gemuk ke arah Fei dan berteriak. Dia sangat marah sehingga semua lemak di tubuhnya bergetar seolah-olah dia adalah puding Parkinson.

"Beraninya kau menamparku, brengsek!" Teriak Gill lagi dan lagi.

Fei tidak menanggapi. Dia berusaha mendorong tubuhnya ke atas.

Advertisements

"Beraninya dia berteriak pada istana?" Fei bingung. Tidak ada penjaga raja yang muncul seperti yang seharusnya. "Mungkinkah dia benar-benar seseorang yang penting sehingga raja tidak bisa menghukum?"

Saat Fei berpikir, Gill telah membuat keputusan gila. Dia menerkam Fei, sepertinya dia ingin membalas dendam.

"Hentikan!" Angela memerintahkan, "Gill, kau hanya anak seorang Menteri, beraninya kau melakukan hal seperti itu!"

Tidak peduli apa yang diteriakkan Angela, tidak ada yang memengaruhi Gill ketika matanya terpaku pada Fei. Angela dan Emma mencoba yang terbaik untuk melindungi Fei dengan mengenakan jubah Gill.

Namun, tidak mungkin keduanya cocok untuk Gill.

"Menampar!"

Gill yang frustrasi menampar wajah Emma. Pasukan mengirimnya kembali beberapa meter. Wajah cantiknya bengkak di pipinya saat air mata memenuhi matanya.

Gill meraih pergelangan tangan Angela di sebelahnya dan menariknya ke arahnya. Dia menurunkan kepalanya ke leher Angela. Dia mengendus beberapa saat dengan senang hati dan dengan mesum berkata, “Angela yang cantik, Alexander yang terbelakang ini tidak akan pernah cukup baik untukmu. Lihat dia, dia tidak menyerupai raja. Dia telah membuat kekacauan Kerajaan Chambord setelah hanya mewarisi tahta. Hehe, Angela; bagaimana kalau menjadi wanita saya. "

Dia memegang erat-erat ke pergelangan tangan Angela; sensasi hangat dan halus tubuhnya meruntuhkan bagian terakhir dari alasannya. Dia lupa dia berada di dalam istana raja dan Angela adalah calon ratu. Dalam momentum yang datang dari kehilangan kewarasannya, dia mencoba mencium bibir Angela dengan paksa.

Mendadak.

"Peng!"

Helm logam "mencium" dahinya sebagai gantinya. Tetapi dengan jumlah kekuatan itu, itu lebih seperti pukulan palu.

Serangan ini begitu mendadak sehingga Gill bahkan tidak melihatnya datang. Terkejut melihat darah yang keluar dari lukanya, dia berteriak ketika dia jatuh kembali dan melepaskan pergelangan tangan Angela.

Angela sekali lagi menyaksikan sesuatu yang dia pikir tidak akan terjadi dalam hidup ini dan tidak bisa berkata-kata.

Ketika Fei mengambil helm dari tanah, dia mencibir: "Beraninya kau menyentuh istriku, kau bajingan! Beraninya kau menyentuh Raja! Aku akan mengalahkanmu sampai kamu menjadi lumpuh atau, aku bersumpah demi Tuhan, aku bukan Raja! "

Dia merasa lebih baik saat bersumpah, berpikir untuk dirinya sendiri. “Sobat, aku takut dengan bak gemuk lemak ini. Saya pikir dia adalah tokoh penting, tetapi ternyata dia hanya putra seorang menteri. Aku bisa membuatnya kacau setiap hari dalam seminggu! ”

Itu benar-benar hening di kamar tidur kerajaan. Mereka bisa mendengar suara jarum jatuh ke tanah.

Meskipun sudah ada beberapa kali tindakan Fei mengejutkan baik Angela dan Emma, ​​Kali ini, mereka merasakan ada sesuatu yang berbeda. "Ini tidak mungkin! Bagaimana mungkin? "Mereka menatap Fei." Rasanya seperti Alexander yang sudah tujuh belas tahun yang mendengarkan Gill sepanjang waktu … berubah. "

Gill berbaring tak bergerak di lantai. Pikirannya kosong. Dia merasakan bahwa kepribadian Alexander telah berubah terlalu banyak.

Tindakan Fei di tubuh Alexander telah membuat Gill takut karena betapa anehnya karakter itu. Pukulan dari helm itu penuh kekuatan dan terasa seolah Fei benar-benar mencoba membunuhnya.

Setelah beberapa detik, dia tenang. Dia memikirkan mengapa dia datang ke istana hari ini dan dia memutuskan untuk memberikan semua yang dia dapatkan.

Advertisements

Dia mengangkat tangan kirinya dan mantra aneh dan misterius meluncur dari lidahnya. Sebuah bola api terbentuk di tangannya dan sensasi terbakar memenuhi seluruh istana.

Gill lupa bagaimana perasaannya sebelumnya dan tiba-tiba menjadi jauh lebih berani. Dia mengejek Fei: "Kamu, Raja? Ha. Kecuali Anda sendiri, menurut Anda siapa yang menganggap Anda sebagai raja kami di seluruh Kerajaan Chambord? Beraninya kau memukulku? Alexander, bersiaplah untuk merasakan murka mage prestise! ”

Fei masih berpose dalam posisi berani mencoba untuk mengesankan Angela dan Emma. Tetapi ketika dia melihat bola api terbentuk, muridnya sedikit berkontraksi, “Ma..Mage? Sial, keparat bodoh ini adalah penyihir? Sepertinya dia punya beberapa keterampilan. Apa yang harus saya lakukan? Man I seharusnya tidak membuat keputusan di bawah dorongan hati. Jika saya tahu ini, saya akan mencoba untuk mengeluarkannya daripada menggunakan kekuatan … "

Fei sedang berusaha memikirkan solusi untuk kekacauan panas ini.

Dia melihat bola api yang terbakar di tangan Gill dan helm penyok di tangannya dan berpikir: "Apa-apaan ini? Jika kita akan bertarung, setidaknya berikan aku pedang atau senjata. "Dia berpikir selama beberapa detik dan mulai berteriak," Pengawal … Pengawal! Pembunuh! Seseorang berusaha membunuhku! ”

"Haha, tidak ada gunanya!"

Gill tertawa ketika dia menjentikkan tangannya dan proyektil merah panas itu terbang ke arah wajah Fei seperti peluru.

Jika Anda menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

forgot password ?

Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih