close

Chapter 2 – Immortals

Bab 2 – Dewa

Kereta cepat berguling di sepanjang jalan. Tubuh Wang Lin memantul dengan tanah yang tidak rata. Di lengannya ada paket yang berisi semua harapan orang tuanya saat dia meninggalkan desa tempat dia tinggal selama 15 tahun.

Perjalanan tidak akan singkat. Wang Lin berbaring dan tertidur di kereta. Tidak tahu berapa banyak waktu telah berlalu, dia dengan lembut didorong. Dia membuka matanya dan melihat ke atas untuk melihat paman keempat, yang menatapnya dengan wajah tersenyum dan bertanya, "Tie Zhu, bagaimana perasaanmu meninggalkan rumah untuk pertama kalinya?"

Wang Lin memperhatikan bahwa kereta telah berhenti dan tersenyum. "Tidak banyak bicara, hanya sedikit takut apakah aku akan dipilih oleh makhluk abadi atau tidak."

Paman keempat tertawa dan menepuk pundak Tie Zhu, berkata, “Oke, jangan terlalu memikirkannya. Ini rumah paman. Anda pergi istirahat dulu, maka saya akan membawa Anda ke keluarga besok pagi. "

Setelah turun dari kereta, di depan Wang Lin ada sebuah rumah beratap genteng. Dia mengikuti paman keempat ke sebuah ruangan. Wang Lin duduk di tempat tidur. Dia tidak bisa tidur. Hal-hal yang dikatakan orang tuanya, penduduk desa, dan kerabat melintas di benaknya. Dia masuk di hatinya. Pikiran menjadi murid abadi menjadi lebih berat dalam benaknya.

Waktu berlalu, sedikit demi sedikit. Sesaat kemudian, matahari berangsur-angsur mulai naik. Wang Lin tidak banyak beristirahat sepanjang malam, tapi ia masih penuh energi. Dengan sedikit ketakutan, ia mengikuti paman keempat ke rumah utama keluarga Wang.

Ini adalah pertama kalinya Wang Lin melihat rumah sebesar ini, membuatnya linglung. Paman keempat berkata, sambil berjalan, “Tie Zhu, kamu harus membuat ayahmu bangga. Jangan biarkan kerabat mengejek Anda. "

Pikiran Wang Lin menjadi lebih tegang. Dia menggigit bibirnya dan mengangguk.

Segera, paman keempat membawanya ke tengah halaman. Kakak tertua ayah Tie Zhu berdiri di sana. Ketika dia melihat Tie Zhu, dia mengangguk dan berkata, “Tie Zhu, ketika yang abadi tiba, jangan panik, ikuti saja kakakmu Wang Zhuo. Lakukan semua yang dia lakukan. "

Nada bicara pria tua itu sangat keras pada beberapa kata terakhir itu.

Wang Lin tetap diam. Dia melihat sekeliling dan memperhatikan bahwa selain Wang Zhuo, ada pemuda lain. Kulit pemuda itu agak gelap, tubuhnya sangat besar, dan matanya menunjukkan sedikit kecerdasan. Ada tonjolan di bajunya, seolah dia menyembunyikan sesuatu.

Dia memandang Tie Zhu dan membuat wajah, lalu berlari mendekat dan berkata, "Jadi, kamu putra paman kedua? Nama saya Wang Hao. "

Wang Lin tertawa dan mengangguk.

Ketika orang tua itu melihat Wang Lin mengabaikannya, dia menjadi sangat kesal dan akan memarahinya.

Tepat pada saat itu, awan-awan di langit tiba-tiba membelah. Pedang cahaya tiba-tiba turun seperti kilat. Setelah cahaya menghilang, di sana berdiri seorang pemuda berbaju putih, yang matanya cerah dan menusuk, memancarkan semangat yang elegan. Mata dingin ini menyapu ketiga pemuda itu, terutama pada pemuda dengan tonjolan di bajunya. Dia dengan dingin bertanya, "Apakah ketiga ini direkomendasikan oleh keluarga Wang?"

"Ini adalah abadi?" Di bawah tatapannya, Wang Lin mulai merasa dingin. Jantungnya mulai berdebar dan wajahnya menjadi pucat saat menatap keabadian.

Pemuda berkulit gelap, setelah melihat yang abadi, menempatkan tangannya di dekat saku celananya, menunjukkan sikap hormat. Matanya memegang ekspresi fanatik.

Hanya Wang Zhuo yang dengan santai melihat yang lain dan mendengus.

Ayah Wang Zhuo dengan cepat melangkah maju dan dengan hormat berkata, "Abadi, ketiganya adalah pemuda yang direkomendasikan keluarga Wang."

Pemuda itu mengangguk dan dengan tidak sabar berkata, "Siapa itu Wang Zhuo?"

Wajah lelaki tua itu menunjukkan kilasan kebahagiaan, lalu dia dengan cepat menarik Wang Zhuo. "Abadi, ini anakku, Wang Zhuo."

Pemuda abadi memberi Wang Zhuo pandangan yang dalam. Wajahnya cerah dan dia mengangguk. “Wang Zhuo memang berbakat. Tidak heran Paman-Guru menyukai dia. ”

Wang Zhuo dengan bangga menatap Wang Lin dan dengan bangga berkata, "Ini alami. Untuk menjadi abadi, seseorang harus memiliki semangat yang kuat. "

Pemuda itu mengerutkan kening, tetapi dengan cepat menghilang. Dia mengarahkan senyum tipis ke arah Wang Zhuo, melambaikan lengan bajunya, dan membawa ketiga pemuda itu ke pelangi dan menghilang.

Paman keempat memandang ke langit dan bergumam, "Tie Zhu, kamu harus dipilih!"

Wang Lin merasakan tubuhnya ringan. Angin yang menerpa wajahnya membuatnya sakit. Pada pemeriksaan lebih dekat, dia memperhatikan bahwa dia berada di bawah lengan pemuda, terbang dengan cepat melalui langit. Desa berubah menjadi titik-titik hitam kecil ketika mereka dengan cepat terbang ke depan.

Setelah beberapa saat, angin menyebabkan matanya memerah dan robek.

"Kecuali kalian bertiga ingin menjadi buta, tutuplah matamu," kata pemuda itu dengan dingin. Hati Wang Lin menegang. Dia cepat-cepat menutup matanya, takut untuk terus mencari.

Setelah beberapa saat, Wang Lin bisa merasakan bahwa pemuda itu kehabisan napas dan kecepatannya mulai berkurang. Kemudian, dalam sekejap, pemuda itu dengan cepat turun. Sesaat sebelum mendarat, pemuda itu mengendurkan lengannya dan ketiga pemuda itu jatuh ke tanah.

Advertisements

Untungnya, kejatuhan itu tidak sulit. Ketiganya bangun dengan cepat. Di depan Wang Lin ada pemandangan seperti surga, dengan gunung, bunga, dan sungai. Itu benar-benar pemandangan yang sangat indah.

Lurus di depan adalah gunung yang menjulang. Puncaknya tertutup awan, yang menyembunyikan penampilan aslinya. Teriakan gema binatang buas bisa terdengar. Ada jalan setapak memutar yang meliuk-liuk menuruni gunung, seperti lukisan, membangkitkan perasaan dunia yang berbeda.

Jauh di kejauhan, di puncak gunung, berdiri aula. Meskipun ditutupi oleh awan, cahaya terang yang bersinar membuat orang ingin menyembahnya.

Di sebelah aula adalah jembatan berwarna perak dengan bentuk bulan sabit, yang menghubungkan puncak itu dengan puncak gunung lainnya.

Dengan keindahan alam ini, ini benar-benar layak menjadi lokasi Heng Yue Sekte. Sekte Heng Yue adalah salah satu dari beberapa sekte abadi yang ada. 500 tahun yang lalu, itu adalah kekuatan utama dari seluruh dunia kultivasi, dengan banyak sekte cabang. Namun, dengan berlalunya waktu, ia menyusut ke ukuran saat ini dan hanya nyaris tidak dapat memiliki pijakan di dunia budidaya.

Namun, untuk manusia di dekat sekte Heng Yue, itu masih merupakan sosok yang sulit dipahami.

"Adik laki-laki Zhang, apakah ini tiga kandidat yang direkomendasikan oleh keluarga Wang?" Seorang pria paruh baya berpakaian hitam dengan perilaku abadi melayang turun dari puncak gunung.

Pemuda itu menunjukkan wajah penuh hormat dan berkata, "Kakak ketiga, ini adalah tiga pemuda yang direkomendasikan keluarga Wang."

Tatapan pria paruh baya itu menyapu mereka. Dia fokus pada Wang Zhuo beberapa kali. Sambil tersenyum, dia berkata, “Aku tahu kamu akan membuat terobosan. Saya akan menangani tes, Anda pergi berkultivasi. "

Pemuda itu setuju. Tubuhnya bergerak ke arah gunung, dan dalam sekejap mata, menghilang tanpa jejak.

Wang Lin menatap pemandangan di depannya, penuh kegembiraan. Tiba-tiba, dia melihat seseorang menarik pakaiannya dan berbalik. Itu adalah Wang Hao. Matanya dipenuhi dengan kegembiraan. Dia berkata, “Di sinilah tempat abadi hidup! F * ck nenek saya! Apa pun yang terjadi, aku, Wang Hao, harus dipilih. ”Mengatakan demikian, dia menyentuh benda menggembung yang tersembunyi di kemejanya.

Jika Anda menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

Renegade Immortal Bahasa Indonesia

Renegade Immortal Bahasa Indonesia

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih