close

IAMDC – Prologue

Prologue

Prolog

Untuk makan atau tidak makan?

Ini adalah pertanyaan yang direnungkan oleh Xiao Chen saat dia mempelajari “Pil Abadi” berwarna hijau gelap di tangannya; pikirannya tampak kacau. Ketika ia membeli Kompendium Budidaya di Taobao, penjual telah memasukkan ini secara gratis.

Toko Taobao itu tampak agak bodoh. Setelah ia membeli Kompendium Budidaya seharga 250 RMB, mereka sebenarnya memberinya pil abadi yang dikatakan memungkinkan seseorang naik ke pesawat yang lebih tinggi.

Xiao Chen biasanya sangat tertarik pada budidaya abadi dan legenda yang melekat padanya; jadi, tanpa harus mempertimbangkannya terlalu banyak, dia melakukan pembelian.

Selama tiga tahun, Xiao Chen berkultivasi sesuai dengan metode yang digariskan dalam Kompendium Kultivasi. Dia telah berkultivasi selama tiga tahun penuh, tetapi tidak ada sedikit pun perbaikan. Selain mengingat metode memurnikan pil, membuat jimat, formasi, dan menyempurnakan senjata, ia tidak bisa memahami sisanya.

Namun, Xiao Chen tidak menyerah; dia menaruh harapannya pada Pill Immortal itu, meskipun tampaknya aneh yang tak tertandingi.

Dia pernah mencoba menggunakan palu baja untuk menghancurkannya. Ketika palu baja mendekati Pill Immortal, sepertinya memiliki medan kekuatan di sekitarnya. Tidak peduli berapa banyak kekuatan yang dia gunakan, palu baja tidak bisa mendekatinya.

Nasib abadi mistis legenda bisa disembunyikan dalam Pill Immortal ini. Xiao Chen ragu-ragu, karena Pill Abadi ini tampak sangat aneh. Akan baik-baik saja jika dia memakannya dan tidak ada yang terjadi, tetapi bagaimana jika sesuatu terjadi dan dia berubah menjadi monster – apa yang akan dia lakukan?

Inilah sebabnya mengapa dia tidak berani makan Pill Immortal sampai sekarang.

Makan? Atau tidak makan?

Makan!

Xiao Chen menguatkan hatinya dan membuat keputusan; dia memutuskan untuk memakan Pil Abadi ini, karena itu membuat atau menghancurkan. Tidak ada yang namanya makan siang gratis di dunia ini. Itu tidak mungkin untuk mendapatkan hadiah tanpa risiko.

Xiao Chen mencubit hidungnya, menutup matanya, meletakkan pil abadi di mulutnya, dan menelannya. Xiao Chen jelas bisa merasakan bahwa Pill Immortal tenggelam hingga tiba di daerah di mana Dantian berada. Sang Dantian mengelilingi sekelilingnya dengan kehangatan, dan Qi dan darah di tubuhnya tampak menyatu dengan jiwanya.

Xiao Chen hanya bisa merasakan mulutnya kering dan kepalanya pusing, seolah-olah jiwanya dipaksa keluar. Kesadarannya meredup, dan perlahan-lahan … dia menjadi tidak sadar.

[TL notes: Taobao is like ebay but chinese version]

Jika Kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

Immortal and Martial Dual Cultivation

Immortal and Martial Dual Cultivation

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih