close

Chapter 1576 – He Is a Lunatic!

Bab 1576: Dia Gila!

“Ayah, apa yang kamu … apa yang kamu lakukan?”

Cheng Gong menghampiri ayahnya seolah dia zombie.

Dia bangga. Dia menganggap dirinya lebih baik daripada yang lain, terutama di Alam Sembilan Surga ini.

Semua harga dirinya didasarkan pada ayahnya.

Dia berpikir bahwa ayahnya adalah pria yang cantik yang cukup kuat untuk menginstruksikan Jiang Chen.

Namun, dia baru menyadari bahwa seluruh hidupnya didasarkan pada kebohongan.

“Hong, kemarilah. Berlutut.”

Cheng Renlong ingat apa yang dikatakan putrinya. Dia yakin bahwa dia pasti secara verbal menyinggung Jiang Chen. Sambil gemetaran, dia bergegas menarik Cheng Hong untuk memaksanya berlutut di tanah yang dingin.

Menatap ekspresi wanita itu, Jiang Chen menggelengkan kepalanya.

Karena sekarang dia sudah dikenali, dia tidak harus terus menyamar. Dia memulihkan penampilan aslinya di depan semua orang.

“Jiang Chen!”

Orang-orang yang tinggal di Kota Suci mengenalnya dengan sangat baik. Seluruh kota menjadi gempar setelah mereka melihat wajahnya dengan jelas. Kebisingan melonjak ke udara.

“Ha ha ha.” Nan Gong tertawa cerah dan jelas.

Dia masih ingat hari ketika dia membawa Jiang Chen ke Lapangan Naga dari Lapangan Api. Sepertinya baru kemarin.

Jiang Chen telah mencapai tingkat tinggi sebelum Anda bisa mengatakan Jack Robinson. Sungguh luar biasa.

“Dia … dia Jiang Chen?”

Cheng Hong tidak bodoh. Melihat ini, dia segera menyadari apa yang telah terjadi.

Tidak heran Jiang Chen telah berkeliaran di luar Gao Mansion.

Tidak heran Jiang Chen telah berbicara kepada ayahnya dengan nada sarkastik.

Mengingat adegan di mana ayahnya berlutut di tanah, Cheng Hong menyadari semua yang dia banggakan adalah palsu.

Dia datang sendiri. Yang lain di tempat kejadian juga menyadari apa ini semua. Mereka mulai bergosip.

“Ayah, aku membencimu!”

Cheng Hong menangis. Dia merasa sangat malu. Dia bangkit dan lari.

Dia mencoba untuk menerobos kerumunan seperti yang selalu dia lakukan, tapi sekarang tidak ada seorang pun di Kota Suci yang memberikan jalan baginya.

Cheng Hong menemukan dia terjebak di kerumunan. Sarkasme dan penghinaan pada wajah semua orang adalah apa yang biasanya terlihat di wajahnya.

Dia merasa pusing. Lalu dia jatuh dan pingsan.

“Hong!”

Cheng Renlong sangat cemas. Dia ingin pergi untuk memeriksanya, tetapi dia tidak berani pergi karena Jiang Chen tidak mengatakan apa yang akan dia lakukan padanya.

“Pergi dan perhatikan dia. Jangan lupa untuk keluar dari Gao Mansion, ”kata Jiang Chen.

“Ah?”

Cheng Renlong mendongak. Dia tidak percaya apa yang didengarnya.

Advertisements

Jiang Chen … Jiang Chen melepaskannya begitu saja?

“Apa? Apakah Anda pikir saya setan yang kejam dan kejam? ” Jiang Chen bertanya, geli.

“Tidak, tidak, tidak, tentu saja aku tidak berpikir begitu.”

Cheng Renlong bergegas menggelengkan kepalanya. Dia tidak terlihat seperti orang agung yang sama yang dulu dikenal orang.

Dia bergegas berlari ke putrinya dan menjemputnya.

“Beri jalan. Putri saya butuh udara. “

Cheng Renlong mulai berteriak pada kerumunan dengan cemas.

Tetapi segera, dia menemukan tidak ada yang bergerak keluar dari jalannya. Ini juga mengingatkannya pada situasi saat ini.

“Teman-teman, tolong. Tolong bantu saya!”

Dia berhenti bersikap sombong.

Jadi, orang-orang di Kota Suci tidak membuat segalanya lebih sulit baginya. Mereka memberi jalan baginya satu demi satu.

“Jiang Chen. Dia adalah Jiang Chen. “

Di tengah kerumunan yang bersemangat, ada dua wanita cantik yang merasa paling bahagia tentang kembalinya Jiang Chen.

Mereka adalah Ying Wushuang dan Yin Shuang.

Mereka segera mengenali Jiang Chen. Kemudian mereka berjalan menemuinya.

Namun, setelah hanya beberapa langkah, mereka berhenti.

Sudah hampir tiga tahun!

Sudah hampir tiga tahun sejak terakhir mereka melihat Jiang Chen!

Advertisements

Jiang Chen saat ini sangat luar biasa. Apakah dia masih mengingat mereka?

Bahkan jika dia mengingat mereka, akankah mereka sedekat sebelumnya?

Keraguan ini membuat mereka ragu.

“Apa? Apakah kamu tidak mengenaliku, teman lama kamu? “

Pada akhirnya, Jiang Chen yang berbicara kepada mereka terlebih dahulu dengan senyum.

Dengan cara ini, Ying Wushuang dan Yin Shuang tidak bisa menahan emosi mereka lagi. Mereka bergegas ke arahnya dengan sangat bersemangat.

Setelah ragu-ragu selama beberapa detik, mereka berlari ke pelukannya satu demi satu.

“B * stard, kemana kamu pergi?”

Ying Wushuang lebih dekat dengan Jiang Chen daripada Yin Shuang. Dia sering bermimpi tentang hari-hari ketika dia dan Jiang Chen bersama selama tiga tahun terakhir.

Mereka adalah murid dari Istana Pahlawan saat itu. Jiang Chen telah menghiburnya dan mendorongnya dengan sabar sehingga hatinya yang kesepian akhirnya merasakan kehangatan.

Justru karena itu dia memiliki keberanian untuk memanggil Jiang Chen ab * stard.

Setelah dia memanggil Jiang Chen ab * stard, semua orang di sekitar mereka ketakutan, dan tidak ada yang berani berbicara lagi. Seluruh Kota Suci segera tenang.

Mereka menatap Jiang Chen dengan penuh perhatian, menunggu jawabannya.

“Aku sangat menyesal. Saya telah memusuhi banyak orang. Jika mereka tahu aku peduli dengan kalian berdua, kamu akan menjadi target. ”

Jiang Chen menjawab dengan suara lembut, menepuk punggung Wushuang.

“Menembak. Saya menemukan diri saya saingan dalam cinta! ” Adegan itu menakuti pria yang tertarik pada Ying Wushuang karena akalnya. Dia bergegas melarikan diri.

Menatap wanita lain di lengannya, Jiang Chen berkata, “Yin Shuang, lama, tidak bertemu.”

Tidak sampai saat itu Yin Shuang menyadari bahwa mereka berada di bawah tatapan banyak orang. Dia melompat keluar dari lengannya seperti kelinci yang terkejut, memerah, jantungnya berdetak kencang.

Advertisements

“Ya.”

Dia menjawab dengan santai, menatap Jiang Chen dengan malu-malu.

Suaranya seindah sebelumnya. Itu terdengar seperti musik dari alat musik yang indah.

“Putriku yang konyol. Lebih berani. “

Di tengah kerumunan, bos Bank Kota Suci sangat cemas.

Melihat Jiang Chen begitu kuat, dia benar-benar berharap bisa berlari ke pelukan Jiang Chen atas nama putrinya.

“Bagaimana Crimson Moon?” Jiang Chen tidak melupakan teman baiknya yang lain.

Berbicara tentang ini, Ying Wushuang dan Yin Shuang bertukar pandang. Mereka menahan diri menjawab pertanyaannya.

“Apa yang salah? Apakah sesuatu terjadi pada Crimson Moon? ” Jiang Chen bertanya dengan cemas.

Dia merasa bersalah setiap kali memikirkan Crimson Moon.

Dia telah membunuh ayahnya sendiri dan menggulingkan kerajaannya sendiri.

“Tidak lama setelah Anda pergi ke Three Middle Realms, karakter Crimson Moon banyak berubah. Dia menjadi sangat emosional, kadang-kadang sangat bahagia, kadang-kadang sangat marah. Dia mengusir kami suatu hari. Tetapi Wushuang dan saya menduga itu karena Crimson Moon ingin kami pergi sebelum dia kehilangan kendali sepenuhnya, sehingga kami tidak akan terluka, ”kata Yin Shuang.

“Apakah dia dirasuki setan?”

Jiang Chen tidak bisa membantu tetapi berpikir itu adalah satu-satunya alasan, menurut deskripsi Yin Shuang.

Dia memikirkan terakhir kali dia melihat Crimson Moon. Keadaannya memiliki peningkatan besar, dan dia sudah khawatir tentang dia saat itu.

“Ahem … ahem.”

Nan Gong dan Shi Gandang berjalan mendekat, mengedipkan mata di Lightning Thunder Race.

“Nan Gong, apa taruhanmu dengan Lightning Thunder Race?”

“Jika kita kalah, kita akan meninggalkan Kota Suci. Jika mereka kalah, mereka akan meninggalkan Alam Sembilan Surga. “

Advertisements

“Aku mengalahkanmu atas nama murid Institut Suci. Tetapi jika saya membiarkan Anda pergi seperti ini, itu akan terlalu mudah bagi Anda, “kata Jiang Chen sambil tersenyum dingin, melihat ke Lightning Thunder Race.

“Apa yang akan kamu lakukan? Jiang Chen, Anda terkenal di antara Orang Dahulu. Jangan berani-berani membunuh kita, ”Shuo Jin mengancam.

“Tutup mulutmu!”

Namun, Penatua di sebelahnya menyela. Suaranya terdengar serak.

Shuo Jin menjadi bisu. Dia bingung.

“Kamu bodoh! Jangan mengancam Jiang Chen. Itu masuk akal. Apakah kamu tidak tahu itu? Dia punya masalah. Dia orang gila! ”

Kata Penatua dengan cemas, menunjuk kepalanya.

“Apakah kamu berbicara tentang aku?”

Namun, meskipun dia berbicara melalui kesadaran suci, Jiang Chen masih mendengarnya.

“Tidak tidak Tidak. Bagaimana saya berani. Jiang Chen, beri tahu kami bagaimana Anda akan menghukum kami. Selama kamu tidak membunuh kami, kita bisa bicara. ”

Penatua ini mengerti Jiang Chen dengan cukup baik. Dia tahu bahwa dia bisa dibujuk dengan alasan tetapi tidak takut dengan kekerasan, jadi dia bergegas untuk memohon belas kasihan.

“Aku akan memenjarakanmu untuk saat ini. Anda akan memiliki kegunaan Anda. “

Saat memikirkan invasi Demons yang akan datang, Jiang Chen tersenyum misterius.

Senyum ini membuat darah Petir Petir membeku.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

The Brilliant Fighting Master Bahasa Indonesia

The Brilliant Fighting Master Bahasa Indonesia

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih