close

Chapter 1078 – Astral Telescope

Bab 1078: Teleskop Astral

Ion melenggang dan seiring dengan tindakannya, pintu berat tertutup di depan terbuka dengan sendirinya secara bertahap. Bidang mantra sihir ofensif terpesona yang menyelimuti terowongan dan digunakan untuk ‘menyambut’ tamu tak diundang telah dinonaktifkan dalam sekejap mata. Cahaya magis mereka perlahan menghilang. Tetapi bagi orang luar, ini hanya tampak seperti terowongan biasa. Jika seseorang bukan seorang perapal mantra, mungkin dia tidak akan mendeteksi jebakan maut yang dipasang di tempat ini. Menatap ke pintu yang terbuka, Ion mengerutkan alisnya dan mencuri pandang dari sudut matanya ke arah wanita muda di belakangnya dan terus maju. Naga Hitam sebenarnya sangat tidak senang karena selain dari sapaannya saat bertemu dengannya, dia tidak memperkenalkan dirinya dan sebaliknya, langsung berkata, “Aku di sini sebagai tanggapan atas undanganmu untuk menerima Teleskop Astral …” Dia tidak bisa melanjutkan percakapan untuk mempelajari lebih lanjut tentang orang misterius ini!

Ion mengira dia bisa menggunakan kesempatan ini untuk mencari tahu seluk beluk wanita muda ini. Tapi dia tidak berharap dia tidak memperhatikan protokol diplomatik seolah-olah dia hanya penerima dan satu-satunya motifnya adalah menerima Teleskop Astral. Ini membuat Ion sangat tidak puas, tetapi meskipun demikian, ekspresinya tetap tidak berubah dan dia memimpin wanita muda itu ke perbendaharaan nasional yang terletak di bawah Istana Kegelapan seperti yang disepakati.

Selain Ion, tiga jenderal legendaris juga hadir. Mereka menyimpan keraguan yang sama seperti Ion. Menurut protokol diplomatik, pengunjung harus melaporkan nama dan identitasnya saat tiba di negeri asing. Namun, wanita muda ini tidak mengatakan apa-apa dan selain dari wujud naga kuat tempat dia muncul, tidak ada yang cukup untuk membuktikan identitasnya. Tetapi untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, Ion dan para jenderal legendaris tidak mempertanyakannya. Terlepas dari wujud naga yang tak terbantahkan yang pastinya milik Naga Pencipta, kehadiran wanita muda ini seolah-olah mengumumkan kedatangannya dengan sendirinya. Seperti bagaimana bulan dan bintang terlihat jelas di langit malam, keberadaannya sendiri ada disana. Siapapun yang meragukan fakta bahwa ‘bulan dan bintang seharusnya tidak ada di langit malam’ adalah seseorang dengan masalah mental yang nyata …

Bukan hanya itu, tapi yang juga mengejutkan para jenderal legendaris adalah sampai sekarang, wanita muda itu terjebak di tengah-tengah antara Naga Hitam yang memimpin jalan dan para jenderal legendaris di belakang. Mustahil bagi seseorang untuk tidak terpengaruh oleh aura kuat mereka. Namun, wanita muda ini tidak peduli. Menilai dari ekspresinya yang santai, dia tampak seperti sedang berjalan-jalan di taman rumahnya sebagai gantinya!

Sepertinya apa yang diperingatkan Erin benar. Memang ada beberapa makhluk kuat di Void Territory. Balende yakin bahwa ketika dia tiba di Wilayah Void lebih awal, dia tidak menyaksikan wanita muda ini di mana pun. Namun meski begitu, dia hampir gagal membuatnya kembali hidup. Bisa dibayangkan apa yang akan terjadi padanya jika Void Territory habis-habisan saat itu. Mungkin nama Balende akan terukir di batu nisan sekarang. Sangat mengejutkan baginya bahwa Void Territory kecil yang didirikan kurang dari satu tahun yang lalu berhasil mengumpulkan begitu banyak makhluk yang hebat. Selain itu, sepertinya mereka juga belum tiba di Wilayah Void setelah didirikan. Sebaliknya, mereka tampaknya telah mengikuti Rhode sebelum Wilayah Void didirikan.

Pada pemikiran ini, Balende tidak bisa membantu tetapi mengalihkan pandangannya ke Charlie dan Garcia di sampingnya. Charlie tidak menunjukkan ekspresi apa pun, tetapi sepasang mata yang berubah menjadi hitam pekat karena korupsinya berkilau karena rasa ingin tahu seperti kilatan supernova. Di sisi lain, Garcia mengerutkan alisnya dengan ekspresi muram. Setelah menyadari tatapan Balende, Garcia menggelengkan kepalanya sedikit sebagai jawaban. Jelas bahwa Garcia memikirkan pertanyaan yang sama di benak Balende. Setelah kehilangan Ashvril, status dan posisi mereka mulai goyah. Setidaknya di hadapan wanita muda ini, tidak ada dari mereka yang percaya diri untuk melarikan diri tanpa cedera. Adapun untuk mengalahkannya, mereka bahkan tidak berani memikirkannya.

Dalam sekejap, suasananya berubah tegang dan aneh, tapi nona muda itu terus mempertahankan senyumnya dan menatap ke depan. Faktanya, dia sebenarnya berkomunikasi secara spiritual dengan Rhode yang melayang di sampingnya.

“Sejujurnya, tidakkah akan sia-sia jika kita tidak mengambil yang lain kembali karena kita benar-benar memiliki kesempatan untuk masuk ke kas negara?”

Mengandalkan fakta bahwa dia tidak akan ditemukan oleh Naga Hitam, Rhode dengan bosan menunjuk dua jari tengah padanya dan berkata.

“Mari kita amati situasinya dulu, Kakak. Saya tidak tahu berapa lama waktu telah berlalu dan apa yang tersisa di Negeri Kegelapan. Tetapi jika ada sesuatu yang berharga, saya pasti akan mengambilnya. Lagipula, Naga Hitam ini bukanlah Naga Hitam pertama. Jika dia melihat hartanya yang berharga tertutup debu, mungkin dia juga akan meratap. “

Ini menunjukkan bahwa mereka benar-benar saudara kandung.

Ini tempatnya.

Ion berhenti, berbalik, dan berbicara dengan wanita muda di sampingnya. Pada saat ini, Rhode juga mengangkat kepalanya dan menatap dengan rasa ingin tahu pada struktur besar itu.

Teleskop Astral.

Dilihat dari penampilannya, ia mirip dengan alat yang digunakan di Bumi untuk mengamati bulan, bintang, dan matahari. Namun, bentuknya sepenuhnya didasarkan pada fitur Benua Jiwa Naga. Sebagai fondasinya, empat elemen mendukung Tujuh Batas Fantasi dan melindungi kekuatan jiwa naga di seluruh benua. Di luar, tampak seperti interior kosong dan juga merupakan model benda langit bumi berdasarkan ‘teori geosentris’. Namun dibandingkan dengan peralatan yang terbuat dari baja, Teleskop Astral ini memiliki getaran misterius, di mana berbagai kecemerlangan magis muncul dalam urutan tertentu yang membentuk simbol mistik. Di luar bidang angkasa ini, sebuah galaksi dapat dilihat membentang dari satu ujung ke ujung lainnya.

Terlepas dari fitur-fitur ini, kesan pertama Rhode saat melihat Teleskop Astral adalah…

Itu terlalu besar.

Teleskop Astral sangat besar, berdiri dengan tinggi 35 meter dan lebar 20 meter. Yang lebih buruk adalah setelah mendekatinya, Rhode menyadari bahwa itu terbuat dari batu, bukan baja! Ini hanyalah keajaiban yang tak terbayangkan… Rhode tidak dapat membayangkan bagaimana sesuatu yang terbuat dari batu mampu bertahan selama seribu tahun dan masih terlihat dalam kondisi bersih dan beroperasi dengan sempurna. Ini sama sekali tidak logis. Tapi itu benar-benar ajaib.

“Kamu bisa mengambilnya, menurut kesepakatan kita.”

Sementara Rhode mengamati struktur besar itu, Ion berbalik dan berkata kepada wanita muda itu. Meskipun dia tidak mengungkapkan emosi apa pun, Rhode curiga jika Ion sengaja mengerjainya. Berbicara secara logis, bahkan Rhode akan kesulitan mengangkut bangunan besar ini kembali ke wilayahnya. Tentu saja, akan menjadi masalah lain jika kapal perang ajaib ada di sini. Meskipun Rhode juga dapat menggunakan tas spasial untuk membawanya kembali, dia tahu bahwa artefak kuno dan legendaris itu dilindungi oleh penghalang agar tidak dipindahkan. Jika tidak, bukankah hal-hal menjadi bencana selama masa lalu jika beberapa penguasa mengirim makhluk yang kuat untuk menyelinap masuk dan mencuri intinya? Tapi sekarang, benda besar ini…

Anda pasti membodohi saya.

“Baiklah, terima kasih banyak, Yang Mulia Naga Hitam.”

Tidak seperti Rhode, yang sekali lagi mengarahkan dua jari tengah ke wajah Ion, wanita muda itu menunjukkan senyuman lembut. Dia mengangkat kepalanya dan melihat ke Astral Telescope. Kemudian, dia mengulurkan tangan kanannya, merentangkan jari-jarinya, dan mengucapkan mantra dengan pelan.

“Bidik xig yas.”

Bersamaan dengan nyanyian kuno dan mistis ini, bangunan besar buatan batu yang berkedip-kedip dalam pancaran magis yang redup bergetar tiba-tiba dan mulai berputar dengan cepat. Tak lama kemudian, untaian rune misterius muncul di kolom yang dibangun di Astral Telescope. Bagian dalam artefak ini juga mulai berputar dengan kecepatan tinggi. Kecemerlangan yang tidak jelas, namun berwarna-warni menyatu di tengah lubang kosong, mengambil bentuk baru. Melihat pemandangan ini, Ion dan para jenderal legendaris menjadi bingung. Tentu saja, mereka mengetahui sejarah Teleskop Astral. Sejak berdirinya Negara Kegelapan, Teleskop Astral ditempatkan di sini dan tidak ada yang tahu persis untuk apa itu, terutama setelah Naga Hitam pertama hilang setelahnya. Meskipun Negara Kegelapan telah mengirimkan perapal mantra dan cendekiawan terbaik mereka untuk meneliti artefak ini, mereka tidak membuat kesimpulan. Satu-satunya kabar baik yang mengejutkan adalah mereka menemukan beberapa mantra kuno yang telah kehilangan warisan mereka. Tetapi mengenai tujuan dari Astral Telescope dan bagaimana cara mengoperasikannya, tidak ada yang tahu apa-apa. Dan sekarang, tiga kata dari nona muda ini sudah cukup untuk mengaktifkannya ?!

Pada pemikiran ini, tatapan semua orang ke arahnya dipenuhi dengan lebih banyak keraguan.

Siapa sebenarnya dia?

Setelah beberapa detik, Teleskop Astral mulai membongkar sendiri, berubah menjadi kolom batu yang berputar dan menghilang menjadi udara tipis. Tak lama kemudian, Astral Telescope yang besar lenyap seluruhnya, meninggalkan ratusan rune misterius yang melayang di udara. Pada saat ini, wanita muda itu menghela nafas lega. Dia mengulurkan tangan kanannya, memutar pergelangan tangannya dengan telapak tangan menghadap ke atas. Bersamaan dengan tindakannya, rune melayang ke arahnya, menyatu menjadi ornamen kecil berbentuk kubus yang memancarkan cahaya magis samar. Melihat pemandangan ini, Ion menyipitkan matanya. Tapi ini bukanlah akhir.

Karena saat ini, wanita muda itu mengangkat dagunya dan menatap ke depan. Di sana, Teleskop Astral yang dibongkar seluruhnya diganti dengan peti mati baja hitam pekat yang disematkan dengan permata magis berharga yang disusun menjadi… simbol disonan?

Advertisements

Memindai simbol canggih dan canggih ini yang sepertinya digunakan oleh penjahat dalam film perang Eropa dan Amerika tertentu, sudut mata Rhode bergerak-gerak. Jangan bilang kalau beberapa sutradara film juga pindah dari dunia ini?

Namun ternyata, adik perempuannya tidak mendengar pikirannya. Dia memberi isyarat dan peti mati tiba-tiba berubah, sebelum menghilang sepenuhnya ke udara tipis. Dia mengangguk puas, berbalik untuk menatap Naga Hitam dan tiga jenderal legendaris sambil tersenyum.

“Baiklah, pekerjaanku selesai. Aku akan pergi sekarang. “

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

Summoning the Holy Sword

Summoning the Holy Sword

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih