close

Chapter 720 – Buck Passing Alliance Meeting (VII)

Bab 720: Pertemuan Aliansi Melewati Buck (VII)

“Tuan Meng memprediksinya seperti sihir! Aliansi ternyata adalah gerombolan yang tidak berguna! “

Pangeran Changshou dulu memiliki keraguan tentang aliansi karena ukurannya. Kamp militer mereka dikatakan mencakup lebih dari 60 mil. Membayangkan itu saja telah membuat punggung merinding.

Dia berpikir bahwa karena aliansi hampir mengumpulkan semua kekuatannya, sudah waktunya bagi mereka untuk berbaris menuju. Anehnya, mereka tidak pindah selama berhari-hari. Sebaliknya, setiap orang memanjakan diri dalam kenikmatan fisik. Tidak ada tanda untuk mengambil tindakan sama sekali. Hampir seminggu telah berlalu dan masih belum ada apa-apa. Pangeran Changshou sangat senang.

Menurut Meng Zhan, Pangeran Changshou telah memerintahkan pasukannya untuk tetap diam dan membingungkan aliansi. Dengan begitu, mereka bisa tetap puas dengan rasa aman yang sulit dipahami. Dia juga telah mengirim pasukan khusus untuk berkeliling dan menyerang Chenzhou secara tiba-tiba. Segera setelah dia menangkap kaisar dan naik takhta, dia bisa menjadi ksatria para bangsawan dalam aliansi dan menghancurkannya dari dalam. Dia bahkan tidak perlu melawan mereka.

Semuanya berjalan sesuai rencana. Mengapa dia tidak senang?

Meng Zhan mengenakan gaun Konfusianisme hitam pekat dan membawa kipas lipat berbingkai giok di tangannya. Kipas angin memiliki beberapa titik aus di liontinnya.

Ini dulunya adalah favorit almarhum putranya, Meng Liang. Sejak putranya meninggal, dia suka memegangnya.

“Saya sarankan kita tetap waspada, Tuanku. Ini belum selesai.” Senyum Meng Zhan terasa dingin. Pagi ini, seorang pengintai melaporkan bahwa sesuatu telah berubah dalam aliansi. Yang Jian membuat heboh, meneriaki mereka karena malas dan serakah. Mungkin, agar tidak kehilangan terlalu banyak wajah, mereka telah menyusun kembali pasukan mereka untuk menyerang Jiamen Pass. ”

Wajah Pangeran Changshou menjadi pucat ketika dia mendengar berita itu, tampak seolah-olah dia terlalu banyak menempelkan bedak.

“Bagaimana… bagaimana kita menangani ini? Bagaimana saya bisa menghentikan para pengkhianat itu? ”

J Xiamen Pass adalah satu-satunya rute dari Kabupaten Huangshui ke Chenzhou.

Dengan bantuan keluarga Meng dari Cangzhou, Pangeran Changshou telah menduduki sekitar seperlima dari Chenzhou. Pasukannya sekarang menemui jalan buntu dengan pasukan kaisar di jalur lain.

Jika aliansi merebut Jiamen Pass, mereka bisa mengejar pasukan Pangeran Changshou dalam dua hari.

Jika itu terjadi, pasukan Pangeran Changshou akan diapit.

Wajah tersenyum Meng Zhan mempertahankan sikap dingin khasnya. “Apa yang perlu ditakuti? Kita bisa fokus menyerang Chenzhou karena mereka memilih Jiamen Pass. Jika mereka memutuskan untuk membagi kekuatan mereka, kita akan mendapat masalah besar. J Xiamen Pass terletak di lokasi utama di pegunungan dan sangat sulit untuk dilewati. Pegunungan naik dan turun. Dua puncak mengapit J Xiamen Pass seperti gerbang besar. Ini bukan jalan yang mudah untuk diambil. “

Pangeran Changshou masih cemas. J Xiamen Pass tentunya tidak akan mudah untuk dilalui. Tetapi aliansi itu memiliki 400.000 orang. Yang perlu mereka lakukan untuk menang adalah melebihi jumlah anak buahnya.

“Tuan Meng, aliansi memiliki keuntungan dari jumlah pegawai. Saya khawatir J Xiamen Pass tidak bisa menghentikan mereka. Jika mereka memanfaatkan… ”

“Itu tidak mungkin,” kata Meng Zhan tegas. Matanya sedingin es. “Yang Mulia melebih-lebihkan martabat mereka. Mereka tidak lain hanyalah kerumunan orang yang tamak. Siapa yang akan mengorbankan anak buah mereka hanya untuk membiarkan pasukan lain menginjak tubuh teman mereka? Tidak seorangpun! Jadi tolong jangan khawatir, Yang Mulia. J Xiamen Pass dapat menahan mereka setidaknya selama setengah bulan. Sudah cukup waktu bagi kami untuk membawamu ke tahta itu! “

Aliansi memiliki banyak pejuang yang baik, namun keegoisan mereka akan merusak keuntungan mereka.

Begitu banyak prajurit dan perwira elit akan dihentikan di Jiang Pass.

Meng Zhan dengan ringan memukul telapak tangannya dengan kipas angin. Matanya tajam, kekerasan berdarah dingin bersembunyi di bawah mereka.

“J Xiamen Pass dikenal lebih mudah dipertahankan daripada diserang. Tuhan tahu berapa lama waktu yang dibutuhkan aliansi untuk melakukannya, jika pernah. “

Sementara itu, aliansi telah terbentuk. Mereka akhirnya berkemah di luar Jiang Pass. Jiang Pengji dan Huang Song membawa beberapa orang untuk tugas patroli.

Berdiri di atas gunung, mereka melihat jauh ke depan dan melihat Jalan Jiang melewati kabut.

Jiang Pengji memiliki penglihatan yang sangat baik, jadi dia bisa melihat dengan lebih baik. Dia segera menemukan beberapa tanda kerusakan baru-baru ini.

Belum lama ini, Jalan Jiang masih menjadi milik istana kekaisaran. Pemimpin pasukan pertahanan adalah seorang jenderal berpengalaman yang mengandalkan keunggulan alamiah J Xiamen Pass dari medannya untuk menjauhkan musuhnya. Tidak peduli bagaimana anak buah Pangeran Changshou menyerang atau memprovokasi mereka, mereka tidak akan keluar, bertekad untuk menjaganya.

Sayangnya, pasukan Pangeran Changshou akhirnya berhasil menembus Jiamen Pass.

Huang Song tahu bahwa J Xiamen Pass jauh lebih sulit untuk dihancurkan daripada dipertahankan. Jadi bagaimana mereka melakukannya? Dengan melebihi jumlah pasukan yang bertahan?

Feng Zhen dan beberapa pria lainnya muncul dari kamp untuk mencari udara segar. Mereka juga ingin melihat situasi dan melihat apakah mereka bisa mendapatkan ide bagus.

Advertisements

“Apakah Anda sudah menemukan jawabannya, Tuanku?” Feng Zhen bertanya pada Jiang Pengji.

Cheng Jing dan Feng Jue saling pandang dalam diam. Apakah itu benar?

Dalam situasi seperti itu, bukankah tuan biasanya yang meminta saran dari penasihatnya? Kenapa bisa sebaliknya?

“Saya yakin mereka menggunakan api,” kata Jiang Pengji perlahan, menyipitkan mata.

“Berdasarkan laporan pramuka ternyata ada tanda-tanda kerusakan akibat kebakaran. Tapi cuaca masih belum cukup hangat untuk mencairkan salju. Ada juga tebing di sekitar Pass. Semua gulma dan tanaman acak telah dibersihkan. Bagaimana mereka menyerang dengan api ketika masih ada salju di mana-mana? ”

Kedengarannya mustahil. Tidak banyak yang tersedia untuk dibakar.

Sudut mulut Jiang Pengji sedikit terangkat dengan senyum ironi. Ide yang sama di pikirannya juga muncul pada Yang Si dan pria lainnya.

“Mayat,” katanya.

Yang Si menelan sedikit. Siapa yang menemukan sesuatu yang begitu kejam?

Mayat sangat mudah terbakar karena lemak di bawah kulit. Begitu mereka terbakar, mereka cukup sulit dipadamkan.

Sebagai pihak penyerang, pasukan Pangeran Changshou pasti menderita korban yang lebih banyak daripada tentara yang bertahan. Itu berarti lebih banyak mayat.

Apakah Pangeran Changshou gila? Dia menggunakan tubuh anak buahnya sendiri untuk mengobarkan strategi penyerangannya dan membakar jalannya melalui Jiamen Pass?

“Bagaimana saya tahu?” Senyum Jiang Pengji tetap ada. “Jingrong dulu bekerja untuk Pangeran Changshou. Apakah itu mengingatkan ming yang mungkin telah memberikan ide? “

Di masa lalu, Yang Si mungkin akan keberatan jika Jiang Pengji sengaja menyebutkan masa lalunya yang tidak begitu mulia.

Sekarang dia bahkan tidak peduli. Itulah siapa tuannya.

Yang Si menggali ingatannya sebentar dan berkata, “Tidak ada yang secara spesifik.”

Ketika dia bekerja untuk Pangeran Changshou, dia adalah yang paling licik dari semuanya.

“Mungkin seseorang yang datang setelah dia pergi,” kata Feng Zhen.

Advertisements

Jiang Pengji memikirkannya sejenak dan tersenyum. “Mempertimbangkan waktunya, pria itu mungkin bukan salah satu dari Pangeran Changshou. Cara saya melihatnya, siapa pun yang mengusulkan rencana kejam ini ada hubungannya dengan Meng. Bahkan mungkin Meng Zhan sendiri. Bagaimanapun, dia dikenal karena kekejamannya. “

Huang Song tersesat. “Apa hubungannya dengan Mengs?”

Jiang Pengji tersenyum tetapi tidak mengatakan apa-apa.

Cheng Jing kemudian berkata, “Kita bisa melihat pertempuran antara Pangeran Changshou dan Chenzhou. Sebelum keluarga Meng terlibat, Pangeran Changshou sedang menuruni bukit. Mereka bahkan mempertimbangkan untuk mundur. Tetapi setelah mereka mendapat bantuan dari Mengs, kekuatan Pangeran Changshou meningkat yang dengan cepat membalikkan keadaan. Semua strateginya menjadi jauh lebih baik. Rupanya, dia memiliki seseorang yang baik untuk membantunya. Jadi sangat mungkin itu adalah orang yang sama yang datang dengan rencana untuk mengambil Jiamen Pass. ”

Huang Song akhirnya mengerti dan mengangguk.

Membayangkan bagaimana lawan mereka mungkin telah menggunakan mayat untuk membakar jalan mereka melalui Jiamen Pass, dia merasakan getaran dingin menjalar di tulang punggung dan merinding muncul di sekujur tubuhnya.

“Jika itu benar… sungguh monster yang kejam!”

Nada bicara Jiang Pengji datar saat dia berkata, “Di medan perang, tidak ada orang baik atau orang jahat. Hanya pemenang dan pecundang. Semua strategi diperbolehkan. Membakar mayat teman Anda bukanlah apa-apa. Memenangkan perang adalah cara terbaik untuk memvalidasi jiwa mereka yang dikorbankan. Dalam sejarah manusia, kasus memakan daging manusia dalam keadaan putus asa lebih sering terjadi daripada yang pernah Anda bayangkan. “

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

The Empress’ Livestream

The Empress’ Livestream

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih