close

No Hero Vol 1 Chapter 1

No Hero Volume 1: Vampire Butler

Novel asli dalam bahasa Cina oleh: 御 我 (Yu Wo)

Diary of a Butler Bab 1: Berusaha Keras untuk Menjadi Terbiasa dengan Lingkungan Kerja – diterjemahkan oleh Raylight

Ayah tercinta,

Saat ini, ini adalah tahun 2112. Saya akhirnya berhasil menemukan pekerjaan lain sebagai kepala pelayan, dan terlebih lagi, majikan itu bukan seseorang dari dunia kriminal. Ah, menurut majikan saya, dia bukan penjahat. Karena itu, tentunya setahun patut diperingati.

Tolong memberkati saya dari surga. Akhirnya, saya bisa menjadi kepala pelayan sejati.

Setelah saya menyetujui pekerjaan kepala pelayan, An Xiang Ye dan posisi saya tidak lagi sejajar. Oleh karena itu, dengan nada hormat, saya berkata, "Tuan, ada beberapa hal yang harus saya beri tahu tentang …"

Begitu dia mendengar bentuk alamatnya, dia mulai tertawa dan menggoda, "Apakah aku terlihat setua itu?"

Memang, menyebut pemuda ini sekitar dua puluh tahun sebagai 'Tuan' agak aneh. Saya hanya bisa bertanya, "Lalu bisakah saya menanyakan siapa orang-orang penting dalam keluarga?"

"Ada Bàba2 dan Gēge 3."

Saya mengikuti kebaktian kepala pelayan untuk berbicara kepada orang-orang dan menjawab, “Kalau begitu, saya akan memanggil ayah Anda sebagai Tuan, kakak lelaki Anda sebagai Tuan Muda, dan untuk Anda, saya akan memanggil Anda langsung sebagai Tuan Muda. Apakah itu dapat diterima? "

Kali ini, dia tertawa terbahak-bahak. “Jika kamu mengatasinya dengan cara seperti itu, kamu pasti akan dibunuh oleh G .ge. Orang terpenting di keluarga saya adalah Gēge. Juga, Bàba bukan papa Gēge. "

Saya harus mengatakan bahwa saya sangat bingung. Orang yang berkuasa adalah putra tertua dan bukan ayah. Ini bisa saya pahami, karena otoritas mereka dalam keluarga kaya dan berkuasa selalu terjerat dan rumit. Namun … Baa bukan papa Gēge? Mungkinkah tuan muda dan kakak lelakinya menjadi saudara dari ibu yang sama tetapi ayah yang berbeda?

Aku ragu-ragu sejenak dan kemudian ingat bahwa sudah ada sekretaris-pelayan di rumah. Dengan tergesa-gesa, aku bertanya, "Kalau begitu, bolehkah aku bertanya bagaimana Tuan Kyle memanggilmu?"

Dia memiringkan kepalanya ke satu sisi untuk berpikir. Dia berkata, “Kyle-gē memanggil saya Tuan Muda dan memanggil Ba Ba Tuan An Te Qi4. Dia memanggil Gēge … "

Dia tampak sangat tertekan.

Seorang kepala pelayan seharusnya tidak pernah membiarkan majikannya tertekan. Saya segera menyarankan, "Kalau begitu saya akan memanggil Anda sebagai Tuan Muda, kakak Anda sebagai Tuan, dan untuk ayahmu … Untuk ayahmu …."

Saya benar-benar bingung bagaimana cara mengatasinya. Saya hanya bisa memaksakan diri untuk berkata, "Bagaimana dengan Master An Te Qi?"

"Oke." Tuan muda itu tampaknya tidak terlalu memikirkan bentuk-bentuk alamat. Bagian dirinya ini seperti seorang pemuda.

"Lalu, Tuan Muda, haruskah saya datang setiap hari untuk melayani Anda, atau haruskah saya tinggal di sini?"

Tanpa ragu, An Xiang Ye menjawab, “Kamu bisa tinggal di sini. Masih ada kamar kosong di sini, dan itu benar-benar membosankan untuk hidup sendiri. "

"Oke." Aku mengangguk dan menjawab, "Kalau begitu aku akan pindah besok."

Tuan muda berpikir sejenak, berlari ke sebuah ruangan, dan setelah itu, berlari keluar lagi. Dia menyorongkan ponsel dan kunci ke tanganku, berkata, “Benar, ini untukmu. Kyle-gē mengatakan bahwa jika Anda bersedia menerima pekerjaan kepala pelayan, saya akan memberikan ini kepada Anda. Maka, Anda harus meneleponnya. Nomor kontaknya sudah disimpan di dalam sel … Apakah Anda tahu cara menggunakan ponsel, Charles? "

Pada bagian terakhir, tuan muda menatapku, matanya tidak pasti.

Saya mengerti keraguannya. Di mata orang biasa, seorang vampir sepertinya tidak ada hubungannya dengan sains atau teknologi. Namun, kebenarannya tidak seperti itu. Banyak vampir berjalan di ujung tombak teknologi era ini. Meskipun saya sendiri dianggap sebagai bagian dari faksi konservatif, demi memenuhi peran saya sebagai kepala pelayan dengan baik, saya telah belajar banyak mengenai sains dan teknologi era modern.

Saya tersenyum dan dengan hormat menjawab, “Saya tahu, Tuan Muda.”

“Bagus, ini untukmu! Selamat telah menemukan pekerjaan, Charles. "

Tuan Muda An Xiang Ye tersenyum lebar ketika dia mengambil kantung darah yang saya bawa. Kemudian, dia menuangkan cairan kirmizi ke dalam cangkir yang sangat indah yang diambilnya dari lemari. Di sekeliling cangkir ada cincin rune dekoratif yang terbuat dari emas. Selain itu, saya curiga bahwa batu delima di tengah gla.s.s, satu ukuran kuku, mungkin sebenarnya asli.

Ketika dia menyerahkannya kepada saya, dia berkata, “Piala itu milikmu. Perlakukan itu sebagai hadiah ucapan selamat karena telah menemukan pekerjaan! ”

Saya menerimanya dan melihat batu delima itu. Seperti yang diharapkan, itu adalah batu permata yang nyata …

Advertisements

Pada saat ini, saya melihat bahwa tuan muda telah menuangkan darah ke cangkir lain juga. Setelah itu, dia mengambil cangkir itu.

Dia benar-benar menggunakan cangkirnya untuk menyentuh cangkir di tanganku. Setelah mereka memberikan suara yang jelas, dia berkata, "Ceria!"

Mataku melebar saat aku berteriak kaget. "Itu darah manusia!"

"Aku tahu."

Setelah dia berbicara, dia minum isi cangkir dengan kepala terangkat, menghadap ke langit. Kemudian, dia memiringkan kepalanya ke satu sisi seolah-olah dia sedang merenungkan sesuatu, dan kemudian dia berkata, “Aku ingin melihat bagaimana rasanya darah manusia. Hm, es dan tidak terlalu menjijikkan. "

"…"

Saya memiliki firasat bahwa saya akan memiliki seorang majikan tidak seperti yang lain.

Pada malam hari, saya mengepak barang bawaan saya dan tidur siang ringan sampai jam sepuluh pagi. Baru saat itulah aku mengangkat telepon seluler itu dan memanggil Kyle, sekretaris-pelayan-budak yang tuan muda itu bicarakan.

Begitu telepon diangkat, sebelum saya dapat berbicara, orang lain sudah mulai berbicara.

"Kamu adalah kepala pelayan yang ditemukan tuan muda?"

"Ya, Kepala Butler Kyle. Saya Charles Endelis, Tuan Muda kepala pelayan Xiang Ye. "

Dari apa yang saya tahu, keluarga berpengaruh asli akan selalu memiliki beberapa kepala pelayan yang bertugas merawat tuan yang berbeda. Namun, kepala pelayan yang memegang otoritas paling besar dalam keluarga pastilah kepala pelayan, yang biasanya disebut kepala pelayan.

"… Aku seorang sekretaris, bukan kepala pelayan." Meskipun orang lain berkata begitu, dia bergumam pada dirinya sendiri, "Meskipun tidak ada perbedaan besar antara aku dan seorang kepala pelayan."

Dia bertanya, "Aku dengar kamu vampir?"

"Ya." Aku sedikit heran. Memikirkan bahwa tuan muda itu sebenarnya mengatakan yang sebenarnya. Saya pikir dia akan menyembunyikan fakta itu dari keluarganya. Bagaimanapun, seorang pria muda yang hidup sendirian telah menemukan vampir untuk tinggal di sisinya sebagai kepala pelayan. Tidak peduli apa, itu bukan sesuatu yang akan membuat seseorang merasa nyaman.

Orang lain tetap diam untuk waktu yang lama, begitu lama sampai aku bahkan berpikir bahwa dia sudah pergi. Namun, dia berbicara lagi, “Maafkan saya. Baru saja … tuanku sedang mencari aku. ”

"Aku mengerti." Aku mengangguk. Untuk memprioritaskan urusan tuan pertama, sepertinya pihak lain memang kepala pelayan yang sangat berkualitas … Meskipun ia percaya dirinya sebagai sekretaris.

"Adapun kamu menjadi vampir, itu hal yang baik. Dengan kegemaran tuan muda ini untuk menimbulkan masalah, hanya vampir yang bisa bertahan menjadi kepala pelayannya. "

Saya sangat ragu ketika saya menjawab, "Tuan muda itu sangat berbudaya."

Advertisements

Sisi lain terdiam sesaat. Dengan nada yang terdengar sangat tidak berdaya, dia menjelaskan, “Tuan muda itu pasti sangat berbudaya. Namun, berbudaya tidak ada hubungannya dengan menimbulkan masalah. Anda akan memahami ini pada waktunya … Bagaimanapun, saya telah mengirim sekelompok orang kepada Anda, yang didedikasikan untuk membantu Anda memenuhi permintaan tuan muda. Semua nomor telepon mereka ada di dalam daftar kontak di ponsel Anda. Karena itu, apakah ada pertanyaan lagi? ”

Saya menyatakan dengan hati-hati, "Mr. Kyle. "

"Iya nih."

"Aku vampir." Aku bingung. Sebagai manusia, mereka benar-benar akan menerima vampir, seperti ini?

Orang di telepon itu menjawab dengan datar, “Saya tahu. Charles Endelis. Ayahmu adalah manusia biasa dan dilahirkan dalam keluarga kepala pelayan yang tua dan berpengaruh. Ibumu di sisi lain adalah vampir. Dengan demikian, Anda adalah seorang vampir pureborn yang jarang terlihat. "Nomor Generasi Vampir" Anda adalah generasi kelima. Sejak kecil, Anda telah dibesarkan oleh ayah Anda, yang merupakan kepala pelayan. Setelah Anda beranjak dewasa, Anda telah pergi ke mana-mana untuk mencari pekerjaan sebagai kepala pelayan. Meskipun Anda adalah vampir yang kuat dari generasi kelima, melalui evaluasi keamanan, faktor bahaya Anda bahkan tidak mencapai 10%. Kepribadianmu sangat lembut, yang merupakan keanehan di antara para vampir. ”

Saya sangat terkejut, tidak mampu membuka mulut sebagai tanggapan.

Orang lain mengerti saya dengan sangat baik dan mulai menjelaskan, “Charles, kamu bukan satu-satunya vampir dalam keluarga. Anda sangat unik dan sangat terkenal di kalangan orang-orang vampir. Dengan hanya beberapa pertanyaan, saya tahu tentang urusan Anda. Yang benar adalah, saya juga pernah berpikir untuk membiarkan salah satu vampir dalam keluarga menjadi bawahan tuan muda, tetapi tuan muda itu tidak menyukainya, jadi saya hanya bisa melepaskan masalah itu. Karenanya, Anda tidak perlu khawatir tentang identitas Anda sebagai vampir. Fokus saja untuk melayani tuan muda. ”

Sepertinya keluarga tuan muda jauh lebih sakit daripada yang saya bayangkan.

"Dimengerti, aku akan melakukan semua yang aku bisa untuk memenuhi tugasku sebagai 'pelayan.'" Aku masih tidak bisa membantu tetapi memberikan sedikit pengingat kepada yang lain bahwa aku adalah seorang kepala pelayan, bukan penjahat sewaan.

"Sudah cukup." Balasan orang lain membuatku merasa sangat terhibur.

Setelah itu, ia dengan santai menyebutkan beberapa hal yang perlu diperhatikan. “Asupan makanan tuan muda sangat besar. Dia memiliki asupan makanan yang dibagi sekitar tiga hingga lima orang, lebih atau kurang. Jadi saat Anda memasak, masak sedikit lagi. Dia suka makan gorengan dan daging. Dia juga suka bermain game virtual. Dia suka sepeda motor, berkelahi, saudaranya … Benar, jika Anda menemukan perangkat pemantauan di dalam rumah, jangan terlalu heran. Itu adalah kakak lelaki muda tuan yang menunjukkan perhatian padanya. "

Saya terdiam sesaat, dan kemudian saya ringan berkata, "Mr. Kyle, orang yang aku layani adalah tuan muda. ”

Dia juga terdiam beberapa saat, dan sepertinya dia memuji dengan nada ketika dia berkata, “Kalau begitu, kamu bisa memberi tahu tuan muda itu. Hanya saja tuan muda itu pasti tahu tentang perangkat pemantauan. Sekarang, saya akan memberi tahu Anda sesuatu yang sangat penting. Anda harus mengingatnya. "

"Ya." Aku menjawab dengan sangat sungguh-sungguh.

Orang lain perlahan berkata, “Tuan muda adalah orang yang sangat unik. Sejak kecil, ia jarang meninggalkan rumah, dan bahkan kurang kontak dengan orang lain. Hanya dalam beberapa tahun terakhir ini dia keluar untuk menghirup udara segar. Dengan demikian, ia mahir dalam berbagai jenis pengetahuan, namun kurang dalam pengetahuan umum dasar dan bahkan lebih kurang dalam hal hubungan interpersonal. Ketika dia tidak memahami beberapa hal, jangan kaget. Bimbing saja dia melalui fase pembelajaran. ”

Aku mengangguk. Ini akhirnya menjelaskan perilaku aneh tuan muda.

"Apakah Anda punya pertanyaan lagi?"

“Tidak ada saat ini. Saya sangat berterima kasih atas penjelasan Anda. ”Saya mengucapkan terima kasih dengan sopan.

Advertisements

"Jika Anda memiliki pertanyaan, Anda selalu dapat menelepon saya."

"Aku mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya."

Pada malam hari, tuan muda kembali ke rumah dari keluarga. Sementara saya membantunya berganti pakaian santai, saya memberi tahu dia bahwa setidaknya ada tiga puluh perangkat pemantauan di rumah. Jumlah ini benar-benar mengejutkan saya. Kita harus tahu, apartemen ini tidak besar. Kecuali toilet dan kamar mandi, ada perangkat pemantauan di semua kamar. Ruang kerja rahasia itu sendiri menampung delapan orang.

Seperti yang diharapkan, tuan muda itu tahu tentang mereka.

Dia dengan acuh tak acuh menjawab dengan mengangkat bahu, “Saya tahu, kakak saya sangat khawatir tentang saya. Ini bukan hanya perangkat pemantauan. Beberapa tetangga benar-benar dikirim oleh saudara laki-laki saya untuk melindungi saya. ”

Saya sedikit ragu dan bertanya, "Namun, pada malam saya bertemu Tuan Muda, Tuan Muda menemui masalah, tetapi tidak ada yang muncul untuk melindungi Anda."

Tuan muda mulai menyeringai. "Aku sudah melemparnya. Jika saya tidak ingin mereka mengikuti saya, tidak seorang pun di antara mereka dapat mengikuti saya. "

Nada suara Tuan Muda An Xiang Ye sedikit bangga pada saat ini. Sampai sekarang, ini adalah satu-satunya waktu saya dapat melihat aura yang cocok untuk anak dari keluarga yang kaya dan kuat.

Karena tuan muda tidak keberatan dengan perangkat pemantauan, maka sebagai kepala pelayan, saya tidak akan memiliki hak untuk ikut campur. Saya bertanya, "Tuan Muda, apa yang ingin Anda makan untuk makan malam?"

Setelah berpikir sejenak, tuan muda itu menjawab, "Hamburger, banyak dan banyak hamburger."

"Apakah kamu ingin Charles membuat sendiri atau ingin memanggil pengiriman?"

Tuan muda bertanya, penuh rasa ingin tahu, "Kamu tahu cara memasak?"

Aku memberikan senyum rendah sebagai balasannya. "Charles adalah kepala pelayan, Tuan Muda. Meskipun saya tidak bisa membandingkan dengan koki top, hidangan sederhana tidak masalah bagi saya. "

Tuan muda itu tersenyum ketika berkata, "Kalau begitu aku ingin memakan masakanmu, dan aku juga ingin banyak kentang goreng."

Sepertinya tuan muda sangat menikmati makanan cepat saji. Bagian dirinya ini juga seperti pemuda.

"Apakah kamu membutuhkan minuman?"

"Susu," adalah jawaban tuan muda tanpa ragu-ragu.

Bagian ini sepertinya bukan anak muda.

Advertisements

Setelah percakapan itu, saya pergi ke supermarket terdekat untuk membeli bahan-bahan yang dibutuhkan untuk makan malam.

Ketika saya kembali ke rumah, tuan muda itu dengan patuh menulis laporan, suatu tindakan yang sangat tidak seperti seorang pemuda. Selain itu, dia menulisnya dengan tangan, dan kata-katanya sangat rapi sehingga sepertinya diketik di komputer. Dalam beberapa kali saya membantu tuan muda mengisi ulang susunya, saya melihat laporan bertambah dari satu halaman, menjadi dua halaman, lima halaman … Pada akhirnya, hampir setengah ketebalan buku.

Namun, saya belum melihat tuan muda itu merujuk pada sumber daya apa pun.

"Tuan Muda, apa yang Anda tulis?" Saya bertanya, sedikit ingin tahu.

Meskipun kode etik kepala pelayan menyatakan bahwa kepala pelayan tidak boleh meminta majikannya apa pun yang tidak terkait dengan pekerjaan mereka sebagai kepala pelayan, ayah saya juga pernah mengatakan sebelumnya bahwa "kode perilaku kepala pelayan sudah mati, tetapi majikan itu masih hidup." majikan suka mengobrol, lalu, sebagai kepala pelayan yang kompeten, orang harus belajar mengobrol dengan majikan.

Saya percaya bahwa Tuan Muda An Xiang Ye adalah tipe majikan yang termasuk dalam kategori suka mengobrol.

Tuan muda mengangkat kepalanya dan menjawab, "Sejarah dan tren masa depan pengembangan senjata tempur."

Pada titik inilah saya tiba-tiba menyadari bahwa saya tidak benar-benar tahu apa jurusan yang dipelajari tuan muda dan buru-buru bertanya kepadanya.

"Combat mayor!" Tuan muda itu berkata seolah itu yang diharapkan.

Saya melihat sosok tuan muda yang ramping dan langsing. Dia sama sekali tidak terlihat seperti seseorang yang pandai bertarung. Namun, tidak peduli apa subjeknya, selalu dibagi menjadi tipe praktis dan tipe teori. Mungkin tuan muda adalah tipe teori!

Saya berpikir sejenak, dan kemudian bertanya, "Apakah itu universitas terdekat?"

"Ya."

Seperti yang diharapkan, dia adalah tipe teori. Secara umum, para ahli tempur sejati kebanyakan berasal dari sekolah-sekolah tempur. Sekolah tempur tidak mencari usia atau latar belakang pendidikan, melainkan keterampilan dan fisik seseorang. Selama kebugaran fisik seseorang cukup baik, mereka harus bisa masuk.

Sebaliknya, universitas masih harus melihat latar belakang pendidikan dan seni liberal seseorang dan sebagainya. Dengan demikian, jurusan tempur di universitas sebagian besar hanya renungan

“Bau yang harum! Bisakah saya mulai makan? ”Tuan muda itu memandang saya, penuh dengan antik.

"Pasti. Tuan Muda, apakah Anda ingin makan di ruang tamu? "

"Ya!"

Saya merapikan pekerjaan rumah tuan muda, dan kemudian memberikan makan malam.

Tuan muda itu menggigit hamburger dan berteriak, "Hamburger yang lezat!"

Tepat ketika saya akan menanggapi dengan sopan, saya melihat tuan muda menyelesaikan hamburger di tangannya dengan kecepatan mengunyah yang mengkhawatirkan. Di celah waktu mengulurkan tangannya untuk mengambil hamburger lain, ia dengan cepat menelan selusin kentang goreng. Dia telah mengunyah mereka satu per satu sebelum dia menelan. Namun, dalam sekejap mata, dia sudah menelan selusin dari mereka …

Advertisements

Gerakan tuan muda itu tidak bisa dikatakan tidak berbudaya. Faktanya, dia masih sangat anggun. Hanya saja, itu "diteruskan dengan cepat" sekitar selusin kali.

Setelah itu, tuan muda itu menghabisi lima hamburger berlapis tiga, sepiring kentang goreng, dan tiga gelas susu. Ketika dia selesai, dia mengatakan kepada saya bahwa jika porsi makanan hanya sedikit lebih besar, dia akan puas. Aku hanya bisa membawa kebingungan di hatiku ketika aku memasak hamburger lain dan menggoreng satu piring kentang goreng lagi.

Kali ini, setelah tuan muda selesai, dia sangat senang karena dia berkata bahwa dia penuh.

Untuk pertama kalinya, saya mulai curiga. Tuan muda itu jelas bukan vampir, tapi mungkin dia manusia serigala?

Setelah selesai makan malam, tuan muda berjalan ke ruang kerja dan duduk di depan komputer. Awalnya saya berpikir bahwa dia akhirnya akan memulai kegiatan rekreasi seorang pemuda. Namun, saya mendengarnya memanggil saudara. Mengikuti itu adalah suara obrolan tanpa henti. Baru saat itulah saya menyadari bahwa dia menggunakan komputer untuk berkomunikasi dengan saudaranya dan sama sekali tidak terlibat dalam kegiatan rekreasi anak muda.

Setelah mengklarifikasi dengan tuan muda bahwa dia tidak memiliki permintaan lain untuk saya, saya mulai bersiap untuk membersihkan interior apartemen. Untungnya, apartemen itu tidak terlalu bersih. Kalau tidak, aku akan benar-benar mulai curiga bahwa selain hamburger goreng, tujuan apa yang akan kupegang, sebagai kepala pelayan?

Satu jam duduk di depan komputer kemudian, tuan muda berjalan keluar. Pada saat ini, kira-kira jam delapan. Dia membuka ruang kerja rahasia dan duduk di salah satu meja di dalamnya. Bagian atas meja dipenuhi dengan semua jenis senjata api, baik produk jadi maupun setengah jadi. Jika saya tidak salah, bahkan ada bom di antara mereka.

Tuan muda mengambil alat kerjanya dan mulai bekerja pada produk setengah jadi itu. Jika saya tidak salah paham, saya yakin tindakannya disebut remodeling senjata api.

Tuan muda itu mengatakan sebelumnya bahwa keluarganya bukan dari dunia kriminal. Saya percaya padanya. Namun, mungkin mereka pedagang senjata?

Sementara tuan muda itu asyik dalam merombak senjata, aku sudah membersihkan setengah dari ruang tamu. Ini termasuk mengeluarkan semua buku di lima rak buku raksasa, dan, setelah membersihkan dan mengoleskan lilin di bagian dalam dan luar, meletakkan kembali ke posisi semula buku-buku yang telah dibersihkan. Saya telah menemukan bahwa di antara buku-buku ini, ada beberapa yang berusia tiga ratus tahun atau lebih. Biasanya, mereka akan dikunci di kabinet antik perpustakaan.

Lima rak buku raksasa seluruhnya terbuat dari kayu mahoni.

Ketika saya merawat sofa dan memberikan meja kopi kayu pembersih dan lilin yang baik, saya menemukan bahwa meskipun sofa itu bergaya umum, sofa itu sebenarnya terbuat dari kulit domba asli. Meja kopi juga tidak sedap dipandang mata, tetapi meja itu terbuat dari kayu cemara dan hiasan di sudutnya sebenarnya bukan bra.s. Tapi karat emas.

Bantal-bantal yang diletakkan di bawah meja kopi semuanya ditenun dari kelas tertinggi bulu Kashmir, apalagi langit berbintang dan dekorasi bulan terbuat dari benang emas dan perak yang terjalin menjadi satu. Tertanam di keempat sudut adalah bola hias perak, dibuat sepenuhnya dari platinum.

Saya tidak bisa menahan diri untuk tidak berjalan ke dapur, membuka laci yang tidak menarik, dan mengeluarkan berbagai jenis alat makan. Saya tidak tahu apakah saya harus bahagia atau heran. Peralatan makan itu bukan perak, hal yang baik bagi saya karena vampir lemah terhadap materi seperti "perak," meskipun saya masih bisa mempertahankannya dengan mengenakan sarung tangan.

Pisau dan garpu semuanya terbuat dari platinum. Sama sekali tidak perlu merawatnya, karena platinum tidak akan pernah ternoda.

Oleh karena itu, ketika saya mengepel lantai dan menemukan bahwa ubin keramik di lantai bukanlah keramik tetapi semacam logam yang saya tidak tahu namanya, saya tidak sedikit pun terkejut.

Saya pernah mengatakan bahwa rumah kecil ini tidak akan membutuhkan kepala pelayan … saya benar-benar salah. Setiap perabot di tempat ini membutuhkan perhatian kepala pelayan.

Bahkan tempat sampah di sudut adalah karya seni keramik bermutu tinggi.

Advertisements

Tepat ketika saya dengan hati-hati menyeka wadah pena yang terbuat dari memuntir benang emas murni di sekitar berbagai batu permata dengan warna yang berbeda, tuan muda itu berjalan keluar dan berkata kepada saya, "Selamat malam, Charles. Saya akan tidur."

Aku mengintip jam di dinding dan menekan perasaan kaget.

Tidur jam sepuluh? Jika ini adalah norma, saya benar-benar harus memeriksa kembali kebiasaan hidup tuan muda. Dengan sopan saya bertanya, “Selamat malam. Bolehkah saya menanyakan kapan Tuan Muda bermaksud untuk bangun besok? ”

"Jam lima."

Saya tercengang. Tidur jam sepuluh malam dan bangun jam lima pagi?

Tuan muda menatapku dan mulai tersenyum. "Charles, kamu tidak harus mengikutiku dan bangun pada saat yang sama. Saya akan lari pagi pukul lima dan hanya akan kembali sekitar pukul tujuh. Maukah Anda membantu saya membuat sarapan? Ah … Tidakkah kamu harus tidur di siang hari? Maka tidak masalah, saya bisa pergi keluar untuk membeli sarapan. "

"Tuan muda!"

Wajahku langsung berubah menjadi buram, dan aku membalas dengan sopan tapi tegas, “Meskipun Charles mungkin seorang vampir, Charles pasti akan melakukan bagiannya sebagai kepala pelayan. Jika ada sesuatu yang Anda butuhkan, silakan beri tahu saya. Anda tidak perlu khawatir tentang hal lain, karena mengurus semua urusan tuannya dengan baik adalah tugas kepala pelayan. "

Memandangku, tuan muda itu tersenyum sambil berkata, “Oke. Ketika saya kembali dari lari pagi, saya akan mandi dulu. Tolong bantu saya dengan menyiapkan sarapan pukul tujuh dua puluh. "

"Dimengerti." Saya dengan hormat menerima pesanan saya, lalu menindaklanjuti dengan pertanyaan. "Haruskah aku menyiapkan pakaianmu untuk pergi keluar?"

Tuan muda mengangguk tanpa ragu-ragu. "Baik."

Tuan muda kembali ke kamarnya untuk tidur. Dengan hati-hati aku berusaha untuk tidak mengeluarkan suara dan membersihkan seluruh rumah. Berkali-kali, mata saya melebar ketika melakukan hal itu: ketika saya menemukan bahwa objek yang sedang saya bersihkan dapat memiliki harga yang lebih atau kurang sama dengan mobil balap, atau ketika saya merenungkan era mana barang antik yang saya pegang tanganku milik …

Sama seperti ini, saya membersihkan sampai pagi. Ketika jam lima lewat lima menit, tuan muda muncul mengenakan pakaian olahraga, tampaknya baru saja selesai dengan menyegarkan.

Dengan senyum di wajah saya, saya menyapa, “Selamat pagi, Tuan Muda. Pagi ini, apakah Anda memiliki sesuatu yang ingin Anda makan? ”

Tuan muda berpikir sejenak, dan kemudian menggelengkan kepalanya berkata, "Tidak, Charles, bantu aku memilih."

Saya bertanya lebih lanjut, "Apakah ada makanan tertentu yang tidak Anda makan?"

Tuan muda mengangkat bahu dan menjawab, "Saya makan apa pun."

Aku mengangguk. Untuk seseorang yang bahkan bisa minum darah manusia, memang mungkin dia bisa makan apa saja.

Advertisements

Tuan muda meninggalkan rumah untuk pergi lari pagi, dan saya mulai menyiapkan bahan-bahan yang dibutuhkan untuk sarapan hari ini. Ada pepatah dalam kode etik kepala pelayan bahwa pertama kali Anda membuat sarapan untuk tuan Anda, yang terbaik adalah membuat berbagai jenis makanan untuk membiarkan tuannya mencoba, sehingga di masa depan, mereka dapat menunjukkan jenis yang mereka inginkan. makan.

Semua bahan sudah disiapkan, dan menghemat beberapa makanan yang belum dimasak, aku akan menunggu sampai tuan muda pulang dan mulai mandi sebelum aku mulai memasak. Dengan cara ini, suhu makanan akan tetap hangat.

Setelah itu, saya mulai menyiapkan pakaian yang akan dipakai tuan muda setelah mandi. Ketika saya membuka lemari pakaian tuan muda, saya sekali lagi terperangah.

Dua set piyama, satu set pakaian olahraga, tiga set kemeja dan jins, satu jaket, dan satu jas. Duduk di bagian bawah adalah sepasang sepatu kulit. Termasuk sepatu dan pakaian olahraga yang baru saja keluar dari tuan muda, apakah ini semua pakaian yang dimiliki tuan muda?

Tanpa pilihan lain, saya mengeluarkan baju dan celana jins. Kemudian, saya terus menunggu kembalinya tuan muda.

Tuan muda itu seperti yang diharapkan, sangat tepat waktu. Dia kembali ke rumah tepat pada pukul tujuh dan kemudian mulai mandi. Dia keluar dari kamar mandi tepat jam tujuh dua puluh dan duduk di meja di ruang tamu. Saya kemudian menyajikan lima jenis sarapan berbeda kepada tuan muda satu per satu.

Setelah itu, saya menunggu tuan muda ketika dia makan … Pada dasarnya, saya berdiri kosong di satu sisi dan menatap tuan muda itu saat dia menyapu kelima jenis sarapan yang berbeda, porsi yang kira-kira dibagi dua belas orang.

Akhirnya, tuan muda itu mengelus perutnya, dan, dengan wajah yang panjang, dia mengeluh, "Aku sangat kenyang … Charles, ini mungkin terlalu banyak."

Aku sedikit panik ketika aku menjelaskan, “A-aku berniat untuk membiarkanmu makan sedikit dari segalanya, untuk melihat tipe yang kamu suka. Kemudian, di masa depan, Anda bisa mengatakan jenis sarapan apa yang ingin Anda makan. Bukan niat saya untuk membuat Anda menyelesaikan semuanya … "

"Oh." Tuan muda itu tampaknya berpikir sejenak. Kemudian, dia tersenyum ketika berkata, “Lalu di masa depan, saya ingin satu dari setiap tipe. Setengah dari jumlah itu akan baik-baik saja. "

"Dimengerti." Aku menghela nafas lega. Syukurlah, asupan makanan tuan muda itu tidak menakutkan seperti yang saya kira … Meskipun sarapan enam orang sudah cukup mengejutkan.

Tuan muda pergi untuk menghadiri cla.s.ses di delapan, tepatnya di titik. Setelah saya melihatnya, saya berbalik untuk merapikan peralatan makan. Baru kemudian saya kembali ke kamar saya dan berbaring di dalam lemari besi. Tentu saja, ponsel yang diberikan tuan muda itu juga mengikutiku ke dalam lemari besi, kalau-kalau tuan muda perlu mencariku.

Saya tidur sampai jam empat sore dan kemudian bangun untuk pergi ke pasar untuk membeli bahan makanan. Setelah itu, saya pulang tepat pada pukul lima. Tuan muda tiba di rumah pada lima tiga puluh tajam, dan saya mulai makan malam di enam.

Setelah makan malam, tuan muda mengikuti jadwal tepat malam sebelumnya.

Selama beberapa hari berikutnya, hampir setiap hari adalah pengulangan dari hari pertama. Kehidupan tuan muda itu sangat rutin. Hanya ada satu pengecualian, malam ketika tuan muda ingin keluar untuk makan malam. Dia sangat suka memiliki daging panggang untuk camilan, dan dia membawa saya. Tentu saja, saya tidak makan daging panggang dan hanya minum darah di kantin saya.

Malam ketika kami makan kudapan larut malam, kami berdua, pelayan dan tuan, menarik banyak perhatian. Pertama-tama adalah pakaian saya. Rompi gaya barat dan dasi kupu-kupu telah menarik perhatian orang banyak. Setelah itu, semua pelanggan menatap kosong ke arah gunung piring kosong yang terus tumbuh di sebelah tuan muda itu.

Saya hanya bisa membuka mulut untuk menyarankan, “Mengapa Tuan Muda tidak makan di prasmanan? Tentunya itu akan lebih hemat biaya. "

Saat kata-kata itu keluar dari mulutku, aku segera menyesali mereka. Kata-kata ini terdengar hampir seolah-olah aku mengolok-olok asupan makanan tuan muda, dan jelas bukan sesuatu yang harus dikatakan kepala pelayan kepada tuannya. Aku benar-benar tidak punya niat mengolok-olok tuan muda. Saya benar-benar bertanya-tanya.

"Hehe," Tuan Muda terkekeh saat dia mengangkat kepalanya dan berkata sambil tersenyum, "Charles, bahkan jika kamu seorang vampir, kamu tidak dapat melakukan sesuatu yang kejam! Bos toko akan menangis. "

Mendengar itu, saya mencoba yang terbaik untuk menekan sudut mulut saya yang naik ke atas dan tidak menunjukkan senyum terlalu besar. Saya kemudian meminta maaf, “Permintaan maaf saya yang tulus, Tuan Muda. Charles seharusnya tidak berbicara seperti itu. "

Pada saat itu, tuan muda meletakkan dagingnya dan menatapku. Dia tampak sedikit khawatir ketika berkomentar, “Sejak Charles menjadi kepala pelayan saya, Anda berbicara dengan sopan. Saya benar-benar tidak terbiasa dengan itu! Tidak bisakah kita bicara seperti yang kita lakukan malam pertama itu? Berbicara seperti teman saja sudah cukup. ”

Saya memandang Tuan Muda An Xiang Ye, dan wajahnya menunjukkan rasa kecewa. Namun, apakah tuan muda itu serius tentang hal itu atau tidak, saya sedikit tidak yakin. Meskipun ada banyak tuan yang telah berbicara kepada bawahan mereka tentang menjadi teman, itu tidak berarti bahwa seseorang dapat benar-benar mempercayai mereka.

Kadang-kadang, ini hanya bentuk ujian, ujian untuk melihat apakah bawahan mereka akan melupakan diri mereka sendiri dan melampaui batas-batas mereka. Di waktu lain, sang master benar-benar ingin mempertahankan hubungan sebagai teman dengan bawahan mereka. Namun, tuannya tidak akan serendah yang dia bayangkan.

"Charles?" Tuan muda itu menatapku, bingung.

Saya tersenyum kecil, ketika saya menjawab, "Tentu saja kita bisa."

Mata tuan muda itu bersinar, dan dia terdengar bersemangat ketika berkomentar, "Itu benar-benar hebat. Maka Anda bisa berhenti memanggil saya Tuan Muda. Panggil saja aku Ah Ye akan baik-baik saja … "

"Itu tidak akan terjadi!" Kata-kata itu langsung keluar dari mulutku.

Tuan muda melompat dan menatapku dengan mata lebar.

Dalam hati saya menegur diri sendiri. Seorang kepala pelayan harus mempertahankan sikap anggun setiap saat dan tidak boleh berbicara kasar dan kasar. Lebih penting lagi, seorang kepala pelayan seharusnya tidak menakuti tuannya.

Setelah itu, saya dengan tegas menjelaskan, “Tuan Muda, kita dapat menjaga hubungan kita sebagai teman. Namun, bentuk alamat sama sekali tidak dapat diubah. Bentuk alamat seperti kontrak master dan kepala pelayan. Itu terus-menerus mengingatkan kedua belah pihak tentang posisi masing-masing, serta aturan yang harus dipatuhi dalam peran seseorang. "

Baik kode etik ayah maupun kepala pelayan saya setuju bahwa betapapun baiknya persahabatan antara tuan dan pelayan, mereka tetap tuan dan pelayan, dan mereka pasti tidak boleh melampaui batas-batas mereka.

Tuan muda itu tertawa ketika dia menjawab, “Kamu sangat menarik, Charles. Baiklah kalau begitu! Jika Anda tidak ingin mengubahnya, maka jangan. "

Mengapa tuan muda selalu mengatakan bahwa saya sangat menarik?

Malam itu, tuan muda itu memakan makanan seharga lima ribu yuan di toko BBQ di mana sepiring daging sapi hanya seratus yuan.

Mungkin saya telah meremehkan asupan makanan tuan muda.

Kembali ke masa sekarang, saya mengalihkan perhatian saya dari asupan makanan tuan muda kembali ke bisnis yang tepat saat ini.

Sudah mendekati waktu bahwa tuan muda akan pulang, dan saya sedang menyiapkan makan malam hari ini. Di dalam panci ada sup mendidih kental, dan tanganku saat ini sedang memotong sayuran yang dibutuhkan untuk salad. The oven on the side released a fragrant smell of baked bread from time to time. Tonight’s main dishes, ten slabs of beef steaks as big as one’s palm were also placed on the plate. I was just waiting for the young master to come back. While he ate the salad and the baked bread, I would cook the steaks. Only then would I be able to ensure that the steaks would stay warm…

"Charles!"

I froze for a moment. This was the young master’s voice. However, the young master has never spoken in such a frantic manner before.

I quickly put down the kitchen knife in my hand and went into the living room. Before I could even manage to say anything, the young master noticed me and shouted, “Charles, Charles! Melakukan apa? Apa yang harus saya lakukan?"

I comforted him in a hurry. “Young Master, Young Master, calm down a little. Don’t hurry, say it slowly. No matter how grave something is, there will always be a way to solve it. Come, breathe in, breathe out.”

The young master followed my instructions to breathe in and out extremely obediently. After he had done so three times, I saw that the young master had calmed down. Only then did I do my best to ask slowly but steadily, “Young Master, what has happened to make you so nervous?”

Hearing those words, the young master, who had just managed to relax, started to be nervous again, and stammered, “Charles, my c-cla.s.smates asked me to go together with them to s-sing!”

If one ignored the meaning of the sentence, then just by the tone, I would have thought that the young master’s cla.s.smate had asked him to go destroy the world.

I was stunned and questioned him back. “Do you not wish to go?”

“I want to go…” The young master finished his words with a little hesitation, and then he nervously spoke again. “But, I’ve never sung before. I’ll definitely make an idiot of myself, so it’s probably better not to go.”

I comforted him with a gentle tone, “It doesn’t matter whether you sing well or not, your cla.s.smates are only looking for you to go hang out with them, not to enter a singing compet.i.tion.”

“It’s not the problem of the singing.” The young master scrunched his brows and was extremely vexed as he said, “I-I just don’t know what I should do. They were all talking about it so happily, discussing which songs they’ll select, which songs’ MVs are very good, which singer recently released a greatest hits alb.u.m… I can’t understand them at all!”

After he said that, he looked at me pitifully, as though he were trying to find understanding on my face. However, I was not sure how to react, for I simply did not understand what the young master was worrying about. What he had just said were all words that any normal person would speak of. What was there not to understand?

In the end, he raised an example, extremely discouraged, “When my cla.s.smates asked me which song I like the most, I said that it was Beethoven’s Fifth Symphony, also known as ‘The Symphony of Destiny.’ However, my cla.s.smates all felt that I was very strange.”

Saya mengerti sekarang.

“When are your cla.s.smates inviting you?”

The young master seemed even more nervous as he replied, “It’s this weekend!”

I nodded my head, and then respectfully opened my mouth to invite him. “If Young Master has nothing happening tonight, are you willing to go together with Charles to sing?”

The young master looked at me with a gaze as though I had just saved him. He seemed moved as he said, “Charles, you’re so nice… But, I seem to smell something burning.”

Ah!

Catatan kaki

1 “you”: Whenever Charles refers to An Xiang Ye he uses the respectful form of “you” which does not exist in English.

2 “Bàba “: Bàba means father.

3 “Gēge”: Gēge means older brother.

4 “An Te Qi”: An Xiang Ye’s Bàba. The surname “An” in An Te Qi and An Xiang Ye means peace. “Te Qi” can mean “special contract.” Odd Squad Scanlations translates his name as Theodore Avery.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

forgot password ?

Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih